Jangan Mau di Ruqyah dengan Dukun!

Postingan ini terbentuk berkat diskusi saya sama salah satu temen hari ini mengenai anak indigo dan ruqyah (Thanks Mol!) Ternyata baru inget ya saya ada pengalaman soal gini-ginian yang biasanya cuma bisa diliat di acara TV.

Bagi yang gak tau Ruqyah itu apa, ini adalah metode mengusir makhluk halus yang mengganggu atau masuk ke dalam tubuh manusia lewat cara Islami. Dulu saya taunya Ruqyah itu cuma buat orang yang kerasukan aja, tapi ternyata bisa juga buat nenangin orang yang emosian atau bisa lihat makhluk gaib. Ruqyah syar’iah yang bener sesuai dengan tuntunan juga baru-baru ini aja saya taunya, dulu sih gak paham-paham amat dan cuma suka nontonin doang tanpa tau ini metode bener apa enggak. Karena ya banyak banget di luar sana dukun yang ngaku-ngaku ustadz atau ustadzah. Bilangnya sesuai dengan cara Islam padahal dia gak ada bedanya sama dukun lain yang berkedok Islam demi mendapatkan kepercayaan dari customer yang awam.

Nah, kebetulan saya pernah 2x menyaksikan proses Ruqyah, satu dengan Ustadzah palsu dan satunya dengan Ustadz yang bener. Jadi bisa dijadiin comparison lah mana yang bener mana yang bodong.

Jadi tahun lalu tuh ada salah satu anggota keluarga yang di Ruqyah gitu. Alasannya karena udah beberapa bulan tubuh anggota keluarga saya (sebut aja A) yang satu ini merah semua, gatal sampai ngegaruk ekstrim berdarah gitu, muka juga berubah jadi bengkak gak jelas dan badan mengeluarkan bau busuk. Mama saya juga sempet notice kalo tiba-tiba kok jadi suka senandung nyanyi lagu yang sebelumnya belom pernah didenger sama kita-kita pas di rumah. Akhirnya atas saran seorang ahli pijat aura (ini juga kalo bisa dihindari ya, dalam Islam orang yang berilmu tenaga dalam itu sebenernya gak ada dan bisa mengarah ke syirik. Kita mikirnya orang ini orang sakti), ada kenalannya yang katanya “Ustadzah” bisa bantu buat ngecek.

Nah, suatu hari si ibu ini dateng sama tukang aura kenalan kita dan kita semua di kumpulkan dalam satu ruangan. Gak tau kenapa feeling saya gak gitu enak dengan ibu ini. Tapi yaudahlah kita liat apa yang terjadi. Ya awalnya standar ditanyain A tiap hari ngapain aja, udah berapa lama gatel-gatelnya dsb. Sampai akhirnya A cerita kalo dia pernah jalan deket pohon rindang di komplek yang emang bersebelahan sama sungai. Kata si Ibu itu sih jangan-jangan A ada yang “nempel” ikutan pulang, wujudnya gede kayak genderuwo, merah, berbulu, dan bau busuk. Katanya lagi, udah banyak yang jadi korban deh kerasukan atau di gangguin sama makhluk yang satu ini.

Setelah si ibu puas mengintrogasi A, mulai deh tuh proses ruqyahnya. Si ibu komat kamit macam kayak baca mantra gak jelas. Saya sempet curiga kok dia komat-kamit gak bersuara sih doanya? Kan kita jadi gak tau dia baca surah yang mana. Tapi saat itu saya cuma lupain aja dan mikir mungkin dalem hati kali apa gimana.

Eh gak berapa lama si ibu ini kerasukan dong………..

HIHIHIHIHIHIHIIHI…..(bayangin suara ketawa kayak kunti)

Sumpah saya sama yang lain cuma bisa kaku aja saking takutnya denger suara si ibu ini hahahaha bener deh ngikiknya macam kunti asli. Sampe sekarang saya masi inget tuh suara hih. Akhirnya diinterogasi lah sama ibu Aura ditanya siapa, ngapain dia di dalam tubuh A, ya persis kayak yang di TV gitu deh.

Ibu yang kerasukan cerita katanya dia emang makhluk penunggu pohon yang macam gendewuro itu. Dia ikutan nempel di badan si A pas kebetulan A lewat rumahnya. Tapi katanya makhluk itu gak cuma dia doang yang ada di tubuh A, ada lagi yang lainnya yaitu anak kecil….Coba dong anak kecil langsung kepikiran Tusuk Jalangkung hahahahah zzz. Si anak ini katanya udah ngerasa kalo A tuh orang tuanya yang hilang, jadi udah nyaman gitu lah. Waduh…

Setelah itu gak lama si Ibu sadar dari kerasukannya dan mulai nyoba doain A dengan komat-kamit lagi. Ibu bilang makhluk-makhluk itu udah dia coba usir untuk sementara waktu udah pada pergi, tapi supaya lebih yakin A harus di ruqyah lagi minggu depan.

Setelah kepulangan si ibu dan ibu Aura, kami sekeluarga langsung parno hahahah apalagi saya yang tidurnya di atas jadi makin stress. Cuma emang banyak cara si ibu yang bikin saya curiga dan gak setuju kalo dia balik lagi kerumah minggu depan. Feeling saya dia ini dukun bukan ustadzah dari cara-caranya. Saya sempet nanya ke temen dan googling berbagai macam contoh  ruqyah syar’iah yang benar sesuai tuntunan dan jauh dari apa yang di praktekkan ibu itu.

Eh bener aja dong, besoknya asisten rumah tangga saya ngajak ngobrol gitu dengan ngasitau suatu fakta yang bikin shock. “Mbak sebenernya kenal si ibu, cuma mbak gak berani bilang kemarin. Ibu itu satu desa sama mbak dan dia suka berdoa di kuburan…..”

JRENG………

Uda deh udah saya langsung bilang ke semua orang dan fix banget itu ibu kita batalin buat datang minggu depan Alhamdulillah. Bisa aja kan yang makhluk-makhluk kemarin itu sengaja dia datengin supaya bikin keadaan jadi sesuai sama yang dia mau dan plus supaya dia dateng lagi karena emang doi minta bayaran. Setau saya mah ustadz gitu-gitu kan gak minta ya seikhlasnya ya. Yah jadi emang terbukti sudah kecurigaan saya waktu itu.

Intinya nih, ruqyah yang betul tuh gampang banget, bahkan bisa loh kita meruqyah diri sendiri yang disebut ruqyah mandiri. Caranya nanti bisa diliat di link video dibawah ini ya:

 

Nanti juga akan saya ceritakan ruqyah bener sama ustadz di post berikutnya, kalo gak kepanjangan blog yang ini hehe

Hati-hati kalau cari ustadz atau ustadzah untuk ruqyah yaa jangan sampe justru malah mengundang dosa dan makhluk halus ke rumah! Cari tau dengan jelas siapa orang tersebut dan metode seperti apa yang di gunakan untuk penyembuhan.

Advertisements

Hotel Mistis

**Warning: Bagi yang takut silahkan baca sama orang lain atau siang-siang ya

HAI WORDPRESS hahahah kangen banget deh 😦 udah lama juga gak ngepost apa-apa. Bisa dibilang susah juga ya maintain blog dan Youtube channel secara bersamaan. Saya salut banget sama yang masih ada waktu abis buat video di Youtube dan abis itu masih konsisten banget buat nulis di blognya. HEBAT ANDA HEBAT!

Anyway, saya baru inget dulu sempet janji buat postingan lain tentang pengalaman saya sama hal-hal mistis. Kali ini saya akan menepati janji untuk share pengalaman saya nginep di salah satu hotel yang sumpah sampe sekarang kalo denger namanya masih merinding. Lokasi hotelnya ada di Sumatra Barat dan saya nginep pas lagi jalan-jalan nengok kampung ibu.

Nah cerita dimulai ketika kami sekeluarga lagi on the way menuju Bukittinggi. Karena kita roadtrip dan hari udah gelap jadilah ayah saya berinisiatif buat mampir nginep semalam di hotel apapun yang akan kami temuin di jalan. Lagian hari itu inget banget tuh lagi bulannya FIFA Worldcup dan saya juga kepengen nonton jagoan saya, Brazil buat main di babak semi-final. Karena gak mau melewatkan juga, seneng banget lah saya dengan ide tersebut.

Sekitar jam 10 malam kami nemuin hotel (gak akan saya sebutin namanya karena kasian nanti imagenya terganggu) yang dari luar tuh…jujur saya udah merinding duluan. Arsitektur hotelnya persis kayak gedung tua ala Belanda yang papannya agak miring dan mau jatuh. Kalo kalian suka nonton FTV serem di TransTV atau channel Indonesia lainnya, pasti kebayang lah maksud saya kayak gimana. Pas banget lagi cuacanya mendukung dengan gledek yang menggelegar kiri-kanan dan gerimis mulai turun. Wah asli..mencekam banget suasananya hahah. Itu saya masih di mobil padahal, sembari ayah saya parkirin mobil. Sempet saya bilang perasaan gak enak dan ragu akan hotel itu. Saya dan kakak saya juga liat-liatan dengan tatapan “Demi apa lo cuy…”. Tapi orang tua saya meyakinkan Insha Allah gak ada apa-apa dan everything is gonna be fine. Well.. unfortunately it’s not. Here’s why.

Masuk lobby tuh lengang banget. Sepi.. Receptionist nya cuma ada satu orang, ditemenin TV tua yang pastinya dia lagi nonton bola. Gambarnya agak nyemut dan gak jelas-jelas amat. Bersih sih, cuma kayak tetep aja ada perasaan gak enak gitu pas nginjekin kaki di lobby. Yaudah lah saya mikir mungkin capek aja kali.

Kami memilih dua kamar dengan ukuran family karena saya sekeluarga gak muat kalo di satu kamar. Lagi harga hotelnya murah jadi gak masalah. Saya dan kakak saya di kamar pertama, sementara orang tua plus adik saya yang masih kecil banget di kamar sebelahnya.

Letak kamarnya itu ada di lantai dasar jadi gak perlu naik lift whatsoever. Pas lagi jalan menuju kamar, kami sempat ngelewatin lorong terbuka yang sebelah kirinya keliatan pemandangan sawah dan rawa-rawa yang super mencekam. Gelap gulita asli gak keliatan apa-apa, udah kayak kalo jalan kesitu masuk dunia lain kali. Akhirnya saya cepet-cepet buang muka takut ada yang muncul dari balik kegelapan. Males banget.

Kamarnya not bad, termasuk luas dan besar walaupun keliatan usia hotelnya udah berapa. Seprainya warna merah hijau menyala, senada sama gorden. Nah kamar mandinya lumayan bikin deg-degan sih pas di cek. Keliatan tua banget dan keramiknya udah berlumut. Kaca nya juga kayak gak pernah di lap, jadi ada bekas-bekas uap atau entah apa yang masih bertengger disitu. Toiletnya ada sekrup tua dibawahnya yang terhubung langsung sama lantai. Mandinya di bak dan saya gak suka kalo di hotel baknya ketutup jadi langsung saya sibak kenceng-kenceng karena takut juga hahaha.

So far masih santai sih..Saya beresin peralatan mandi dan sikat gigi bakal dipake sebelum tidur, sementara kakak saya asik dengerin lagu sambil isi buku TTS pink kecintaannya. Saya pun akhirnya santai-santai juga di kasur sambil main HP. Yaa pokoknya suasana lagi hening aja di kamar.

Tiba-tiba ada suara, “Krieeeettttt….!!!” sekali dan itu jelas banget. Kedengerannya dari kamar mandi. Saya denger tapi kakak saya kayaknya enggak karena dia lagi pake headphone. Saya berpikiran, ah itu paling suara pipa air apalah. Yaudah saya cuekin dan balik main HP lagi.

Gak berapa lama suara yang sama terdengar tapi frekuensinya nambah, “Krieeetttt!!!! Krieeeett!!! Krieeeettt!!!” sekitar tiga kali gitu lah. Ini saya udah mulai agak curiga. Suaranya tuh persis kayak sekrup yang tadi saya liat di kamar mandi, deket toilet lagi dimainin sama…seseorang? Suaranya kali ini jauh lebih jelas dan kakak saya langsung stop ngisi TTSnya sambil ngeliatin saya dengan tatapan, “Denger gak?” saya cuma mengangguk cepat dan langsung mengalihkan tatapan ke arah kamar mandi.

Akhirnya kami berdua diam beberapa saat sambil ngeliatin pintu kamar mandi. Kembali terdengar lagi suara yang sama tapi lebih cepat, kencang dan berkali-kali, persis kayak lagi di main-mainin. Kayaknya sosok ntah apa itu tau deh kami berdua mulai takut makanya makin iseng. Saya dan kakak saya langsung lompat berdua dan pelukan karena kaget. “Kak, denger gak?” bisik saya ke kakak saya yang udah ngelepas headphone nya. “Denger…apaan ya tuh,” belom sempet saya bales kakak saya, tiba-tiba suara lain muncul di balik lemari. Yes you read it right. LE MA RI. Asli benci banget kalo ada suara dari lemari 😦 hahaha kebayang Tusuk Jalangkung atau film-film setan lainnya yang kalo dibuka lemarinya setannya lagi bertengger disitu. hiii

Tapi ini bukan lagi di film, ini kisah nyata dan saya bukan artis yang disuruh berani buka lemari. Serunya lagi, pas suara-suara itu bermunculan eh MATI LAMPU dong… aduh luar biasa. Untung gak ada yang nongol. Saya dan kakak saya langsung lari keluar kamar sambil rebutan sendal dan gedor-gedor kamar orang tua minta bukain. Gak peduli deh dimarahin sama tetangga sebelah atau gimana. Takut banget asliiii.

Orang tua saya langsung marah-marah. “Heh kalian gak liat ini udah jam 2 pagi, berisik banget nanti adeknya bangun!!!” kata ibu saya sambil narik kami berdua masuk. Saya dan kakak saya cuma bisa ngos-ngosan kayak abis lari marathon, masih gandengan tangan karena takut.

“Ituuu di kamar ada yang aneh mom, ada sesuatu..” kata saya lirih takut hantunya denger dan pindah hahaha.. Ibu saya cuma geleng-geleng kepala. “Ah kalian mengada-ada deh. Capek kalian itu namanya, jadi halusinasi. Udah tukeran aja teteh tidur disini, mom sama kakak di sebelah,” kata ibu saya memberi solusi. Kakak saya mohon-mohon buat tidur di kamar yang sama dengan saya tapi gak boleh karena harus ngalah hahaha maaf yaaa :p

Akhirnya saya tidur masih dengan perasaan deg-degan dan takut. Sesekali kebangun denger suara aneh juga di kamar itu, tapi gak se-ekstrim di kamar sebelah. Suaranya mirip kayak kuku di main-mainin di dinding dan suara itu asalnya dari bawah meja seberang kasur. Tapi mejanya meja pendek dan bening jadi…gak tau lah itu apa haha. Saya cuma baca ayat kursi sampe akhirnya Alhamdulillah ketiduran.

Paginya sarapan kami diantar ke kamar. Udah gak selera deh dan gak enak juga, nasi goreng dan telur dingin. Di teh saya pake ada lalat segala hahah.. Kami semua akhirnya ngumpul di kamar orang tua saya sambil ceritain pengalaman kami semalam. Orang tua saya cuma diam sambil bilang salah denger mungkin. Well.. gak tau lah.

Setelah kami check out dan meneruskan perjalanan ke Bukittinggi, barulah ayah saya menceritakan sesuatu yang Alhamdulillah kami taunya pas udah jauh dari lokasi. Jadi sebenernya pas malam dimana saya dan kakak saya denger sesuatu, ayah ibu saya pun denger sesuatu. Kalau dari kamar mereka, ibu saya denger suara sendal bolak-balik jalan di depan kamar. Pas di sibak gordennya udah pasti, gak ada orang secara itu tengah malam. Sementara ayah saya denger dengan jelas suara berisik dari kamar atas kayak orang ngebor, mukul-mukul, pokoknya kayak lagi ada renovasi. Tapi kan aneh ya masa renovasi tengah malem.

Ayah saya cerita, pas checkout sempet nanya ke resepsionis, “Mas itu yang di kamar atas kok berisik amat ya kayak ada renovasi. Ganggu saya tidur dan itu tengah malam loh mas gak semestinya,” kata ayah saya protes. Mas-mas resepsionis cuma melongo sambil bilang, “Lha pak, tamu kami tadi malam cuma keluarga bapak dan satu lagi pasangan yang kamarnya sama-sama di lantai dasar kayak bapak. Diatas mah gak ada orang,” deg ayah saya langsung nelen ludah dan ikutan melongo juga.

Setelah ditanya ke kakek saya yang emang tau daerah sana, dulunya daerah itu sempat jadi pembuangan mayat pas jaman penjajahan Jepang…hahaha…lokasinya persis di hotel itu. Gak banyak yang tau karena ya…nanti customer pada kabur dan gak ada yang mau nginep dong. Pantesan aja itu banyak macem-macemnya. Tapi alhamdulillah saya cuma nginep semalem jadi yang muncul suara-suara aja. Coba kalo beberapa malem gatau apaan yang keluar. hiiii

Semoga kita selalu dilindungi Tuhan dalam setiap langkah. aamiiin.

 

Pengalaman Nyata Conjuring

**Warning: Bagi yang gak berani atau gak suka cerita serem mungkin bisa baca pas siang atau di temenin sama temennya. Pengalaman yang akan saya ceritakan ini murni nyata pengalaman pribadi saya beberapa tahun yang lalu

Jadi tadi saya dan teman-teman baru aja nonton film yang lagi hits, yup Conjuring 2 yang kalo di Path di plesetin jadi Contouring hahaha sebel…Indonesia dengan kreatifitasnya untuk hal-hal yang gak penting. Menurut saya sih kurang serem ya ketimbang yang pertama hantunya. Trus ada bagian animasi yang aduh…merusak banget deh langsung gak takut abis scene itu. Oke tapi sekarang saya bukan mau cerita soal review filmnya melainkan pengalaman saya sama rumah berhantu.

Cerita Conjuring ini ngingetin saya sama rumah lama yang saya sempet huni sekitar SD sampe SMP kayaknya. Jadi adalah tuh 6 sampe 7 tahunan di rumah yang ada “penghuni lainnya”. Saya baru nyadar kalo ada sesuatu sampe saat ayah ibu saya cerita pas kita semua anak-anak udah pada gede dikit, kalo kita pindah ke rumah yang sekarang itu karena ngeri. Cuma karena kita masih pada kecil juga jadi orang tua saya gak berani buat bahas ini depan kita. Tapi saya pun punya pengalaman “special” sama makhluk-makhluk kasat mata ini.

Oke here you go.

Rumah saya yang lama itu letaknya gak jauh sih sebenernya sama rumah yang sekarang, cuma beda 10 rumah aja. Dulu kata orang wilayah rumah saya tuh komplek jin buang anak hahahahah karena jaman dulu gak banyak yang punya rumah di situ, karena area yang mau sok-sok eksklusif jadi harganya juga agak mahal.

Seperti yang kayak saya bilang di atas, saya menghuni rumah itu ketika saya masih SD dan kakak saya udah SMP. Mungkin karena saya yang paling kecil di rumah (adik saya baru lahir sekitar tahun 1999) jadi saya yang paling sering di ganggu. Gak sih gak di ganggu kayak conjuring rusuh heboh gitu, tapi jelas kalo penghuni lain ini emang mau ngajak saya main.

Waktu itu saya masih inget kalo saya paling suka tidur di karpet dan kamar saya sendiri, beda sama kamar kakak dan orang tua. Setiap sore saya suka baring leyeh-leyeh dan saat itu pula “sesuatu” itu kayaknya emang pengen nemenin saya tidur. Pernah gak sih ngerasa bangun tapi sebenernya masih tidur? Well ketika state itu saya ngerasa banget saya tidur di pangkuan seseorang sambil di belai-belai kepalanya. Saya tau jelas itu bukan kakak atau mama saya, karena mereka emang gak pernah aja  begitu. Gak tau lah itu mimpi atau apa tapi itu sering terjadi.

Pernah juga saya lagi main komputer di ruang kerja ayah yang letaknya di lantai bawah dan menghadap pintu langsung. Jadi kalo ada orang ya kita langsung berhadapan sama orang itu. Sampe suatu ketika pas lagi asik internetan, dari ujung  mata saya ngeuh ada yang….ngintip 😦 perawakannya semacam mba kunti gitu lah huhuhu dan masih agak ingat aja jadi ini beneran saya takut nih sambil cerita hahahah. Selama beberapa waktu saya cuma bisa terpaku sama layar komputer gatau musti ngapain. Stuck. Bener kata orang, kalo lagi takut udah gak bisa ngapa-ngapain kayaknya. Akhirnya pas beraniin diri, obviously dia pun udah gak ada. Kejadiannya sekitar sore menjelang maghrib kalo gak salah.

Nah ini juga lumayan ajaib. Saya dan kakak saya emang hobi nonton film serem. Dua- duanya penakut sih tapi kepo banget tetep jadi yaa di tonton juga. Kebetulan siang itu ada acara maraton film serem indonesia dan yang main almarhumah Suzanna. Emang paling mantep ya filmnya dia. Trus pas lagi iklan kita berniat lah tuh turun buat ngambil cemilan. Dirumah cuma ada saya, kakak dan mbak. Hari itu agak mendung dan keliatannya bakal hujan. Saya pun udah ngambil kue dan bersiap buat naik ke atas ketika saat di tangga saya kaget kakak saya lari-lari dari bawah ke atas cepet banget deh trus sambil lari itu pas juga petir menyambar…JEGER….kilatannya jelas terlihat dari sela-sela kaca deket tangga. Ah, yaudah saya mikir kakak saya cuma pengen cepet sampe kamar. Lha pas di kamar lucu nya gak ada itu kakak saya. Saya sampe teriak-teriak manggil nama dia kok gak ada yang nyaut. Eh..taunya sautannya dapet dari bawah, “Apaan sih man orang masih di bawah juga,” nahlo trus yang tadi lari keatas sama saya siapa? hahahah 🙂

Saya juga dulu pernah ngeliat bayangan seseorang di dalam kamar adik saya, padahal ya kosong. Biasa lah kebelet pipis malem-malem sementara kamar mandi di luar. Kalo mau ke kamar mandi emang bisa liat ke kamar adik saya yang letaknya sebelah kiri  kamar dan pintunya bukan pintu biasa, tapi pintu plastik yang samar-samar bisa keliatan kalo ada orang.

Baru lah setelah kami besar ayah ibu cerita kalo ini rumah ada tiga penunggu. Wow gak tanggung-tanggung, ada 3 hiks. Dua perempuan dan satu laki-laki kayaknya. Rumah mereka itu adalah kamar mandi mbak saya. Jadi emang selama tinggal disana sering sih mbak banyak yang gonta-ganti karena gak kuat di gangguin. Cuma ada 1 yang sampe sekarang masih ngikut sama keluarga saya dari sejak rumah lama sampe rumah baru. 2 perempuan itu yaa mba kunti dan satu bisa di tebak, yang paling saya takutin Mr. P 🙂 hehe males ngomong namanya juga.

Orang tua bahkan sempat manggil orang pinter dan ustad buat ngusir, udah kayak di conjuring gitu lah. Karena mereka pusing nih mbak dan penjaga rumah pada bilang ada sesuatu. Banyak juga dari mereka yang gak tahan. Betul lah emang ada dan mereka gak mau pergi karena persis kayak conjuring, itu rumah dia dari dulu…Mau di apain juga mereka gak akan pernah mau pindah.

Kalo pengalaman para penjaga sih pada sering cerita katanya, jadi rumah saya emang di pasang CCTV gitu di depan. Nah, yang jaga biasanya yang mantau itu CCTV. Udah ketebak kan? Sering muncul lah mereka pengen eksis di kamera mungkin. Itu yang bikin bahkan penjaga sekelas militer sekali pun gak kuat buat jagain rumah saya. Hadeh..

Saya juga baru inget kalo di ruang tamu saya itu, ayah suka naro anjing-anjingan yang bisa ngegonggong sendiri kalo ada orang lewat depan dia. Nah si anjing ini suatu ketika, malem menjelang pagi ya jam 3 pagi jam-jamnya jin pada keluar tuh berisiiiikk banget, ngegongong gak karuan udah kayak ada yang “jail” main depan situ. Kejadian itu terus berulang dan sungguh ngeganggu banget. Ayah saya sering kebangun dan matiin tuh anjing sampe akhirnya kita ketakutan dan anjing itu disimpan untuk selamanya hahaha. Abis dibawah juga gak ada orang, ya adanya mbak di kamarnya. Sisanya ruang tamu itu kosong kan.

Alhamdulillah di rumah yang sekarang saya gak pernah ngerasa ada apa-apa atau apapun ganggu. Jangan sampe dan gak mau seperti itu terulang lagi. Emang sebelom beli rumah ada baiknya research dulu tentang penghuni sebelum-sebelumnya atau tanah itu dulu bekas apaan. Jangan mau juga kalo terlalu murah, kamu patut curiga takutnya malah bekas kuburan.

Sisi positif yang bisa saya ambil adalah, saya jadi beranian banget hahah. Mungkin karena pengalaman-pengalaman kayak begitu ya. Saya dalem hati selalu menanamkan, saya gak pernah ganggu jadi jangan ganggu saya. Kita hidup bersama jadi tolong berlaku sewajarnya dan jangan jahil. Gitu aja sih.. Alhamdulillah gak pernah di rasukin whatsoever dan gak pernah dulu kepikiran main jalangkung. Kalo main saya yakin kayaknya saya bakal jadi si anak kerasukan kali ya 😦

Masih ada sih cerita serem lainnya yang saya alamin dan keluarga. Post lain ya saya udah takut nih hhahahaha :p

Semoga Tuhan selalu melindungi kita dari makhluk-makhluk tersebut yaa. aamiiin