Youtube: Tugas Negara – KBRI London

Gak kerasa udah weekend lagi aja padahal minggu lalu kayaknya weekend di London. Well..how time flies tuh kayak sekedip aja yaa

Anyway, minggu lalu saya dan ketiga teman saya, which is dari Divisi Seni Budaya PPI UK dapat tugas kenegaraan, yaitu beresin gudang KBRI hehe. Isinya yaa baju-baju nari, perintilan perhiasan, alat musik, kain, dan sebagainya. Sempat si Abang kesana waktu itu, bantu saya buat pinjem baju ngarojeng. Wuih dia bilang kotor banget dan berantakan. Banyak yang gak terawat dan rusak sana-sini karena gak ada yang jaga. Padahal biasa aset tersebut dipake sama PPI Cabang buat acara kebudayaan atau hal lain yang bersifat promosi Indonesia di Inggris.

Akhirnya kami pun PPI UK berinisiatif buat bantu KBRI dengan cara beresin semua barang itu. Niatnya sih supaya nanti yang minjem balikinnya juga ke tempat semula dan gak berantakin lagi. Yah udah ada SOP (Standard of Procedure) nya lah.

Berangkatlah saya dan JJ dari Newcastle menuju London dengan Bus, sementara Devita yang memang di Manchester berangkat ke London dengan kereta.

Mau tau ceritanya? Penasaran KBRI London kayak apa?

Langsung aja nonton video saya dibawah ini ya! Jangan lupa buat like, subscribe dan komen kalo memang menurut kamu videonya menarik!

Salam seni budaya 🙂

 

Advertisements

Cerita hari ini

Tadi pagiii banget abis sholat subuh saya udah pergi ke kantor walikota. Hari ini hari ulang taun Jakarta yang ke 488 loh! Udah tua juga ya kota kita ini. Nah untuk memperingati ulang taunnya Jakarta, kantor walikota Jakarta Barat ngadain tuh apel pagi. Seluruh jajaran pemerintahan diwajibkan yang hadir ke apel buat pake encim kalo yang cewe dan sadariah buat yang cowok. Gemess deh liat ibu-ibu dan bapak-bapak pake baju daerah hehe. Kita dari Abang None juga wajib dateng nih. Bajunya juga sama, encim dan sadariah.

Evernote Camera Roll 20150623 004139

Meet my abang, namanya bang Ghani 😀 ini dia kostum kita pagi ini

Upacara dimulai jam setengah 8 dan selesai jam setengah 9. Lumayan tepar sih karena puasa dan puanassss banget dijemur dibawah matahari gitu. Sempet kleyengan banget sih. Untung ada abang ku yang siap megangin kalo udah agak miring-miring berdirinya hehe.

Logo baru HUT DKI Jakarta yang ke 488  nih – Credit

Selesai apel saya langsung pulang deh udah ngantuuuuk banget karena malemnya tuh saya abis keluar jalan sama temen-temen ke GI. Pulangnya juga kemaleman jadi kurang banget tidurnya huhu.

Eh baru inget lah ternyata ada janji nonton hari ini sama temen. Nontonnya juga film yang yah saya gak ngefans banget sih cuma penasaran aja. Penasaran karena kenapa semua orang ngumpulin mainan itu sampe rela bolak-balik ke MCD. Yup Minions lah jawabannya.

credit

Suka banget sama Scarlet! – credit

Sebelum nonton gak ada feeling bakal suka sama filmnya. Yah paling biasa aja ketebak alur ceritanya. Emang bener sih, cuma eh kok saya suka ya? hahahah. Bagus aja gitu becanda=becandanya si Kevin, Bob dan Stuart. Saya juga ngefans banget sama si jahat Scarlet. Keren deh jadi penjahat hahah. Alur ceritanya juga seru jadi gak ngebosenin apalagi ngantuk. Baru deh saya ngeh kenapa pada suka sama Minions sampe sesuka itu.

Oh iya ngomong-ngomong belom ngucapin selamat puasa nih buat temen-temen bloggers dan pembaca! Selamat berpuasa yaaa semoga puasanya lancar sampe hari terakhir dan tetap semangat ngejalanin aktifitasnya!

Selamat ulang tahun juga buat Jakarta. Semoga menjadi kota dengan masyarakat yang semakin modern, kreatif tapi tetap melestarikan kebudayaan yang ada 😀

Pariwisata Indonesia VS Mancanegara

Via

Terinspirasi dari blognya mbak Noni yang ngebahas soal pariwisata, saya juga jadi mau ikutan ngebahas nih perbedaan pariwisata di Indonesia dan negara lain.

Pas saya di Malaysia, masih inget tuh saya sering banget pergi ke tempat wisata mereka yang sebenernya di Indonesia juga ada. Contohnya kayak Taman Putrajaya. Itu taman gedeeeee bangeettt trus super bersih dan udaranya sejuk. Saya gak nemu tuh ada sampah satu pun selama ngiterin Taman Putrajaya. Plus bisa nyewa sepeda kalo mau sepedaan keliling taman. Masih banyak lagi fasilitas yang di sediain taman itu. Masuk taman pun gratis. Jadi kalo mau jalan-jalan nikmatin udara segar gak perlu keluar biaya. Sementara sepedanya bayar tapimurah banget deh, kalo gak salah sekitar Rp.15,000an gitu buat 1-2 jam. Lumayan banget kan.

Gak hanya taman aja yang dijaga banget sama pemerintahnya, museum dan planetariuimnya karena di jaga dengan baik jadi rame pengunjung, sampe saya dan temen-temen lumayan kaget juga. Masuknya kok sampe desek-desekan begini. Hebat deh pengelolaannya. Sebenernya bukan cuma peran pemerintah aja yang turut andil dalam ngejaga lingkungan jadi kinclong gitu. Udah pasti masyarakat yang sadar akan kedisiplinan dalam segala aspek juga termasuk pihak yang harus di apresiasi paling tinggi. Kalo pemerintah udah ngasi banyak tapi masyarakatnya bandel kan sama aja boong.

Kalo di Indonesia bisa kita liat, museum dan tamannya tuh terbengkalai banget. Sedih liat museum yang sepi pengunjung kayak museum nasional Indonesia. Padahal asli deh, BAGUS BANGET di dalem dan bersih juga. Itu juga baru di renovasi jadi masih baru dan makin keren. Kalo mau baca pengalaman saya jalan-jalan keliling Jakarta, bisa baca disini dan disini. Sayang aja itu museum isinya orang dari negara lain semua. Paling kalo ada orang Indonesia itu anak-anak sekolahan yang lagi pada tur sekolahnya. Mereka pun gak menyimak isi museum, cuma selfie, ngegosip sama lari-larian -_- walah dalah. Kalo soal taman, emang udah mulai lebih baik sih dari dulu ya. Udah lebih di perhatiin soal kebersihannya plus ada juga yang dilengkapi WIFI, jadi bisa browsing sambil main ayunan hehe.

Cuman ya itu, masyarakat kita ini belom disiplin buat menjaga dan melestarikan apa yang udah kita punya. Capek-capek tukang bersih nyapu itu tempat, kita seenaknya aja buang sampah ciki abis makan di lantai. Dinding di pantek “i wuz here” lah, nama angkatan sekolah, geng, pokoknya bikin dinding jadi kotor dan jelek, gaenak diliat. Emang orang Indonesia terlalu kreatif ya. Bangunan museum atau taman juga di pretelin buat kenang-kenangan atau malah dijual buat kepentingan sendiri. Ini gimana toh. Kitanya selalu protes tapi balik lagi, sadar gak sih sebenernya kita ngerusak punya kita sendiri? Kalo misuh-misuh dan cuma bisa nyalahin pemerintah mah sampe kapanpun Indonesia bakal statis, gak maju deh.

Kalo mau pariwisata kita maju dan turis asing rame dateng ke Indonesia, khususnya Jakarta sih mending benahi diri masing-masing dulu sih menurut saya. Buat hal-hal kecil semacam buang sampah mbok ya di tempatnya, trus jangan suka meludah di jalanan sembarangan. Kalo terlalu kreatif, mending kreatifitasnya jangan yang merusak lingkungan. Bisa kan grafitinya di tuangkan ke kanvas trus di jual apa di pajang di deviant art. Pokoknya sadar akan kedisiplinan. Emang butuh waktu sih, tapi paling engga kalo bisa mengingatkan sesama kan lebih baik.

Buat pemerintah, mending uang korupsinya itu semua buat lestariin dan jaga semua tujuan wisata yang kita punya. Transportasi umum juga harus nyaman dan aman. Biar jalan ga semrawut dan orang jadi gak males ke tujuan wisata yang kebetulan di daerah macet. Denger-denger bakal ada Hop on Hop off bus di Jakarta. Semoga kejadian deh. Gak musti gratis, yang bayar asalkan tujuan wisatanya jelas,seru, dan tour guidenya mumpuni orang pasti rela bayar kok. Bus gratis sih bagus di terapin yang kayak di Malaysia, dari satu tempat tujuan wisata ke yang lain gratis. Bikin masyarakat sendiri menyenangi pergi ke museum, taman. ragunan, dan sebagainya.

Permudah juga turis mancanegara dengan di banyakin pusat informasi di beberapa wilayah strategi di kota masing-masing. Kalo perlu, tempat yang rame turisnya disediain duta pariwisata yang nongkrong disitu buat bantu turis yang mau tanya-tanya kayak di Korea. Taro juga map kota dan pariwisata yang tersedia di cafe-cafe atau restoran yang biasa di kunjungin turis. Pokoknya bikin mudah si turis-turis itu buat mengakses tempat wisata yang kita punya.

Yuk kita sama-sama menjadikan negara kita yang kaya akan kepariwisataannya ini jadi tujuan destinasi turis mancanegara , biar kita kasi liat ke mereka Indonesia itu kayak surga 😀

Kontes Duta Pariwisata di Indonesia

Dulu saya gak terlalu peduli sama kontes-kontes kecantikan atau ajang duta pariwisata. Tapi semenjak banyak temen saya dan mantan saya adalah alumni Abang None, saya mulai tau deh soal ajang tersebut. Tapi cuma sebatas tau doang tanpa memperdulikannya. Nah, tahun ini juga lagi heboh pendaftaran Abang None dan semua temen saya yang dulu ikutan juga heboh post di semua social media mereka. Setau saya kan kalo yang ikut Miss Universe atau Putri Indonesia pasti nanti mewakilkan Indonesia di luar negri buat kontes yang lebih besar lagi skalanya kayak Miss Universe. Tapi kalo ajang duta pariwisata kayak Abang None gitu kerjaannya abis kontes selesai ngapain dong? Penting gak sih sebenernya ikutan ajang kayak gini? Pertanyaan itu akan saya jawab satu-satu dibawah yaaa hehe.

Ternyata di Indonesia gak hanya ada Abang None dari Jakarta, ada juga Kang Nong dari Banten, Raka Raki dari Jawa Timur , Cici Koko dan masih banyak lagi. Tujuan ajang ini cuma satu, untuk promosiin wilayah dan daerah masing-masing. Ada juga namanya Abang None Buku yang bertujuan untuk menambah minat baca dan pergi ke perpustakaan para pemuda dan pemudi. Wah, taunya emang Abang None doang karena tinggal di Jakarta. Padahal masih banyak lagi ajang duta pariwisata yang bertebaran di seluruh Indonesia. Untuk seleksinya, gak hanya bermodalkan tinggi atau muka ganteng dan cantik, tapi juga harus berwawasan luas dan bisa bahasa asing. Seleksinya pun susah dan banyak saingannya. Dari 200-300an yang mendaftar cuma dipilih 30 aja biasanya. Jadi gak sembarangan deh yang jadi finalis, apalagi sampe bisa menang.

Non Afiffah, None Jakarta 2012, temen SMA saya dulu. Foto diambil disini
Kang Abi yang berhasil dapet Kang Nong persahabatan, temen saya juga. Foto diambil disini
Raka Raki dari Jawa Timur. Foto diambil dari sini

Nah trus kerjaan duta pariwisata ini ngapain aja? Oh jelas banyak banget. Gak hanya promosi pariwisata, tapi mereka juga ada yang jadi duta anti narkoba, lingkungan, ikut bantu penanganan sampah dan masih banyak lagi. Mereka juga ada yang pergi sampai ke luar negri loh buat promosiin Indonesia. Hebat banget ya. Sayang aja pekerjaan mulia mereka ini gak banyak beredar di media. Masyarakat jadi suka bertanya-tanya sebenernya ngapain aja sih duta pariwisata ini? Kok kayak cuma ajang tahunan yang gak ada hasilnya? Padahal kalo media mau lebih niat untuk ngeliput mereka pasti juga ikut andil dalam merubah pola pikir masyarakat yang masih negatif soal ajang-ajang ini. Bisa aja kan di buat reality show tentang duta pariwisata di Indonesia. Selain kita jadi tau tugas mereka, kita juga bisa liat kayak apa sih pariwisata yang ada di wilayah atau daerah masing-masing.

Kalo untuk penting dan gak pentingnya sebenernya tergantung ya. Tapi saya ngeliat lebih banyak dampak positifnya. Saya ngeliat temen-temen saya jadi lebih berani dan berwawasan luas abis ikutan Abang None. Mereka gak hanya di bekali dengan public speaking aja, tapi juga materi tentang pariwisata Jakarta, kebudayaan betawi, keprotokoleran dan sebagainya. Selain itu para finalis juga berkesempatan buat promosi pariwisata di dalam dan luar negri! Nambah pengalaman banget kan. Ditambah juga mereka jadi tergabung dalam keluarga besar ajang tersebut yag udah pasti nambah pula networkingnya.

Sebenernya gak harus ikutan ajang beginian buat promosi negara sendiri. Kita bisa dan harus ngelakuin karena yaa tugas kita sebagai masyarakat Indonesia buat ngasitau ke seluruh penjuru dunia kekayaan budaya dan wisata yang Indonesia punya. 

Untuk ajang dan kontes, jujur saya belom pernah ikutan. Gak pernah terbersit buat ikut sampai beberapa minggu yang lalu. Ajang itu sendiri masih saya rahasiakan, sampai nanti selesai pengumuman finalis yang keterima. Semoga saya salah satunya hehe amiin

Mohon doanya temen-temen 🙂

Pagelaran Tari Tradisional Legong Sampik Engtay

Baru kira-kira satu bulan deh saya les tari bali di Studio Tari Ayu Bulan cabang Bintaro. Awalnya emang berniat pengen belajar tari tradisional selama di Indonesia. Lebih pengen belajar tarian betawi macem nandak ganjen atau lenggang nyai. Tapi apa mau dikata, tempat lesnya itu yang deket rumah gak menyediakan kursus tari itu. Saya denger tari bali susah soalnya :p tapi karena yang ada deket rumah cuma itu dan saya juga tertantang buat nyoba belajar, akhirnya saya ikutin deh sejak bulan Januari kemarin belajar tari legong kuntul. Keliatan antusias anak mudanya kurang sekali karena temen-temen saya semua ibu-ibu! Ada yang udah punya anak berapa, atau baru melahirkan, atau bahkan yang udah berumur lebih dari orang tua saya. Hebat. Mungkin kendala juga ada di jam tari yang diadainnya di hari biasa dan jamnya pagi pula. Kalo yang ngantor atau sekolah pasti gak bakal bisa join.

Sedikit saya mau cerita soal studio tari Ayu Bulan. Pertama tau dari search di Google aja sih trus muncul nama studi ini dan alamatnya yang gak jauh dari rumah. Ternyata beliau yang punya, Biyang Bulan atau nama lengkapnya Bulan Trisna Jelantik inilah yang dari dulu udah berusaha melestarikan dan mempopulerkan kembali Tari Legong yang hampir punah di dalam maupun luar negri. Hebat bangeett! Saya sampe penasaran pengen liat kehebatan beliau dan langsung aja nyari di Youtube. Ternyata Biyang (ibu) Bulan pernah di undang acaranya Deddy Corbuzier yang Hitam Putih itu buat nariin Tarian Legong! Astaga saya sampe merinding! Tariannya dinamis dan maskulin sekaligus anggun. Duh keren lah, nih kalo pada mau liat:

Kalo pada mau belajar saya saranin AMBIL DEH! hahah bantu promosi :p Kapan lagi diajarin sama master kayak Biyang Bulan gitu langsung? Pengalaman banget deh sekaligus dapet ilmu langsung dari ahlinya.

Nah, studio tari bali saya ini emang punya banyak cabangnya. Kalo yang udah jago-jago biasanya pada ngumpul di Bengkel Tari Ayu Bulan. Semoga suatu hari nanti saya masuk deh amiin. Biyang bulan bilang studionya yang dari Bandung mau perform di Galeri Indonesia Kaya, Grand Indonesia. Wah asik nih saya belom pernah nonton tari bali yang temanya unik, Sampik Engtay. Setau saya itukan Tionghoa ya tapi bakal dibawain dengan tarian bali. Sip deh dateng

Saya dan kedua temen saya sempet rada heboh gitu sebelum masuk ke auditoriumnya. Kita ngebayangin kira-kira pertunjukan nanti kayak apa. Sebelum masuk kita dikasi ikat pinggang merah/kuning khas Bali dan bunga melati. Sayang bunganya abis saya gak kebagian deh 😦

Acara pun dimulai, eh sebelum acara kita harus nyanyi Indonesia Raya dulu buat pemanasan. Bagus loh ini harus di tiru sama semua acara yang ada di Indonesia biar kita gak lupa sama lagu kebangsaan sendiri. Akhirnya panggung gelap dan mulai lah narator yang ternyata guru nari saya, Mbak Mimi yang bacain Prolognya. Ceritanya tuh romansa-romansa gitu deh. Tentang percintaan Sampik dan Engtay yang intinya gak bisa bersatu karena kesalahan teknis -__- sebel deh huft. Masa karena salah denger info sampe mati bunuh diri karena gak ketemuan huhauahua. Awalnya mereka mau kawin lari karena Sampik udah di jodohin, tapi karena Engtay salah denger info dan datengnya super telat beberapa hari kemudian, dahlah anak orang langsung diambil deh huhu. Tuh kalo galau mending olahraga aja ya jangan bunuh diri 🙂

Asli performance mereka semua KEREN BUANGET. Tariannya nyampur sama teater jadi pake facial expression. Kalo nari biasa sih katanya gak pake. Karena ini juga buat perayaan imlek gicu jadi sekalian aja tariannya dalam konsep teater.

Saya paling demen bagian Sampiknya kawin. Waduhhh mantep banget berasa sedihnya si Sampik. Suaminya pun narinya keren bener dah kayak laki-laki padahal yang nariin cewek. Oh iya, bagian Engtay yang nyariin Sampik juga keren, dia nari sampe naik ke bagian kursi penonton paling atas trus matinya di balik tirai merah yang udah di sediain.

Wah gak nyesel deh dateng. Gratis pula! Selain ikut berpartisipasi melestarikan budaya Indonesia, juga nambah wawasan loh. Jadi tau legendanya dan tarian legong itu seperti apa. Buat yang pengen nonton pertunjukkan tradisional yang Indonesia banget, langsung aja ke Mall Grand Indonesia ke bagian lantai Blitznya dan tepat di sebelahnya ada Galeri Indonesia Kaya yang selalu nampilin acara keren dan seru. Tapi harus reservasi dulu ya karena biasanya suka rameeee takut ga kebagian tempat atau gak bisa masuk gitu hehe

Ayo kita jangan lupain budaya negara sendiri! Bangga jadi orang Indonesia

( Mbak Mimi, Biyang Bulan, Saya setelah pentas selesai)

Kebudayaan Begata Jaga

“Mengingat ingat wahai orakan
Kebudayaan begata jaga
begata jaga kebudayaan
be’ret udayam budaya luar”
 

Sering banget saya kepikiran. Kalimat diatas itu adalah penggalan lirik lagu tari saman, tari khas Aceh dan sudah pasti asli Indonesia :)

Saya kalo lagi nari saman dan dengerin lirik yang satu ini bikin saya selalu yakin kalau dari dulu nenek moyang kita ini takut budaya luar lebih unggul daripada budaya kita sendiri. Terlupakan. Hilang. Punah…

Ada banyak banget budaya menarik dari Indonesia yang bahkan orang bule-bule saking tertariknya bisa sampe pindah ke Indonesia hanya untuk belajar. Teman saya orang Malaysia pernah cerita dia dulu sengaja ke Padang hanya untuk belajar silek harimau yang kayak di film Merantau itu!!! Gila banget! Saya sampe takjub. Saya orang Indonesia asli aja gak sampe seniat itu dia kok bisa ya?

Sebenernya gak salah loh belajar kebudayaan negara lain. Itu bagus. Menambah wawasan kita. Tapi yang jadi penekanan buat saya, kalau kamu suka banget sama budaya luar paling enggak kamu bisa nguasain satu aja apapun itu dari budaya kita sendiri. Bahkan dulu teman saya pernah bilang dia gak hafal lagu Indonesia Raya!!! Ckckck…..sedih dengernya.

Kenapa kita jadi makin kurang menghargai budaya sendiri ya? Apakah sekuat itu pengaruh budaya barat yang udah tertanam di negara kita ini? Saya malah ngerasa kita masih juga belum merdeka. Masih juga dijajah dan bahkan lebih parah. Cara kita berpikir, berbicara, makan, berpakaian kebanyakan udah terpengaruh sama budaya lain. Gak salah kalo kita bisa nyaring yang negatif dan serap yang positif.

Kalau mau negara kita maju, jangan selalu kritik pemerintahannya aja. Kita sebagai warga juga harus bisa mempertahankan. Coba tanya diri kita sendiri dulu. Negara yang kuat bisa di cerminkan dari perilaku penduduknya itu sendiri.
Yuk mulai dari sekarang kita nyoba buat lebih mengenal budaya-budaya yang ada di Indonesia

Saya cinta Indonesia!

Salam,

Image

(Saya waktu tampil dengan tim tari saman dalam acara Bazaar Indonesia di kampus)