Mulutmu Harimau mu

Beberapa waktu yang lalu sosmed lagi rame perihal anak yang bunuh adeknya sendiri lantaran terpengaruh sama komentar temen ibunya. Si tante itu bilang kalo kakaknya nanti gak bakal disayang lagi sama mama karena adeknya yang baru. Saya jadi ngerasa agak flashback karena komentar semacam itu pernah terucap sama beberapa ibu-ibu gak jelas dengan niat katanya “bercanda”. Mereka sempat bilang saya mukanya beda sama kakak  dan keluarga, kayak anak angkat. Jadilah sempet trauma untuk jangka waktu yang agak lama. Masa kecil dulu, saya jauh lebih gak percaya diri dan sering malu sama fisik hanya karena keinget omongan gak penting tante-tante tersebut.

Ada lagi kasus yang lebih ringan tapi ngeselin, contohnya adalah ketika dulu saya sempat beberapa kali beli HP Samsung. Saat itu orang taunya paling bagus Iphone dan Samsung memang gak se-stabil sekarang. Saat teman-teman liat HP baru saya, mereka malah komentar, “Ih kok lo beli Samsung sih? Ini kan produk gagal dan jelek banget pasti ntar lo nyesel belinya,” padahal saya gak minta pendapat mereka. Toh saya beli pake uang sendiri bukan uang mereka. Kalau menyesal pun udah resiko saya dari awal kok saat membeli.

Pernah pula saat saya lagi capek banget karena kesibukan kuliah, akhirnya curhat ke temen kalo lagi capek sama kesibukan dan dia bukannya nenangin malah komentar,”yah lo mah gitu doang. Gue lebih capek nih! Gue harus bla bla bla..” yang akhirnya saya pilih buat cuekin gak mau dengerin. Langsung tau aja kalo ini bukan contoh temen yang baik.

Sempat juga denger seliweran saat acara kondangan, ada dua ibu-ibu yang lagi sibuk banggain anak masing-masing gak mau kalah. “Eh anakku udah bisa berhitung 1-10 loh! Padahal aku gak pernah ajarin,” Lalu si temannya ini gak mau kalah dengan menyaut, “Ah menghitung mah anakku udah lewat! Sekarang dia sudah bisa ngomong bahasa Inggris biarpun hanya sedikit,” lalu saya pegel sendiri denger tinggi-tinggian ini dan akhirnya ngacir ambil mie bakso.

Saya juga pernah baca kolom komentar di salah satu selebgram yang baru melahirkan. Isinya cercaan para netizen karena dia cerita kalo proses melahirkannya c-section lantaran dia gak berani normal. Padahal itu hak dia dong mau milih proses yang mana. Apa gak bisa beri selamat dan mendoakan kesehatan ibu dan bayi? Buat apa coba ngurusin gimana cara keluar bayinya, emang situ yang hamil? hehe. Terlebih netizen mana tau apa yang sebenernya terjadi, kondisi ibu dan anaknya, catatan medis selama kehamilan dan sebagainya. Pasti banyak pertimbangan dan gak asal milih kan.

Saya suka gak ngerti sama gunanya komentar nyeleneh yang gak penting. Apa coba manfaat nya untuk yang mendengarkan kalo gak hanya sakit hati? Susahkah kita untuk bahagia atas pencapaian atau kepemilikan seseorang? Kayaknya kok berat gitu kalo cuma bilang yang standar semacam,”Oh iya?” atau “wah gitu ya,” ketimbang komentar panjang lebar yang gak berfaedah. Terlebih adalah orang yang selalu pengen lebih dari lawan bicara. Lebih beruntung dapet diskonan, lebih utama saat anaknya bisa sesuatu atau lebih capek/bahagia ketimbang lawan bicara dsb.

Apa gak bisa gitu kita nyoba nenangin orang yang emang lagi capek ketimbang gak mau kalah capeknya sama dia? Apa juga gak bisa kita kasih ucapan selamat sama temen yang baru beli tas yang harganya diskon 30% padahal mungkin kita juga baru beli tas itu dengan diskon yang lebih besar? Kenapa juga tante-tante gak bisa bilang ke anak kecil yang belum mengerti seutuhnya akan suatu kalimat dengan memberi komentar positif dan membangun? Gak kepikiran kali ya kalau trauma masa kecil itu sangat berdampak kepada kepribadian anak sampai dia dewasa.

Ngerti sih semua orang bebas berpendapat, namanya juga beda orang beda kepala. Tapi mbok ya di pilah-pilih komentarnya gitu, jangan asal nyeblak aja. Persis kayak para netizen di sosial media yang kadang suka komentar tanpa dipikir sebelumnya. Padahal kalo dia ada di posisi orang tersebut saya yakin pasti marah banget.

Sungguh saya gagal paham

 

25 thoughts on “Mulutmu Harimau mu

  1. Sekitar 2 minggu lalu aku pernah nulis di blog tentang Kompetisi Penderitaan. Salah satu poin yang kamu tulis di atas. Bagaimana kita seringkali berkompetisi secara sadar maupun ga sadar tentang penderitaan. Jadi tinggi2an yg paling menderita. Padahal lawan bicara hanya ingin curhat, eh malah kitanya nimpalin yang ujung2nya kita yg curhat. Berlaku sebaliknya. Padahal kita punya dua telinga dan satu mulut. Alangkah baiknya lebih banyak mendengar daripada ngomong.

    1. Itu dia mba. Orang selalu ingin di dengar daripada mendengarkan. Padahal ada masanya orang hanya ingin di dengarkan tanpa perlu dikasih komen atau advice dari apa yang dia curahkan ya

  2. Yg tentang cerita anak kecil dan adeknya itu, astaghfirulloh…. aku baca di FB dan hatiku sungguh sakit. Ngutip kalimat penulisnya: “Kamu bukan orang baik, klo mulutmu berbisa,” Aku juga mau nulis ttg ini ah, spy makin byk orang yg aware bahwa ucapan2 tertentu yg ditujukan dan didengar oleh anak kecil itu BERBAHAYA. Krn anak kecil sudah ngerti omongan orang; hanya saja mereka nggak ngerti mana yg becanda dan mana yg nggak.

    1. tulis mba biar makin banyak yg mikir2 sblm ngomong. Iya loh nyerapnya beda pasti sm orang dewasa. Kl anak2 kan dia gak bisa pilah pilih mana yg betul serius mana yg bercanda. Akupun dulu digituin kebawa2 sampe gede, coba kl aku digituin skrg ku bales lbh dalem ke tante2 itu hahahahah

  3. Parah nyebelin banget Mannnn yang bilang anak angkat itu. Dulu ya tanteku ada yang suka ngomong juga, anaknya bisa bahasa Inggris nggak les tuh, belajar sendiri. Mana bisa tanteeeee

    1. iyaaa bibirnya gak di sekolahin banget ngomong begitu apalagi sama anak kecil hadeuuu. Gak tau aja dia sampe skrg saking traumanya aku masi inget. hahahahha mungkin dapet ilham anaknya. Mau juga dong bisa bahasa Jepang pas masi kecil tanpa belajar :p

  4. Aku agak sebel klo ada yg blg ga mirip gt lho. Lha secara anak ku tiga ini kynya ga mirip2 amat blasss. Trs kmrn itu yg nengokin ada yg nyeletuk, ini mirip siapa yah, kok ga mirip kakak2nya..

    Dlm hati.. auah!

    Agak ga peduli jg sih skrg sm komentar org. Abis cape jg lama2 dgrin nya.

    1. Iya mba hati2 deh sama ibu2 yang ngomongnya suka asal deket anak kecil. Takutnya trauma kayak aku gitu sampe skrg masi inget banget rasanya dibilang kayak gt. Iya skrg jadi cukup tau aja orang kayak apa si yang suka komen2 asal gitu

    1. iya mba aku sampe masi ga percaya ada orang bisa ngomong gitu ke anak kecil. Hah trus gimana mba cara ngilangin rasa itu? Pasti kan sulit juga krn ngebekas ya somehow

      1. bener2 ngak lucu deh candaan macam itu.. jujur sampai sekarang rasa itu masih ada cuma ngak sebesar dulu, makanya aku ngak terlalu dekat sama kedua adik aku…

  5. Kelakuan netizen kan di luar kendali kita ya say sebisa mgkn selama mreka gakomen ttg kita cuekin aja laaahh.. kalo komen di akun kita lgsg hapus aja drpd spanning sndri ntar wkwk 😂
    Masalah keluarga, gpp kalo gak mirip secara langsung krn kita kan masih punya kakek/nenek dr kedua belah pihak, oom tante jg. Pa kabar keluarga gue kami 3 bersaudara gada yg mirip semua, golongan darah juga beda sndri 😂

    1. Gw sering kena netizen makanya kesel wkwkwkwk masalahnya dia ga kenal gw tapi sok tau banget. Iya kalo gak mirip sbnrnya ya emang no problem tapi kalo dikasitau kayak gt ke anak kecil mana paham si anak ga sik wkwkwk. Dia gatau mana bener mana becanda plus kalo dibilang anak angkat rasanya jadi gimanaa gt. Sampe gw minta liat birth certificate dulu supaya yakin hahaha. Gw sama kakak adek tp emang gak mirip semua sih kita beda2 gt. ya ada dikit2 lah miripnya

  6. Dimana mana enak emang kalo ngomong ceplas ceplos. Tetapi kadang kita lupa menimbang apakah omongan kita kini bisa menyinggung perasaan orang lain. 😊😊😊

  7. Serem amat mba itu cerita soal kakak bunuh adiknya. Kakak sama adiknya umur berapaan itu? Trus tantenya gimana reaksinya??

    Ikut nimbrung soal celotehan orang, beberapa minggu setelah lahiran saya ditengokin sama teman dan dia bertanya saya lahirannya gimana? Saya bilang C-section dan tanpa nanya-nanya kenapa, dia langsung mendengus (sumpah, mendengus ‘huh’ begitu haha…) sambil bilang kalau saya nggak bisa ngrasain rasanya jadi ibu sejati kalau lahirannya C-section. Mmm… Aku bingung mau komen gimana dong, jadi saya diemin aja. Saya kasih ASI sampe anak usia 2 tahun juga dicela sama dia, katanya saya maksa karena sesudah usia 1 th susu ibu sebenarnya nggak memproduksi susu lagi. Saya tetep diem. Untuk kasus yang kedua mungkin dia kurang wawasan, jadi ya sudahlah, maklum. Tapi kalau kasus yang pertama saya gagal paham. Duh.

    1. Kakaknya sekitar 4 tahun dan adiknya masih bayi 😦 tantenya aku gak tau juga gimana dia setelah tau kalo mulutnya yang bikin ini semua terjadi.

      Haduh…ibu2 yang kayak gitu yang perlu di perangi hahahah apapun cara keluar bayinya yg paling penting kan ibu dan bayi sehat. Lagi hanya Tuhan yang pada akhirnya kasih kuasa untuk jalan lahir bayi toh bukan kita.

      Itulah yang saya suka gemes sama orang kita, kurang baca kurang cari tau tapi sok tau. Apalagi yang belum hamil tapi lebih sok tau daripada yang hamil rasanya tuh kayak pengen di apaiiiin gt hahahah. Tetap semangat ya mba gausa di dengerin omongan orang yang ternyata ketauan kan dia seperti apa orangnya in the end

  8. kayanya dunia yg makin boderless membuat orang jadi gak punya batasan juga ya. Asal kometar, atau gak mau kalah, bikin pusing.
    Paling pusing kalo baca berita online kalo liat kolom komentar. sayang gak bisa di hide

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s