Toilet Seharga Cinta – “Toilet” Hindi Movie Review

Beberapa hari yang lalu saya dan abang baru aja nonton film India yang baru keluar Agustus lalu dan asli, bagusss banget. Saking bagusnya sampe saya ngerasa ini perlu banget masuk blog buat di ceritain dan di sebarin biar makin banyak yang nonton. Bagi yang gak suka film India karena mikirnya pasti ceritanya cheesy, ketebak, atau cinta-cintaan doang salah banget. Well emang mostly ini film tentang percintaan, tapi setelah di tonton ternyata lebih dari itu loh.

Film ini berdasarkan kisah nyata jadi gak ada yang di karang-karang untuk alurnya.

Inspired by their stories, Anita Narre dan Shivram Narre

Judul filmnya sederhana banget, Toilet. Pas liat trailernya di Youtube juga gak ngerti kenapa judulnya itu tapi kok ya film cinta.

Bagi yang gak suka spoiler, tenang sayaΒ  gak akan total ngebahasΒ  dari awal sampe akhir detail ceritanya, mending nonton sendiri ya biar seru hehe.

Pemain filmnya emang kesukaan saya nih yang cowok πŸ˜€

Film Toilet (Ek Prem Katha) ini mengisahkan tentang sepasang suami istri yang berantem besar setelah beberapa hari menikah karena istrinya tau dirumahnya gak ada toilet! Bayangin aja, di desa tempat si socowok tinggal tuh emang di larang ngebangun toilet di dalam rumah dengan alasan menentang adat dan agama yang di percaya. Jadi semua orang yang mau no.1 atau no.2 harus either melakukannya di selokan atau pergi ke ladang dan sembunyi di balik pepohonan.

Untuk cewek lebih ribet lagi, karena gak mungkin kan kita kaum hawa nungging di jalan, setiap pagi sebelum subuh ada semacam perkumpulan yang di sebut “Lotta Party” (Lotta artinya vesel atau kendi, nah mereka buang no.2 itu di kendi itu) dan isinya perempuan-perempuan yang kebelet dan mengharuskan mereka untuk jalan agak jauh dari perkampungan ke ladang besar dan rame-rame pup berjamaah! Trus gimana kalo kebelet pas siang, sore atau malam? Ya ditahan! Gak ngerti deh kalo lagi kebelet banget tuh gimana nahannya. Bisa di bayangin gak sih gimana gak nyamannya dan serem juga ya kalo lagi nungging ada ular menclok! hiii… Belum lagi bingung cebok nya gimana haduh ribetlah pokoknya. Males juga kan kalo ada abang-abang lewat atau yang ngintipin kita lagi gitu 😦

Nah si cewek ini emang orangnya educated plus di rumahnya juga ada toilet, karena mereka berasal dari kampung yang beda kayak suaminya. Si istri ngerasa gak adil banget dia gak bisa menggunakan fasilitas yang seharusnya di sediakan.

Jadi deh suami istri itu berantem karena istrinya minta pergi dari rumah kalo suaminya masih tetep gak bisa menuhin keinginannya. Apalagi bapak mertuanya adalah pendeta tersohor di desa tersebut dan sangat religius. Ayahnya ini percaya banget sama ramalan dan yang paling menentang keras di bangunnya toilet di pekarangan rumah.

Konfilik demi konflik pun dimulai. Suaminya puter akal banget gimana caranya supaya istrinya bisa BAB dengan nyaman tapi gak di ladang dan gak juga ngebangun toilet di rumah. Wah seru banget deh pas disini, karena film iniΒ  dikemas secara komedi, jadilah lucu dan fun pas liat perjuangan suami istri ini.

Buat yang gak suka nyanyi-nyanyi ala india, tetep ada sih tapi lumayanlah, kalo gak suka bisa di skip aja langsung ke cerita. Tapi saran saya jangan, biar tetep kerasa nonton film India hehe

Menuju akhir cerita, usaha suami istri ini luar biasa banget sampe berurusan ke pemerintahan, bahkan pengadilan agama! Kalau penasaran langsung aja nonton ya hehe.

Intinya sih yang mau saya ambil dari cerita di film ini tuh gimana rasanya bersyukur akan segala hal yang ada di hidup kita tapi karena memang sepele kayak misalkan toilet udah pasti lah ada ya di rumah, jadi di sepelekan. Saya jadi liat gimana di belahan dunia lain ada yang harus pergi sebelum subuh cuma untuk buang air besar. Mereka harus pake berantem sama banyak orang, usaha ini itu sementara kita yang udah punya toilet di rumah biasa-biasa aja. Memang kita gak akan ngerasain apa yang di rasakan oleh orang lain sebelum kita merasakannya sendiri.

Film ini juga menyuguhkan cerita yang mendalam gimana hak-hak wanita harus terus di perjuangkan dan didengar, bukannya di remehkan. Wanita juga perlu di hormati atas segala jasanya yang mungkin selalu di liat sepele karena “hanya” terlihat mengurus rumah tangga, bukan pencari nafkah.

Saya sempet kebayang gimana jadinya kalau ada yang berani nentang adat dan agama di Indonesia itu nanti kayak apa ya kira-kira jadinya?

Bagi yang penasaran mau nonton langsung aja ke link berikut ya:

http://filmbioskop25.com/toilet-ek-prem-katha-2017/

 

22 responses to “Toilet Seharga Cinta – “Toilet” Hindi Movie Review”

  1. kebayang tuh rumah gak ada toilet gimana, ngebayanginnya aja udah senewen secara aku orangnya beser hahahaha, toilet is my best friend…

    1. parah! aku juga anak beser dan gemes banget sama kegakbolehan toilet di rumah hiiiihh. masa harus nongkrong di sawah sih :”( takut di patok belut huahahha

  2. Kayaknya aku pernah baca artikel berita ttg kasus suami istri ini deh. Ternyata udah dibuat filmnya yak. Jadi penasaran 😁

    1. mari mba di tonton bagus banget filmnya πŸ™‚ unik

  3. Kok seru ya man kayanya unik filmnya true story lg ya.. wah aku sih bisa ngamuk2 jg kalo jd istrinya yakali gak ada toilet dirumah hahahaha gak kebayang kalo kebeletnya siang2 atau malem2 yaπŸ˜‚

    1. huahuau iya mba akupun bisa ngais-ngais lobang sendiri kalo sampe gada toilet dan disuruh di kebon 😦 huhu

  4. Ah Manda mah… aku lahir di tahun 80an yg mana di kampungku waktu itu gak ada yg punya toilet dalam rumah! Gak ada larangan dlm agama cuma ya… gak ada uang lol πŸ˜… dan ladang serta kebon waktu itu lebarrrr ada sungai kecil juga. Masyarakat di kampungku waktu itu blm tau pentingnya toilet krn dari generasi ke generasi kita bisa mendarat ( baca : bab di kebon ) πŸ˜‚ kita mah dah biasa pergi bab rame2 Manda πŸ˜… aku dan teman2ku sore2 misalnya “yuk ke kebon BAB” atau “yuk ke sungai BAB” kalau di kebon di antara pohon pisang jongkoknya dan sambil ngobrol lol πŸ˜… kalo di pinggir sungai (biasanya di pinggir jembatan jadi pas pup langsung jatuh ke air plung) πŸ˜‚ kadang ada laki2 /mas/bapak/ yah pria gitu lewat sambil sepedaan gitu trus lewat dah depan kita yg lagi jongkok ” permisi mbak-mbak… numpang lewat ” ya kita biasa aja Manda πŸ˜‚ mari pak silahkan lewat gitu sumpah πŸ˜… . Tahun 87an baru dah ada pendidikan dari pihak pemerintah untuk mengajarkan masyarakat pentingnya toilet. Itupun di bangun bareng2 satu RT 1 toilet lol πŸ˜… kemudian pelan-pelan ekonomi membaik dan tiap rumah punya toilet sendiri (wc ya maksudku dg toiley) kalau kamar mandi sudah ada cuma wc ini yg biasanya di anggap gak penting krn bisa bab di kebun di sungai atau di rel kereta api gitu. Di kampungku sampai hari ini masih ada keluarga yg gak punya toilet/WC di rumahku ada 3 yg 1 di kamarku yg 1 di dapur yg 1 depan rumah untuk umum lol πŸ˜… tetangga yg gak punya wc biasanya numpang nabung di rumahku πŸ˜‚

    1. Nah itu dia mba, sampe sekarang di galakan kepada masyarakat desa pentingnya menjaga kebersihan dan kesehatan diri termasuk toilet. Biasanya dikasi toilet umum sama pemerintah. Udah ada beberapa desa yang aku kunjungin waktu itu buat studi dan alhamdulillah penduduk gak harus di kebun atau sungai lagi πŸ˜€ Semoga kedepannya desa-desa semakin banyak yang di makmurkan

  5. Maaann.. Yang bikin gue gabetah nonton film India tuh durasinya πŸ˜‚ Padahal jalan cerita dan maknanya bagus banget ya

    1. haauahahahha cepetin aja geg yang ga penting kayak nyanyi2 nya tapi intisari ceritanya bagus bangettt πŸ˜€

  6. Dulu dirmh nenek ga ada kloset. Cuma ada kamar mandi. Maklum lah kampung gt. Jd klo mau pup pas di rmh nenek, nyokap kudu bawa cangkul dan aq pup di kebon πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ *kenangan masa kecil. Untung skrg udh maju.
    Di india unik jg ya peraturan soal toilet ini hehe.

    1. iyaa di beberapa desa masih banyak yang belom dapet fasilitas pemerintah untuk toilet umum nih, tapi seneng banget kalo liat masyarakat udah mulai sadar sama kesehatan diri dan lingkungan πŸ˜€

      He eh karena agama dan budaya jadi susah juga sih, beda kalo soal finansial kali ya. Kalo ada yang punya uang tapi gak boleh karena agama susah juga hmm

  7. Man, aku 2x nginep dalam rangka social charity di daerah Bogor. Bogor ya, which is masih kota kan ya. Mereka itu seumur umur mandi, nyuci baju, dan melakukan aktivitas berbau toiletnya itu di Sungai. SUNGAI. Bener-bener rumah ga ada toilet itu lumrah. Maka, sebelum matahari terbit pagi-pagi, mereka sudah selesai mandi dan menyuci menyuci.

    1. Nah! aku pengen banget ngadain sosialisasi pentingnya menjaga kebersihan diri dan lingkungan di desa yang masih belum terjamah gitu, apalagi fasilitas pemerintah kayak toilet umum. Kasihan juga sih trus buat yang nyuci di sungai kan kotor sungainya jadinya :/ Tapi paling takut kalo buang hajat di sungai kecucuk lele :d hahahahahah

  8. More reason not to visit India, lol.

    1. hauhahaha kota besar aja mba kalo ke desanya mah ga jaminan :p

  9. Pesan filmnya sebenarnya penting ya, tapi topiknya toilet jadi bikin pengen ketawa >_<)
    Tapi bahkan sekarang pun ternyata masih cukup banyak rumah-rumah yang engga punya toilet, apalagi di daerah-daerah pelosok, karena semua kebutuhan dilakukan di luar. Aku dulu KKN di tempat yang seperti itu… untungnya kita nginepnya di rumah kepala desa, yang masih sedikit lebih modern.

    1. Iya mba aku juga sempet studi ke desa yang masyarakatnya masih minim toilet dalam rumah, paling banter toilet umum. Kasihan rasanya huhu. Pinter yaa filmnya, simpel tapi bermakna banget πŸ˜€

  10. Man, mba nonton ini gak kelar2. Bagus ya ternytaa. Di awal agak bosen jd males ngelanjutin hehehe, padahal penasaran bgt karena katanya di india bny yg minta cerai gara2 toilet

    1. hahahah awal awalnya emang agak mbosenin sih mba ala india banget cinta cinta gt tapi stelah kelar nyanyi berapa kali gitu XD jadi seru tiba2 stelah masuk konflik hahahha. Endingnya seru mba

  11. Film romantis judulnya ‘Toilet’? Shut up and take my money! πŸ˜‚
    Dari judul itu aja terbayang bagaimana menariknya. Dan ternyata premisnya emang bener menarik. Berkat tuilsan ini juga jadi bela-belain nonton trailernya yang full Hindi hmm

    Nggak nyangka kisah seperti ini beneran ada. Saat kita bisa melampiaskan ‘hasrat itu’ dengan mudahnya, di desa sana laki-laki mesti nyari selokan dulu dan perempuannya mesti nunggu jam main “Lotta Party”. Party yang menyengsarakan -_-

    1. hahhaah iya seru banget loh, something to think about. Kepikiran juga sama yang di Indonesia kebanyakan desanya juga masi gak punya toilet di dalam rumah. Kayak apa itu di kebon hmm.. Jadi makin bersyukur sama segala hal mendasar yang kita pikir itu ya udah wajar ya eh ternyata gak semua merasakan dan mendapatkannya loh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: