Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 1

Ternyata baru ngeuh kalo belom pernah dibuat terperinci dalam blog jalan-jalan saya ke Praha dan Zagreb (Kroasia), padahal fotonya banyak banget dan jadi pengen nulis perjalanannya in detail juga walaupun udah buat vlognya di Channel Youtube. Jadi daripada foto dan cerita makin lupa, saya akan ceritain perjalanan solo travelling saya ke Eropa seorang diri pertama kali dan saat itu saya baru banget berhijab.

Perjalanan dimulai dari Newcastle menuju London pada bulan Mei 2016 karena emang pesawat saya berangkat menuju Prague dari London sekitar jam 3.30 sore. Biasalah dengan Megabus super murah dan barang-barang seadanya (saya cuma bawa 2 tas, yaitu Herschel Bag yang isinya baju dll plus tas selempang ukuran medium buat jalan-jalan). Saya ambil bus paling awal yaitu sekitar jam 5 pagi karena sampe London pasti udah siang (Newcastle – London memakai bus sekitar 7 jam).

Sampe London saya killing time dengan jalan-jalan ke kantor abang yang gak jauh dari London Bridge. Sempet ketemu abang sebentar di luar kantornya dan doi cuma geleng-geleng kepala liat pacarnya mau jalan-jalan sok backpacker sendiri, tas tenteng depan belakang dan pertama kalinya juga ke negara-negara yang akan di jajah. Saya cuma mesem-mesem aja pas di ceramahin ini itu.

Pesawat yang saya pakai adalah Easy Jet dan gak terlalu lama kok, hanya sekitar 3 jam perjalanan saya selamat sampai di Ruzyne Airport, Prague. Airportnya suepiii buanget gak tau kenapa. Rasanya jg aneh tiba-tiba udah di negara gak dikenal kayak gini. Langsung saya melipir ke money exchange terdekat karena katanya lebih bagus di negara sana ketimbang di UK. Gak berapa lama urusan uang beres dan saya segera ngecek bus dari airport menuju metro untuk mencapai AirBnb.

Alhamdulillah untuk nyari loket bus gak susah dan saya langsung beli tiketnya. Orang loket nyuruh saya nunggu di depan terminal dan gak lama bus nomor 100 sampai. Perjalanan ke stasiun metro kurang lebih 30 menit menuju Ziclin, stasiun Metro yang harus saya tuju. Harga tiket sekitar 32 Kron atau sekitar Rp 20,000 aja untuk perjalanan 90 menit.

Dari Zlicin saya harus ambil arah menuju city centre dengan tujuan Cerny Most dan turun di Luziny Station. Sempet rada kuatir karena stasiun Zlicin saat itu sepi banget cuma ada saya dan beberapa orang aja, plus udah malem pula sekitar jam 7 dan bikin saya mayan deg-degan karena lokasi Airbnbnya gak bener-bener di tengah kota. Selama dalam kereta saya mantengin terus arahnya kemana takut nyasar. Untungnya si host Airbnb nulis dengan detail dan lengkap gimana caranya sampe rumah dia.

IMG_5240.jpg
Stasiun Zlicin yang sepi banget

Gak berapa lama saya akhirnya sampe di Luziny Station dan bentukannya mirip mall tua gitu. Banyak toko-toko, kantin, dan ada juga supermarket dibawah. Lumayan banget sih tapi di stasiun ada mall kayak gini, lumayan buat traveler kayak saya hehe. Tapi pas banget saya sampe sana udah pada mau tutup padahal mau beli sesuatu buat dibawa ke kamar. Alhamdulillah masih ada kantin restoran cina yang buka dan saya langsung makan malam disana nasi goreng ayam. Duh rasanya enak banget karena udah kedinginan dan kelaparan hehe.

IMG_5242

IMG_5243
Semacam mall tua ya

IMG_5245IMG_5246

 

Habis makan saya ngikutin kata host saya untuk jalan keluar dari stasiun dan melewati ancer-ancer yang dikasih. Jeng…….ternyata langsung berhadapan dengan taman gede banget dan gelap :”( hahay langsung rada ciut tuh. Lampu jalan gak banyak dan gelap banget, saya harus nyalain senter di HP buat liat jalan. Dari kejauhan keliatan ada beberapa lampu peradaban yang berarti rumah host saya harusnya disana.

IMG_5248
Ini dia Airbnb saya selama di Prague

Nyampe di depan beberapa rumah bingung, ini bentuknya sama semua dan kok gada nomornya ya? Sampe mondar mandir gak jelas macam maling akhirnya ada ibu-ibu tua nyamperin saya dengan anjingnya.

Walau englishnya gak begitu lancar tapi beliau bantuin saya celingak celinguk alamat yang saya maksud. Akhirnya ditunjuklah salah satu apartment yang dari tadi saya udah bolak balik disitu -__- heh….

Langsung saya mengucap beribu terimakasih dan lari ke apartment yang dimaksud. Sekali saya memencet bel dan ada suara dari seberang,

“Is that Amanda?”

“Yess Ales,” dengan nada saya yang udah lumayan ngos ngosan karena makin kedinginan dan sempet parno takut nyasar.

Gak lama cowok tinggi jangkung keluar dengan senyum ramah.

“Come on in! I thought you were lost or something. It’s not that easy to find my house though..” dia pun nyadar rumahnya gak gampang.

Ales, cowok asli dari Prague yang emang senengnya travelling dan nyewain rumahnya buat tambahan biaya jalan-jalan. Rumahnya nyaman dan emang dia tinggal sendiri. Ales menunjukkan kamar saya yang mana, letak kamar mandi, dapur dan ruang tamu yang ternyata dia jadiin kamar tidur. Sempet ngobrol sebentar akhirnya saya pamit untuk istirahat. Kamarnya gede, luas dan bersih. Haduh seneng banget padahal murah loh, Β£15 per-night. Recommended banget bagi yang mau ke Prague buat nginep di tempat dia.

IMG_5250.jpg

IMG_5368
Banyak banget kan negara yang udah di kunjungin si Ales ini

IMG_5369

IMG_5370
Bisa cuci baju juga kalo mau dan dia nyediain handuk bersih kalo lupa bawa

Gilaaa gak nyangka udah sampe di Prague dan capek banget badan rasanya. Bersyukur udah bisa rebahan dan istirahatin kaki.

Perjalanan baru akan di mulai besok harinya dan saya gak sabar pengen jelajahin salah satu kota cantik yang masuk dalam bucket list berkat buku Love in Prague (ada yang ngefans juga gak sama buku ini?)

 

Advertisements

Lepas Aja Kerudungnya!

Perjalanan ngurusin pernikahan ini banyak banget deh ujiannya, salah satunya beberapa oknum tertentu yang keliatan lebih riweuh (ribet) dari saya ketimbang saya sendiri yang nyantai dan yaa.. yaudah enzoy aja.

Jadi emang untuk baju pengajian, siraman, akad dan resepsi sudah saya kondisikan untuk menyesuaikan keadaan saya yang sekarang berhijab. Untuk siraman, kalo yang orang Sunda atau Jawa pasti tau lah ya itu di guyur beneran pake air se-centong sama beberapa orang. Jadilah pasti basah kuyup, ga kayak orang sumatera macem malam bainai yang di mandiin bohong-bohongan. Kostum saat pengajian nanti tetep pakai kain dodotan tapi pakai baju lengan panjang untuk dalaman warna kulit dan inner ninja untuk hijabnya, paling nanti dihias melati gitu deh di kepala.

LinkΒ – Persis kayak Alyssa Soebandono pas siraman

Nah karena siraman udah pasti basah kuyup, eh ada aja loh yang ide-ide buat ngasi masukan yang tidak bermanfaat, nyuruh saya gausa pake kerudung!!!! Astaghfirullahalazim… Kalo emang isinya mahram saya sih plus perempuan semua masih gak apa ya, lha tapi kan ada tukang dekor, tukang tenda, photographer, mas-mas catering dan masih banyak lagi yang bisa lihat saya gak berhijab. Belum lagi kalo foto saya tidak berhijab di sebarin sama teman/keluarga wah itu udah gak terkontrol deh.

Lebih menakjubkannya lagi, si orang ini dengan bangganya cerita saat dia dulu lepas hijab cuma saat melaksanakan acara pengajian dan siraman pernikahannya. Saya tanya apakah ada lelaki selain mahramnya dan dijawab ada. Tapi dengan santainya orang tersebut bercerita kalau itu hanya sehari aja kok selebihnya dipake lagi kerudungnya. Astaghfirullahalazim.. saya cuma bisa ngelus dada dengernya. Kalo mau ga taat jangan ajak-ajak dong mba! ealah

Gak hanya itu dong, ada lagi nih yang komen dan kasih saran gak bermakna pas tau baju resepsi saya kebaya. “Eh kebaya tuh bagusnya gak pake furing (dalaman) tau! Udah lepas aja kerudungnya, orang cuma beberapa jam aja kok. Biar kebayanya lebih keren” lalu saya cuma bisa bengong. Helo…..sepertinya saya gak butuh saran anda ya :p saya udah nyaman dengan hijab saya kok, mau gimanapun keadaan yang harus menyesuaikan dengan hijab, bukan hijabnya menyesuaikan keadaan.

Saya sih terserah ya sama orang lain yang memilih untuk buka kerudung pas menikah, itu pilihannya dia kan. Saya gak ada urusan, tapi yang bikin saya kesel tuh orang yang nyuruh-nyuruh dan ngasitau saya musti berbuat apa dengan agama saya. Maaf ya, agama saya gak bisa di gadaikan dengan apapun.

Jadi buat orang-orang diluar sana yang suka nyuruh orang lain untuk lepas kerudungnya karena suatu hal duniawi yang gak berfaedah atau menyalahkan hijab karena kelakuan suatu individu, maaf bisa di telaah lebih jauh lagi kali ya gunanya apa πŸ™‚ Karena hijab untuk Islam itu WAJIB, bukan pilihan, bukan artinya jadi ustadzah, bukan juga maksudnya udah jadi alim.

Yuk mari sama-sama menghargai pilihan orang masing-masing, termasuk sama yang sudah istiqomah dan berhijrah untuk memakai hijab syar’i ataupun cadar. Respect others if you want to be respect in return guys πŸ™‚

Hijrah Itu Bernama Syar’i

Emang yang namanya Ilmu itu gak bakal pernah habis dan harus terus diperdalam. Saya kira dengan saya sudah berhijab seperti sekarang itu udah mengikuti perintah Allah dengan menutup aurat. Tapi lagi-lagi saya terlalu percaya diri dengan ilmu saya yang hanya secuil dari Ilmu Agama yang ada. Bahkan saya aja baru tau kalo hijab itu berarti “penghalang“. Ibaratnya nih, kalo kita lagi ke Masjid, kan pasti ada batas penghalang antara ikhwan (laki-laki) dan akhwat (perempuan) dengan adanya sekat. Sama aja dengan hijab yang berfungsi menjadi penghalang dan sekat agar si wanita tersebut aman dari pandangan laki-laki gak jelas. Taunya sih dulu berhijab ya kerudungan plus baju dan celana lengan panjang. Pokoknya yang panjang-panjang dan badannya kebungkus. Eh ternyata bungkusannya salah hehe

Dulu, saya itu bener-bener berpikiran negatif sama perempuan yang berhijab syar’i. Taukan yang kerudungnya panjang, lebar dan biasanya pakai gamis kemana-mana. Gak lupa kalo pakai sendal tetep berkaus kaki. Saya ngeliatnya tuh cupu, gak gaul, ketinggalan jaman, ibu-ibu, Islam garis keras, ekstrimis dan lain sebagainya. Apalgi yang bercadar, kok ya kayak teroris. Astaghfirullahalazim.. Gak hanya itu, saya ngeliat hijab syar’i itu ribet, susah, gerah. Gimana cara makan? Kalo olah raga apa gak keserimpet? Nanti naik eskalator masuk gak gamisnya? Nyangkut? Masih banyak lagi pertanyaan dudul saya yang super awam ini. Biasa lah, kalo gak tau pasti komen. Giliran udah tau aja malu deh, ternyata diri ini yang salah.

Tapi ternyata Allah swt begitu sayangnya sama muslimah bandel satu ini, Alhamdulillah dikasih hidayah lagi lewat social media. Gak tau gimana saya lagi buka-buka Explore Instagram dan ketemu lah beberapa akun random yang dimana si perempuan tersebut berhijab syar’i tapi cantiik banget. Gak tau kenapa ngeliatnya beda aja, anggun dan lebih sopan. Saya pun lupa fungsi utama hijab adalah gak menarik perhatian dong. Eh malah apa yang saya pakai selama ini kayaknya jadi sebaliknya deh 😦

Saya sih tau kalo Allah melaknat setiap perempuan yang mengenakan pakaian kayak laki-laki, begitu juga sebaliknya. Tapi saya gak tau kalo pakai celana emang gak sesuai syariat. Belum lagi saya salah dan lupa kalau kaki juga termasuk aurat. Jadilah sendalan gak pakai kaus kaki karena mikirnya norak. Hmmm..

Gak berapa lama saya jadi makin tertarik dengan hijab syar’i i don’t know why. Seperti pelajaran yang saya petik jaman dulu ketika berhijrah dari non hijab ke hijab,

Hidayah itu di jemput, bukan datang sendiri

Bagi yang berpikiran untuk jilbabin hatinya, nunggu hidayah dateng…Err gak akan dateng sis kalo gak di jemput as in kitanya nyari tau hehe. So, kepo is good. Makin penasaran soal agama, makin dikasi jalannya deh hehe

Makanya saya kembali ngubek-ngubek internet buat nyari tau hijab yang Allah mau tuh kayak gimana. Mulai deh dengan ngeliat cara pakai artis macem Oki Setiana Dewi dan Lyra Virna. Ya mereka semua panjang, gamisan, gak ada yang pake jeans dan kerudungnya gak ada yang tutorial ala ala macem lilitan kayak saya gini. Nahlo..

Gak sengaja, saya ketemu sama Hijab Sally Heart, alhamdulillah. Semacam clothing line syar’i yang menurut saya fun, sederhana dan menyenangkan. Gak norak sama sekali. Malah kayak jadi motivasi berkerudung lebih lebar lagi karena abis liat gimana bentukannya yang lucu. Kerennya lagi, ownernya yaitu Mba Ayu ini juga ngeluarin banyak buku seru kayak #DiarySally Inspirasi Hijab Syar’i (kumpulan cerita nyata muslimah yang berjuang untuk berhijab syar’i. Nanti akan saya review buku ini), dan masih banyak lagi. Gak hanya itu, kalau ke Youtube channel mereka, ada drama-drama singkat juga tentang cinta, orang tua, dan sebagainya. Akhirnya jadi dapet banyak ilmu juga nih. Terimakasih Hijab Sally

Cantik ya :”) – Link

32182996_b7ba3f4c-ee40-4475-8046-ee4c3fc92f9a

Link

*Tanggal 12 Maret 2017 akan ada acara seru dari Hijab Sally loh namanya Ikhtiar Cinta. Banyak artis yang datang jadi bintang tamu, kayak Risty Tagor, Egi John, Teuku Wisnu & Shireen Sungkar dan masih banyak lagi. Ada yang datang? πŸ™‚

Link

Nah, setelah nyari tau sana-sini barulah saya dapet sebenernya tuh hijab syar’i sesuai syariat dan Al-Qur’an itu kayak gini ciri-cirinya:

  1. Tidak ketat dan menarik perhatian -> Saya masih pakai celana jeans dan baju yang pendek 😦
  2. Sederhana -> Suka ribet sendiri kadang sama kerudung yang di pentul + peniti. Belom lagi baju suka di cari yang se-fashionable mungkin biar kekinian. Duh
  3. Tidak di kasih wewangian -> Alhamdulillah kalo nyemprot wajar dan gak di kerudung
  4. Gak perlu hijab tutorial karena makenya gampang haha
  5. Kalau pakaiannya sudah sesuai syariat, gak perlu lagi pakai mukena -> INI NIH…baru tau, mukena itu budaya Indonesia karena jaman dulu gak ada hijab syar’i. Coba liat di arab emang ada yang sholat pakai mukena? hehe

Kalo diliat-liat gaya pakaian saya yang biasa itu ngeliat fashion banget sih. Apa yang Dian Pelangi pake kalo lagi jalan-jalan? Kalo Shireen Sungkar ke mall celana nya apa? Bukan karena ikutin apa yang Allah mau. Disitu saya merasa jleb… Selama ini gimana ya hahahaha. Tapi gak ada kata terlambat dan menurut saya ini adalah proses menuju ke yang lebih baik.

Untuk saat ini saya masih mencoba membiasakan untuk pakai kerudung yang lebih lebar, walau kadang masih pakai celana dan sendal tanpa kaus kaki :”) Agak ngerasa ribet sendiri karena pas pakai tas kerudungnya nyangkut-nyangkut hahahah. Maaf masih awam. Insha Allah karena emang ingin mencari ridho dari Nya, saya berharap di kemudian hari nanti saya udah bisa pake gamis dan kaos kaki, even pakai sendal.

Masalah lain adalah restu dari keluarga. Kayaknya keluarga saya belum ngasih izin deh. Sempet sih ngomong dikit, tapi udah dibilangin kalo gaya kayak gitu nanti aja kalo udah jadi ibu-ibu.

“Ai, kamu tuh masih muda. Perjalanan masih panjang. Bergaya aja dulu sama hijabnya. Bikin keren biar orang pada suka, kan nanti juga terinspirasi buat berhijab kayak kamu. Lagian kerudung panjang lebar gitu kayak nenek-nenek. Jelek ah!”

Hmm tapi mana tau kan umur ya? Gak harus tua kalo emang udah ajalnya. Wallahualam. Lagipula, saya berkerudung berniat untuk mengikuti perintah Allah, bukan untuk gegayaan.

Belum lagi lingkungan pertemanan saya yang memang banyak yang jauh dari agama. Udah pasti bakal di cela abis deh kalo saya sampe berhijab syar’i begitu. Tapi emang hijrah gak ada yang mudah. Makin tinggi ilmu agama makin kuat pula ujiannya. Jalan menuju surga gak gampang toh. Hanya itu yang bisa saya pegang untuk saat ini.

Minta doanya ya teman-teman, semoga perjalanan berhijab syar’i saya di lancarkan. aamiin πŸ™‚

Ada pengalaman berhijab syar’i juga kah? Share yuk biar bisa menginspirasi yang lain dan saya juga bisa belajar hehe

84c8fe96c5a6e5d79c04b0b19e12c84e

Link

Link

Link

545664b2efeccb183eb684cfcf90a025
Link

11379281_694578517342741_312919568_n
Link

8 Manfaat Hijab (Bukan dari segi Agama)

 

Alhamdulillah perjalanan saya mengenakan hijab gak berasa udah 4 bulan aja. Selama 4 bulan itu pula saya merasakan sendiri ternyata banyak juga manfaat yang bisa di ambil dengan berhijab. Bingung sih kenapa dulu kok gak pernah merasakan ini. Mungkin memang niatnya belum benar dan lingkungannya juga belum mendukung.

Jadi apa aja sih manfaat berhijab dari sisi lain?

  1. Melindungi rambut dan kulit dari sinar UV matahari

Ini terasa banget saat cuaca di luar lagi panas dan matahari menyengat banget. Loh bukannya gerah? Sama sekali engga Alhamdulillah. Saya lebih ngerasa gerah kalo emang bahan baju dan kerudung yang saya pake ketebelan. Tapi bukan karena saya menutup tubuh saya dari atas sampai bawah. Bagusnya lagi chance kita untuk terhindar kanker kulit lebih kecil. Untuk muka dan tangan bisa pake sunscreen. Jadi aman

2. Melindungi kepala dari gerimis hujan

Coba bayangin kita lagi di luar dan ternyata hujan turun, sementara tempat berteduh masih jauh. Bagi yang pake kerudung udah ada keuntungan tuh, kepalanya at least gak langsung kena air hujan yang biasanya bikin sakit

3. Memberikan kehangatan di area kepala dan leher saat udara dingin

Udara winter di luar negeri itu dinginnya bukan main, apalagi pas salju turun haduh….dingiiiin bangeeettt. Nah kalo pake hijab otomatis kita udah tertutup dan gak perlu lagi pake topi atau apapun dan pastinya bagian leher tertutup rapat, jadi gak gampang masuk angin. Gak perlu juga pake syal yang tebel karena basically kita bisa pake kerudung dengan bahan lebih tebal juga

4. Menyamarkan pipi chubby

Ini nih biasanya masalah perempuan, gak pengen pipinya keliatan ndut, apalagi pas foto. Saya termasuk yang pipinya chubby gini merasa sangat bersyukur dengan pake kerudung bisa agak saya majuin tuh kerudungnya dan nutupin sisa pipi yang ada di balik kerudung hihihihi

5. Penyelamat saat bad hair day

Belom keramas? Rambut lagi gak on point? No worries! Pake kerudung udah pasti gak ada yang tau. Tapi jangan sampe jadi males keramas ya karena yang pake kerudung cepet banget loh rambutnya jadi lepek. Kalo ga keramas juga bau dan jorok! Kerudungnya cepet kotor dan gak bisa dipake sholat nanti

6. Terlihat rapih bahkan saat menggunakan pakaian casual saja

Biasa yang mau presentasi gak pake kerudung pasti heboh nyari baju, rok dan blazer yang pas. Kita yang udah kerudungan bisa langsung pake blazer dan celana bahan yang biasa kita pake aja. Simpel dan tetep selalu kelihatan rapih

7. Tanda pengenal

Kalo yang lingkungannya banyak non-muslim, kita gampang di kenal. “oh itu si anu yang kerudungan..” ya hampir sama dengan jati diri dan tanda pengenal kita sebagai muslim dan ambassador of our own religion πŸ™‚ Termasuk dakwah juga loh πŸ™‚

8. Terhindar dari perampok perhiasan

Jadi inget temen saya pernah di rampok pas dulu di Malaysia. Kalungnya di jambret sama orang gak bertanggung jawab dan dia cuma bisa pasrah. Padahal kalung itu pemberian ibunya 😦 huuhu sedih. Kalo kerudungan kan otomatis bagian leher dan kuping yang biasa buat anting sama kalung jadi terjaga dari tatapan orang jahat. Asal jangan pake cincin yang mencolok yaa itu gak bisa ketutup soalnya hehe. Stay alert!

Nah gimana? Ternyata banyak juga kan manfaatnya. Apakah kalian merasakan manfaat yang sama atau ada manfaat lainnya?

Muslimah Traveller: Solo Hijabers

DSC04417

Sesuai dengan tema yang diberikan oleh Blogger Muslimah, pembahasan kali ini sungguh menarik karena berkaitan dengan perjalanan yang baru aja saya lakukan. Ya, seminggu yang lalu saya baru saja pulang dari dua negara yang menurut saya gak pernah deh terpikirkan sebelumnya buat di kunjungin, Czech Republic dan Croatia. Kalau mau tau ceritanya langsung aja nonton di sini ya πŸ™‚

Saya berkunjung ke ibu kota setiap negara tersebut, Prague dan Zagreb dengan kondisi dimana saya baru aja berhijab kira-kira sebulan dan sok pengen coba jadi solo backpackers. Entah ide itu datang dari mana tapi yang jelas saya gak tau kenapa langsung booked itu pesawat menuju Prague dari London. Setiap itinerary negara yang saya buat juga saya menyisipkan masjid dan makanan lokal halal yang harus saya coba. Alasan awal sih karena emang penasaran aja kayak gimana Masjid yang ada di setiap negara. Eh tapi ternyata kesini-kesini baru nyadar juga karena ada niatan baik selama perjalanan itulah yang bikin Alhamdulillah gak ada masalah besar yang saya temuin.

Banyak yang bilang saya gila, cari mati, nekat dan sebagainya pas tau saya cuma jalan-jalan sendiri. Udah di tambah pake kerudung yang kalo ngeliat keadaan dunia sekarang lagi super gak aman, gak terkecuali muslimah dan berhijab. Beberapa saat yang lalu saya sempet nyari di Instagram hijabers yang berani buat solo traveler dan saya nemuin blognya Ozu yang inspiratif banget! Langsung aja saya hubungin dia buat minta advice dan orangnya sungguh asik banget! Kalo dia di Newcastle pasti jadi temen trip bareng hehe.

Anyway, selama perjalanan menjadi solo traveller dan berhijab banyak banget pengalaman dan pelajaran yang saya ambil. Karena sendirian, saya jadi harus tiga kali lipat ekstra hati-hati membuat itinerary dan segala macam kemungkinan yang bisa aja terjadi selama perjalanan. Belum lagi dengan lingkungan yang saya aja gak tau kayak apa nanti yang saya hadapin. Bener-bener cuma bisa menyerahkan diri sama Allah swt, but that’s the main point.

Menyerahkan diri sama Allah swt

Doa semakin kuat di gaungkan, dzikir gak pernah lepas dimanapun dan kapanpun, sholat selalu di laksanakan mau secapek atau se jauh apapun saya dari masjid/musholla terdekat. Saya jadi merasa lebih deket dengan Tuhan, saya tahu saya ini dijagain kok. Saya gak sendiri. Gak akan pernah sendiri.

Dengan hijab yang saya pakai ini juga bikin saya ngerasa lebih aman jalan sendirian (tapi jangan pernah ya jalan malam-malam sendiriaan) karena respect yang saya rasakan dari Non-Muslim benar-benar luar biasa. Apalagi sepertinya Zagreb, Croatia gak banyak muslimnya jadi saya mengira orang akan rasis atau bertindak gak enak. Saya salah besar. Mereka sangat amat baik sama saya, membantu ketika saya kebingungan mencari jalan atau hanya sekedar mengajak bicara karena penasaran. Ini orang asia pake hijab nyasar dari negara mana? Mau ngapain disini?

Yah paling maksimal yang gak enak cuma diliatin sampe nengok berkali-kali atau diliatin pas naik Tram karena perempuan, berhijab, muka asia, jalan-jalan sendiri. But actually, that’s about it.

Tiga masalah utama yang saya temui sama sekali gak ada hubungannya karena saya Islam dan berhijab. Satu pas gak nemu bus jam 10 malam pas baru sampe Zagreb jadi harus nyari taksi, berikutnya deg-degan karena pas mau masuk Zagreb lewat jalur darat passport saya diliatnya lama banget, sampe dipinjam sebentar sama polisi! Haduh..kirain gak bisa masuk.. Terakhir salah saya sendiri karena gak teliti buat itinerary, jadi saya harus check in satu malam lebih awal daripada waktunya karena salah kalkulasi waktu arrival. Budget lebih lah yang di maksudkan kalau sampe ada hal-hal gak terduga kayak gini. Kan gak bisa minjem uang siapa-siapa kalau di dompet terbatas

Dari hasil jalan-jalan sendirian itu, saya mau bagi tips untuk yang ingin solo traveller dan berhijab:

  1. Buat itinerary dan budget se detail mungkin. Lebihkan juga budget incase terjadi apa-apa.
  2. Pisahkan uang yang akan di pakai sehari-hari dengan uang simpanan buat kedepannya
  3. Print semua informasi penting yang berisi detail alamat dan nomor telfon penginapan dan konfirmasi pesawat/bus
  4. Jangan pernah jalan sendirian malem-malem! Big no no, itu cuma ngundang malapetaka aja. Cek negara itu gelapnya jam berapa dan sebaiknya udah di akomodasi sebelum gelap
  5. Make sure udah tau gimana cara ke tujuan yang di inginkan. Hafalkan map kota itu kalo bisa, jadi kita gak keliatan vulnerable atau kebingungan di tengah jalan. Biasanya yang kayak gini-gini nih santapan empuk orang jahat. Gampang ditipu
  6. Cari tau transportasi umum. Saya baru tau kalo Zagreb itu sedikit banget busnya pas weekend, alhasil pas disana karena jalan-jalannya pas weekend, saya harus menempuh 1 jam perjalanan dari akomodasi karena emang gak stay di city centre
  7. Nah ini nyambung dari point sebelumnya, cari akomodasi di city centre! Emang pasti rada mahal tapi trust me, lebih aman, lebih gampang cari makan dan mengurangi biaya transportasi juga. Kalau pulang agak kemalaman juga gak jauh-jauh amat
  8. Jangan cepet percaya sama orang gitu aja. Cari tau intention dia apa sebelum terlalu terbuka. Kalau bisa jangan kasih tau itinerary perjalanan kita karena kita gak bakal tau dibalik niat seseorang.
  9. Simpen nomor-nomor penting kayak KBRI, local police, ambulance, dan yang semacamnya buat jaga-jaga
  10. Pre-booked semua accomodation, transportation dan attraction biar sampe sana cuma ngeluarin duit buat makan sama transportasi lokal
  11. Jangan malu bertanya, karena sekalinya malu pasti sesat di jalan hehe.
  12. Ini waktunya kamu buat kenalan sama orang dari berbagai negara. Perluas networking πŸ˜‰
  13. Paling penting, terus selalu berdoa minta perlindungan. Gak boleh bengong dengan pikiran kosong. Dzikir terus deh selama perjalanan. Sholat juga jangan ketinggalan karena cuma Allah aja yang bisa menolong kita kalo sampe sesuatu terjadi
  14. Have fun!

So perempuan berhijab liburan sendirian? Siapa takut!

Tulisan diikutsertakan dalam program BW spesial, Blogger Muslimah

Islam di Newcastle Upon Tyne

IMG_4595

Semenjak teror bom dan ancaman ISIS mengancam Eropa semakin kuat gaungnya, saya jadi tertarik buat nyari tau gimana sih sebenernya kehidupan Muslim di kota tempat saya belajar ini. Salah satu alasan saya memilih Newcastle pada mulanya karena setelah saya mencari tahu, Newcastle terkenal akan kota pelajarnya, seperti Yogyakarta di Indonesia. Jadi saya berpendapat keamanan udah pasti lebih ya karena se-kota itu kan isinya kebanyakan pelajar. Terlebih lagi gak bisa di pungkiri, kekhawatiran akan Islamophobia semakin menguat dari kalangan Non-Muslim dan lantas bagaimana kehidupan muslim yang berada di negara atau kota tersebut? Apakah rasisme adalah hal biasa yang di hadapi para muslim yang tinggal di kawasan itu?

Kebetulan sekali pas saya ngecek Facebook, ada salah satu teman ngepost mengenai salah satu acara tahunan Islamic Society (ISOC) nya Newcastle, yaitu Discover Islam Week. Acara ini bermaksud untuk memperkenalkan Islam lebih jauh kepada Non-Muslim bahwa, hey media itu suka berlebihan loh! Kami Muslim cinta kedamaian dan agama kami Indah. Bagi yang mau bertanya, mendalami agama Islam lebih jauh atau hanya sekedar ingin mencicipi free refreshment juga dipersilahkan hehe

Langsung lah saya datang, sepertinya hari ke-dua dan saat itu niat saya hanya untuk bikin henna (tanaman yang jika diambil zat pewarnanya bisa digunakan untuk hiasan di tangan, biasanya digunakan oleh pengantin saat dia menikah) gratis pula siapa yang enggak mau! Saat saya menunggu giliran, saya mengajak ngobrol salah satu panitia yang duduk di seberang saya. Sepertinya orang Arab mungkin keturunan Persia atau Iran.

Namanya Nazia dan orangnya sangat periang. Gak berapa lama kami udah ngobrol asyik layaknya teman lama. Sampai akhirnya saya mengajak dia berdiskusi tentang bagaimana Islam di Newcastle. Untuk Nazia, tidak ada perbedaan. Mungkin karena dia enggak pakai hijab jadi orang pun tidak tahu dengan seketika agama dia yang sebenarnya. Lanjutnya lagi, Islamic Society disini terbilang kuat dan solid. Bisa saya lihat sih bagaimana setiap panitia saling kenal dekat satu sama lain.

IMG_4582

Say Hi to Nazia!

Akhirnya karena yang buat henna gak kunjung datang saya mengurungkan niat dan lebih memilih untuk berkeliling tenda. Sambil mencicipi Sambosa yang di sediakan, ada salah satu panitia menghampiri saya. Namanya Mariam. Ternyata seumuran tapi udah berkeluarga, hebat. Lalu setelah berapa lama kami berbincang, akhirnya saya bertanya mengenai pandangan dia akan Islam di Newcastle. Menurut Mariam, karena dia berhijab mudah bagi orang mengenalnya sebagai Muslimah. Mudah juga bagi yang ingin melakukan tindakan gak enak oleh Non-muslim yang terkena Islamophobia untuk memandang dia dari atas sampai bawah. Tapi sejauh ini tidak ada yang secara verbal menghina atau mengganggu secara fisik, Alhamdulillah. Cuma ketegangan itu terasa lebih kuat katanya, sejak bom dimana-mana merajalela. Gak terasa kami udah ngobrol hampir satu jam dan saya harus pamit undur diri karena harus segera pergi ke kelas.

img_4591-1

Mariam menyuruh saya ikut Hijab Challenge sampai akhirnya saya pakai Hijab betulan hehe. Ceritanya bisa disimak disini

IMG_4583IMG_4584IMG_4585IMG_4586IMG_4587IMG_4588IMG_4589IMG_4590

Sepanjang perjalanan menuju kampus, saya kembali terngiang akan percakapan saya dengan Nazia dan Mariam. Sungguh terasa sekali perbedaan pengalaman antara Muslimah yang berhijab dan tidak berhijab. Sempat saya bertanya kepada beberapa teman Indonesia yang juga pelajar mengenai pandangan mereka tentang Islam di Newcastle dan bagaimana perilaku Non-Muslim terhadap muslim itu sendiri.

Menurut Karina, selama dia tinggal di Newcastle gak pernah tuh ada yang rasis sama dia. Padahal sebelum datang ke UK, banyak pemikiran-pemikiran tentang kemungkinan buruk bakal terjadi. Untuk soal Kota nya sendiri, Karina berpendapat bahwa Newcastle lebih nyaman untuk menjadi tempat tinggal ketimbang kota lain yang sedikit Muslimnya. Lanjutnya lagi, Karina merasa bahwa rasisme itu bisa aja datang dari diri kita sendiri, bukan dari lingkungan. Pemikiran kita yang terlalu jauh (over thinking) akan pendapat orang lain sangat berpengaruh kepada bagaiman kita melihat perilaku orang lain terhadap kita.Β Pengalaman yang sama juga dirasakan oleh Dilla, selama ini gak pernah ada masalah karena menjadi seorang muslimah dan muslim di Newcastle menurutnya ramah, kalau berpapasan saling tersenyum dengan sesama pemakai hijab. Teman-teman kelas Dilla yang Non-Muslim juga semua baik-baik saja.

Karina dan Dilla sepakat Newcastle adalah kota yang ramah untuk Muslim, dikarenakan banyaknya toko dan restaurant halal yang hampir bisa di temukan di setiap sudut kota. Tapi kebanyakan pusatnya ada di daerah Fenham, dimana mulai dari restaurant sampai supermarket halal bisa di temukan disana. Banyak pula komunitas Arab dan Asia yang tinggal di daerah Fenham karena harganya yang relatif terjangkau. Saya pun setuju, sering kali saya pergi ke Fenham hanya untuk mencicipi salah satu Kebab ter enak yang pernah saya makan di UK. Bahkan yang di London yang sekalipun kalah hehe.

DSC03709DSC03711DSC03713

Daerah Fenham yang dipadati shoppers

DSC03730

Salah satu restaurant yang terletak bukan di daerah Fenham

Urusan menghadap Allah swt, Newcastle pun termasuk ramah akan prayer room, masjid dan multi faith atau quiet room. Untuk masjid Newcastle memiliki beberapa, yang biasa orang tau dan dekat dengan city centre adalah Masjid yang terletak di dalam kompleks Newcastle University. Masjid lainnya ada di daerah lain yang biasa di gunakan oleh masyarakat sekitar. Bahkan mall terbesar (Intu Metro Centre) memiliki quiet room yang, Subhanallah saya sangat tertegun karena jauh lebih bagus ketimbang musholla yang ada di mall Malaysia.

IMG_9206IMG_9205IMG_9204

Masjid Newcastle University

IMG_4714IMG_4715IMG_4717IMG_4718IMG_4719

Quiet room di Intu Metro Centre yang terletak di seberang bus station

Namun, gak berapa lama saya dengar ada perempuan arab berhijab yang memang asli orang Newcastle mendapat pengalaman gak enak saat dia naik metro. Entah mengapa ada laki-laki yang terus menghina dia dengan alasan karena perempuan ini muslimah dan berhijab. Tapi pengguna kereta lainnya membela si perempuan ini dan saat kereta berhenti di salah satu stasiun, lelaki ini langsung di laporkan ke pihak yang berwajib.

Memang, tindakan gak enak dari para Non-Muslim yang terlalu mudah menelan informasi media bisa saja ditemukan dimanapun. Tapi untuk seorang muslim atau muslimah penting untuk di ketahui bahwa menunjukkan sikap yang Β baik kepada siapa saja itulah yang dapat mempengaruhi cara pandang Non-Muslim, terlebih yang Islamophobia.

**Thank you so much Nazia, Mariam, Karina and Fadilla for your contribution of thoughts**

5 Alasan Berhijab – Youtube Channel

Ngeliat channel youtube yang terbengkalai lama, akhirnya memutuskan buat aktif lagi. Kali ini saya mencoba untuk menjawab pertanyaan orang-orang yang ada di lingkungan saya. Videonya masih sangat amatir sekali jadi maaf kalau ada salah-salah kata hehe

Bismillah semoga bermanfaat πŸ™‚