Serunya Honeymoon di Gili Trawangan – Part 1

Asik!! Libur telah tiba hahah dan kali ini akhirnya gak jalan-jalan sendirian dongggg yaa kan udah ada suami alhamdulillah. Awalnya kita agak bingung sih mau honeymoon dimana, pernah tercetus mau ke Padang, tapi at some point kok berasa kurang honeymoon yah? Emang saya kepengen pantai sih, mainan pasir dan semacamnya.

Gili Trawangan yang masih kepunyaan Lombok, terkenal akan airnya yang jernih dan mataharinya yang terik cerah tanpa polusi, bikin saya kepo bangeetttt. Udah gitu temen-temen bule saya malah yang udah pada sering kesana, malah kami orang Indonesia jadi the first time wahahah.

5.30 AM

Kita abis sholat subuh langsung ngacir ke airport untuk ngejar flight paling pagi dari Lion Air. Alhamdulillah karena flight paling pertama jadi no ngaret ya ibu-ibu bapak-bapak. Lancar deh sampe Bali juga masih seger karena pagi kan. Jadi kita ngebooked fast boat yang udah sepaket sama penjemputan dari Airport menuju ke Padang Bai, dan sebaliknya saat dari Padang Bai nanti ke Ubud. Akhirnya kita nunggu dulu tuh di Solaria sambil ngaso dan makan cemilan

DCIM100GOPROGOPR2656.

10.00 AM (Bali time)

Semacam mobil APV bersticker “My Trip My Melali” tertempel di salah satu kaca. Nah, di point ini ada yang bikin saya dan abang agak was-was. Masalahnya yang jemput itu tiga orang lokal dengan dandanan surfer dan agak bringas gitu. Udah gitu kita di tempatin di jok paling belakang bersama koper. Sungguh gak nyaman dan saya ada perasaan jangan-jangan mau di culik huahahha. Eh tapi don’t judge a book by it’s cover! Turns out mas-mas nya semua baik banget kok dan ngajak kami ngobrol sepanjang jalan. Gak berapa lama, mobil berenti dan ternya pick up penumpang  yang lain, which is saya ngerti sekarang kenapa disuruh duduk di belakang, karena yang naik cowok bule sama ceweknya orang Indo. zzz

12.30 AM

Akhirnya sampe Padang Bai dengan pinggang encok, tapi oh my…. bagussss bangettt heiiii pantainya! Super jernih dan bersih, biru, ah cakep lah. Saya dan abang di arahkan menuju restoran yang dimana kita harus bayar si fast boat untuk pergi ke Gili Trawangan. Nama agent yang kita pakai itu adalah Fast boat Murah Ke Gili, nemunya aja di blog orang deh wahahaha. Kebetulan banget harganya super murah dan udah semuanya, harganya juga jauh dari harga yang di tawarkan agent lain. Kalo kalian mau ke Gili, saya rekomendasi banget deh ngebooked lewat agen ini. Mba Dian yang ngurusin kami waktu itu. Cuma pas disuruh bayar sisanya, harganya kok jadi mahal gak kayak yang si Mbak Dian janjikan. Sebelumnya kita emang udah bayar DP Rp275,000 kok, nah baru sisanya Rp825,000 pas di on sight. Abang akhirnya bayar sesuai dengan yang mas-masnya minta dengan perasaan janggal. Saya dan abang akhirnya menelfon Mbak Dian dan masalah selesai! Ternyata emang kami dapat harga khusus dari agent tersebut, dan orang yang di kasir salah. Horee jadi deh dapet harga murah! Excellent service from the agent! Mereka juga punya IG loh dan CP, harga, websitnya ada di profile dibawah ini yaa. Total berdua (tiket fast boat PP 2 orang + Anter jemput) jadi 1100,000 -> per personnya Rp550,000

Screen Shot 2017-09-12 at 22.55.55

Kami memilih berangkat siang jam 13.00, tapi udah lewat jam 1 siang juga masih belom ada tanda-tanda berangkat. Lama bangeeeuuuttt deh nunggunya yaampun. Emang ada dua pilihan gitu, bisa pagi jam 8.15 atau jam 13.00.

Setelah nunggu 1 stengah jam, akhirnya si kapal dateng juga dan yang kita pake adalah Marina Srikandi. Dari luar keliatan bagus kok, dengan perpaduan cat putih dan hijau. Udah keliatan rombongan turis pada baris puanjang banget buat antri masuk ke dalam. Perjalanan memakan waktu 1 jam 30 menit, tapi bisa agak lebih lama kalo ombak tinggi dan kencang jadi kapalnya agak lebih pelan.

Saran saya adalah JANGAN DUDUK DI SEBELAH KACA. Airnya masuk dan ngerembes loh 😦 Celana saya aja udah basah kuyup kena air laut, belom kalo depannya bule yang demen dibuka jendela, hiahhhh banjir lah muka anda 🙂 Enak tuh duduk di aisle, kalo mau keluar juga gampang karena seatnya itu masuk agak dalem gitu. Kalo mau keluar si orang yang di samping semua harus geser keluar, atau ketabrak sama bagian belakang anda hahaha

16:00 PM

Akhirnya sekitar jam 4 sore kita sampe juga tuh di Gili. Enak sih udaranya semilir angin sore gitu plus ternyata ada kebolangan lainnya yang harus kita laluin, yaitu turun dari kapal langsung menuju air laut! Wah gokil banget sih, rasanya seru aja gitu udah eneg di terpa ombak laut trus kakinya seger kena air dan geli-gelinya pasir Gili hihi.

Sampe sore gitu kita blom makan tuh dan perut udah mulai makin berasa gak enak karena seharusnya udah keisi. Sambil geret-geret koper (well abang sih bawain koper saya yang guede hahah) Jalan dikit eh udah banyak banget restoran. Cuma ya kita gak tau yang mana yang enak. Karena udah laper juga akhirnya cap cip cup milih namanya Juku Marlin.

Mantep deh kita gak salah pilih! Jadi emang kebanyakan resto di Gili itu di pinggir pantai dong. Nah saya mesen nasi goreng sedangkan abang mesen nasi dan ayam masak pedas dan surprisingly ENAK BANGET PARAH. Gak nyesel deh asli, udah harga oke porsi oke rasa juga oke punya pokoknya recommended banget si Juku Marlin.

IMG_0906
Pemandangan saat makan di Juku Marlin

Setelah kenyang dan udah ngerasa cukup duduk-duduknya kita langsung buka google map untuk nyari penginapan kita yang namanya “Unzip Lumbung“. Kalo jalan kaki ternyata bisa hampir 20 menit kali ya dari pelabuhan.

Saran aja nih, kalo emang kalian nginep di hotel atau hostel yang ala backpackers JANGAN bawa koper gede, malah jangan bawa koper sekalian. Pake tas carrier yang ala anak gunung gitu sangat lebih recommended. Karena di Gili ini jalanannya berpasir dan kalo udah kena air jadi kayak lumpur, which is susah buat geret koper dan udah pasti kalo ditaro dibawah kopernya ya kotor.

Setelah jalan lumayan masuk-masuk ke dalam gang, akhirnya ketemu juga ini si Unzip. Tempat penginapannya gak terlalu besar dengan kolam renang ukuran standar tapi suasana desa pinggir pantainya dapet banget. Emang konsep penginapannya semacam di rumah lumbung gitu, jadi emang terbuat dari jerami dan kawan-kawan.

Tapi dalem kamarnya gak jelek kok! Lumayan oke dengan kamar mandi yang gak ada atepnya hahaha jadi kalo malem lagi ke kamar mandi bisa liat bintang. Kalo siang-siang atau pagi juga enak mandinya berasa seger gitu.

Kekurangannya cuma dinding yang terbuat dari jerami itu super tipisss, jadi orang luar ngomong kedengeran banget. Lampunya juga kurang terang berasa kayak remang-remang gitu. Udah gitu ini yang paling saya benci, ada tokek di luar atap dan suaranya kenceng buanget! Asli saya langsung loncat minta ganti posisi tidur ke tempat abang. Gitu terus sampe kita pulang. Tiap tengah malem kebangun karena suara tokek saking parno nya 😦 huhuhu zebel

Saran juga, kalo menginap disini bawa handuk sendiri ya karena handuk yang di sediakan gak bersih deh, malah bolong-bolong gitu huek 😦 Tapi bisa minta ganti kok dan service disini bagus, orangnya semua ramah dan sangat membantu.

Link

Link

20:00 PM

Habis istirahat dan sholat eh gak berasa laper lagi padahal jam 4 baru makan! hahahah emang pengaruh liburan kali ya *alasan*.

Kita akhirnya jalan-jalan sambil nyari restoran atau warung makan asli Indonesia yang menarik. Hari pertama emang saya lebih pengen nyobain menu-menu asli Gili ya kayak ayam taliwang dan plecing kangkung yang tersohor itu. Denger-denger warung yang namanya bu Dewi itu enak banget. Eh pas kita sampe udah abis aja makanannya. Besok kita janji bakal balik buat nyobain.

Nah sembari jalan, gak sengaja nemu gerobak biru yang jual ibu-ibu. Pas di tengok menu makanannya nah ini dia! Ada ayam taliwang dan plecing kangkung cuma memang hampir habis juga ternyata wah enak nih berarti. Langsung deh kita melipir. Sembari mesen saya nanya-nanya, ternyata namanya ibu Husniah dan udah lamaaa banget buka warung makan ini di Gili, sejak tahun 1987 loh jadi  bisa dibilang udah sepuh ya.

ayam-taliwang-lombok
Gak sempet foto  karena laper, jadi dari internet aja ya penampakannya

Setelah mesen makanan kita di persilahkan duduk di salah satu meja yang kosong. Wah beneran deh enak banget saya dan abang makan super lahap (apa karena laper ya?) tapi ternyata puedessssss banget plecing kangkungnya. Abang cuma kuat beberapa sendok, sementara saya yang gak tau kenapa kelaperan sukses ngabisin semuanya walau kepedesan dan ingusan. Mesen minum juga sampe 3 kayaknya, lidah sama tenggorokan udah kayak kebakar ahahahah. Tapi yang suka pedes wajib banget makan di warung ibu husniah ini. Pedas mantap!

Screen Shot 2017-09-24 at 08.04.11
Ibu Husniah

Karena masih agak kepedesan, saya minta eskrim sama abang karena emang udah ngiler juga. Langsung kita melipir ke salah satu kedai penjual eskrim gili gelato (banyak kok gerai yang menjualnya) untuk ngademin tenggorokan dan perut yang udah acakadul.

Kalo kalian pengen liat langsung perjalanannya kayak gimana langsung aja nonton di Youtube Channel saya ya 🙂