Wedding Journey 3: Seragam Madness

Sudah 3 hari ini ada dua tempat favorit yang udah berasa kayak rumah sendiri, yaitu Pasar Mayestik dan Thamrin City. Saya, mama dan temennya yang jago soal perkainan pergi dari pagi dan pulang sampe malem karena ngurusin buat seragam yang oh ternyata.. banyak juga ya hahahah.

Mulai dari seragam keluarga untuk pengajian, malam bainai, akad dan resepsi semua pure dari warna yang saya mau. Jadilah seneng banget ya karena soal warna di percayakan sama selera saya dan mama juga setuju sama pilihan warna Β yang saya mau. Alhamdulillah gak ada cek-cok soal warna. Untuk bentuk kebaya atau dress yang nantinya di pake buat acara juga sesuai dengan ide yang ada di kepala saya dan mama.

Paling ribetnya emang menyesuaikan warna apa yang akan di pake sama kakak-adik, tante, kakek nenek, dan tentunya mama dan papa. Semua harus di pikirkan matang-matang jangan sampe salah kordinasi warna. Biasa lah, kepikir pas di foto itu nanti berantakan hahaha. Saya emang gatel kalo liat warna yang gak senada. Gak hanya keluarga, saya juga emang menyediakan baju seragam buat bridesmaids dan groomsmen saya. Jadilah itu pun harus di sesuaikan dengan tema yang saya pakai, plus jangan sampe terlalu mirip sama saya dan keluarga, tapi masih masuk dengan dekor. Hayo! ahahah ribet ya saya mikirnya πŸ˜›

Sempet pula kemarin itu salah beli warna buat yang adik-kakak perempuan. Jadilah pergi lagi ke Mayestik sore-sore buat nuker dan cari yang lain. Kita nyari brokat, furing dalaman, renda, jilbab bagi yang pake jilbab, dan kain songket karena akad nanti rencana saya pakai adat padang. Sementara resepsi full sunda, jadilah seragam semua dua adat yang berbeda. Seru-seru ribet hahaha.

Seneng sih ya liat warna kain yang lucu-lucu dan cantik. Mulai dari bahan brokat, crepe, zara, roberto cavalli dan lain sebagainya bikin jadi lupa waktu. Karena lama disana, jadilah sekalian sholat dan makan di tokonya hahaha. Untung udah langganan jadi santai banget. Even ownernya suka ngobrol dan nawarin makanan ini itu, saking udah sering liat wajah ini bolak-balik mulu hahahah. Akhirnya pun kami jadi customer terakhir sebelum toko tutup πŸ˜›

Perjalanan seragam ini masih panjang perjalanannya, karena ini baru sekitar 40% beli bahan, belum ngukur baju, proses pembuatan, fitting, yang kurang-kurang apalah semua. Sementara waktu pembuatan juga harus dihitung sebelum lebaran, which is harus udah siap bulan Juni. Kalo bulan puasa dan lebaran pasti udah susah deh dan agak mepet juga sama tanggal acara.

Tips buat yang lagi bikin seragam dan ngurusin seragam pernikahannya, di catat deh setiap acara itu warna yang diinginkan apa. Spesifik supaya gak salah beli dan warnanya senada. Soalnya kalo udah pusing jadi suka eror dan jangan sampe salah kayak saya tadi hehe. Catat juga berapa keluarga yang akan di kasih, siapa namanya, pakai kerudung atau engga, sama ukuran dia kira-kira butuh kain berapa meter. Jangan terlalu mepet juga ngasih seragamnya, karena pasti mereka butuh ke tukang jahit untuk ngejaitnya. Terlebih yang pengantin, baju adalah yang pertama harus di urus dari jauh hari karena kan baju pernikahan kita harus nge fit badan dan sebagus mungkin jatohnya di kita. Biasa pada diet, pasti jadi agak longgar bajunya. Nah itu yang perlu di perhatiin banget

Kira-kira ada yang punya cerita sama kah soal perseragaman?

Advertisements

10 thoughts on “Wedding Journey 3: Seragam Madness

  1. Belum nyari seragam. Pernahnya dapet seragam, segitu aja bingung jaitnya digimanain nanti padu padan tas sama sepatunya gimana. Ternyata ribetnya ikutan pengantin. πŸ˜‚πŸ˜‚

    1. hahahahahah emg yang pengantinnya gak minta model spesifik yah? Iyaa kalo ke kondangan biasa bingung pake baju apa tas apa, apalagi kalo sehari ada dua kondangan trus besoknya ada lagi hahahahha

  2. Aku sejak masih gadis, udah tekad mo nikah pake adat Papah ku aja, Bugis. Soale kan bajunya gratis, hahaha. Krn nenekku punya persewaan baju adat Bugis. Gara2nya aku pernah ke toko kain & shock ngeliat harga kain kebaya buat penganten yg sampe ratusan ribu permeter. Pas nikah, seragam yg disediakan buat saudara kandung mamah-papah & saudaraku+suami, dipilihkan sama tanteku. Atasan brokat. Tapi Bawahannya bukan sarung Bugis sih. Baru kepikir hari ini (after 9 years passed): kok kenapa gak pake sarung Bugis aja yak, hahaha. Ntahlah motif batik dari daerah mana itu. Bagus tapinya. Acara nikahanku cm ada pengajian (tak pake seragam2an) dan acara akad+resepsi yg jadi satu venue dan berurutan jamnya. Jd klo untuk seragam, gak keluar biaya yg wow banget. Blm musim jg thn 2008, bridesmaid dsb nya.

    1. Bugis kainnya cakep bangeeuuudhhh aku naksirun hahaha. Iya nih gegara baru musiman yang temen di seragamin deh. Iya mba harga kain sekarang bikin meringis, apalagi yang bahan khusus buat pengantin itu…tutup mata dan dompet hahaha

  3. Dulu waktu mau nikah, aku jahit kebaya. Tapi nitip pesen ama penjahitnya : “agak longgarin dikit ya, biar nanti masih bisa kepake sampe lama. Kali aja aku gendutan.”
    Ga mau rugi banget kan. Haha.
    Tapi trus penjahitnya ngeliatin aku rada aneh gitu, mungkin dikiranya aku hamil duluan sampe minta kebaya dilonggarin.
    Salam kenal ya 😜

    1. hahahah iya bener! aku juga suka sebelnya kalo jahit kebaya itu badan harus tetep sama krn ngepas badan. tp bagusnya kd motivasi supaya badan stay segitu hahahaha. salam kenal juga mba terimakasih sudah mampir πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s