Lepas Aja Kerudungnya!

Perjalanan ngurusin pernikahan ini banyak banget deh ujiannya, salah satunya beberapa oknum tertentu yang keliatan lebih riweuh (ribet) dari saya ketimbang saya sendiri yang nyantai dan yaa.. yaudah enzoy aja.

Jadi emang untuk baju pengajian, siraman, akad dan resepsi sudah saya kondisikan untuk menyesuaikan keadaan saya yang sekarang berhijab. Untuk siraman, kalo yang orang Sunda atau Jawa pasti tau lah ya itu di guyur beneran pake air se-centong sama beberapa orang. Jadilah pasti basah kuyup, ga kayak orang sumatera macem malam bainai yang di mandiin bohong-bohongan. Kostum saat pengajian nanti tetep pakai kain dodotan tapi pakai baju lengan panjang untuk dalaman warna kulit dan inner ninja untuk hijabnya, paling nanti dihias melati gitu deh di kepala.

LinkΒ – Persis kayak Alyssa Soebandono pas siraman

Nah karena siraman udah pasti basah kuyup, eh ada aja loh yang ide-ide buat ngasi masukan yang tidak bermanfaat, nyuruh saya gausa pake kerudung!!!! Astaghfirullahalazim… Kalo emang isinya mahram saya sih plus perempuan semua masih gak apa ya, lha tapi kan ada tukang dekor, tukang tenda, photographer, mas-mas catering dan masih banyak lagi yang bisa lihat saya gak berhijab. Belum lagi kalo foto saya tidak berhijab di sebarin sama teman/keluarga wah itu udah gak terkontrol deh.

Lebih menakjubkannya lagi, si orang ini dengan bangganya cerita saat dia dulu lepas hijab cuma saat melaksanakan acara pengajian dan siraman pernikahannya. Saya tanya apakah ada lelaki selain mahramnya dan dijawab ada. Tapi dengan santainya orang tersebut bercerita kalau itu hanya sehari aja kok selebihnya dipake lagi kerudungnya. Astaghfirullahalazim.. saya cuma bisa ngelus dada dengernya. Kalo mau ga taat jangan ajak-ajak dong mba! ealah

Gak hanya itu dong, ada lagi nih yang komen dan kasih saran gak bermakna pas tau baju resepsi saya kebaya. “Eh kebaya tuh bagusnya gak pake furing (dalaman) tau! Udah lepas aja kerudungnya, orang cuma beberapa jam aja kok. Biar kebayanya lebih keren” lalu saya cuma bisa bengong. Helo…..sepertinya saya gak butuh saran anda ya :p saya udah nyaman dengan hijab saya kok, mau gimanapun keadaan yang harus menyesuaikan dengan hijab, bukan hijabnya menyesuaikan keadaan.

Saya sih terserah ya sama orang lain yang memilih untuk buka kerudung pas menikah, itu pilihannya dia kan. Saya gak ada urusan, tapi yang bikin saya kesel tuh orang yang nyuruh-nyuruh dan ngasitau saya musti berbuat apa dengan agama saya. Maaf ya, agama saya gak bisa di gadaikan dengan apapun.

Jadi buat orang-orang diluar sana yang suka nyuruh orang lain untuk lepas kerudungnya karena suatu hal duniawi yang gak berfaedah atau menyalahkan hijab karena kelakuan suatu individu, maaf bisa di telaah lebih jauh lagi kali ya gunanya apa πŸ™‚ Karena hijab untuk Islam itu WAJIB, bukan pilihan, bukan artinya jadi ustadzah, bukan juga maksudnya udah jadi alim.

Yuk mari sama-sama menghargai pilihan orang masing-masing, termasuk sama yang sudah istiqomah dan berhijrah untuk memakai hijab syar’i ataupun cadar. Respect others if you want to be respect in return guys πŸ™‚

Advertisements

Wedding Journey 5 – Undangan, Final Fitting & Bridal Shower


*cover depan undangan 😊*

OH MY GOD udah July aja dong…. Gak berasa ya udah makin deket ke bulan Agustus, which is gonna be my special month between me and abang, ngubah hidup saya seutuhnya. Bulan dimana tanggung jawab ayah saya pindah ke abang. WOW!

Masuk bulan Juli emang baru berasa deh sibuknya. Ketemu vendor-vendor dari A-Z yang bener-bener makan waktu setiap harinya. Tapi yang paling juara adalah undangan. Please banget ternyata ngurus undangan itu super capek, ribet, dan ngabisin banyak banget waktu.

Kenapa?

Karena pertama, kita harus ngelist tuh nama-nama yang dapet undangan fisik (Hardcopy) dan undangan softcopy via WA/LINE. Gak hanya itu, kita juga harus nanyain alamat orang yang akan dikirim undangannya. Next setelah undangan itu jadi, kita harus buat nama di ketik satu-satu di label yang sesuai dengan ukuran kotak undangan, then kita plastikin satu-satu. Udah gitu undangan tersebut harus dikirm ke kurir yang trust me, you won’t see them once but a few times! Bisa jadi ada nama ketinggalan, dan akhirnya bolak – balik ke kurir. Huaduh capek juga! Itu baru undangan fisik, nah undangan via chat itu pegel di jempol hehe. Apalagi kalo yang di undang ratusan, belom lagi harus di data ulang siapa yang udah bales, siapa yang nge-read aja dan siapa yg bisa hadir dan siapa yang gak bisa hadir.

Part dari undangan yang paling ngebetein adalah saat buka plastik. hahahah ini beneran jujur part ternyebelin. Karena si plastik tipis yg menjaga lem tetap aman itu tuh kalo kita tarik, suka nempel kayak nyamuk. Di goyang-goyangin tangannya juga tetep nempel. Akhirnya kalo udah capek dan kesel, saya taro di bawah hidung udah kayak kumis karena ngerasa sebel plus capek ngeliat masi banyak undangan yang perlu di plastikin.

Karena saya bisa nge-design, akhirnya design buku pengajian, undangan pengajian & siraman, undangan resepsi dalam bahasa Inggris, Β kartu undangan VIP dan VVIP tambahan tuh saya buat sendiri pake Photoshop. Bener-bener begadang ngerjain design tuh makin deket sama hari H makin berasa. Belum lagi kalau keluarga ada yang minta dibuatkan design untuk yang lain-lain. Wah, makin banyak kerjaan aja.

Ini baru undangan ya guys, belom fitting baju yang dimana kalo tukang jaitnya beda-beda kayak saya plus ada yang jauh dari rumah, ya harus berkali-kali kesana. Adapula baju yang harus di pinjem dari sanggar buat ngepasin ke badan yang akan pake.

Bener-bener banyak banget printilan yang kayaknya keliatan gampang, tapi pas di jalanin capek juga.

Minggu depan juga udah Technical Meeting yang dimana saya ngerasa kok ya cepet banget yes udah TM aja. Jadi TM ini disaat kita semua, panitia acara kayak dari keluarga, kumpul sama seluruh vendor termasuk WO di venue acara buat ngomongin lebih jauh. Biasa TM dilaksanakan 2 minggu sebelum hari H.

Nah, yang bikin saya makin ngerasa udah deket sama hari H juga, hari minggu kemarin teman-teman Abang None saya bikinin acara bridal shower yang lucu bangeeettt. Jadi salah satu None tuh sebelumnya bilang kalo ada yang mau di lamar. Lokasinya di Abunawas, Kemang dan bertemakan Arab gitu. Temen saya ini udah bilang dress code nya baju warna putih dengan aksen gold atau maroon dengan aksen gold. Emang dasar None, kalo ketemuan suka pake dress code jadi saya gak curiga sih. Akhirnya saya sampe sekitar jam 4 sore. Disuruh nunggu di luar karena temen saya yang katanya mau di lamar masih makan sama cowoknya di dalem, jadi masuknya nanti setelah mereka selesai biar surprise.

10 menit kemudian saya diajak ke ruangan atas, katanya disitu temen saya di lamar. Pas dibuka pintunya……

SURPRISE…….

13 none berpakaian hitam dengan hiasan kepala ala arab udah pada megang HP dan teriak-teriak heboh mengucapkan selamat. Saya ngeliat ruangan tersebut udah di dekorasi sedemikian rupa, ada tulisan “Manda Menuju Halal” dan di kaca di gantung wishes dari mereka semua. Plus ada satu temen saya bawa kue dengan bentuk saya dan abang sedang duduk dengan dekor London. How sweet!! Gak hanya itu, mereka juga nyiapin selempang bertuliskan “None Menuju Halal” dan hiasan kepala yang beda dengan ke 13 temen saya. Yaampun terharu banget…


Seneng karena mereka tau kesukaan saya, dan lebih senengnya lagi mereka sangat niat ngebuat acara bridal shower ini. Huhuhu thank you luvsss :”)

Selama acara, mereka semua nanya satu-satu pertanyaan seputar menikah, tentang abang, rencana kedepan, sampe ada moment saya nangis karena menjelaskan sesuatu. Aaa bener-bener memorable banget dan makin sayang sama mereka semua huhu.

Setelah cerita-cerita dan makan, akhirnya momen yang gak boleh di lewatkan yaitu foto-foto cantik. Sampe salah satu temen saya bawa ring light dong sodara-sodara niat banget. Tapi jadi bagus hasil fotonya hahahah.


Seneng banget hari itu dan sekaligus semakin gak nyangka. Is this for real? I’m gonna get married in a few weeks….Abang juga sebentar lagi pulang dan saya bener-bener gak sabar buat hari itu tiba!

Minta doanya ya teman-teman πŸ™‚

 

Sah! Syar’i Wedding of Egi John and Mia

Waa Selamat lebaran untuk seluruh teman-teman bloggers ya πŸ˜€

Gak kerasa cepet banget loh bulan demi bulan berlalu dan Ramadhan sudah jauh meninggalkan kita huhu. Taqabalallahu Minna wa Minkum, semoga kita dipertemukan dengan Ramadhan di tahun berikutnya dan diberikan kesempatan untuk meluruhkan dosa-dosa terdahulu. aamiin

Jadi saya kemarin lebaran di Bandung, dan karena tau salah satu teman saya Egi john (kalo yang suka ikutin infotainment dan nonton TV pasti tau) dan Kamilia Yasmin (akrabnya Mia) mau nikah pas banget setelah lebaran, jadilah yang tadinya mau agak lebih lamaan abis lebaran main-main di Bandung langsung pulang. Saya pun juga kedapetan untuk ikut bantu makeupin istrinya, Kamilia Yasmin yang alhamdulillah 2 hari yang lalu telah sah jadi istrinya! Cihuy selamat ya ka Egi dan Mia, turut bahagia dan terharu huhu

Mau ceritain nih pengalaman ke walimah syar’i, asli ini baru pertama kali dan sangat berkesan makanya ditulis hahahah norak yak maap tapi banyak temen-temen saya yang nanya kayak gimana sih emang. Oke jadi akan saya jelaskan kayak gimana acara Ka Egi dan Mia kemarin ya, sekalian cerita juga pengalaman pertama makeupin pengantin hihi (kalo ada yang berminat di makeup, follow IG akun saya aja ya @amandaplwn.makeup for further info). Walau Mia pake cadar, tapi teteup aja pas di area perempuan kan di lepas tu cadarnya, terlebih lagi depan suaminya bakal di lepas loh jadi harus bagussss tetep.

Jadi acaranya di selenggarakan di balai pertemuan di Cikini, udah janjian sama Mia jam 7 paling telat sampe sana, Eh kepagian dong setengah 7 udah sampe aja hahaha karena takut nyasar plus agak sedikit grogi hahah udah gitu hari itu juga lagi agak demam, wah lengkap deh. Akhirnya saya nungguin sebentar di mobil sampe akhirnya Mia nelfon saya buat masuk ke dalem gedung.

Ini pertama kalinya saya kenal sama Mia, tadinya cuma seriing WA aja setelah dikenalin sama Ka Egi. Pas masuk gedung, panitia-panitia yaitu anak Aladzivie (fans ustadz Subhan Bawazier pasti udah gak asing) udah pada sibuk wara-wiri bantu set up dekor, kamera dll. Yang menarik, gedung pertemuannya udah kepisah tuh tangga kiri kanan, jadi gampang buat misahin tamu akhwat (perempuan) dan ikhwan (laki-laki) supaya gak terjadi campur baur (ikhtilat). Papan penunjuk kiri mengarahkan akhwat naik ke atas sebelah kiri dan kanan adalah ikhwan. Sementara penerima tamu ikhwan dan akhwat pun juga terpisah.

Nah, saya kira-kira mulai makeupin Mia jam 7.15 – 8. Gak lama karena Mia request makeupnya jangan lebay, tapi tetep cantik. oke sip. Saya juga gak pernah cukur bulu alis client saya atu makein bulu mata langsung tanpa persetujuan dia. Selama di makeup, lucu deh grogi karena antara Ka Egi dan Mia melakukan proses ta’aruf, jadi bukan proses pacaran gitu. Dalam Islam memang gak ada pacaran sebenernya huhu *langsung malu sama diri sendiri*

Untuk akad, Mia mengenakan dress putih lengkap dengan hijab panjang, cadar putih, selendang putih berornamen bunga dan mahkota. She looked like a princess from Saudi! Seneng banget hasil akhirnya, saya juga ikutan bantu masangin pernak-pernik bajunya. Gak lupa, satu bouquet bunga juga udah disiapkan supaya pas foto-foto makin cantik.

Setelah selesai makeupin Mia, saya dengar rombongan ka Egi dan keluarga udah datang. Langsung saya menuju ke gerbang depan untuk mengabadikan momen tersebut. Lucu bangeeet ka Egi mukanya tegang hahaha, apalagi pas ngobrol dan ketemu sama keluarganya Mia. Akhirnya arak-arakan keluarga pengantin pria naik ke bagian ikhwan untuk yang lelaki, sementara yang wanita ke bagian akhwat.

Pekerjaan pertama saya selesai, langsung buru-buru permisi buat naik ke tempat acara buat nyari kursi paling nyaman buat menyaksikkan akad nikah berlangsung. Senengnya di walimah syar’i, udah pasti kursi banyak hehe. Jadi gak usah khawatir kaki pegel selama acara.

Mia pun akhirnya dipanggil naik untuk ngeliat proses akad lewat layar besar. Jadi ruangannya dikasih pembatas kain tinggi gitu, nah ruangan perempuan cuma ada perempuan aja. Even orang catering jg cewek doang dan berhijab semua, sementara yang area laki-laki sudah pasti yang membantu menghidangkan makanan pun laki-laki.

Terlihat dari layar, disebelah kak Egi adalah ustadz favorite saya yaitu ustadz Subhan yang sudah pasti akan memberikan nasihat pernikahan. Maharnya sudah di persiapkan di atas meja, dan semua tamu yang datang ikut merasa tegang.

“SAH”…

Alhamdulillah, setelah mendengar kata sah, semua langsung bisa bernapas lega. Bahkan saya sempet denger ada yang tepuk tangan loh hahaha. Ka Egi mengucapkan Ijab Qobul dengan lancar, tenang dan tegas. Wah salut deh, jadi makin terharu karena sudah tau semua prosesnya dari awal.

Setelah akad selesai, ka Egi di persilahkan bertemu sebentar dengan Mia untuk memberikan mahar dan buku nikah. Waaa semua langsung heboh deh foto-fotoin pasangan baru ini dan keliatan banget malu-malunya Mia saat cium tangan suaminya untuk pertama kali. Wah, yang jomblo yang belom nikah langsung pada baper hihi. Ayo makanya ta’aruf bagi yang pengen nikah. Gak lupa Mia dan Kak Egi saling menyalami dan memeluk ibu mereka. Alhamdulillah

Ka Egi pun menyampaikan ucapan terimakasih kepada seluruh tamu dan panitia, dan mempersilahkan untuk makan. Jadi acara resepsinya nyambung setelah akad. Nah ini tanda pekerjaan kedua saya dimulai, yaitu touch up makeupnya Mia. Tapi karena lapar saya makan dulu rada ngebut hahaha.

Emcee acara terus mengingatkan tamu untuk makan dan minum sambil duduk dan tidak ada suara lagu sedikitpun berkumandang. Hanya ada suara lantunan anak kecil perempuan menyanyi dengan diiringi Duff (gendang) yang memang sesuai hadits. Sungguh saya takjub, pasangan ini baru hijrah tapi Masya Allah…sangat patut dijadikan contoh untuk yang ingin berhijrah secara total. Saya aja masih sulit meninggalkan banyak hal. Tapi mereka berdua bisa berani istiqomah atas apa yang mereka percaya itu baik/buruk. Salut euy

Akhirnya setelah ngebut makan, saya lari kebawah untuk membantu Mia ganti baju akad putihnya, menjadi dress warna gold dan jubah hitam lengkap dengan cadarnya. Saya hanya touchup bagian mata, bedak dan lipstick. Selebihnya gak usah, takut jadi cakey.

Sekitar jam 11 saya mohon diri untuk pulang karena udah makin berasa tuh ga enak badannya. Pasti juga nanti heboh kalo udah jumpa pers sama wartawan yang udah bejibun pada nungguin di luar.


Souvenir acara pun bermanfaat banget, buku dzikir pagi dan petang, lengkap dengan dzikir setelah shalat dan dzikir sebelum dan sesudah tidur. Wah mantep deh, masya Allah.

Barakallahu Laka wa Baraka’alaik wa Jama’a bainakuma fi khair, semoga keluarga kalian diberikan penuh keberkahan oleh Allah subhanahu wata’ala πŸ™‚