Menuju Prague, Here we go! Berangkat dari London

Ternyata baru ngeuh kalo belom pernah dibuat terperinci dalam blog jalan-jalan saya ke Praha dan Zagreb (Kroasia), padahal fotonya banyak banget dan jadi pengen nulis perjalanannya in detail juga walaupun udah buat vlognya di Channel Youtube. Jadi daripada foto dan cerita makin lupa, saya akan ceritain perjalanan solo travelling saya ke Eropa seorang diri pertama kali dan saat itu saya baru banget berhijab.

Perjalanan dimulai dari Newcastle menuju London pada bulan Mei 2016 karena emang pesawat saya berangkat menuju Prague dari London sekitar jam 3.30 sore. Biasalah dengan Megabus super murah dan barang-barang seadanya (saya cuma bawa 2 tas, yaitu Herschel Bag yang isinya baju dll plus tas selempang ukuran medium buat jalan-jalan). Saya ambil bus paling awal yaitu sekitar jam 5 pagi karena sampe London pasti udah siang (Newcastle – London memakai bus sekitar 7 jam).

Sampe London saya killing time dengan jalan-jalan ke kantor abang yang gak jauh dari London Bridge. Sempet ketemu abang sebentar di luar kantornya dan doi cuma geleng-geleng kepala liat pacarnya mau jalan-jalan sok backpacker sendiri, tas tenteng depan belakang dan pertama kalinya juga ke negara-negara yang akan di jajah. Saya cuma mesem-mesem aja pas di ceramahin ini itu.

 

 

Pesawat yang saya pakai adalah Easy Jet dan gak terlalu lama kok, hanya sekitar 3 jam perjalanan saya selamat sampai di Ruzyne Airport, Prague. Airportnya suepiii buanget gak tau kenapa. Rasanya jg aneh tiba-tiba udah di negara gak dikenal kayak gini. Langsung saya melipir ke money exchange terdekat karena katanya lebih bagus di negara sana ketimbang di UK. Gak berapa lama urusan uang beres dan saya segera ngecek bus dari airport menuju metro untuk mencapai AirBnb.

Alhamdulillah untuk nyari loket bus gak susah dan saya langsung beli tiketnya. Orang loket nyuruh saya nunggu di depan terminal dan gak lama bus nomor 100 sampai. Perjalanan ke stasiun metro kurang lebih 30 menit menuju Ziclin, stasiun Metro yang harus saya tuju. Harga tiket sekitar 32 Kron atau sekitar Rp 20,000 aja untuk perjalanan 90 menit.

Dari Zlicin saya harus ambil arah menuju city centre dengan tujuan Cerny Most dan turun di Luziny Station. Sempet rada kuatir karena stasiun Zlicin saat itu sepi banget cuma ada saya dan beberapa orang aja, plus udah malem pula sekitar jam 7 dan bikin saya mayan deg-degan karena lokasi Airbnbnya gak bener-bener di tengah kota. Selama dalam kereta saya mantengin terus arahnya kemana takut nyasar. Untungnya si host Airbnb nulis dengan detail dan lengkap gimana caranya sampe rumah dia.

IMG_5240.jpg
Stasiun Zlicin yang sepi banget

Gak berapa lama saya akhirnya sampe di Luziny Station dan bentukannya mirip mall tua gitu. Banyak toko-toko, kantin, dan ada juga supermarket dibawah. Lumayan banget sih tapi di stasiun ada mall kayak gini, lumayan buat traveler kayak saya hehe. Tapi pas banget saya sampe sana udah pada mau tutup padahal mau beli sesuatu buat dibawa ke kamar. Alhamdulillah masih ada kantin restoran cina yang buka dan saya langsung makan malam disana nasi goreng ayam. Duh rasanya enak banget karena udah kedinginan dan kelaparan hehe.

IMG_5242

IMG_5243
Semacam mall tua ya

IMG_5245IMG_5246

 

Habis makan saya ngikutin kata host saya untuk jalan keluar dari stasiun dan melewati ancer-ancer yang dikasih. Jeng…….ternyata langsung berhadapan dengan taman gede banget dan gelap :”( hahay langsung rada ciut tuh. Lampu jalan gak banyak dan gelap banget, saya harus nyalain senter di HP buat liat jalan. Dari kejauhan keliatan ada beberapa lampu peradaban yang berarti rumah host saya harusnya disana.

IMG_5248
Ini dia Airbnb saya selama di Prague

Nyampe di depan beberapa rumah bingung, ini bentuknya sama semua dan kok gada nomornya ya? Sampe mondar mandir gak jelas macam maling akhirnya ada ibu-ibu tua nyamperin saya dengan anjingnya.

Walau englishnya gak begitu lancar tapi beliau bantuin saya celingak celinguk alamat yang saya maksud. Akhirnya ditunjuklah salah satu apartment yang dari tadi saya udah bolak balik disitu -__- heh….

Langsung saya mengucap beribu terimakasih dan lari ke apartment yang dimaksud. Sekali saya memencet bel dan ada suara dari seberang,

“Is that Amanda?”

“Yess Ales,” dengan nada saya yang udah lumayan ngos ngosan karena makin kedinginan dan sempet parno takut nyasar.

Gak lama cowok tinggi jangkung keluar dengan senyum ramah.

“Come on in! I thought you were lost or something. It’s not that easy to find my house though..” dia pun nyadar rumahnya gak gampang.

Ales, cowok asli dari Prague yang emang senengnya travelling dan nyewain rumahnya buat tambahan biaya jalan-jalan. Rumahnya nyaman dan emang dia tinggal sendiri. Ales menunjukkan kamar saya yang mana, letak kamar mandi, dapur dan ruang tamu yang ternyata dia jadiin kamar tidur. Sempet ngobrol sebentar akhirnya saya pamit untuk istirahat. Kamarnya gede, luas dan bersih. Haduh seneng banget padahal murah loh, Β£15 per-night. Recommended banget bagi yang mau ke Prague buat nginep di tempat dia.

IMG_5250.jpg

IMG_5368
Banyak banget kan negara yang udah di kunjungin si Ales ini

IMG_5369

IMG_5370
Bisa cuci baju juga kalo mau dan dia nyediain handuk bersih kalo lupa bawa

Gilaaa gak nyangka udah sampe di Prague dan capek banget badan rasanya. Bersyukur udah bisa rebahan dan istirahatin kaki.

Perjalanan baru akan di mulai besok harinya dan saya gak sabar pengen jelajahin salah satu kota cantik yang masuk dalam bucket list berkat buku Love in Prague (ada yang ngefans juga gak sama buku ini?)

 

 

12 responses to “Menuju Prague, Here we go! Berangkat dari London”

  1. seriusan kesananya sendirian ?????

    1. serius banget sendirian hehe

  2. Salam Kenal, mb Aiko… πŸ™‚
    Keren banget solo traveling ke Eropa….
    Praha bagus banget ya mb? Aku tuh selalu merasa ada sesuatu yang memanggil-manggil untuk datang tiap kali lihat bangunan-bangunan kuno seperti di London, Praha dan tentunya Maastricht πŸ™‚

    1. Salam kenal juga mba πŸ™‚ bagus bangettt aku jatuh cinta sama kota ini dan pengen balik lagi banget. Hayuk mba ke Eropa πŸ˜€

  3. Hebat ya mba, bisa dan mau travelling solo! Sebenernya aku suka sih jalan-jalan sendiri. Lebih bebas nentuin jadwal, makan dimana, pergi ke mana aja dsb. Dulu waktu masih early 20s, masih punya energi dan jiwa petualang yang tinggi, kalau nyasar-nyasar pede aja… tapi sekarang, boro-boro… mikirin nyeret-nyeret koper kesana-kemari sendirian aja udah capek duluan ha ha ha.

    1. Krn ngerasa sayang aja mba liat schengen kalo gak di gunakan hahaha dan kebetulan gak ada temen yang bisa nemenin yaudah daripada gak jalan mending jalan sendiri πŸ˜€ Nah itu mba makanya aku males bawa koper, baru kerasa enaknya backpacker walau cuma bisa bawa seadanya berarti. Sekarang paling minta suami bawain :p

  4. […] **Baca postingan sebelumnya: Hijabi Solo Traveler – Prague Hari 1 […]

  5. Man asik bangettttttπŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† prague ini ada di salah satu bucket listku juga loh semoga someday bisa kesampean kesana. Wah kmu sih kece bgt lah solo traveling gitu man hihihihi

    1. wajib banget mba kesini bagusss banget sih untuk kota tua menurut ku. Masih blm ada suami mba jadi pergi2 aja deh hahaha

  6. […] Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 1 […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: