Film bersetting Luar Negeri vs Realita Kehidupan

Gegara baca postingan mba Teppy yang maha dasyat itu, sampe bikin saya ngikik pas bangun tidur jadi tergerak buat nulis yang emang dari dulu udah lama pengen ditulis.

Kalo kita liat, film Indonesia makin kesini makin sering settingannya di luar negeri. Mulai dari Jepang, Inggris, Amerika, Eropa you name it. Bagus banget sih karena secara gak langsung penonton dibawa untuk ikut nyicip kayak gimana sih negara A itu, trus hidup disana seperti apa, culturenya, makanan dan lain sebagainya. Bagi yang gak tau negara/kota juga jadi ikut teredukasi lewat nonton film-film bersetting luar tersebut.

Cuman seringnya emang ekspektasi gak sesuai dengan kenyataan. Sering banget nonton film-film tersebut yang gak mencerminkan kehidupan para pelajar atau warga Indonesia yang tinggal disana. Apalagi yang udah bertahun-tahun merantau dan ngerti banget segala detail perjalanan kehidupan yang harus di lalui. Kok ya rasanya gemes aja hehe

Contoh nyata adalah ketika film Islami yang menyuguhkan student yang lagi sholat di kampusnya. Sering kali lokasinya gak wajar, kayak di depan kelas atau lorong kelas yang dimana udah pasti gak pernah kita para student lakuin di dunia nyata. Selalu saya dan teman-teman nyari ruang kelas kosong atau tangga darurat untuk sholat sebentar. Lagi ya gak mungkin aja gitu depan kelas sholat, kan logika dasar lah itu ganggu orang jalan.

Belum lagi keliatan kehidupan yang serba mewah, tinggal di apartment/rumah mahal, punya sport car, kerjanya happy jalan-jalan dan gak ada beban. Ya dalam kehidupan nyata boro-boro hidup serba mahal, makan diluar aja masih mikir-mikir dan ngecek berapa saldo terakhir dan apakah worth the money untuk ngeluarin sejumlah uang untuk makanan yang keliatannya bisa dimasak dirumah. Banyak student yang kerja part time untuk nambah uang jajan. Kok ini gak masuk dalam film? Yah mungkin ada student/warga yang lebih berkecukupan, ya tapi itu kan hanya sedikit dari bagaimana dalam kenyataan ribuan yang tinggal di luar harus jalanin setiap harinya. Apalagi di UK ya dengan mata uang poundsterling dimana yang termahal sedunia.

Film London Love Story

Kesannya tuh kayak kita yang disini super tajir, duit ngalir deres dan hidupnya ya enzoy banget, easy money. Ini juga mungkin yang bikin seseorang saya kenal (tapi gak dekat) berani pinjem uang sama saya, jauh-jauh dia di Indonesia menghubungi saya via chat dan nanya bisa gak transfer sejumlah uang buat suatu keperluan dia yang mendesak. Apa dia gak mikir saya baru memulai hidup disini, harus ngebagi uang secara pintar biar semua tercukupi? Belum bayar sewa rumah, bills dan pajak rumah yang guede banget. Sungguh gak paham lagi.

Mungkin bagi perfilman Indonesia ada baiknya kalo mau buat film tentang warga kita yang tinggal di luar, bisa research gimana sih kalo di kehidupan nyata? Masuk akal gak sih apa cuma sebatas “yang penting menghibur” kenapa gak yang penting menghibur dan mendidik? Jadi bagi yang belum berkesempatan tinggal di LN bisa ada bayangan gitu, gimana sih survive secara nyata di negara orang. Jadi minoritas yang semua serba terbatas.

Sama juga bagi yang nulis buku. Kalo bukunya bagus kan di adaptasi jadi film tuh, buatlah yang mendidik dan masuk logika semua pembaca. Gak salah toh nyari tau sedikit kayak gimana aslinya hidup di negara A. Jangan sampai kayak beberapa film yang kebanyakan too good to be true.

Film yang mendidik dan lumayan mendekati real menurut saya film Habibi & Ainun yang musti susah payah hidup dan memang seadanya, Ketika Cinta Bertasbih dengan gimana susahnya jadi student sekaligus penjual tempe dan tukang masak demi menghidupi dirinya juga keluarga di indonesia dan 99 Cahaya di Langit Eropa yang banyak mengusung historical places, terkhusus mengenai Islam di negara Eropa seperti Austria.

Tapi tetep selalu mendukung karya anak bangsa dan berharap kualitasnya semakin ditingkatkan, jauh daripada film horor bokep yang gak mendidik dan isinya mandi mandi mulu hehe

Film indonesia bersetting LN apa yang kalian suka?

23 thoughts on “Film bersetting Luar Negeri vs Realita Kehidupan

  1. Sayangnya aku blm nemu yg benar2 bisa gambarkan realitas anak rantau ya. Moga2 ada yg bikin. Habis gemas juga lihat anak beasiswa sekalipun srg digambarkan kehidupannya spt horang kaya (kyk di Indonesia). Apartemennya wah. Padahal kdg dapat satu tipe2 kecil senggol sana sini tapi lingkungan aman saja sdh sujud syukur.πŸ˜‚ Prihatin kalau unsur menjual mimpi dan dramanya dlm membuat film lbh kuat dari sisi edukasi..

    1. nah itu dia takutnya orang2 dapet kesan tuh menggeneralisasi yg sekolah di LN kayak gitu pdhl kenyataan di lapangan jauh banget. jadinya ekspektasi dan realita gak match sama sekali :/ emang sih film buat menghibur tp apa salahnya kan kalo at the same time mengedukasi publik yg masih awam perihal sekolah di luar yah

  2. Aku pribadi lebih suka nonton film indo yg settingnya lokal, sebab kalau udah di LN, ya kek kamu bahas itu. Too good to be true. Dahsyat bener tajirnya pemeran utama πŸ˜…
    Aku sukanya film yang dekat dengan kehidupan sehari2. Lebih ngerasa kalau “oh, ini kek gua nih!”

    1. iya mba aku juga lebih suka yang settingan lokal, selain kita bisa liat kota2 cantik di Indonesia, jadi nambah wawasan juga budaya unik yang semula kita gak tau. Kayak film Marlina itu mnrt aku stunning banget dari mulai cerita sampai lokasi dan juga pemainnya. hahahahah iya mba kalo yang di LN kejauhan dan gak dekat dengan kenyataan kita jadinya kayak mimpi2 aja

  3. Hmmm film Indonesia emang dilematis sih sekarang. Yg bagus adaaa, yg ngaco juga masih banyak. Ngaco itu biasanya karena yg bikin film kayaknya kurang survey atau riset mba. Biar aku dukung film Indonesia, tapi suka cringey sendiri pas nonton karena lebay apalagi kalo settingnya diluar negeri trus terlalu too good to be true :D…ehm kayak Fahri itu lah

    1. hahahah nah semoga makin kedepannya dengan banyak yang kasi review kurang buat film si fahri jadi pelajaran deh biar gak terlalu nyebrang banget πŸ˜€

      1. tapi film dia udah ditonton 2 juta orang mba Ai hahahaha trus dari komennya banyak yg termehek2 pengen punya suami kayak Fahri #kusedih :/

  4. saya jarang nonton film Indonesia, jadi gak tau… he

    tapi jangan kan film Indonesia yang setting nya di Luar negeri mbak, wong film yang setting nya di Indonesia aja jarang sesuai realita.. πŸ™‚

    1. itulah.. masih banyak yg perlu di perbaiki. walau entertainment tp kalo emang bisa mirip aslinya kenapa enggak yah. apalagi kalo bs mengedukasi, banyak yang bisa di ambil macam laskar pelangi yang penuh makna

  5. Hmm.. kayaknya sejauh ini belum ada film Indonesia setting luar negeri yang jadi favorit. Nonton Negeri van Oranje aja demi nostalgia lihat Belanda, tapi dari segi penggambaran kehidupannya ya seperti yang Manda bilang, too good to be true dan kurang menggambarkan kehidupan mahasiswa. Setuju banget, mesti lebih serius risetnya. Jangan sampai setting luar negeri jadi gimmick aja tp gak dapat esensinya.

  6. Hai Aiko, Aku bukan mahasiswa tapi perantau karena ikut suami. Lihat film Indonesia lokasi syuting di luar negri itu sepertinya si orang Indonesia itu kaya banget ya. Glamour gaya hidupnya, tinggal di apartemen yang bagus sekali di daerah elite. Ngaco ini sih ha..ha…

  7. Belum ada film Indo dg setting di LN yang berkesan. Malahan suka skeptis klo lihat trailer film-film yang shooting di luar. Surat Dari Praha mungkin bagus, tapi belum nonton.

  8. Aku jarang banget nonton film Indonesia. Pernah nonton yang setting nya di London itu (itu juga on my flight to somewhere) dan iya….kaya banget…apartemennya bagus banget. Mobilnya juga bagus… πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s