Menuju Zagreb, Ibu Kota Kroasia yang Cantik

Walau masih pengen ngaso-ngaso di Prague, tapi perjalanan masih harus di lanjutkan dan kali ini adalah negara yang bener-bener bikin kepo dari lama, yaitu Kroasia. Dulu gak pernah ada ide tuh buat ke negara ini walau tau Dubrovnik katanya sih bagus, sampe akhirnya saya nemuin video di Facebook perihal taman nasional Plitvice Lake National Park yang KEREN BANGET SODARAH. Aseli bener-bener sold pas abis liat video tersebut. Jadi taman nasional ini tuh di lindungi oleh UNESCO karena saking bagusnya. Sebenernya lebih keren pas summer ya, tapi apa dikata pas summer tuh udah mepet thesis jadi lebih baik hajar sekalian selagi deket dari Ceko.

Plitvice Lake ini gak berlokasi di Dubrovnik by the way, lebih deket dari Zagreb, yaitu ibu kota dari Ceko itu sendiri. Pun saya baru tau kota ini, karena gaungnya gak se-kenceng Dubrovnik. Foto nanti yaa pas postingan di lokasi biar gak spoiler hehe

Perjalanan menuju Zagreb saya tempuh lewat darat dan menggunakan Flix Bus dari Florenc Bus Station, Prague yang emang murah tapi bagus dan nyaman. Jadi dari Ceko saya melaju melewati Vienna, berhenti sebentar buat istirahat trus lanjut lagi sampe ke Kroasia. Perjalanan kira-kira memakan waktu 10 jam kayaknya, gak berasa lah apalagi saya doyan molor gini hehe. Harga tiket Flix bus sekitar £25 atau Rp 500,000. Sayang aja gak dapet makanan nih jadi harus banget bawa snack plus air putih biar ga seret pas dalam perjalanan.

IMG_5718

IMG_5727
Maap rada blur

IMG_5720IMG_5723

Saya tuh lupa ya Kroasia ini masuk negara Schengen gak sih tapi sebelum beli tiket udah cek dan bisa kok. Takut aja ada kebijakan yang berubah pas saya baru sampe border. Nah, sampe border Kroasia tuh udah malem banget dan kita semua disuruh turun dari bus menuju ke kantor Imigrasi kecil di pinggir jalan buat nunjukin Visa + Passport. Nyampe giliran saya dan…..LAMA BANGET…eh sampe di bolak balik sampe disuruh nunggu dulu di pinjem dulu. Kami semua disuruh balik ke bus buat nunggu passport saya, iya punya saya doang ketahan dibawah. Apa gak komat kamit baca doa tuh.

Akhirnya gak lama ada petugas imigrasi naik ke bus dan ngasih balik passport saya. Ya Allah alhamdulillah. Saya pikir bakal jadi gelandangan di border ya hahah *lebay*.

Anyway, perjalanan terus berlanjut sampe akhirnya sekitar jam 3 pagi sampe di Zagreb. PR saya selanjutnya adalah nyari money changer untuk nuker uang Koruna ke Kuna. Di stasiun bus masih banyak yang buka kok dan ada bakery kecil gitu juga masih buka dan lumayan lah beli pastry yang jujur gak jelas apa yang isinya keju alus doang. Money changer terletak di gerbang masuk stasiun, gak jauh dan nilainya juga bagus jadi aman.

IMG_5741
Rasanya…Asin :”))

Akhirnya saya nyegat taksi dan ngasi alamat hostel yang di maksud. Selama perjalanan dari stasiun bus menuju penginapan, saya cuma liat kegelapan malam dan sepinya jalan. Ini kota kalo udah malem kayak kota mati ya persis kayak di UK.

Sampe tiba-tiba supirnya belok masuk ke jalanan kecil berbatu dan gelap banget sumpah kayak masuk hutan aja. Samar-samar keliatan lampu rumah warga yang mirip kayak perkampungan gitu. Ada kali ya 30 menit dan akhirnya sampe juga di hostel saya yang ternyata….antah berantah sodara-sodara.

Nama hostelnya Logistic Youth Center, dapetnya dari AirBnb dan katanya gak jauh ke kota..taunya…isy…gak lagi deh gak rekomen kalian nginep di hostel ini. Plus seberang dari hostel ini kayak gereja tua mirip di film exorcism yang bentar lagi ada orang teriak-teriak kerasukan…hiiii

IMG_5997
Siang-siang aja horor…

Masuk dalem hostel hawanya rada kurang gres gimana gitu, tapi yaudahlah secara udah booked dan itu udah malem juga mau nginep dimana. Yah ada harga ada barang, emang hostelnya murah banget, permalem hanya kena £11 plus VAT totalnya £27. Tapi walau murah, sebenernya mahal loh karena letaknya gak di tengah kota persis jadi ada biaya transportasi bolak balik yang perlu di perhitungkan. Plus itu antah berantah kalo buat traveler cewek gak rekomen deh, bahaya. Bahayanya lebih ke perjalanan dari kota ke akomodasi yang cenderung harus lewatin tanah lapang, rumah perkampungan, baru sampe. Lebih detailnya akan saya bahas di postingan berikut.

Untuk kamar saya milih yang private tapi shared bathroom. Kamarnya kotor dan keliatan kurang terawat, tp untungnya kasurnya oke lah dan di kamar juga dapet wifi. Lemarinya kecil, cukup buat naro koper aja. Karena kamar saya deket area lounge buat guest, jadi deh tiap malem gaduh bener rusuh berisik gitu pada nyetel musik kenceng amat. Saya sih males ikut bergabung karena masalah safety aja. Kalo tempatnya keliatan aman biasanya saya ikutan gabung biar sekalian nambah temen. Cuma tetep harus cermat yaa kenalan sama orang barul, jangan langsung main iya apapun itu. Please stay alert apalagi cewek, harus dobel deh alertnya.

IMG_5742IMG_5744

Untuk kamar mandi, ya cukup lah dengan bilik mandi dan toilet yang memadai jadi gak harus ngantri dan berantem sama guest lain. Saya biasanya ngakalin mandi pagi banget pas kayaknya orang belom pada bangun. Udah gitu kamar mandinya kan campur sama cowok jadi ya….males ya kalo tiba-tiba ada mata nakal dari atas bilik..zz

Hari itu saya udah bener-bener tepar banget dan langsung bablas tidur.

*Bersambung*

Baca juga cerita sebelumnya:

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 1

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 2

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 3 (Last Day)

 

 

Advertisements

3 thoughts on “Menuju Zagreb, Ibu Kota Kroasia yang Cantik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s