Cerita Pindah ke Bristol

Cuaca gloomy UK dengan daun-daun bergugurannya saya pikir hanya akan menjadi kenangan saat S2 lalu di Newcastle. Gak pernah terlintas di benak saya kalo saya akan berkeluarga jauh di negara orang, and here i am back in the UK setelah 7 bulan bernostalgia dengan siomay, bakso, martabak dan kawan-kawannya.

Saat S1 di Malaysia dulu, memang saya mengambil dual degree dengan Inggris dan kebetulan, kampusnya di Bristol. Cuma memang saya waktu itu masih takut untuk tinggal di luar negeri yang jauh dari Indonesia dan rasanya males juga kalo harus adaptasi lagi hanya untuk menyelesaikan tahun ke tiga S1. Gak hanya itu, saya dulu mikir Bristol gak menarik (sok tau banget ya) tanpa pernah research tentang kotanya.

and oh boy i was indeed wrong.. kota ini CANTIK BANGET! Kalo di US mungkin persis kayak San Francisco dengan dataran yang naik – turun, Suspension Bridge yang mirip dengan Golden Gate Bridge, sampai hidden old city yang udah kayak Prague. Duh unik banget deh Bristol.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Bear Pit yang isinya anak-anak skater boy
dots-686x454
Suspension Bridge saat Balloon Festival

explore-bristol27s-old-city-15291-thumb
Bristol Old Town

Anak muda sini juga yang saya lihat kayaknya jauh lebih kreatif dan artistik (mirip anak Bandung) bisa diliat dari City Centre nya banyak grafiti, skater boy dan jajanan kekinian yang di jual bebas di sekeliling Bristol. Gak ketinggalan cafe ala ala juga banyak banget disini. Paling seru tuh pas lagi weekend, markets disini persis sama kayak di Portobello marketnya London, isinya vintage goods dan barang unik lainnya. Marketsnya juga banyak dan yang jualan street food rame banget! Mulai dari burger sampai makanan tibet pun ada. Jaminan gak bakalan bosen pas weekend. Yup, si markets bisa dijumpai pas weekend, khususnya hari minggu aja. Kalo mau yang setiap hari bisa ke st nicholas market yang jual macem-macem.

Pelabuhan di Bristol adalah yang kedua terbesar di Inggris setelah London, maka dari itu banyak banget sejarah kota ini yang berhubungan dengan maritim, bahkan bajak laut. Gak heran pemandangan kota modern bercampur dengan cantiknya kapal-kapal di pelabuhan bikin pemandangan yang beda banget. Bagian harbournya Bristol berasa kayak di Belanda dan Venice, dengan kapal bertebaran di sisi kiri kanan sungai.

Sempet kemarin saya, abang dan orang tua saya nyobain wisata keliling Bristol dengan kapal. Duh cantik banget! Pemandangan rumah warna-warni lengkap dengan beberapa balon udara yang lagi terbang rendah. Yup! Bristol terkenal juga dengan Balloon festival yang biasa di adakan pas summer. Bisa kebayang betapa kerennya langit Bristol dengan balon-balon udara dari berbagai belahan dunia yang lagi singgah untuk acara ini. Dulu di Malaysia saya rajin banget ikutan Balloon Festival di Putrajaya dan gak nyangka bakal menyaksikannya kali ini di Inggris! Super excited!

Satu hal yang bikin makin nyaman tinggal disini, banyak muslimnya! Sempet saya agak takut dengan keadaan di Inggris karena liat berita lagi banyak kasus. Alhamdulillah saya gak salah pilih kota, dengan pindah dari London ke Bristol adalah pilihan yang tepat buat muslim berhijab kayak saya. Disini saking banyaknya sampe hampir ngalahin yang asli bule. Gak pernah saya gak lihat orang berhijab di jalan, bahkan yang pakai cadar dan kerudung syar’i aja banyak banget. Masya Allah..salut deh. Masjid juga disini ada beberapa dan gak susah nyari makanan halal.

Sampe sekarang saya masih belom ketemu orang Indonesia lainnya buat kenalan, karena kemarin pas banget dateng dan acara meet and greet dari PPI Bristol udah lewat. Tapi sering banget disini di tegur sama orang Malaysia, katanya saya kayak Malaysian hahaha. Denger-denger sih pengajian disini banyak yang ikutan, cuma emang daerah Indonesia jauh banget dari city centre, harus naik bus 1 jam dulu huhu

Masih banyak yang saya gak tau soal Bristol dan tentunya masih banyak yang harus saya pelajari dan telusuri.

Mungkin sebentar lagi bakal nyoba buat jualan barang UK hihi, ada yang mau?

 

 

Advertisements