Wedding Journey 2: Persiapan Batin

Akhirnya ngurusin vendor-vendor udah mau kelar. Kira-kira 70% lah udah keurus semua, sisanya tinggal perbajuan keluarga yang super banyak dan belom nyari bahan sama sekali hahahahah. Apalagi saya harus ngurusin dua keluarga karena si abang di luar, jadilah PR saya dobel. Untungnya nyari gituan saya demen karena suka aja nyari warna-warna cantik. Bridesmaids pun nanti harus cantik karena udah titipan temen-temen!hahah dasar..

Anyway, mempersiapkan pernikahan itu gak hanya ngurus venue, vendor ataupun KUA, tapi yang paling penting dan jangan sampe lupa adalah mempersiapkan batin sang calon pengantin juga. Alasannya sih sederhana ya, setelah pesta barulah kehidupan yang sebenarnya di mulai. Ketika dua manusia bersatu dalam satu rumah, makan bareng, masak bareng, cerita bareng jadilah ketauan sifat asli pasangan kalo udah tinggal bersama. Namanya juga beda orang, pastilah banyak tantangan yang harus di hadapin dong. Gak hanya nyatuin keduanya, masih ada banyak masalah lain yang pastinya harus bisa di selesaikan bersama.

Kalo batin gak siap, bisa banget tuh ada perasaan nyesel, salah pilih pasangan, trus kebayang enaknya single dan lain sebagainya. Godaan – godaan setan jadi lebih gampang kita terima secara gak sadar yang bisa jadi bikin rumah tangga nanti (amit-amit) berantakan.

Maka dari itu, saya dan abang lagi bener-bener nyoba buat menyiapkan batin kita berdua dengan lebih banyak belajar agama dan lebih mengenal apa itu tugas suami/istri dalam koridor Islam. Biar nantinya kita gak saling tumpang tindih dan salah kaprah akan tugas siapa yang harus di kerjakan, siapa yang harus di dahulukan, apa yang menjadi kewajiban dan apa yang menjadi hak pasangan.

Beberapa pelajaran yang baru aja saya dapat dan ambil ketika mempelajari akan kewajiban seorang istri terhadap suami dalam pandangan Islam:

  1. Menghormati dan melayani suami dengan sepenuh hati
  2. Menjaga kehormatan pasangan dengan tidak mengumbar kekurangannya ke orang lain dan menjaga masalah rumah tangga untuk di selesaikan berdua dengan pasangan
  3. Memiliki kesibukan hanya saat ketika suami pergi-pulang kantor. Setelahnya sudah harus ada di rumah
  4. Meminta izin suami saat pergi ke luar rumah. Kita adalah tanggungan penuh suami, kalo suami gatau kita kemana itu salah bangettt
  5. Tidak memasukkan orang asing ke rumah sebelum ada izin dari suami
  6. Jujur dalam bertutur kata dan bertindak, gak usah deh ada rahasia dalam rumah tangga
  7. Tidak boleh berpuasa ketika suami di rumah. Harus melayani suami kecuali sedang datang bulan
  8. Mengingatkan pasangan dengan baik mengenai hal yang tidak kita nyaman dari sikap/perilakunya terhadap kita. Kalo pake urat justru bisa jadi berantem dan ujung-ujungnya pasti gak enak
  9. Suami kita bisa menjadi surga/neraka bagi kita. Simpelnya, kalo nurut dan patuh sama suami ya dapet tuh pintu surga. Kalo membangkang udah pasti jaminannya neraka
  10. Berarti poin terakhir, kalo mau nyari surga, patuhilah dan sayangi suami

 

Gak hanya belajar kewajiban kami masing-masing itu apa, tapi juga semakin memperdalam dan menebalkan syariat Islam yang insha Allah pingin banget kami terapkan nanti. Konsep yang rencana kami contek adalah bagaimana Rasulullah mengelola rumah tangganya dan termasuk, bagaimana romantisnya Nabi Muhammad saw ke istri-istrinya (asal contoh poligami gak di tiru hahaahah). Gimana juga saat Rasulullah paham banget pas istrinya lagi cemburu. Bukannya di marahin kan istrinya, tapi makin di sayang hehe. Pokoknya kami berdua berniat untuk menjadi contoh orang tua yang baik bagi anak-anak kami nanti. Lebih kepengen kita berdua yang ajarin anak bukan pak ustad atau guru ngaji. Maka dari itu niat saya berhijab syar’i pun atas keinginan membangun rumah tangga yang berlandaskan syariat islam *udah kayak motto sekolah ya*. Jadi pedomannya Al-Qur’an, bukan rumah tangga artis atau public figure gak jelas gitu

Menikah itu gak hanya butuh kesabaran dan komitmen, tapi juga butuh rasa saling menghargai dan mengalah. Kita kan pasti beda ya, cewek sama cowok. Disatukan dalam satu rumah yang nantinya insha Allah dikaruniai seorang anak. Jadilah seorang suami dan istri harus kompak dalam menjalankan rumah tangga nya agar kelak nanti kalo udah punya anak juga visi dan misi yang diinginkan tercapai. Kecocokan itu terjadi setelah adaptasi, makanya pinter-pinternya kita beradaptasi dengan pasangan dan tugas menjadi seorang istri/suami.

Semoga calon pengantin di luar sana juga bersemangat untuk mempersiapkan dirinya secara lahir batin ya πŸ™‚

Advertisements

26 thoughts on “Wedding Journey 2: Persiapan Batin

  1. berat kaka topiknya je ne comprends pas anyways all the best gue bridesmaid plg cantik nanti ok kiss kiss

      1. Iya boleh jgn pake nasi putih dulu, pake nasi merah tetep enak ko.. Aku jg pake nasi merah.. Pedes apa gak bisa diadjust ko hehhee..

  2. No. 2, kadang gue gatel pengen cerita ke rangorang buat nyari solusi tapi kadang gue keinget sama kata2, kalo orang lain belum tentu ngasih solusi yg ada malah ngetawain. Bok serem ya, makanya udah paling bener deh curhat ke Tuhan πŸ™‚

    Good luck persiapannya ya Ai, khususnya persiapan mental πŸ™‚ Gbu!

    1. Bener banget geg, gaboleh deh main-main cerita personal ke orang, even yang kita bilang sebagai temen deket sekalipun. Thank you sistah! aamiiiin πŸ™‚

  3. Inspiratif banget mbak buat yang lagi mau membangun rumah tangga hehehe. Emang yang paling penting mental sih mbak hihi. Semoga lancar sampai hari H ya mbaak. Salam kenal πŸ˜€

    1. aamiiiin semoga bermanfaat ya mba hehe. iyaa kalau yang baju dll itu gak terlalu ngaruh krn dipake sehari πŸ˜€ kalo mental untuk selamanya. aamiiin terimakasih banyak ya mba, salam kenal juga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s