Wedding Journey 5 – Undangan, Final Fitting & Bridal Shower


*cover depan undangan 😊*

OH MY GOD udah July aja dong…. Gak berasa ya udah makin deket ke bulan Agustus, which is gonna be my special month between me and abang, ngubah hidup saya seutuhnya. Bulan dimana tanggung jawab ayah saya pindah ke abang. WOW!

Masuk bulan Juli emang baru berasa deh sibuknya. Ketemu vendor-vendor dari A-Z yang bener-bener makan waktu setiap harinya. Tapi yang paling juara adalah undangan. Please banget ternyata ngurus undangan itu super capek, ribet, dan ngabisin banyak banget waktu.

Kenapa?

Karena pertama, kita harus ngelist tuh nama-nama yang dapet undangan fisik (Hardcopy) dan undangan softcopy via WA/LINE. Gak hanya itu, kita juga harus nanyain alamat orang yang akan dikirim undangannya. Next setelah undangan itu jadi, kita harus buat nama di ketik satu-satu di label yang sesuai dengan ukuran kotak undangan, then kita plastikin satu-satu. Udah gitu undangan tersebut harus dikirm ke kurir yang trust me, you won’t see them once but a few times! Bisa jadi ada nama ketinggalan, dan akhirnya bolak – balik ke kurir. Huaduh capek juga! Itu baru undangan fisik, nah undangan via chat itu pegel di jempol hehe. Apalagi kalo yang di undang ratusan, belom lagi harus di data ulang siapa yang udah bales, siapa yang nge-read aja dan siapa yg bisa hadir dan siapa yang gak bisa hadir.

Part dari undangan yang paling ngebetein adalah saat buka plastik. hahahah ini beneran jujur part ternyebelin. Karena si plastik tipis yg menjaga lem tetap aman itu tuh kalo kita tarik, suka nempel kayak nyamuk. Di goyang-goyangin tangannya juga tetep nempel. Akhirnya kalo udah capek dan kesel, saya taro di bawah hidung udah kayak kumis karena ngerasa sebel plus capek ngeliat masi banyak undangan yang perlu di plastikin.

Karena saya bisa nge-design, akhirnya design buku pengajian, undangan pengajian & siraman, undangan resepsi dalam bahasa Inggris,  kartu undangan VIP dan VVIP tambahan tuh saya buat sendiri pake Photoshop. Bener-bener begadang ngerjain design tuh makin deket sama hari H makin berasa. Belum lagi kalau keluarga ada yang minta dibuatkan design untuk yang lain-lain. Wah, makin banyak kerjaan aja.

Ini baru undangan ya guys, belom fitting baju yang dimana kalo tukang jaitnya beda-beda kayak saya plus ada yang jauh dari rumah, ya harus berkali-kali kesana. Adapula baju yang harus di pinjem dari sanggar buat ngepasin ke badan yang akan pake.

Bener-bener banyak banget printilan yang kayaknya keliatan gampang, tapi pas di jalanin capek juga.

Minggu depan juga udah Technical Meeting yang dimana saya ngerasa kok ya cepet banget yes udah TM aja. Jadi TM ini disaat kita semua, panitia acara kayak dari keluarga, kumpul sama seluruh vendor termasuk WO di venue acara buat ngomongin lebih jauh. Biasa TM dilaksanakan 2 minggu sebelum hari H.

Nah, yang bikin saya makin ngerasa udah deket sama hari H juga, hari minggu kemarin teman-teman Abang None saya bikinin acara bridal shower yang lucu bangeeettt. Jadi salah satu None tuh sebelumnya bilang kalo ada yang mau di lamar. Lokasinya di Abunawas, Kemang dan bertemakan Arab gitu. Temen saya ini udah bilang dress code nya baju warna putih dengan aksen gold atau maroon dengan aksen gold. Emang dasar None, kalo ketemuan suka pake dress code jadi saya gak curiga sih. Akhirnya saya sampe sekitar jam 4 sore. Disuruh nunggu di luar karena temen saya yang katanya mau di lamar masih makan sama cowoknya di dalem, jadi masuknya nanti setelah mereka selesai biar surprise.

10 menit kemudian saya diajak ke ruangan atas, katanya disitu temen saya di lamar. Pas dibuka pintunya……

SURPRISE…….

13 none berpakaian hitam dengan hiasan kepala ala arab udah pada megang HP dan teriak-teriak heboh mengucapkan selamat. Saya ngeliat ruangan tersebut udah di dekorasi sedemikian rupa, ada tulisan “Manda Menuju Halal” dan di kaca di gantung wishes dari mereka semua. Plus ada satu temen saya bawa kue dengan bentuk saya dan abang sedang duduk dengan dekor London. How sweet!! Gak hanya itu, mereka juga nyiapin selempang bertuliskan “None Menuju Halal” dan hiasan kepala yang beda dengan ke 13 temen saya. Yaampun terharu banget…


Seneng karena mereka tau kesukaan saya, dan lebih senengnya lagi mereka sangat niat ngebuat acara bridal shower ini. Huhuhu thank you luvsss :”)

Selama acara, mereka semua nanya satu-satu pertanyaan seputar menikah, tentang abang, rencana kedepan, sampe ada moment saya nangis karena menjelaskan sesuatu. Aaa bener-bener memorable banget dan makin sayang sama mereka semua huhu.

Setelah cerita-cerita dan makan, akhirnya momen yang gak boleh di lewatkan yaitu foto-foto cantik. Sampe salah satu temen saya bawa ring light dong sodara-sodara niat banget. Tapi jadi bagus hasil fotonya hahahah.


Seneng banget hari itu dan sekaligus semakin gak nyangka. Is this for real? I’m gonna get married in a few weeks….Abang juga sebentar lagi pulang dan saya bener-bener gak sabar buat hari itu tiba!

Minta doanya ya teman-teman 🙂

 

4 Tips Mengikuti Ajang Duta Pariwisata

Sebelum saya ikutan Abang None, saya ngerasa cukup bingung dan gak tau musti nanya ke siapa untuk persiapan audisi. Dulu bisa dibilang saya hampir setiap hari nyari tau info soal Abnon tapi yang ada hanya sedikit banget dan cerita selama audisi dan karantina tuh minim di internet. Nah, saya mau coba bantu temen-temen yang lagi berniat atau menyiapkan diri untuk ikut ajang duta pariwisata apapun. You name it, Abang None, Kang Nong, Uda Uni dan masih banyak lagi

Tipsnya adalah berdasarkan pengalaman pribadi saya selama sebelum ikutan Abang None sampe kepilih.

  1. Percaya Diri

Namanya juga kontes ya dan akan diikutin sama banyak banget orang dari berbagai latar belakang, prestasi, bentuk, segala macem. Pas audisi jujur sempet minder liat yang ikutan cantik-cantik dan tinggi banget. Saya mikir wah gak  bakal deh keterima. Secara lagi gendut dan tinggi juga pas banget 165, gak sampe 170 atau lebih. Cuma balik lagi saya yakinin diri kalo saya punya sesuatu yang orang lain gak punya. Percaya sama diri sendiri beserta kualitas yang kita miliki. Kalo udah kayak gitu segala kekurangan akan tertutup dan terlihat bersinar loh karena percaya diri itu sendiri. Pede juga penting karena nantinya saat jadi Duta Pariwisata penugasannya akan sering ngomong di depan orang banyak, tampil, dan sebagainya. Banci tampil sama sekali gak dosa 😀 hehe. Apapun pertanyaan yang ditanya, jawabnya harus pede biarpun gak yakin sama jawabannya ya.

2. Belajar

Apapun duta pariwisata yang kamu mau coba, jangan lupa buat pelajari semua aspeknya. Mulai dari aspek pariwisata, kebudayaan, sejarah, perekonomian sampe berita paling hits saat ini. Karena nantinya akan di tanya-tanya tentang wilayah tersebut atau ngebahas berita yang lagi in saat ini. Kalo sampe bengong kan gak enak juga dan terkesan kita gak tau apa-apa hehe. Ini juga salah satu contoh saat penugasan nanti akan banyak orang nanya ke kita soal macem-macem. Sebagai duta pariwisata emang di wajibkan untuk serba tahu dan serba bisa. Apalagi kalo di depan media yang tiba-tiba nanya pertanyaan sulit.

3. Cari tau

Selain belajar soal wilayah itu sendiri, harus cari tau juga tentang ajangnya. Kayak panggilannya, sejarahnya, tugas-tugasnya, seniornya. Semua deh. Biar kita ada gambaran ini tuh ajang duta pariwisata membutuhkan orang seperti apa dan kualitas seperti apa untuk menjadi duta itu sendiri. Bisa juga buat jadi bahan acuan dan semangat pas jalanin audisi. Kalo udah cari info sebanyak-banyaknya pas audisi kita bisa lebih prepare diri karena kemungkinan udah lebih tau dari yang lain. BIsa juga nanya ke temen yang pernah ikut ajang yang mau diikutin.

4. Niat dan Motivasi

Point paling penting nih. Kita harus tau motivasi ikutan ajang itu apa. Pengen cari pengalaman? Temen? Mungkin kesempatan kerja yang lebih besar atau bahkan terkenal? Bisa aja. Memang balik lagi motivasi itu sendiri yang bikin kita kuat menjalani karantina yang seringnya mulai dari pagi sampe malem dan capek banget. Apalagi bagi temen-temen yang masih sekolah dan bahkan kerja, membagi waktu karantina dan kehidupan di luar  itu adalah salah satu challenge untuk time management kita. Gimana setelah udah capek, kurang tidur, tapi kerjaan jalan, sekolah masih masuk dan semua berjalan dengan semestinya. Motivasi juga harus di barengin dengan niat. Udah ada nih motivasi, tapi niatnya setengah ya hasilnya akan setengah-setengah juga, alias gak maksimal. Sayangkan

Tips diatas gak hanya untuk yang pengen ikutan ajang duta pariwisata, bisa juga ada yang lagi galau pengen ikut Miss Indonesia, Putri Indonesia, Hijab Hunt, atau yang semacam Indonesian Idol.

Gimana sekarang udah jadi lebih yakin belum buat ikutan ajang yang kamu incar? 🙂

Cerita hari ini

Tadi pagiii banget abis sholat subuh saya udah pergi ke kantor walikota. Hari ini hari ulang taun Jakarta yang ke 488 loh! Udah tua juga ya kota kita ini. Nah untuk memperingati ulang taunnya Jakarta, kantor walikota Jakarta Barat ngadain tuh apel pagi. Seluruh jajaran pemerintahan diwajibkan yang hadir ke apel buat pake encim kalo yang cewe dan sadariah buat yang cowok. Gemess deh liat ibu-ibu dan bapak-bapak pake baju daerah hehe. Kita dari Abang None juga wajib dateng nih. Bajunya juga sama, encim dan sadariah.

Evernote Camera Roll 20150623 004139

Meet my abang, namanya bang Ghani 😀 ini dia kostum kita pagi ini

Upacara dimulai jam setengah 8 dan selesai jam setengah 9. Lumayan tepar sih karena puasa dan puanassss banget dijemur dibawah matahari gitu. Sempet kleyengan banget sih. Untung ada abang ku yang siap megangin kalo udah agak miring-miring berdirinya hehe.

Logo baru HUT DKI Jakarta yang ke 488  nih – Credit

Selesai apel saya langsung pulang deh udah ngantuuuuk banget karena malemnya tuh saya abis keluar jalan sama temen-temen ke GI. Pulangnya juga kemaleman jadi kurang banget tidurnya huhu.

Eh baru inget lah ternyata ada janji nonton hari ini sama temen. Nontonnya juga film yang yah saya gak ngefans banget sih cuma penasaran aja. Penasaran karena kenapa semua orang ngumpulin mainan itu sampe rela bolak-balik ke MCD. Yup Minions lah jawabannya.

credit

Suka banget sama Scarlet! – credit

Sebelum nonton gak ada feeling bakal suka sama filmnya. Yah paling biasa aja ketebak alur ceritanya. Emang bener sih, cuma eh kok saya suka ya? hahahah. Bagus aja gitu becanda=becandanya si Kevin, Bob dan Stuart. Saya juga ngefans banget sama si jahat Scarlet. Keren deh jadi penjahat hahah. Alur ceritanya juga seru jadi gak ngebosenin apalagi ngantuk. Baru deh saya ngeh kenapa pada suka sama Minions sampe sesuka itu.

Oh iya ngomong-ngomong belom ngucapin selamat puasa nih buat temen-temen bloggers dan pembaca! Selamat berpuasa yaaa semoga puasanya lancar sampe hari terakhir dan tetap semangat ngejalanin aktifitasnya!

Selamat ulang tahun juga buat Jakarta. Semoga menjadi kota dengan masyarakat yang semakin modern, kreatif tapi tetap melestarikan kebudayaan yang ada 😀

Malam Final Abang None Jakarta Barat 2015

Karantina 1.5 bulan kemarin akhirnya di tutup dengan malam final yang gak bakal pernah saya dan ke 29 temen finalis lain lupain. Lokasinya aja udah bikin jiper sih pas tau. Biasanya tuh selalu indoor, tapi kali ini karena lagi mau memperingati ulang tahun Jakarta dan lokasi ini lagi dilirik dunia, pas banget lah acaranya di gelar di KOTA TUA. Wah dimananya? Bagi yang udah pernah ke kota tua tau dong depannya museum sejarah jakarta ada area lapangan gede banget? nah acaranya disitu tuh, jadi kayak sekalian pesta rakyat gitu lah.

Sehari sebelum malam final kita semua udah diharuskan buat dateng ke kota tua buat GR dan latihan blockingan panggung. Begitu liat panggungnya…..Subhanallah gede amat… asli deh kayak konser. Area kota tua pinggirannya udah di pagerin ala-ala konser dan panggung lagi di buat. Kiri kanan panggung ada kerangka layar segede gaban pas buat nonton layar tancep. Gileee langsung deg-degan asli banget.

Tibalah hari yang di nanti-nanti. Seluruh finalis udah pada siap-siap di hotel Omni Batavia yang sekarang namanya De Rivier (deket jembatan kota intan) dengan super heboh! Lari sana sini buat make up, pake baju, nyari ini itu dan sebagainya. Saya adem ayem aja sih nyantai sambil di make up masi rada ngantuk dan badan pegel. Eh taunya bagi barisan saya udah harus ganti baju fashion show dari awal. Yaudah langsung aja menuju tempat ganti baju di kamar senior. Pas di cek…eh kok…bajunya gak ada ya… saya tau banget baju saya kayak apa. Udah nanya senior dan dia juga bantu nyariin tapi gak ada. Antara mau nangis sama deg-degan banget sih. Nyoba baju lain pun gak muat secara badan eke semok yaa huhu. Akhirnya nemu satu baju yang kayaknya saya cukup. Setelah usaha sedemikian rupa akhirnya cucok lah baju itu di badan saya! Alhamdulillah…makasi banget buat beberapa senior yang bantuin :”)

Langsung kami semua berangkat menuju lokasi yang ternyata……RAME BANGEEETT astaga rame banget sampe kagok sendiri. Panggungnya udah di sulap sedemikian rupa dengan tatanan lampu ala – ala konser Krisdayanti (lebay lu Ai!) dan sisi kiri kanan panggung udah ada band pengiring buat Live Music. Jadi makin berasa kemeriahan dan kemegahannya. Patut di apresiasi nih buat senior 2014 yang sukses buat malam final 2015 jadi sangat memorable gak hanya buat kita, tapi juga buat seluruh wilayah dan masyarakat. Pokoknya bagus deh *tepok tangan*

Gak lama kita semua langsung di suruh standby sama panitia karena acara bakal dimulai! AAAA……

Nah pertama acara di buka dengan tarian daerah dan lanjut ke perkenalan satu-satu setiap finalis dari video yang ada di layar. Kalo mau liat langsung aja di play disini:

Setelah pembukaan segala macem, tibalah saatnya buat fashion show dimulai. Lagunya live loh jadi baru pertama denger on the spot. Saya inget kata Mpok Novi dan Bang Agus harus pede, senyum on dan badan tegak tapi santai. Bismillah aja deh buat jalan fashion show. Untung baju saya gak seribet temen-temen saya yang lainnya.

Kelar fashion show, finalis di panggil buat maju kedepan kali ini Q&A. Waduh paling deg-degan deh takut ga bisa jawab pertanyaan dan bingung pertanyaan apa yang bakal di lontarin juri. Ternyata saya kedapetan tentan kemacetan akibat MRT. Alhamdulillah bisa jawab dengan lancar. Gak sia-sia usaha latihan Q&A pas karantina hehe.

Abis itu saya langsung lari ganti baju buat drama musikal. Kita dari baju fashion show yang agak ribet langsung ganti encim dan kain pagi sore yang udah di lipet dan bentuk jadi kain nari. Latihan MCTL kepake banget nih. Beberapa menit kemudian udah siap kita semua buat tampil drama musikal Mpok Ris. Kayak yang saya jelasin di post sebelumnya, drama musikal ini ngangkat cerita tentang jawara perempuan yang namanya Mpok Ris si jago silat.

Singkat cerita, drama musikal berjalan lancar dan sukses. Langsung kita ganti baju lagi ke baju kebesaran none dan abang lengkap dengan printilannya yang super banyak, kayak perhiasan dan peniti tiga susun. Itu semua harus selesai dengan lengkap dan rapih dalam beberapa menit doang loh! Emang buru-buru sih tapi harus tetep rapih. Kuncinya nanya ke abang masing-masing apa bajunya lengkap dan rapih?

Tiba deh waktunya pengumuman pemenang. Saya cuma ikhlas aja menang gak menang udah seneng banget dapet banyak temen dan pengetahuan. Seseruan bareng lah dari kemaren. Gak ada tuh rasa nyesel apalagi demotivasi selama karantina. Bawaannya seneng aja apapun itu. Menurut saya jadi finalis aja udah alhamdulillah banget deh. Bisa ngalahin ratusan pendaftar. Jadi kalo gak menang juga gak masalah.

Ternyata Tuhan berkata lain. Saya dikasi amanat, berkah dan tanggung jawab jadi pemenang yang menyandang predikat Harapan 1 None Jakarta Barat!!! Alhamdulillah…Seneng banget, gak nyangka karena saya tau betul masih banyak yang lebih hebat di banding saya. Cuma mungkin juri ngeliat hal lain yang saya gak liat dari diri saya sendiri.

IMG_5184

IMG_5176

sama senior 2014, Bang Tegar dan Non Tessa yang dulunya juga Harapan 1

Seneng bisa buat orang tua bangga dan hasil capek kerja keras selama karantina membuahkan hasil. Seneng banget juga liat temen-temen yang maju ke DKI sesuai dengan prediksi saya. Bahkan abang saya sendiri maju ke DKI sebagai wakil 2 😀 Wah senengnya bukan main dan tentunya bangga dong hehe

Buat yang penasaran apa itu abang none, kayak gimana sih keseruannya, atau apa aja manfaat yang bisa di dapet langsung aja follow @abnonbarat di Instagram dan twitter! Ikut dong taun depan jadi junior saya :p hehe Pokoknya di coba aja dulu karena kita tuh gak tau apa yang kita miliki loh terkadang sampe pada masanya harus di coba buat di keluarin dan diasah 🙂

Saya mau ngucapin makasih yang sebesar-besarnya buat seluruh temen-temen bloggers yang udah bantu vote dan dukung saya. Kalian turut berkontribusi buat selempang yang saya dapet. Semoga kedepannya saya bisa menjalankan tugas dengan baik sebagai duta pariwisata. Aaamiinn…God Bless You All 😀

Terimalah…Salam Takzim…Abang None Jakarta Barat…Tahun…2015!! Assalammualaikum!

Ini sedikit video malam final kemaren:

Pengalaman karantina Abang None Jakarta Barat 2015

IMG_5016

Syukur alhamdulillah akhirnya segala karantina dan urusan pemilihan Abang None Jakarta Barat tahun ini kelar juga. Gak berasa deh ternyata udah 1,5 bulan saya dan temen-temen seperjuangan di karantina sedemikian rupa. Kita ber 30 di gojlok abis mulai dari kedisiplinan, sesi Q&A, MCTL (nanti akan saya jelasin), pembekalan, dan juga gak ketinggalan masa-masa latihan koreografi yang sangat bikin jiwa raga naik turun. Gak hanya itu, kita juga udah ngelewatin malam keakrab yang dimana untuk pertama kalinya kita tampil depan publik dan juga sesi kedua penjurian yang asli bikin deg-degan banget!

Processed with VSCOcam with f2 preset
Malam keakraban

Sedikit tentang karantina, pastinya banyak yang pengen tau ngapain aja sih? Kita selama 1,5 bulan di karantina di kantor walikota Jakarta Barat gak hanya sama senior tahun 2014, tapi juga dari senior-senior taun lain dan beberapa juri. Kita dikasi pembekalan mulai dari keprotokolan, pemerintahan, kebudayaan, dan masih banyak lagi deh. Jadi kalo katanya Abang None cuma bisa bediri senyam-senyum doang itu salah besar! Kita di tuntut untuk serba tau dan serba bisa hampir di segala sisi. Udah pasti harus pinter juga dong karena sering kali Abang None jadi garda terdepan acara-acara yang mengutamakan kebudayaan. Jadi kalo ditanya macem-macem harus tau tuh jawabannya. Pembekalan juga berfungsi buat nantinya masa bertugas bisa kasih pembekalan yang udah di dapet ke masyarakat. Contohnya bisa tentang cara menjaga lingkungan agar terhindar dari penyakit. Seru dan berguna banget kan ternyata.

Gak cuma pembekalan, ada juga sesi Q&A atau question and answer yang dimana para abang none disiapin buat malam final nih. Jadi bakal ditanya random question, bisa tentang apapun tergantung juri dan harus jawab ga boleh lebih dari 30 detik. Bisa aja pertanyaan soal pemerintahan, kebudayaan, psikologi atau pengetahuan umum. Jadi harus sering-sering baca berita dan gali ilmu pengetahuan lebih jauh deh. Kalo pernah liat acara putri Indonesia dikasi pertanyaan dan waktu, nah kira-kira kayak begitu deh. Pertanyaan pun bisa jadi bahasa Inggris jadi harus prepare diri banget.

Selain itu, ada juga sesi MCTL atau make up cepol tumpal dan lokcan (ikat pinggang laki-laki di baju kebesaran abang). Semua itu harus di lakuin secepat mungkin. Kalo buat none MCT harus sekitar 3 menit dan abang dengan lokcannya dibawah 1 menit buat ngiket kain lokcan yang rapih di pinggang. Fungsinya buat apa sih? fungsinya sih lebih ke latihan buat pake baju abang none beserta printilannya yang cepet dan rapih. Biasanya guna pas lagi mau ada show panggung dan tv. Beneran harus cepet loh dan kebukti pas malam final kita udah terbiasa buat cepet dan rapih jadi sigap deh.

IMG_5193

ini dia MCTL

Bagi yang kurang bisa make up, bakal banyak sesi dimana kita diajarin pake make up yang bener,

Terakhir latihan koreografi dan fashion show selama 2 minggu sama Bang Agus dan Mpok Novi sih yang menurut saya paling seru dan berkesan. Buat fashion show, kita diajarin banyak nih karena nantinya bakal pake baju designer terkemuka. Mulai dari cara jalan, pose yang bagus, blockingnya, dan segala macem. Wah jadi tau nih ternyata buat jadi model itu capek dan susah loh. Selanjutnya, karena saya suka nari dan akting, sesi koreografi ini bikin angkatan saya makin kompak karena capeknya berasa dobel tapi tetep di tuntut harus terus On dan semaksimal mungkin. Nah buat malam final kemaren, kita dikasi tanggung jawab besar banget nih. Drama musikal  yang menonjolkan perempuan jago silat, yaitu cerita Mpok Ris. Nah ceritanya gak jauh beda sama Mirah dari Marunda yang juga jagoan silat. Bedanya Mpok Ris ini punya kekuatan sakti mandraguna yang bakal ilang kalo dia kawin. Kekuatan dia juga ada di tebu yang terus dia bawa buat jadi senjata perang. Singkat cerita, saya alhamdulillah kebagian jadi salah satu peran utama yaitu Jaenab. Saya sebagai temennya Mpok Ris yang centil tapi kalo udah di suruh berantem keluar deh laki nya hehe.

Koreo nya seru banget! None harus bisa beberapa tarian kayak nandak, blenggo Tangerang, dan silat selendang. Jadi emang di drama musikal kali ini lebih mengedepankan silat. Ada juga bagian dimana Abang sama Nonenya silat rame-rame, jadi ngeliatin kalo perempuan itu sejajar dan bisa kayak cowok. Wah keren deh pokoknya saya ngerasa pas sama diri saya yang emang demen banget silat.

IMG_5192

Silat Selendang

IMG_5195

Blenggo Tangerang

IMG_5191

Latihan Akting

IMG_5253

Di akhir suka dikasi hadiah gratis makanan buat finalis yang udah kelaperan hehe

Karantina Abang None kemaren emang kerasa banget capeknya, tapi walaupun capek saya ngerasa banyak banget dapet manfaat yang bisa di ambil. Gak nyesel deh ikutan Abang None, apalagi Jakarta Barat yang terkenal dengan kedisiplinannya hehe

Kalo mau liat kayak apasih karantina nya, bisa langsung buka link ini yaa:

Selanjutnya saya bakal cerita pengalaman kemaren malam final gimana 😀 stay tuned!

Alhamdulillah, Barat!

Seperti yang udah saya janjiin dari post sebelumnya, saya akan ngasitau proses seleksi ajang duta pariwisata apa sih yang baru aja saya ikutin. Well, ajang ini tuh menurut saya salah satu ajang duta pariwisata yang keren banget. Keren karena ga hanya ngeliat fisik aja tapi juga kepinteran dan perilaku juga. Jadi the whole package. Dari dulu sejak SD aja saya udah wow banget kalo denger nama ajang itu di sebut.

Ya, saya ikut seleksi Abang None Jakarta wilayah Barat sejak sabtu kemarin. Trus Prosesnya gimana aja?

via

Jadi dengan sangat baik hati Abnon Jakbar ngadain briefing hari Jumat di kantor walikota Jakarta Barat buat ngasitau ke seluruh peserta tahapan seleksi dan apa aja yang harus dipersiapkan. Sekalian juga pada hari itu kita semua calon peserta balikin map yang udah dilengkapin dengan segala dokumen yang di butuhkan dan ngukur tinggi badan plus berat juga. Jadi kalo nulisnya asal-asalan di formulir bakal ketauan hehe. Hari itu udah banyak bangeeeet yang dateng. Cantik-cantik dan ganteng-ganteng deh bikin jiper :p Sementara bang non seniornya super baiiik banget dan sangat membantu kita semua para calon finalis yang antusias dengan segudang pertanyaan hehe

Langsung aja kita di kumpulin di hall besar dan dipisah duduknya, abang sebelah kanan dan none sebelah kiri. Acara di mulai dari presentasi tentang tahapan seleksi yang wajib dilewatin. Ada 3 tahap, tahap 1 yaitu public speaking, tahap 2 focus group discussion dan tahap 3 wawancara dengan dewan juri. Tapi buat menuju semua tahapan itu sangat gak mudah. Kalo gak lolos di tahap pertama gak bisa tuh menuju tahap ke dua dan sebagainya. Belom lagi saingan super ketat jadi makin berasa deh.

Gak hanya presentasi tentang proses seleksi, setelah itu kita diajarin cara salam takzim yang bener dan make up plus office attire kita di cek deh satu-satu apa yang kurang atau terlalu berlebihan. Heels juga minimal 7cm deh jadi bagi yang gak kebiasaan pake heels kayak saya gini bakal pegel-pegel kaki hehe. Alasannya lebih ke kerapihan, keseragaman dan biar enak di liat juri.

Akhirnya hari sabtu yaitu hari seleksi tahap 1 dan 2 dateng juga. Asli saya deg-degan banget karena gak terlalu nyiapin diri. Cuma sekedarnya aja. Jam 7 udah di haruskan buat ada di kantor walikota dan….ngantuknyaa… ngantuk banget hahahhah. Tapi setelah menginjakkan kaki di kantor walikota ngantuknya langsung ilang deh! Sempet saya nyasar ke gang sempit yang memakan waktu setengah jam sampe akhirnya saya berhasil keluar! huft pengalaman deh hehe

Tahap seleksi pertama saya tunggu dengan….lama banget..Dari deg-degan sampe pegel karena saya dapet giliran paling akhir. Gapapa tetep semangat walaupun lama. Tahap 1 seleksi adalah public speaking. Kita diharuskan ngenalin diri kita dan abis itu ngejelasin gambar random di proyektor selama 30 detik. Seru sih dan saya menikmati banget proses ini.

Setelah selesai langsung aja tuh di umumin siapa yang masuk. Alhamdulillah saya lolos ke tahap 2 yaitu focus group discussion! seneng banget

Nah, tahap 2 ini menurut saya challenging banget. Jadi kita semua di kelompokkan dengan peserta secara random trus bakal diharuskan buat diskusiin suatu topik yang lagi hits di perbincangkan dengan dua bahasa. Pertama bahasa Indonesia selama 4- 6 menit dan abis itu bahasa inggris selama 4-6 menit. Jadi total diskusi 8-12 menit gitu. Kalo kita gak baca koran atau update the latest news, wah bisa bengong deh bingung jawabnya gimana. Tahap ini dibutuhkan pengetahuan umum yang luas dan argumentasi yang kuat. Tapi bukan ajang debat ya

Lagi-lagi kelompok saya dapet giliran paling akhir. Kali ini seneng-seneng aja sih jadi dapet waktu latian banyak dan bisa ngobrol plus kenalan sama temen-temen satu kelompok dan bang non 2014 yang mendampingi.

Kalo semifinalis, pengumumannya lewat socmed jadi saya sejak pulang udah deg-degan aja tuh ngerefresh twitter sama instagram hahaha. Eh taunya sekitar jam 8 temen saya yang none barat 2014 nge line saya bilang congrats! waaaaa saya lolos tahap 2!!! alhamdulillah!! Akhirnya 30 abang dan 30 none udah dapet nih. Temen-temen deket saya cuma 2 yang lolos ke tahap 3 huhu sedih

Hari minggu saya kedapetan shift pagi buat seleksi tahap 3. Sementara temen saya yang lain kebagian di shift siang jam 1. Tahap 3 ini yang paling bikin deg-degan. Kita wawancara sama 5 juri dari berbagai bidang. Ada psikologi, pemerintahan, komunikasi dan bahasa asing, budaya dan kepariwisataan sama penampilan dan kepribadian. Salah satu juri yaitu juri komunikasi dan bahasa asing tuh seseorang yang udah lama saya kagumi deh. Mpok Fifi Aleyda Yahya yang dari Metro TV itu. Aslinya cantiiiik banget dan suaranya persis kayak di TV, menghipnotis hehe. Makin deg-degan dong bakal ngobrol one on one sama dia. Ternyata Mpok Fifi None Jakbar dan None DKI loh taun 1995! Hebat banget ya

Sebelom dimulai acara, ada pembukaan dulu nih dan kita semua ber 15 di wajibkan kasih salam takzim ke juri! Perdana salam takzim di panggung. Deg-degan juga ternyata hehe.

Pokoknya selama penjurian saya udah berserah diri aja deh ikhlas mau ditanyain apapun dan hasilnya kayak gimana. Kalo rejeki gak kemana yakan hehe. Pengumuman bakal dikasi tau via telfon dan udahannya di socmed. Bayangin dong selama hari itu saya ga lepas megang HP hahahah. Kalo ada yang nelfon langsung lompat, kalo-kalo aja nomor gak dikenal yang nelfon hehe.

Saya nunggu dengan pasrah deh udahlah, saya udah cukup bangga bisa lolos ke semifinal ngalahin segitu banyak none cantik dan pinter plus dapet temen-temen baru yang seru. Eh tiba-tiba pas jam 10 ada yang nelfon dengan nomor asing!! Langsung aja saya angkat dan ternyata temen saya abang Jakbar 2014 ngasitau kalo saya gak masuk! Yaudah…gpp… ikhlas sih..

Eh taunya dia cuma bercanda sodara-sodara. Saya alhamdulillah masuk jadi salah satu dari finalis Abang None Jakarta Barat 2015!! Alhamdulillah…. rasanya seneng, bingung, pengen nangis, pengen ketawa campur aduk jadi satu. Awalnya saya iseng dan emang gak niat banget juga sih. Cuma pengen cari temen dan pengen tau abnon tuh kayak apa.

Gak sabar buat karantina dan keseruan lainnya yang bakal dikasi dari Abang None Jakarta Barat!

Mohon doa dan dukungannya ya temen-temen bloggers semua 🙂