Amazon: Antara Yes dan No

Siapa sih yang gak demen belanja? Apalagi cewek ya hehe. Di semua negara yang pernah saya tinggalin (Malaysia & Inggris) gak pernah kayaknya gak belanja online. Apalagi di Indonesia yang serba OL shop lewat Instagram, duh kayaknya gak berasa gitu uang cepet banget abisnya ketimbang bayar cash ya.

Nah, minggu lalu saya baru aja beli HP baru nih, Samsung Galaxy S8 (Mungkin nanti akan saya tulis reviewnya, stay tuned!) dan pastinya gak mungkin saya biarin tuh hp baru telanjang dong. Apalagi saya ini maniak casing banget! Dulu pas punya Iphone casing mungkin ada 7 :p dan pas pake Samsung Note 4 juga casing ada buanyak banget sampe masuk ke dalam laci yang khusus casing HP doang hahaha. Gak peduli apa kata orang yang bilang buang duit lah sayang lah buat beli casing doang dll. Yah itu salah satu yang bikin saya seneng kenapa enggak?

Jadi karena takut scratch atau rusak kepentok, jadilah mulai hunting casing HP. Liat-liat di mall dan toko HP ah jelek-jelek banget dan harganya mahal. Casing transparan harganya £8 lha males banget gak sih. Disini juga kalo cari di IG gak kayak di Indonesia, abis itu mesen lewat WA/Line trus TF ke bank. Pasti harus lewat website dan bayar pakai PayPal atau Debit/Credit.

Akhirnya tujuan jatuh di salah satu gerai belanja terbesar di dunia yaitu Amazon. Ini pertama kalinya saya mesen barang lewat Amazon dan memang pilihannya buanyak bangeeuutt dan lucu-lucu. Sempet galau mau yang bling-bling glitter gitu atau yang shock proof macem SPECK atau Otterbox yang dulu sempet saya punya pas pake Iphone. 2 merk tersebut bagusss banget kalo yang tangannya krintilan suka jatohin hp.

Setelah beberapa lama milih yang cocok akhirnya pilihan jatuh ke casing dari ULAK dengan design kece buat cewek banget, atasnya stripes item putih dan bawahnya pink pastel gitu. Gak hanya designya yang cakep, tapi juga ini casing bagus buat jaga HP kita dari lecet dan remuk. Ah sesuai lah.

Karena mesennya hari Sabtu dan baru nyobain akun PRIME, jadi di kirimnya super cepet yaitu di janjiin Senin udah sampe. Saya terus ngetrack order lewat online account di apps dan so far masih smooth banget.

Sampe akhirnya hari senin saya udah excited banget nih akhirnya HP saya punya baju. Sekitar jam setengah 1 siang ada orang ngebel ke rumah dan ternyata orang Amazon! Yeay langsung ngacir bukain pintu apartment di bawah dari rumah dan nungguin abang-abangnya ngetok pintu.

15 menit…setengah jam..1 jam… ditungguin kok gak nongol…

Sampe akhirnya ngecek sendiri turun, abang-abangnya udah gak ada. Cek kesana kemari di lobby gak ada tanda-tanda barang saya. Cek di dalem mailbox juga kosong.

Lalu saya bingung dan ngecek aplikasi. Anehnya, di aplikasi sudah tertanda kalo barang telah delivered dan ditaro sama abangnya di secure location? heh dimana tuh? Perasaan gak ada saya kasi informasi ke delivery guy kalo saya gak dirumah (which is aneh ya karena saya udah pasti dirumah wong yang bukaiin pintu lobby saya kok) bisa di taro di secure location atau nitip ke tetangga.

Screen Shot 2017-11-08 at 09.24.37

Karena makin bingung, saya balik lagi turun untuk ngecek yang kedua kalinya. Eh ada paket punya orang lain dari Amazon juga yang tergeletak gitu aja di lobby. Saya cek yang punya itu tetangga di rumah nomor 6. Lha…kok ditinggalin gini aja ya sama orang Amazonnya, bisa di colong orang banget gak sih. Tapi ya balik lagi barang saya gak ada.

Masih bingung, saya buat teori di kepala. Bisa jadi ada dua nih, satu si abangnya mikir yang box tadi punya saya tapi gak ngeuh kalo itu punya orang lain dan malah ngontak apartment saya. Akhirnya di status udah delivery dong yakan. Nah yang kedua, bisa jadi barang saya ketuker sama punya orang lain dan jadinya salah kirim entah kemana. Pastinya juga langsung di ubah kan notificationnya jadi delivery.

Hah udah kesel banget deh. Langsung nelfon customer service buat minta tolong cek ke abang-abangnya. Akhirnya dikasih solusi, tunggu barangnya sampe tanggal 8 dan kalo belum sampe juga akan segera di refund.

Setelah itu si CS kirim email dan saya tetep kasih tau masalahnya. Ternyata di bales sama temennya yang lain dan itu cepet banget, asli saya takjub. Mereka minta maaf kayaknya abangnya salah kirim ke alamat lain. Biasa kalo barang yanga ada di Amazon akan di kirim langsung replacementnya without any cost, cuma karena itu dari company lain, jadi saya disuruh pesen ulang kalo mau dan yang sebelumnya bakal di refund.

Yaudah saya mesen ulang dan dapet lagi e-mail dari CSnya Amazon katanya refund saya udah di process. Yes bagus banget nih kerjanya cepet, rasa sebel barang gak sampe jadi rada terobati karena saking bagusnya service Amazon. Jadi keinget sama salah satu mata pelajaran S2 dulu, CRM (Customer Relationship Management), gimana cara mereka handle customer patut buat di jadiin contoh di Indonesia. Cepet, efektif, dan bisa di percaya plus cepet banget! Jadi customer gak panik dan future purchase bakal aman karena tau Amazon bakal handle semua dengan baik.

Barang yang saya pesen ulang hari Senin udah sampai kemarin dan ternyata dapet dua! Pas mau dibalik ke Amazon lagi katanya gak usah. Jadilah saya dapet dua casing yang sama dan satunya gratis.

Tadinya sempet mikir ah kapok nih mesen pake Amazon, masa barang gak sampe gini. Eh tapinya Amazon tanggung jawab banget loh jadilah saya tenang dengan keputusan kedepannya kalo mau pake Amazon lagi buat belanja, karena dijamin deh CS bakal bantuin semaksimal mungkin dan prosesnya cepet.

Ada yang mau casing satunya lagi?

Advertisements

Caseier Review, Unboxing, and 1st Impression – Iphone 6 Case

Hi guys!

dsc08763-1

This will be my first ever blog post in English and my review for Iphone case. Well, if you haven’t subscribe to my Youtube Channel (which you should!), i already did a few review of cases in my videos. However, i don’t know why i never write a review on my blog. So here you go! Better late than never right?

I am a sucker for phone case and i know that my phone has to look as good as the owner :p That’s why i owned many of them, even though i am fully aware that phone these days last only a couple of years (3 years max) and it’s quiet expensive as well. Sometimes i bought a cheap one, but you know…the quality speaks for itself.

Then i met Caseier. Everything changed

(hahah sounds like a cheesy love story).

I ordered two of their designs, The Great Wave of Kanagawa and The Starry Night. If you like arts, it may sounds familiar to you. Yup! Those two are the famous paintings by two different great artist. The Great Wave of Kanagawa was originally made by Japanese artist, Katsushika Hokusai and i’m pretty sure you’ve seen the painting at least once in your life. Meanwhile, the other one was made by Van Gogh. Both are so lovely and i believe i couldn’t find those two paintings made as Iphone case anywhere else then Caseier.

The great news is, Caseier always have their discounts on the web! Yes! The original price for each is $9.99, however sometimes they have $4 off and you can get the case even cheaper! Also, you don’t have to worry about shipping cost. It’s totally free and Caseir ship them all over the world! Wohooo!!

It took approximately 15-20 days for my cases to arrived and…omg I LOVE THEM SO MUCH hahahaha. Seriously, i’m not exaggerating. The design made with 3D printing, which you can feel the texture of the picture. It felt like touching a real painting but at the back of your case. How cool is that? On top of that, each case has their own metal box. It make sure your case safe from damage due to shipping consequences. I’m planning to use the box for my small watch or name cards. The designs are super cute! You can purchase the metal box only without the case for $3.50

dsc08774-1dsc08776-1dsc08779-1dsc08780-1dsc08781-1dsc08783-1dsc08782dsc08786-1dsc08792

I read from their website, the case is also strong and durable. So you don’t have to worry when suddenly your Iphone slipped from your hand. It also fits perfectly on my Iphone 6. Sometimes rubber case do expand over time and i hate it when all of a sudden the case detached by itself. I am pretty sure that they use a high quality rubber for their cases and i won’t experience any “Saggy case” once and for all.

Caseier provide cases for Iphone and Samsung. If you wanna know more and find out other designs by Caseier, visit their website here or go to your Instagram and search for @caseierdesign 🙂

Check out my review and unboxing moment down below:

Happy shopping and protect your phone from unnecessary damage with Caseier 😀

Samsung Galaxy Note 3 Setelah 5 Bulan

http://cdn.gottabemobile.com/wp-content/uploads/2013/12/Galaxy-Note-3-Beats-iPhone-5s-4.jpg

Samsung Galaxy Note 3 dan Iphone 5S

 

http://cdn3.mos.techradar.futurecdn.net//Review%20images/TechRadar/Mobile%20phones/iPhone/iPhone%204S/Hands%20on/iPhone%204S_08-580-100.JPG

Iphone 4s tercinta

Masih inget banget pertama kali mau beli HP ini, saya deg-degan dan khawatir takut di kecewakan lagi. Maklum, dulu sempet salah beli HP Samsung gara-gara sok mau pake yang lain dari pada yang lain (dulu masih hitz Blackberry). Gak hanya HP, sebelum pake Ipad saya dulu pernah pake tablet Samsung. Kecewa juga gara-gara gak sesuai dengan apa yang saya perkirakan. Akhirnya lebih milih beli Apple product yang walaupun harganya selangit, tapi udah pasti deh. Saya waktu itu masih pake Iphone 4s dan tablet Ipad mini. Sampe pada akhirnya Iphone 4S saya ngasih surat pengunduran diri. Batrenya ampunn deh 3 apa 4 jam abis kali ya. Pake powerbank juga cuma cukup buat 2 jam. Mungkin karena keseringan di colok powerbank jadi batrenya makin parah. Dah deh berarti ini saatnya ganti HP. 

Setelah hijrah dari apple yang simple, saya kembali mikir buat ngasi kesempatan lagi ke Android, dengan beli Samsung. Setelah pemakaian Samsung selama kira-kira 5 bulan, ini yang bisa saya simpulkan:

 

Kelebihan (+): 

  • Batrenya kuat abissssss. Ini point yang palingggg penting dari Samsung Galaxy Note 3. Kalo makenya light aja tahan bisa sampe dua hari, nge chargenya ya the next day. Kalo heavy user, tahan 10 jam lebih. Tergantung pemakaian juga sih, cuma tetep batrenya tokcer deh. Gak perlu lagi bawa powerbank.
  • Layarnya itu loh gede banget. Justru nilai plus! Gak ada lagi mata juling pas baca artikel atau zoom beberapa kali buat liat gambar. Nyaman lah pokoke
  • Layarnya bening dan tajam. Kualitas Super Amoled emang gak ada duanya deh
  • Stylus dan aplikasi action memo yang siap siaga ngebantu saya kalo lagi butuh nulis dadakan tapi gak ada pena dan kertas
  • Bisa customize semuanya. Icon, widgets, tampilan Interfacenya bisa di ganti dengan cara nge download secara gratis di playstore dan banyak yang bagus
  • Ngechargenya gak pake lama. Palingan 2 jam udah full tuh 100%.
  • Setting HP tinggal slide screen aja dari atas kebawah. Semua ada disitu 😀
  • Case belakang bisa di copot dan batre bisa di ganti kalo udah gak bagus kondisinya

 

Kekurangan (-):

  • Layar yang gede bikin orang gampang kepo atau keliatan dengan jelas kalo di lirik. Sekalinya pake screen protector yang privacy malah terlalu gelap jadinya brightness harus di matiin Auto dan di set ke yang paling terang. Ngabisin batre deh
  • Kameranya jauuuhhh lebih bagus Iphone. Apalagi yang doyan selfie, warna “Chrome” di kamera Iphone bikin foto pasti jadi bagus hehe. Walaupun lebih kecil pixelnya daripada Samsung, tapi hasilnya gatau kenapa lebih bagus. Kamera belakangnya juga lebih cepet fokus dan hasil warnanya lebih real di banding Samsung yang kayak cat air gitu
  • Kangen banget sama mute buttonnya Iphone. Gak perlu buka HP langsung notifikasinya berubah dari active jadi silent. Samsung musti di buka dulu HPnya, slide notification, baru bisa di silent
  • Layar gedenya suka bikin typo. Ngetik kalo lagi cepet dan pake satu tangan pasti banyak salah-salahnya. Untung jari saya panjang jadinya masih bisa ngereach sampe ujung si HP
  • Aplikasi!!! Emang banyak banget di Android ya, tapi tetep aja aplikasi di IOS jauuuh banget lebih banyak variannya dan tentu aja, stabil. Path di Iphone jarang banget force closed kayak di Samsung. Banyak juga aplikasi yang saya mau cuma ada di IOS. Kalo mau coba harus download di Ipad deh
  • Gak aman! Banyak aplikasi yang bisa jadi virus loh. Trus lagi dengan kamu gak hati-hati ngedownload aplikasi, bisa aja pas klik “oke” pas minta permission kita mengiyakan si aplikasi buat ngambil data phone book, informasi pribadi, bahkan gallery! Jadi harus hati-hatiiii banget yaa..

  

Kesimpulan:

 Samsung Galaxy Note 3 ini bagus banget buat yang suka otak-atik HP. Semua di ganti sesuka hati sampe HP itu sendiri emang persis kayak yang punya. Layar yang gede enak buat yang doyan browsing dan baca artikel. Buat bloggers bagus loh hehe. Enak banget pas baca postingan di Note 3 ini. Anak sekolahan juga cocok, karena bisa nyatet dan nulis ini itu trus langsung di save aja ke HP dan ada di mana-mana deh (savenya dengan aplikasi Evernote, Dropbox, dll). Kalo doyan mainan hp seharian dan gak mau batre cepet abis, hp ini buat kamu. Tahan deh dijamin. Gak perlu bawa powerbank gitu-gitu.

Tapi, buat yang suka hp simple, pilihan aplikasi yang banyak dan stabil, seneng foto-foto, dan lebih mengutamakan premium, udah pasti Iphone jadi pilihan yang paling tepat.

 

 

Sayonara Iphone, Hello Samsung Galaxy Note 3

Photo 8-02-14 12 31 16 PG

Pas Steve Jobs masih ada, saya bener-bener bisa dibilang sebagai Apple Fan girl banget (gak suka pake boy hahah) karena emang yah…semua produknya menurut saya amazing! Berawal dari beli Ipod classic yang super tahan lama, sekitar 5 tahun pemakaian dan masih oke sampe sekarang bikin saya jadi percaya kalo barang apple emang oke punya. Ada harga ada barang yakan.

Pas iphone keluar saya makin tertarik tuh. Sedihnya karena harganya masih gila jadi gak terjamah sama kantong pelajar. Lagi juga BB saat itu masih jadi jawara di Indonesia dan gak ada alasan kuat buat saya ganti ke Iphone. Pokoknya saya awal beli iphone itu si 4s dan saya cintaaaaaa banget sama itu HP.

Sampe dimana hati saya akhirnya mulai berpaling ke yang lain *cieh*. Kok lama-kelamaan bosen ya sama Iphone yang bentukan OSnya gitu aja. Stabil dan secure sih tapi ya…bosyen. Gak bisa di otak-atik jadi lucu. Palingan wallpaper. Jah…gak seru. Dulu aja pas saya pake nokia themes saya ada buanyak banget lha ini kenapa jadi gak bisa begitu di iphone. Gak hanya bosen, tapi juga batrenya itu loh. Soak bener deh. Si iphone kudu di charge sehari 3x ibarat saya makan lah. Coba kalo lagi situasi genting, begimana itu? Masalah besar kan. Bisa sih pake power bank tapi yakali juga colok 3x sehari dan powerbank saya kuat cuma 2x ngecharge. Itupun kalo saya gak make banget iphone nya. kalo kepake banget malah minta di charge 5x… lha saya aja makan cuma 3x ini dia 5x *si rakus*

Akhirnya karena udah 2x dimarahin kantor karena hp mati disaat genting, saya nyerah. Fix….musti beli hp baru deh. Bingung juga musti beli produk apa secara zaman sekarang smartphone makin banyak aja pilihannya dan udah pasti canggih. Saya mikir kalo beli iphone lagi bosen. 5s/5c bentukannya sama aja kayak 4s tapi di buat melar lebih panjang. IOS 7 juga gak terlalu menarik. Saya jadi makin bingung. Apa beli android aja…..tapi dulu saya sempet punya dua produk android yang….gak saya suka. Gak suka karena sering force closed aplikasinya dan batrenya boros banget. Ya pengalaman gak enak udah dua kali sama android gitu deh. Mungkin karena saya belinya masih jaman android belum populer jadi play store masih rada kosong dan produk androidnya sendiri belum se smooth sekarang.

Tapi semakin saya baca review si note 3 ini kok ya hati makin sreg aja gitu. Saya emang bosen sama layar iphone yang kecil dan gak bisa di apa-apain. Udah gitu saya juga baca review kalo batre note 3 oke banget. Makin ngiler deh tapi tetep bingung. Akhirnya saya bolak-balik ke toko samsung dan toko gadget buat hands on itu hp. Gede bener di tangan. Gak kebiasaan aja megang se gede gitu plus ada stylusnya juga.

Suatu hari entah kenapa hati saya udah fix mantep dengan note 3. Setelah pertimbangan dari segala sisi, Alhamdulillah kebeli juga dengan ngutang orang tua :p (makasi mama papa aku akan segera melunasi hutang ku hahaha). Bener aja kan…saya gak nyesel beli note 3.

Kenapa? well alasannya ini:

1) Batrenya gila! Kuat banget! Kalo makenya gak sering bisa tahan dua hari. Kalo heavy user palingan 10 jam minta di charge. Itu udah lebih dari cukup buat nemenin saya seharian dari bangun sampe mau tidur. Bahkan suka sisa 30-40%.

2) Bisa customize hp mulai dari widgetnya, pake launcher yang menghasilkan touchwiz keren dan cute, icon lucu-lucu pake COCOPPA (ini juga ada di iphone tapi entah kenapa gak enak buat di pake di iphone), dan lain sebagainya. Pokoknya hp kita ya terserah kita mau di dandanin kayak apa juga. Themes saya udah buanyak banget dan bisa setiap hari ganti :p

Ini penampakan HP saya pake Touch wiz dari samsung tapi icon aplikasinya saya ganti pake shortcut dari COCOPPA:

Photo 8-02-14 12 24 23 PG

Yang ini saya ganti dengan GO LAUNCHER theme:

Photo 8-02-14 12 22 31 PG

3) Layar super amoled yang lebar dan jernih abis. Makin betah deh browsing. Mata gak sepet dan gak usah capek ngezoom berjuta-juta kali

4) Stylusnya persis kayak pensil dan sensitivitasnya udah kayak sama nulis di kertas. Enak banget. Apalagi kalo buat gambar, saya sih belom sempet gambar-gambar gitu tapi ngeliat hasil karya orang aja udah jelas kalo stylusnya emang patut di acungin jempol

5) Batrenya bisa di copot. Penting banget nih kalo udah jelek batrenya bisa tinggal beli aja. Gak kayak iphone yang kalo mau ganti batre baru harganya sama kayak beli hp baru

6) Widgets! Ahh.. cinta banget deh sama yang satu ini. Bisa di taro di mana aja, ukurannya bisa di adjust semau kita dan tampilannya membantu banget. Contoh aja kayak kalender widget yang ukuran medium. Gede dan semua plan atau event kita keliatan langsung. Jadi gak perlu ribet buka tutup kalender setiap mau liat

Kekurangannya? Sejauh ini sih gak ada. Puassss banget. Palingan harus lebih selektif sama aplikasi yang mau di download aja ,secara android itu open source alias aplikasi bebas beredar di play store. Bahkan yang berbahaya juga bebas keliaran. Kamera android juga saya rasa masih kurang jernih di banding iphone. Tapi dengan kekuatan edit, ya bisa di akalin kok.

Banyak orang yang mikir-mikir lagi kalo mau beli gara-gara soal ukuran si note 3 ini. Karena tangan saya tergolong lebar, jadi saya gak ada masalah sih pas megang. Enak-enak aja. Soal masuk kantong jeans atau enggak juga tergantung celana sih. Semua jeans dan celana yang saya pake muat di selipin note 3. Ya walaupun ada rasa “lebar” di celana hehe

Jadi… oke apa enggak buat di beli?

Menurut saya sih oke pake banget. Gak bakal nyesel deh. Tapi tergantung juga. Kalo emang suka yang simple biasa aja, lebih mengedepankan premium dan keamanan ya pilih iphone. Kalo suka layar gede, seneng utak-atik hp ya mending beli note 3 atau hp android lainnya.

Saya tetep suka sama keduanya, Apple ataupun Android. Tapi untuk saat ini menurut saya Android lebih unggul aja karena banyak fitur-fitur keren dan canggih.

Apple fan girl or Fandroid? I’m appleXandroid :p

Samsung Galaxy S4 atau Iphone 5s?

Mulai deh nih jiwa gadget freak saya merembes keluar lagi. Gara-gara ngeliat semakin banyak Android berkeliaran especially si Samsung ini jadi tambah ngiler aja. Sebenernya sih saya gak kepincut amat sama fitur-fitur andalan si S4, tapi lebih ke aplikasi khratis yang Android tawarkan. Belum lagi widgets dan kebebasan untuk ngotak-atik hp sendiri. Saya kangen banget sama live wallpaper yang cute dan ngabisin batre itu hihi.

Dulu saya punya samsung galaxy tab 10.1, tapi setelah pemakaian beberapa lama saya jual karena saat itu tablet android masih kalah jauh ketimbang ipad dan belom stabil.

Sekarang menurut saya android udah jauh berkembang banget. Dari page ke page smooth banget plus juga kameranya lebih canggih ketimbang iphone.

Sebenernya sih saya sayang banget sama hp saya yang sekarang, tapi kalau emang kedepannya saya mau ganti hp saya bingung mau tetep jadi salah satu apple fan girl atau beralih ke android ya?

Apalagi kalau nanti Iphone 5s udah keluar. Kira-kira fitur apa yang akan ada di hp itu? Memang kalo ngikutin perkembangan teknologi khususnya gadget gak akan ada habisnya deh.

 

(www.extremetech.com)

Pengalaman saya dengan Ipad Mini

IMG_7643

Wah ini post harusnya saya buat sebulan setelah pemakaian. Tapi karena gak inget jadinya saya ganti dengan ke pengalaman aja kali ya. Kalo soal review gadget sih banyak beredar di google dan youtube. Nah saya pengen cerita pengalaman saya setelah punya si Ipad mini ini.

Pertama saya SUKA BANGET. Iya capslock ini bukan hanya sekedar saya pencet karena kebetulan tapi beneran deh saya suka banget. Mungkin karena ukurannya yang mini cute imut-imut dan passss banget masuk tas. Gak kegedean kayak kakak-kakaknya. Ditambah dengan berat yang jauh lebih ringan saya jadi suka lupa kalo saya bawa Ipad. Enteng banget kayak bawa buku notes 😀

Saya gak terlalu peduli sih dengan layar berretina ataupun enggak. Malah kalau ditambah retina saya yakin banget si Ipad itu jadi butuh tenaga jauh lebih besar. Udah pasti ngaruh sama performa batre yang bisa jadi malah cepet abis padahal baru sebentar pake nya. Layarnya jauh lebih oke kok walaupun gak pake retina-retinaan. Katanya sih karena ukurannya yang lebih kecil jadi pixelnya lebih padet.

Ipad mini ini saya pake hampir disegala kesempatan. Mulai dari untuk ngeblog, baca berita, main game, nyatet, baca slide dosen, browsing dan sebagainya. Palingan yang saya jarang pake itu ya buat motret. Rasanya kok ya gede banget teteup kayak motret pake nampan hehe. Pokoke ipad mini udah jadi salah satu barang wajib yang harus ada di tas deh. Pernah saya sok gak bawa si ipad dan nyeseeel bangett 😦 ada waktu luang dimana saya gak ngapa-ngapain dan malah jadi super bosen gak bisa baca berita. Emang sih iphone saya juga bisa tapi saya lebih jaga untuk gak banyak main dari hp karena jaga si batre yang cepet abis.

Enaknya sekarang saya lebih paperless. Gak lagi bawa-bawa kertas dan bolpen hanya untuk sekedar mencatat hal yang terlintas dikepala. Semua serba digital. Walau begitu saya tetep jaga-jaga bawa buku notes kecil beserta bolpen just in case suatu saat saya butuh. Kadang bisa aja si ipad eror atau batre habis kalau gak ada si alat tradisional bisa stres juga kan.

Pertanyaan yang sering banget di tanya sebelum beli ipad adalah, penting gak sih? Kan udah ada smartphone yang bisa melakukan hal yang sama. Well.. sebenernya semua tergantung ke kita ya. Seberapa perlu gadget itu. Kalo di beli ya dipikirin juga mau buat apaan jangan cuma buat gaya-gayaan doang.

Saya merasa penting beli ipad karena kuliah saya sekarang bukunya dikasi online semua. Lebih enak kan kalo ada ipad itu buku semua bisa saya baca dimanapun saya berada. Menghemat ongkos ngeprint juga deh. Gak perlu juga nenteng laptop yang berat kemana-mana. Slide dosen juga udah saya masukin semua ke dropbox jadi kalo tiba-tiba perlu tinggal buka aja. Easy deh. Si ipad juga bisa jadi penyelamat kalau seandainya hp mati. Kadang juga saya suka lupa bawa powerbank. Jadi deh ipad mini second gadget untuk berkomunikasi (saya download LINE juga di ipad).

Ipad mini yang saya pilih adalah yang  Black 32gb Cellular + Wifi. Jadi kalo emang gak ada wifi dan HP saya mati gak bisa tether, tinggal colok simcard beres deh. Untuk soal kapasitas memori, saya milih 32 karena saya ini gila banget sama aplikasi. Ada kali ya sekitar 100an aplikasi saya unduh. Kadang mikir pasti gak semua dong kepake tapi hasrat untuk ngedownload entah kenapa gede banget :p. Saya gak suka beli. Maunya cari yang gratis aja. Banyak kok yang bagus plus gratis *gak modal* hehe.

Butuh gak butuh balik lagi ke si orang itu. Gadget itu gak bakal bisa awet terus. Ada pasti masanya dia akan rusak. Jadi sebelum membeli ada baiknya di kaji ulang alasan membelinya.

Zombie teknologi

Ini hal ngegemesin yang selalu saya temuin biasanya pas lagi makan keluarga. Saya ngarepnya kalo udah kumpul sama mama papa kakak dan adek saya ya ngobrol apa gitu. Becanda juga boleh. Tapi jangan pada sibuk sama gadget masing-masing huhuuh. Misalkan nih baru aja duduk abis pesen makanan pasti deh semua ngeluarin gadgetnya. Ada yang bbman cekikikan gatau apa, ada yang mainan ipod, ada yang ngechat pake iphone, ada yang dengerin lagu dan saya cuma bengong mainan botol saus tomat. BETE 😦

Saya suka bilang ke orang-orang yang sibuk main hp pas lagi ketemu saya,”eh mending kita chat aja di bbm atau whatsapp gausah ketemu kalo gue isinya liatin lo mainan hp,” galak ya :p tapi sebel dong kan kangen pengen ketemu sama orang ini hasilnya malah cuma duduk bengong mainan botol saus tomat *lagi*. Biasanya temen saya cuma ketawa sambil minta maaf trus naro hpnya di tas. Nah gitu kan enak!

Makin kesini saya makin ngerasa komunikasi secara langsung tanpa hambatan itu jadi jarang. Misalkan juga dulu saya sama si mantan pacar kalo ketemuan dikit banget ngobrolnya. Seringnya saya cuma liatin dia asik sama hp android terbarunya *curcol*. Gemes? PASTI! saya jarang ada di Indonesia pengennya cerita ini itu dan dengerin cerita dia juga tapi kok dia senengnya cerita sama benda mati bukannya sama makhluk hidup kayak saya ini

Emang gak bisa dipungkiri kebutuhan kita akan teknologi semakin kuat. Gak usah yang dewasa, anak kecil sekalipun juga sama aja. Pada nenteng hp dua dan tablet satu. Weleh-weleh berat juga jadi orang tuanya 😀 Padahal isi contacts anak itu cuma papa mama om tante aja hihi.

Saya juga suka meratiin anak-anak seumuran adek saya. SMP gitu deh. Kayaknya handphone itu gak pernah lepas dari tangan. Udahannya kalo lagi kumpul sama temen-temen bukan ngobrol dengan teman di depan tapi teman di hp. Jangan-jangan itu teman didepannya lagi -_- makin aneh aja.

Saya sangat menghargai orang yang tidak menggunakan gadget sama sekali saat lagi ketemu seseorang. Boleh deh main hp sebentar udahannya ya taro lagi. Semakin jarang orang yang menghargai lawan bicaranya. Semakin jarang juga orang menyukai komunikasi secara langsung. Padahal justru kita bisa menilai orang itu seperti apa kalo ketemu. Lewat chat bisa aja banyak yang disembunyikan.

Singkat aja nih, kita jangan jadi zombie gara-gara teknologi. Gunakanlah dengan bijak oce?

* Update – saya ganti judulnya karena baru dikasi tau kalo jgn pake kata2 autis lagi. Kenapa? Nanti di post berikutnya saya jelaskan*