Perdana dengan LUSH – Reviews

lush_logo_640x350

(http://ce-coach.co.uk/wp-content/uploads/2015/09/Lush_Logo_640x350.jpg)

Dari dulu saya paling susah cocok sama yang namanya skincare product. Kulit saya bisa dibilang super sensitif, berminyak banget dan gampang jerawatan. Selalunya nyobain ke dokter inilah ke dokter itulah dan berakhir dengan muka yang kebiasaan dengan obat dokter. Sekalinya berenti, wah ancur deh tuh muka. Jerawat dimana-mana, muka semakin berminyak dan gak lupa komedo numpuk. Udahlah capek diri ini sama yang nyari skincare diluar obat dokter.

Masalah dateng selalunya pas saya harus pindah tinggal di negara lain. Berarti mengharuskan saya buat gak boleh ketergantungan sama obat dokter yang biasanya di barengi dengan perawatan secara berkala kayak facial. Ribet ya muka kembali ancur karena udah kebiasaan dengan obat *lempar kaca*.

Sampe kemarin saya penasaran banget sama salah satu brand terkenal dari UK yang namanya LUSH. Ngantrinya puanjang banget buat bayar. Gak ngerti kenapa se hits itu sampe akhirnya nyoba sendiri hehe. Kebetulan kemarin juga lagi boxing day alias sale gede-gedean. Mampirlah ke LUSH siapa tau pada lagi diskon.

Saya gak pernah menyambangi toko LUSH dimanapun dengan alasan pertama saya gak terlalu tau produk apa yang bagus dari mereka, kedua denger-denger harganya yang mahal dan ketiga saya capek nyoba produk selain obat dokter. Cocok-cocokannya itu yang bikin males.

LUSH ini emang originalnya dari UK dan mereka 100% vegan. Semua bahan yang mereka pake tuh natural, bebas dari animal testing dan pastinya kemasan mereka bagus buat lingkungan. Produk-produknya unik, di jual gak pake tempat alias naked. Kalo kayak face treatment sih di dalem pot hitam gitu atau botol yang ramah lingkungan. Lush juga terkenal akan “Bath Bombs”, semacam bola warna-warni yang kalo kita rendam di air bakal ngeluarin warna-warna keren dan kulit juga halus banget setelah selesai berendam. Pokoknya mandi jadi lama deh! hahaha

tumblr_ni95u84eun1u3u5foo1_500

(https://40.media.tumblr.com/d79d454f6d49afe88636a68a6a22cdb9/tumblr_ni95u84eUN1u3u5foo1_500.jpg)

Nah, kemarin karena saya perdana nyoba produk LUSH, langsung agak borong ya 6 items karena lagi sale hehe. Saya beli Dark Angels face and body cleanser, Lip Scrub yang Bubblegum, Lipbalm yang Honey Trap, Buffy Body Butter, Honey i Washed The Kids Soap Bar dan Honey i Washed My Hair Shampoo Bar.

Semua udah saya pake dan langsung aja kali ya reviewnya:

  1. Dark Angels Face and Body Cleanser

Pertama kali liat langsung jatuh hati. Selain karena namanya :p tapi juga karena bahan yang digunakan. Charcoal atau arang. Udah sering saya denger manfaat arang yang baik buat kulit, apalagi yang berjerawat dan berminyak. Plus wanginya unik, seger dan enak aja pas dipake.

Cara pakai: Ambil secukupnya, kasih air sedikit, dan campur sampe jadi kayak semacam paste. Langsung aja balurin di wajah. Bisa juga loh buat badan tapi gak deh saya muka aja hehe. Dibiarin sebentar jadi masker juga bisa supaya kotoran dan minyak lebih terangkat. Udahannya langsung aja bilas pake air anget.

Kelebihan: Teksturnya pas di usep ke muka agak kasar karena ada campuran gula dan beras. Buat exfoliator juga bagus dan gentle buat setiap hari jadi gak bikin kulit kering dan makin bermasalah. Saya kebetulan baru pake sekali dan udah berasa hasilnya. Jerawat jadi kempes dan hilang secara perlaha, tekstur kulit makin halus, kenyal dan glowing. Aaaa suka ❤

Kekurangan: Karena dia pake arang, which is udah pasti hitam kan produknya. Jadi pas dipake di wastafel atau kamar mandi jadi item-item semua huhu. Bisa kok dibersihin pake air tapi jadi agak extra time aja, harus make sure kamar mandinya bersih dulu. Trus kalo make pas lagi mandi dan gak ngeliat kaca kadang masih nyisa item-item di kulit. Jadi harus cek lagi di kaca abis mandi ya. Kadang sisa dari produk suka nyisa di kuku bikin jadi hitam-hitam juga. Nah mandinya harus bener-bener bersih brarti hehe

2. Lip Scrub – Bubblegum

Cuaca dingin di UK selalu bikin bibir saya kering, padahal gak pernah absen pake lipbalm huhu. Lipscrub ini mengandung caster sugar dan jojoba oil yang bikin bibir jadi halus. Bau dan rasanya enak banget hehe manisss kayak bubblegum beneran.

Cara Pakai: Langsung aja ambil secuil lipscrub dan gosok dengan perlahan bibir atas dan bawah sampai kulit mati terangkat

Kelebihan: Bau dan rasanya hehe. Warnanya yang pink lucu dan gemesss banget. Scrubnya juga bener-bener ngangkat kulit mati dan bibir jadi sehat plus halus

Kekurangan: Karena dia gak lengket, jadi kalo ambilnya agak kebanyakan jadi jatoh kemana-mana. Apalagi kalo pake baju berbahan wool, hati-hati jatoh dan nempel ya hehe

3. Buffy Body Butter

Awalnya sih gak terlalu ngeuh perlu apa enggak ya. Saya beli karena baunya enak hehe. Nah pas sampe rumah dan nyobain mandi pake ini langsung SUKA BANGET. One of my favourite product dari LUSH deh. Si buffy body butter ini udah kayak buffer buat tubuh dan pastinya jadi body butter juga. Dipakenya pas mandi dan bekerja sama kayak body scrub dan body butter (2 in 1). Mengandung essential oil, cocoa dan shea butter. Makanya baunya enak hhehe.

Cara pakai: Saya makenya setelah sabunan dengan basahin produknya dan langsung di gosok ke badan. Awal bakal agak sakit ya. Tapi sakit yang enak gitu hehe. Lama-lama kebiasaan malah makin enjoy di gosok hehe

Kelebihan: Setelah dibilas kulit jadi super duper halus dan lembab banget! Bener kayak habis pake body butter. Udah gitu wanginya juga enak dan tahan lama. Karena ini body butter, abis mandi gak perlu lagi pake lotion. Udah lembab deh kulit!

Kekurangan: Teksturnya yang kasar bikin kulit saya kaget dan agak kesakitan pas gosok. Tapi kalo udah basah banget produknya jadi oke kok. Keliatan cepet abis dan melt jadi makenya gak bisa keseringan, mungkin seminggu 2-3x udah cukup.

IMG_2303

4. Honey I Washed The Kids Soap Bar & Honey I Washed My Hair Shampoo Bar

Pas lagi di toko saya nanya ke mba-mbanya sabun dan shampoo yang berbahan dasar madu. Nah dua produk ini yang akhirnya saya pilih. Saya emang pecinta madu. Selain karena rasanya, manfaatnya juga banyak buat tubuh luar dan dalam. Bentuk si sabunnya lucu dengan honey comb diatasnya. Kalo shampoo bar nya berbentuk bulat, solid dan wanginya aduhhh enak banget!!! Kamar mandi saya jadi wangi hehe

Cara Pakai: Keduanya sampa, tinggal basahin dan balurkan ke tubuh atau rambut

Kelebihan: Karena bentuknya yang solid, harusnya sih lebih irit ketimbang yang liquid ya. Udah gitu karena bahan-bahannya natural jadi setelah mandi gak berasa tuh kulit kering, malah halus dan wanginya tahan lama.

Kekurangan: Saya gak pernah mandi pake soap bar atau shampoo bar. Jadi kadang suka agak kesusahan pas mau balurin ke tubuh dan butuh waktu buat sabunnya agak berbusa. Udah kebiasa mandi banyak busa soalnya hehe

 

5. Lipbalm – Honey Trap (Mint Honey)

Lagi-lagi bahan dasarnya madu hahaha. Emang deh saya lemah banget dengan permaduan. Bentuknya kecil, compact, dan mudah dibawa kemana aja. Warna lipbalm nya juga warna kuning madu dan pas pake ada bau mint karena emang ada mintnya

Cara pakai: Kayak pake lipbalm biasa

Kelebihan: Lembabnya gak berlebihan kayak abis makan gorengan, alias mengkilap. Cukup tahan lama, bahkan setelah minum masih lembab

Kekurangan: Kurang bersih karena harus di oles dengan jari. Kalo jari nya kotor ya jorok ya hehe. Kurang suka dengan bau mint nya. Mungkin lebih baik di banyakin aja bau madu nya 😛

 

*Kesimpulan yang bisa saya ambil setelah pake seluruh produk LUSH sih sangat puas yah hehe. Bahan-bahan alaminya bikin kulit saya jadi seneng dan baunya bikin relaks banget. Cuma karena harganya yang mahal jadi emang makenya juga harus bijak. Penyimpanan untuk produk solid kayak soap, shampoo dan body butter juga harus hati-hati. Jangan taro di kamar mandi, karena dengan suhu panas dia bisa dengan mudah mencair. Saya sih setelah pake tunggu kering dan bungkus dengan plastik jadi kebersihan dan kesegarannya tetep terjaga. Bakal balik lagi deh buat nyoba yang lain hehe. Harga yang mahal wajar sih karena seluruh produk LUSH dibuat secara handmade dan kita bisa liat yang buat siapa aja. Di setiap container nya ada gambar dan nama yang buat. Worth the money deh hehe

Gimana, udah pernah coba pakai LUSH atau tertarik mencoba mungkin? 🙂

Rambut hitam jadi coklat tanpa bleaching? Gampang!!!

Mungkin karena saya udah pernah liat diri sendiri dengan rambut coklat dulu jadinya pas kemaren hitam malah gak suka. Muka jadi keliatan kusam dan gak asik hahahah. Ntahlah akhirnya saya memutuskan buat ngecat rambut sendiri. Yah karena di UK mahal kan ya nyalon, haruslah ngelakuin sendiri berarti. Setelah pulang dari kampus saya langsung bergegas ke salah satu beauty store gak jauh di City Center dan langsung beli merk cat rambut JOHN FRIEDA Precission Foam dengan warna Medium Chocolate Brown. Ini cat rambut hampir mirip sama yang dulu saya pake keluaran Schwarzkopf, yaitu berbusa. Karena si merk boneka yang saya pake dulu gak ada yowislah nyoba produk lain siapa tau lebih oke.

Yang harus di siapin:

  1. Pake baju yang siap buat kena kotor
  2. Hair dryer
  3. Shower Cap

Cat rambut ini biasalah isinya ada cat rambut, sarung tangan plastik, dan botol kecil hair conditioner.

  

  

Cara pakenya:

  1. Kayak biasa aja sih. Di usep ke seluruh rambut sampe kepala penuh busa. Harus penuh busa ya supaya warnanya bener-bener masuk ke rambut dan rata. Jangan lupa sampe akar. Karena dia gak cair kayak produk lain, makanya pakenya lebih gampang dan gak netes kemana-mana. Well salah satu alasan kenapa milih si JOHN FRIEDA.
  2. Setelah dirasa udah merata pake langsung shower capnya buat ngejaga supaya si cat rambut gak kemana-mana dan stay di kepala. Hair dryer sedikit dengan suhu medium buat mempercepat prosesnya
  3. Tunggu aja sampe 30 menit
  4. Bilas yang bersih dengan air dingin dan conditioner yang udah dikasi

Nah jadi deh! Tapi sayangnya karena saya gak ngeh dan lupa kalo rambut hitam itu gak bisa banget di warnain pake warna gelap juga, si Medium Chocolate Brownnya gak keliatan huhu 😦 Karena sebel besoknya (jangan ditiru ya gak baik buat kesehatan rambut hehe) saya langsung beli yang cat rambut dengan merk yang sama dengan warna LIGHT ASH BLONDE. Nah ini dia rahasianya. Kalo rambut hitam HARUS dikasih cat yang lebih terang kayak warna blonde. Tapi sangat disarankan beli yang Ash Blonde supaya hasil akhirnya bagus. Jadi kalo mau warna rambut hitam langsung jadi coklat tanpa bleaching cukup dengan ngecat pake warna Ash Blonde aja 😀 Warna yang dihasilkan sesuai bangettt sama yang saya mau, warm brunette. Kalo udah satu atau dua kali keramas lebih keluar lagi warnanya tapi gak terlalu berlebihan.

Ini yang saya pake supaya bisa jadi Brunette 

Totok Aura Wajah Dian Kenanga

Dulu sempet sih nyoba totok aura wajah tuh deket rumah, bener-bener deket. Palingan cuma 10 menit udah sampe. Enak sih abis kelar totoknya. Muka jadi berasa fresh dan seger. Trus lebih hebatnya lagi, kalo totok di tempat ini tuh pake di doa-doain gitu jadi gak hanya tenaga dalem aja. Kalo yang kena black magic atau guna-guna, si ibu yang notokin wajahnya tau loh. Cuma saya tuh lupa namanya apa. Nanti saya cari tau trus di ulang deh pengalamannya biar bisa di review 😀

Nah, saya kebetulan pengen nyoba totok di tempat lain. Tapi tetep gak mau yang jauh dari rumah dong. Stelah di search di Eyang Google, nemu lah tempat totok aura wajah yang gak jauh dari rumah. Letaknya persis di depan Universitas Pembangunan Jaya, bersebrangan. Namanya Dian Kenanga. Kalo dari Giant lurus aja terus sampe keliatan UPJ di kanan kamu, dan si Dian Kenanga tepat ada di samping kiri 🙂


Sebelum kesana saya udah reservasi via telfon. Wah, saya salut nih setengah jam sebelumnya pihak Dian Kenanga sms dan nelfon saya buat konfirmasi ulang jadi apa engga dateng kesana. Padahal saya udah di depan gedungnya tuuh hihihi. Terlalu semangat buat jalanin perawatin biar kulitnya kinzlonggg

Sampe sana saya langsung di sambut dengan dekor model sunda dan mbak-mbak di counter yang nyuruh saya isi data diri karena baru. Pas lagi isi-isian, salah satu mbaknya nyuruh saya lepas sendal dan diganti dengan sendal swalow dari sana. Langsung aja saya disuruh duduk nunggu mbak yang bakal nangangin saya. Belom aja duduk tiba-tiba udah ada yang dateng ngajak saya keatas.

Saya suka sih sama dekornya yang berasa kayak di pedesaan tapi bukan gitu. Tradisional khas ala ala biar kerasa adem dan tenangnya tempat totok ini. Oh iya mereka gak hanya nyediain totok aura wajah, tapi ada cuci blow, make up, dan sebagainya udah kayak salon pada umumnya gitu.


Nah, ternyata pijetnya itu private banget bok, di dalem kamar kecil berisikan satu tempat tidur, kaca, kursi dan meja tempat si mbak naro ramuan dan minyak dia buat ngebalurin di muka saya nanti. Dekor kamarnya pun mayoritas kayu dan anyaman. Berasa di Bali atau Bogor gitu lah ntah kenapa hahaha. Kerasa alamnya. Kedengeran sayup-sayup suara musik sunda yang bikin saya jadi tambah rileks.


Kalo mau totok wajah ternyata tetep harus ganti bajunya sama kain yang udah di sediain. Kata mbaknya karena nanti bakal ada pijet sampe ke bagian punggung. Kalo pake kalung juga musti di lepas biar mbaknya mijetnya makin pol deh. Pas saya udah baring, mbaknya pun ngatur cahaya penerangan di kamar jadi redup dan tingkat kerileksan saya makin naik 100% deh hahaha. Suka banget. 

Dimulai lah proses pembersihan wajah dulu supaya kotoran yang ada di wajah bersih. Sambil di bersihin saya nanya-nanya sama mbaknya soal Dian Kenanga ini. Ternyata yang punya masih terbilang muda loh, baru 41 tahun. Trus semua mbak-mbaknya yang disana seminggu dua kali latihan tenaga dalem buat di salurin pas totok aura itu. Nah nama Dian Kenanga ini diambil dari nama si yang punya, Dian dan Kenanga nama anaknya.

Gak kerasa muka saya tiba-tiba udah di unyel-unyel bejek-bejek dan itu sumpah enak banget! Berasa angetnya dari tenaga si mbak yang di salurin ke muka saya dan pas dia notokin muka tuh kena di titik-titik yang biasanya suka saya keluhin pas lagi sakit kepala. Pokoknya mantep deh. Bener aja, doi tangannya langsung ke bawah-bawah area punggung saya loh mijetnya. Duh enak banget, udah lama gak ngerasa dimanjain kayak gini huhu.

Akhirnya proses terakhir muka kita dikasih masker dan sukses lah saya ketiduran tuh. Pas lagi di masker pun mbaknya cabut keluar, jadi jangan takut kalo yang suka tidur ngorok apa ngelindur mbaknya gak denger hehe.

Akhirnya mbaknya dateng bersihin muka saya dan selesai lah totok aura wajahnya. Muka saya sumpah segernya luar biasa dan fresh banget. Keliatan makin kinclong dan kenyal pas di pegang.

Bedanya totok aura wajah disini sama tempat saya biasa, mereka gak pake doa-doa. Biasa aja. Saya senengnya disini servisnya sangat memukau deh. Bener-bener kita di manjain bak putri raja hehe. Saya puas banget dan berencana buat dateng lagi nih.

Harganya pun gak mahal-mahal amat, Rp.160.000 udah ngerasa puas banget. Sebenernya abis totok biasanya dikasih minum, cuma karena saya lagi puasa jadi gak minta deh. Kan udah rileks banget abis totok aura wajah, minum teh anget wahhh kombinasi tiada tara deh hehe

Bagi yang berminat buat nyoba totok aura wajah, Dian Kenanga ini punya banyak cabang loh. Untuk lebih lanjutnya bisa langsung aja ke website resmi mereka

Dian Kenanga Cabang Bintaro

Ruko Kebayoran Arcade 3 Blok E – 1 No. 7-8

Jl. Boulevard Bintaro Sektor 7, Jakarta Selatan

Telp: (021) 29521653, 29521654

Perawatan Rambut Kering yang Diwarnai – Alami

Saya emang belum update apa yang terjadi pas saya lagi gak ngeblog. Banyak yang terjadi, salah satunya adalah perubahan pada rambut yang luar biasa bikin shock satu kampung. Kenapa? Soalnya warnanya ungu! hahaha. Yeah finally ngerasain rambut ungu walaupun cuma bentar. Warnanya itu campuran ungu dan fuschia, jadi kayak di ombre-ombre gitu. Kalo cuma setengah aja sih gak heboh ya, lha ini sekepela gimana semua orang gak kaget hehe.

IMG_0757

Ini pengalaman saya pas rambutnya warna-warni:

Nah, karena udah di bleach otomatis tu rambut mulai lumayan kering tapi belom kering banget. Sampe saya cat dark brown buat nutupin ungunya, masih juga gak terlalu kering. Tapi dark brown sebenernya bukan warna yang saya pengen. Akhirnya saya beli cat rambut yang banyak di jual di Guardian itu, yang busa-busa dengan warna cherry brown. Hasilnya bagus emang, tapi karena keseringan ngecat rambut jadi super kering astaga -__-

Evernote Camera Roll 20150210 201038

Evernote Camera Roll 20150210 201036

Evernote Camera Roll 20150210 201037

Nah, sejak kemarin saya browsing treatment buat rambut dry and frizzy kayak saya. Ternyata coconut milk oil itu bagus banget buat rambut karena dia menutrisi dan ngebantu regenerasi rambut baru. Ditambah madu, wah pas banget deh itu bedua. Emang madu top banget. Buat muka oke, rambut juga oke.

Yah, ternyata di rumah gak ada coconut milk oil. Tapi pas lagi ngubek-ngubek lemari nemu minyak cem-cemannya mustika ratu yang sempet saya beli tapi belom di pake. Si minyak cem-ceman ini dibuat dari minyak kelapa. Bagusnya bisa bikin rambut jadi berkilau dan lebih kuat. Yesss. Jadi minyak itulah yang saya pake.

Bahannya cuma dua sih yang saya pake, minyak cem-ceman sama madu. Cuma kedepannya saya mau beli coconut milk deh supaya hasil lebih maksimal lagi. Si minyak saya taker kira-kira 8 sendok makan karena rambut saya tebel. Trus madu nya 4 sendok makan.

Evernote Camera Roll 20150210 201040

Evernote Camera Roll 20150210 201041

Nah pas pengaplikasian ke rambut, bagian atas saya pake kapas. Sisanya pake tangan aja. Abis itu rambut di keatasin dan di tunggu selama yang diinginkan. Kalo saya cuma dua jam aja. Trus langsung keramas kayak biasa. Jangan lupa pake conditioner dan vitamin rambut 🙂 Kalo bisa jangan pake hair dryer karena bisa bikin rambut makin kering dan frizzy.

Evernote Camera Roll 20150210 201035

Evernote Camera Roll 20150210 201034

Evernote Camera Roll 20150210 201033

Hasilnya, oh i love it so badly!!!! Jadi lebih lembut, halus, dan kerasa banget perbedaannya. Gak terlalu kering kayak sebelumnya.

Evernote Camera Roll 20150210 201031

Evernote Camera Roll 20150210 201028

Evernote Camera Roll 20150210 201029

Kalo mau hasil lebih maksimal, makan juga perlu dijaga jadi luar dalem bekerjasama buat memperbaiki rambut yang kering dan rusak 🙂

 

Ah, harus semakin merawat rambut nih. Mahkota perempuan yang paling berharga kan? 😀

Rambut Brunette!

Dari dulu mama gak pernah ngebolehin saya ngecat rambut. Alesannya cuma gara-gara rambut saya yang paling hitam dan paling bagus dari antara kakak dan adek saya. Ya dulu saya juga gak ada niatan buat ngecat rambut sama sekali karena denger-denger proses ngebleachingnya bisa bikin rambut rusak dan gak karuan. Belom lagi yang harga ngecat rambut di salon itu mahal dan saya gak mau ngecat sendiri dirumah takut ancur.

Sampai kemarin-kemarin saya gak tau kenapa ngebet banget pengen di cat jadi coklat. Udah googling salon terbaik buat ngecat rambut, tapi harganya itu loh….muahal buanget. Ya ada harga ada barang lah ya. Tiba-tiba saya iseng gitu buka Groupon dan nemuin promo besar-besaran buat ngecat rambut. Diskonnya sekitar 80%an dan yang tadinya saya harus bayar sekitar RM400 cuma jadi RM78. Oke deh fix gak pake lama saya langsung beli :p hehe

Nyampe di salon saya rada deg-degan hahaha. Takut banget rambutnya jadi warna gagal karena ini pertama buat saya dan gak mau dong baru ngecat langsung gagal. Hairstylistnya nanya saya mau warna apa dan ngasih saya album yang berisi warna-warna rambut. Saya bilang ke dia kalo saya mau warna coklat yang gak ngejreng, gelap tapi saya masih bisa liat kalo rambut saya ini coklat. Dia langsung nunjuk satu warna dan dia bilang kalo warna ini tuh gak ngejreng plus bagus di kulit saya. Yah oke deh saya nyerahin rambut saya ke dia dan berdoa semoga hasilnya emang beneran bagus.

Selama proses di cat, saya harap-harap cemas hasilnya akan jadi seperti apa. Gak kerasa 3 jam berlalu dan rambut saya lagi proses pengeringan.

Pertama saya liat rambut saya warnanya coklat tua. Oke bagus nih saya seneng banget. Tapi lama kelamaan coklatnya ini jadi semakin muda. Saya ngeliat ke kaca berulang kali dan ngerasa aneh hahaha. Muka saya beda banget dan ternyata warnanya cocok! Seneng banget plus gak bisa berenti ambil selfie :p hahaha

Saya ngerasa rambut saya jadi lebih tebel setelah diwarnain. Keliatan dan kerasa tebel sih gaktau kenapa. Temen-temen di kampus pada manggil “bule” gara-gara warna coklatnya rada terang dari yang orang biasa pake. Bukan bule tapi harusnya bulet :p ahahaha

Setelah beberapa kali keramas, warnanya jadi semakin bagus dan pas. Gak terlalu bule hahaha. Kayaknya lain kali mau coba warna burgundy deh. Tapi gak dalam waktu dekat ini sih takut rambutnya jadi stres 😦

Ini hasil rambut saya, gak terlalu keliatan sih kalo di foto. Apalagi dengan cahaya ruangan. Paling bagus kalo dibawah sinar matahari 😀

 q2xmwgb

What do you think?