Pengajian dan Siraman Adat Sunda

Tanggal 3 Agustus kemarin sebelum acara akad dan resepsi berlangsung, dirumah saya di adakan pengajian dan siraman. Tadinya sih males ya pake siraman-siraman gitu, secara mikirnya nanti makin banyak yang harus di urusin dan nambah kerjaan hahah. Tapi karena emang permintaan dari keluarga, terkhusus ayah jadilah siraman di adakan. Sebelumnya sempet kepikiran apa buat malam bainai aja yah biar beda sama kakak.. Eh tapi ribet juga karena calon mempelai lelaki dan keluarga harus hadir semua, padahal abang baru sampe Jakarta H-5 hahaha.. jadi kayaknya gak mungkin banget gak sih? Plus kasian juga dan takut sakit pas acara penting kan. Jadi kita milih siraman aja deh

MR1_0033MR1_0011MR1_0015MR1_0017MR1_0036

Pengajian

Pengajian dimulai cukup pagi tuh, sekitar jam setengah 9. Jadi Makeup Artist segala macem juga udah harus ready pagi-pagi buta. Setelah sholat subuh saya ngacir ke ruang makeup, sekitar jam 5.30. Mata masih kiyep-kiyep, akhirnya MUA saya mba @rozanajulani sampe juga beserta asisten. Tepat waktu! kusuka ini. Mba Ocha ini temennya temen saya gitu, dan emang kebetulan juga udah terkenal di kancah perMUAan heitz. Alhamdulillah jadwalnya pas dan bersedia karena suka bangeeeuuuddhh sama hasil makeupnya mba ocha, sangat flawless dan gak macem-macem. Justru kalo lebay kayaknya muka saya gak cocok deh. Plus orangnya baik pisan, ah pokoknya recommended banget deh, buat wedding juga cucok bangeettt, cuma emang saya udah ngincer antara mba @olisherawati atau mba @jasminelishava buat wedding hehe. Next balik pulang pengen di makeup lagi sama mba ocha buat lucu-lucuan foto sama abang hihi

MR1_0073MR1_0084

Selesai di makeup, saya ganti baju dan langsung di tarik sama tim fotografer dari @lemotionphoto buat gaya ala ala akting gitu di depan decor pengajian dan kamar pengantin. Bahkan ada yang kayak syahrini deh, sambil nyemprot parfum kiri-kanan ahahahahha ngakak sendiri sih pas akting gitu. Ternyata banyak juga loh takenya berkali-kali sampe lieur (pusing) sendiri. Gak cocok deh jadi artis hahah

MR1_0100MR1_0198MR1_0264MR1_0326

Akhirnya saya di panggil juga dari kamar, di jemput sama kakak sepupu turun tangga. Ternyata udah rameee banget sama ibu-ibu pengajian berbaju putih plus pengisi acaranya. Saya langsung di arahkan sama tante duduk di kursi yang telah di sediakan.

MR1_0480MR1_0484MR1_0505MR1_0512MR1_0528MR1_0659

Setelah berdoa dan nasyid, akhirnya yang paling bikin deg degan adalah saya harus ngaji baca Qur’an didepan audience, bacanya surat Luqman ayat 14 – 19 yang isinya tentang nasihat Luqman kepada anaknya. Haduh bener-bener deh sesuatu banget, jauh lebih deg degan daripada nyanyi loh karena baca Qur’an itu gabisa sembarangan, tajwidnya harus betul, panjang pendeknya, semua harus bener kalau engga artinya beda. Belum lagi saya pake nada lagu yang lumayan susah, yaitu nada baiyati karena kata guru ngaji saya bagus. Yaudah deh pede aja bismillah, latihan hanya sempet 2x alhamdulillah lancar semua gak ada hambatan.

MR1_0676

Nah setelah ngaji ini yang bikin makeup bolong-bolong dan ingusan, yaitu penyampaian maaf kepada orang tua dan keluarga. Haduh nangisnya bok gak keruan hahahah nyelekit gitu rasanya tau akan diambil orang dan sebentar lagi udah tanggungan suami. Saat nyampein tuh, berat banget karena nahan nangis juga, ya sesenggukan juga. Nyampur aduk banget.

MR1_0825MR1_0861

Setelah ungkapan selesai, dilanjutkan dengan tausyiah dari Ninik Mpet, yang juga nenek dari Bandung dan memang ustadzah. Beliau juga dulu mengisi pengajian untuk Raffi Ahmad dan Nagita loh karena emang udah tersohor juga di Bandung. Alhamdulillah berkesempatan jauh-jauh dari Bandung untuk kasih nasihat pernikahan ke saya.

Intinya sih jangan tinggal sholat, alquran tetap harus dibaca dan di aplikasikan dalam hidup, juga ibadah-ibadah lainnya jangan kelewat kalo mau pernikahannya sakinnah, mawaddah, warahmah. aamiiin

MR1_0975

Siraman Adat Sunda beserta Artinya

Inti dari acara siraman sebenernya untuk membersihkan si calon pengantin wanita sebelum menikah. Saat mulai acara adatnya, saya udah pakai kebaya yang di dalamnya adalah dalaman dodotan untuk siraman, jadi emang nanti kebaya di lepas di depan umum untuk nantinya proses penyiraman. Saran nih buat para bride to be, buat kebayanya yang lepas kancing depan atau lepas belakang dan gak usah ngefit amat, karena nantinya kalian akan pake si dodotan itu di dalem. Kalo kebaya ngepas badan khawatir gak muat, kayak saya karena ada furing dalaman jadi sempet panik bangeettt, dirombak H-3 supaya muat karena ada daleman itu hahahah. Setelah selesai ganti baju saya di jemput oleh ayah dan ibu saya keluar dari kamar. Lucunya, saya harus diikatkan dengan kain batik bersama ibu saya dan ayah saya menuntun dengan lilin di depan. Kami berjalan di kain hijau yang telah di sediakan dan ayah saya membuka ikatan kain batik yang disebut aisan samping. Kata ibu Elly Pasha, pemandu acara adat dari sanggar Griya Seni Ekayana artinya tuh ayah selalu menjadi pembimbing dan pelita bagi anak-anak putrinya. Gak hanya itu, ayah juga berarti melepas tanggung jawabnya kepada sang suami kelak.

MR1_1254MR1_1265

Proses selanjutnya, saya diharuskan untuk duduk dipangkuan orang tua, memeluk dan dicium keduanya. Ini unyu banget sih, saya gak pernah duduk di pangkuan ayah dan ibu pas udah gede gini. Alasannya gampang aja, saya berat! hahaha. Tapi arti dari prosesi ini adalah rasa sayang orang tua terhadap anak perempuannya tidak terbatas.

MR1_1274MR1_1307

Setelah itu saya duduk dibawah dan disodorkan piring yang berisi 7 lilin yang melambangkan rukun iman dan jumlah hari dalam seminggu. Itu satu-satu harus di nyalain dan ada artinya lagi, tapi lupa apa panjang banget hahahah.

MR1_1338.jpg

Lanjut, saya duduk menghadap orang tua dan harus mengungkapkan isi hati lagi yang berarti nangis lagi! Wah hahahaha nangis dua kali deh. Tapi yang kali ini saya gak pakai kertas atau apapun, bener-bener dari isi hati dan justru lebih ngena. Kembali saya berterimakasih dan meminta maaf, juga kepada kedua saudari saya.

 

Sambil masih agak setengah menangis, saya diharuskan untuk memulai mencuci kaki ayah saya. Pertama kain lap setengah basah saya lap pelan-pelan di kaki ayah saya, lalu saya keringkan dengan handuk. Setelahnya baru diberikan parfum. Proses yang sama juga saya jalankan untuk ibu. Ini sedih banget sih huhu. Mencuci kaki orang tua melambangkan bakti anak terhadap orang tua, dan nyemprotin minyak wangi itu maksudnya supaya anak tetap membawa harum nama keluarga sampai kapanpun.

MR1_1462

Selanjutnya, saya dibawa ke tempat penyiraman bersama dengan seluruh keluarga saya diatas kain 7 lembar yang diharapkan dalam keseharian saya nanti diberikan kesabaran, ketawakalan, kesehatan, ketabahan, keteguhan, iman yang kuat dan senantiasa menjalankan agama.

MR2_1042MR2_1057

Siraman ini airnya enak, anget. Katanya sih diambil dari 7 sumber mata air berbeda, dari beberapa masjid di Jakarta dan Bandung. Ada yang dari Masjid Al-Azhar, ada yang dari dekat rumah dan juga campuran air zam-zam. Gak lupa bunga-bunga melati dan mawar juga ikut di mix di dalemnya. Selanjutnya udah deh basah kuyup hahhaha. 11 orang nyiramin saya dan ngasih doa. Lama-lama kedinginan juga sih sampe agak menggigil. Rambut saya juga di gunting sedikit tuh pas siraman udah kayak aqiqahan bayi. Mungkin karena saya imut * kemudian dipentung centong siraman*

MR1_1603MR1_1599

Setelah itu saya ambil wudhu dengan air dalam kendi yang dikucurkan oleh ayah saya dan dipakaikan bath robe. Artinya supaya saya gak pernah lupa ibadah gitu deh dalam kondisi apapun. Nah ini nih yang gak kalah rusuh, saya harus lempar bekas melati yang tadi saya pakai ke ibu-ibu. Bayangin dong bar-barnya sampe ada yang kerudungnya lepas! hahahahah. Katanya sih supaya cepet anaknya dapet mantu. Biasalah ibu-ibu percayaan aja :p

MR1_1683MR1_1707

Rebutannya gak cuma melati, tapi kita juga ada nyediain ubi, singkong, kacang dan talas yang artinya dimaksudkan untuk calon pengantin wanita dilancarkan rezekinya, cepet dapet keturunan, dan selalu berpikiran positif pas dapet masalah. Gak tau apa hubungannya rebutan ubi sama mikir positif tapi yaudahlah ya hahah

Karena saya masih basah, akhirnya saya diharuskan mengganti baju dengan yang kering. Eh gak langsung masuk kamar ya, harus di gendong ayah saya dulu hahaha kasian ayah saya ya anaknya berat banget pasti encok 😦

MR1_1748MR1_1779MR1_1786MR1_1826

Hari itu berasa panjang banget sih padahal cuma dari jam 8.30 sampe jam 1 aja, mungkin karena banyak nangisnya dan ketawanya. Tapi seneng banget keluarga dan kerabat banyak yang hadir, jadi kangen-kangenan juga dan ngobrol banyak.

Saya juga ingin berterimakasih untuk semua vendor yang telah sangat kooperatif untuk acara pengajian dan siraman, sehingga acaranya lancar tanpa hambatan. Alhamdulillah.

Ini dia vendor-vendor yang saya pakai kemarin (semua bisa di cek di Instagram masing-masing vendor yaa):

Baju Pengajian dan Kebaya ungu: @kebayakoe

Makeup: @rozanajulani

Adat: @gse_ekayana

Decor: @rilisdecor

Foto dan video: @lemotionphoto

Catering: @gandrungcatering

 

References:

http://www.tradisikita.my.id/2015/06/prosesi-siraman-adat-sunda.html

http://www.evisrirezeki.com/2015/10/prosesi-siraman-dalam-adat-sunda.html

Advertisements

9 thoughts on “Pengajian dan Siraman Adat Sunda

  1. man baca post ini aku juga jadi pengen ada acara adat nya… kebetulan alm.papa ku sunda juga, kayaknya seruu ya ada adatnya, sekali seumur hidup kan hehehehe. Ikut seneng bacanya man! πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s