Sepi dalam Perantauan

Parah ya saya baru banget berasa bisa buka blog lagi, akhirnya setelah terakhir banget ngepost adalah tahun lalu hahah maafkan sodara-sodara. Jadi ibu tanpa bantuan itu susah banget ya ternyata, ditambah keribetan ngurusin hal-hal lain jadilah gak ada waktu buat ngeblog apalagi buat video di Youtube. Haih…maafkan daku

Anyway, tadi pas buka blog dan liat feeds langsung di suguhkan oleh postingan dari Dixie tentang kesepiannya sebagai imigran di Swedia. Ini sungguh sama dan pas banget sama keadaan yang udah berlangsung selama hampir 2 tahun saya di Inggris.

Awalnya saat saya baru sampai di Inggris setelah habis menikah itu excited bukan main. Selain akhirnya bareng sama suami lagi setelah sebulan berpisah, saya juga datang dan tinggal di kota yang sama sekali baru. Even saat kuliah dulu saya belum pernah tuh main ke Bristol. Dalam kenangan saya dulu, masih terngiang serunya saat S2 dan tinggal di Newcastle. Rasanya selalu ingin melakukan sesuatu yang baru dan menantang, pergi menjelajah dan banyak lagi.

Setelah saya jalani ternyata semua begitu berbeda. Mungkin saat kuliah saya banyak punya waktu untuk diri sendiri dan teman, saya bisa melakukan apapun yang saya mau tanpa ada tanggung jawab besar seperti saat setelah menikah. Harus urus rumah, suami, belum lagi perut yang dulu semakin membesar dan berat bikin saya cepat capek dan susah jalan lama atau terlalu jauh. Saya lebih sering menghabiskan waktu di rumah atau pergi keluar jalan-jalan tapi ya itu, hanya saya sendiri tanpa ada teman. Jadilah saya sangat menunggu-nunggu waktu weekend dimana suami bisa ikut menemani.

Saat kuliah pun saya bertemu banyak teman sebaya yang kompak dan bisa dikatakan teman baik sampai sekarang. Sementara di Bristol dengan jumlah mahasiswa Indonesia yang tidak banyak dan gap umur yang jauh, saya merasa kurang bisa dekat. Apalagi saya sudah bukan student. Rasanya agak awkward ya, ntah lah.

Begitupula dengan warga Indonesia yang sudah lama disini, tidak ada yang seumuran dengan saya (banyaknya seumuran dengan orang tua) jadi lebih susah lagi untuk ikut kumpul. Ditambah lokasi rumah orang Indonesia di Bristol yang jauh-jauh, sementara saya di pusat kota. Saya semakin jarang bertemu orang Indonesia selama saya tinggal disini.

Rasanya sudah lama saya tidak pernah pergi dengan teman-teman, tertawa, bercerita hal-hal yang perempuan suka (suami saya sama sekali tidak cocok kalau diajak ngobrol soal perempuan! hahaha). Tanggung jawab mengurus anak pun ada pada saya 100% jadilah rasanya meninggalkan si kecil 2 jam saja hati sudah komat-kamit rindu hahaha

Rasa kesepian ini begitu menghantui dan hampir bikin saya lebih sering emosional. Mungkin karena lelah, sepi, dan segala macamnya menumpuk jadi satu, tapi tetap tidak ada solusi. Seseorang yang dulu nya aktif seperti saya tiba-tiba hanya dirumah sendiri mengurus anak tanpa teman dan keluarga. Yah begitulah, cukup berat ternyata.

Being a stay at home mom with no friend or family on your side is hard but it’s the most beautiful thing in the world, karena saya bisa selalu berada di sisi Kai dan melihat perkembangannya. Mungkin saya harus lebih banyak bersyukur dengan keadaan yang ada dan merubahnya menjadi hal positif.

Semoga saya bisa

Published by Aiko

Akihiko Yuuri atau Aiko hanya nama di dunia maya Currently study abroad and love music so badly! Salam kenal semuanya :)

30 thoughts on “Sepi dalam Perantauan

  1. wah aku stay disana juga setahunan sampai Januari kemarin. I feel you mbak (walau ga seberat mbak karena masih single), tapi home sick sama lonely emang menyiksa, sampe waktu itu kena winter blues, haha.
    Stay strong dan tetap semangat! 🙂

  2. Being a stay at home mom is not easy. Apalagi bila dulunya sgt aktif ya. Btw. Mengapa tdk mengajak suami berbagi yg 100% itu utk mengurangi beban psikis?

    1. Iya betul sekali. Sudah mba tapi kalau laki-laki gak bisa diajak ngobrol tentang yang perempuan suka hahaha. Memang lagi rindu sama teman2 di Indonesia 🙂

  3. Kamu…itu aku bangeet. Walau aq ga merantau tapi ttp aja jalani rutinitas berdua sm bayi itu ga mudah apalagi skrg jauh dr suami. Ngisi aqua galon aja nunggu bokap dateng krn warung sekitar ga ada pesan antar 😕😭

  4. Semoga perlahan2 bisa teratasi ya Manda kesepiannya. Seringkali me time juga diperlukan. Bisa meninggalkan anak ke suami barang beberapa jam saja. Dan memanfaatkan beberapa jam tersebut untuk lepas sejenak dari kesibukan di rumah, melakukan apa yg ingin kita lakukan tanpa kepikiran anak. Atau kalau anak sudah bisa ditinggal (sudah bisa tidur panjang malam hari atau dititipkan ke daycare misalkan pas siang hari), sesekali ngedate sama suami. Semoga menemukan teman yg cocok, tapi jangan terlalu memaksa. Jalani santai saja. Berubah status juga akan mengubah circle pertemanan. Semangat Man!

    1. Mba Den apakabar? Semoga sehat selalu ya mba. Iya aku suka gak ada waktu luang untuk diri sendiri, jadilah stres numpuk gitu :\ mungkin kalau pergi sendiri setiap bulan hanya sekali ya hahahah bahkan suka gak pernah. Makasi banyak mba semoga aku lebih ada waktu lagi untuk diri sendiri!

      1. Alhamdulillah baik Manda. Terima kasih ya.
        Mungkin bisa berbagi tugas mengurus anak yang 100% itu dengan suami Man. Jadi kamupun punya waktu luang untuk sendiri. Ga usah lama2, yang penting bisa refreshing dan hirup udara segar. Kayak ngisi baterai gitu. Nanti pas balik rumah energi baru datang buat ngurus anak lagi. Seorang istri dan ibu itu juga seorang individu. Butuh waktu2 untuk diri sendiri juga.

    1. hehe iya nih dari kemarin kayaknya susah banget cari waktu buat ngeblog saking sibuk urusan rumah. Wah iya? rencana mau kemana? semoga lancar segala persiapannya ya 🙂

  5. Mandaa rajin2 ngeblog dong jadi bisa sharing2 walau sebatas dunia maya hehehe… btw semangat sis, aku juga merasa (walau belum punya anak) beberapa hal yang kamu rasakan, jadi ibu rumah tangga di perantauan itu sepiii.. dan butuh banget emang teman2 cewek sepergosipan hehe, semoga kamu bisa menemukan teman yang cocok yaa 🙂

    1. Christaaa haha iya nih parah banget sibuknya sampe gak ada waktu buat nyentuh blog apalagi youtube. Tapi skrg udah lumayan bisa bagi waktu sih makanya pengen ngeblog lagi hihi kangen. iya! kita cewek ya omongannya beda dari suami kan jadi butuh banget temen ngobrol yang paham urusan cewek. Semangat juga ya Christa! semoga kamu disana banyak teman yang cocok!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

amijasmine

Sekedar Catatan Kecil

For The First Time and Forever

Do right. Do your best. Treat others as you want to be treated ( Lou Holtz )

Sundariekowati

Love The Life

Keluarga Ibrahim

Cerita Keluarga Setengah Lusin

Rewinnita Maretnoningtyas

Dream, Pray, & Make it Happend

shiq4.wordpress.com/

Blognya Penulis Artikel Freelance

Andik Taufiq

knick knacks of my daily life

ALMAZIA.co

Change your mind and you can change the world

Ceri(a)ta

Daily Life, Recipe, and Every lil' thing that I Love

Mon Journal

Look through my things and figure me out

%d bloggers like this: