Nikmat Ibadah di Indonesia yang Terabaikan

Beberapa pekan lalu saya hadir dalam satu acara di masjid yang sejujurnya saya  hadir karena narasumber yang datang hahahah. Tapi memang ini bukan acara kajian seperti biasa, karena acara ini bertujuan untuk mengisahkan cerita dua artis muda kondang Indonesia yang di undang untuk datang ke Seville, Spanyol. Gak hanya dari Indonesia, perwakilan dari Malaysia dan Singapur pun turut di undang ke Spanyol loh. Mungkin yang ngefollow Instagram Mba Oki Setiana Dewi dan Mba Dewi Sandra, pasti suka liat update mereka yang lagi jalan-jalan di Spanyol. Yup nama program tersebut adalah “A Tile for Seville”. Acara yang saya hadiri di datangi oleh Mba Dewi Sandra, sebagai salah satu icon acara, Ibrahim Hernandez VP dari Seville Mosque Foundation juga ustadz Fatih Karim, CEO dari cinta quran.

18014005_444401912566239_6886203864056332288_n

Dalam acara tersebut, mba Dewi menjelaskan bagaimana dulu Islam berjaya sangat lama di Andalusia, tapi justru karena kesalahan dari kita sendiri akhirnya Islam tergerus masa dan hanya tinggal jejak-jejak sejarah. Sampai-sampai, masjid pun gak ada disana. Maka dari itu, mereka memiliki niatan baik untuk mencoba mengumpulkan dana dan membantu membangun sebuah masjid untuk penduduk Spanyol yang beragama Islam, terkhusus di Seville. Kasihan loh orang Islam disana sholat semacam kayak di Basement gitu, hanya cukup untuk 200-300 orang. Kalo udah rame sumpek banget 😦 Abis sholat juga harus keluar, gak boleh disitu karena atasnya area pemukiman warga, seperti apartment gitu kalo gak salah

Saat acara tengah istirahat sejenak karena sholat Isya, saya mendapat kesempatan untuk berbincang langsung dengan mba Dewi mengenai pengalamannya disana. Sempat tertegun dengan apa yang mba Dewi ucapkan, “Kita tuh udah kurang ajar ya sama Masjid, disini Masjid banyak tapi liat isinya. Rame gak? Makanya kita tuh harus bersyukur dengan keadaan kita di Indonesia yang enak untuk ibadah,”

Das… Ini ngena banget

Mengingatkan saya akan tahun lalu, ketika saya masih di Inggris dan bagaimana perjuangan saya sebagai seorang muslimah di negara yang mayoritas non-muslim. Sholat biasa di ruang ganti pusat perbelanjaan, bahkan di kampus saya sholat di kelas kosong atau tangga darurat. Gak hanya itu, wudhu di kamar mandi pasti diliat “aneh” dan selalu ditanya, “are you okay dear?” bener-bener lucu kadang, sampe harus jelasin dulu kalo ini namanya wudhu, sebelum sholat seperti ini. Gak jarang juga pas di kelas kosong kami mendapati ada murid lain yang pakai kelas tersebut dan saat kami minta izin 5 menit untuk sholat, selama 5 menit itu pula kami diliatin dengan bingung dan mereka bisik-bisik penasaran. Biasa sih setelah sholat saya ajak ngobrol sebentar, jelasin kalau dalam Islam beribadah itu 5 waktu dan disebut sholat. Takut dikira yoga hehe.

Gak sampai disitu perjuangan seorang Muslim yang tinggal di negara mayoritas non-muslim, pengalaman ga enak setelah Brexit bikin saya beberapa kali ngelus dada karena di abuse secara verbal oleh orang gak dikenal. Kebanyakan memang orang asli UK. Masih bersyukur banget saya gak di abuse secara fisik. Masih fresh dalam kepala saya, pengalaman yang terjadi pas di kota tempat saya belajar yaitu Newcastle. Saya tengah berjalan kaki seperti biasa dari rumah menuju kota yang jarak tempuhnya berkisar 30 menit. Memang saya harus melalui jalan raya yang dimana mobil banyak lalu-lalang. Sampai pada saat saya di pertengahan jalan, ada seseorang berteriak ke saya, “Brexit…! Brexit..!” di susul dengan cekikikan dan tertawaan dari dalam mobil yang melaju cepat. Saya menoleh dan melihat sosok kepala kecil, anak laki-laki Inggris dan memang suara yang teriak tadi adalah anak kecil itu. Saya dalam hati hanya bergumam, “udah lewat keleus” sembari mengacuhkan hal tersebut.

Alhamdulillah hanya hal itu yang terjadi di Newcastle, selebihnya aman dan kondusif sekali, saya sering dibantu orang asing disana saat mengalami kesulitan. Penduduk asli di Newcastle rata-rata sangat terbuka dengan pendatang, karena memang kota tersebut lebih banyak murid-murid dari luar negeri untuk belajar.

Lain halnya dengan Sheffield, saya justru mengalami hal yang sangat tidak mengenakan disana. Ketika itu saya tengah berjalan sendirian sembari menyusuri kota kecil tersebut. Saat itu saya sedang berada di tengah kota dan bertujuan mencari salah satu coffee shop untuk istirahat. Tiba-tiba ada laki-laki, orang UK asli mendekati saya dan langsung menyerang saya dengan nada mengejek,” What are you doing here? You’re not belong here. Go back to your country,” Saya cuma nengok ke dia, dan melengos cuek sambil lalu. Dia terus mengikuti dan menyerang saya dengan bilang saya ganggu orang-orang yang ada disitu, disini bukan tempat saya, dan lain sebagainya. Akhirnya saya balas begini, “I know. I’m a student here and i will go back home soon, don’t worry” langsung saya cepet-cepet jalan dan ninggalin dia yang kayaknya makin kesel hahaha. Banyak orang yang ngeliatin dan emang ketika itu jalan lagi ramai karena lunch time. Masih sangat bersyukur di lindungi Allah dari tindakan yang lebih jahat lagi. Alhamdulillah.

Saat saya disana, rindu rasanya denger adzan dan lihat bapak-bapak atau ibu-ibu pergi ke masjid dan berhijab. Yes, se-simpel itu. Bukannya di UK gak ada, ada kok banyak. Tapi di Indonesia pasti jauh lebih banyak kan. Belum lagi di Indonesia ini makanan halal gampang di temuin, sementara di UK ada ya tapi itu-itu aja. Bosen deh, kalo ga fast food ya makanan arab. Semacam mie atau makanan chinese ya udah pasti ga halal biasanya. Mungkin kalau di London beda cerita ya karena itu kota besar. Lha kota kecil macam Newcastle bisa dihitung pakai jari yang restorannya halal selain makanan Arab.

Hidup di Indonesia itu enak untuk bagi yang memang menikmati Islam. Sholat gampang tinggal ke Masjid, secara jumlah Masjid di Indonesia banyak banget, beragam pula. Sayang, disini masjid banyak tapi justru isi masjidnya sendiri gak banyak. Padahal yang kayak di Seville gitu, satu aja mereka gak punya coba. Adzan pun di Indonesia berkumandang dimana-mana, sementara di LN gak boleh adzan berkumandang di luar, dibilang ganggu. Jadilah adzan cuma dalam masjid aja, kalo mau tau jadwal pasti sholat tinggal liat aplikasi di HP. Paling enaknya lagi nih di Indonesia, datang ke kajian itu gampang, tersebar dimana-mana, banyak juga temen-temen muslimnya. Disana kalo udah kajian suka pake bahasa Arab, nyari temennya juga susah kalo baru hijrah gitu hehe. Memang ada sih pengajian orang Indonesia, tapi lebih sering di rumah-rumah bukan di Masjid. Saya kangennya pengajian yang ada di masjid huhu, suka ngiri liat update temen yang lagi ikutan kajian di Masjid Indonesia gitu. Gak hanya ibadah, di Indonesia yang jualan kerudung dan baju muslim banyak, murah. Sementara disana saya beli kerudung ya pashmina yang dijual di H&M atau Primark.  Kalo busana muslim disana mahal bangeeett apalagi yang online, haduh… kere langsung hahaha. Sementara saya waktu itu berhijab di UK kan, jadilah banyak model baju yang harus saya museumkan dan membeli beberapa pashmina untuk keperluan sehari-hari.

Jadi sudahkah kita bersyukur akan nikmat beribadah kepada Allah yang tersaji begitu melimpah di Indonesia? 🙂

maxresdefault

Advertisements

17 thoughts on “Nikmat Ibadah di Indonesia yang Terabaikan

    1. Iyaa udah bener tuh kesel, kalo engga sayang jg krn cowok memang seharusnya berjamaah di masjid 😀

      Iyaa, jadi berasa islamnya di negara minoritas islam. Kalo disini mah nyantai enak bangetttt

    1. Betul banget! Jangan kita terlena dengan nikmat ini, justru harus semakin bersyukur dikasih environment yang amat muslim friendly ketimbang disana yang harus usaha mati2an 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s