Hijrah Itu Bernama Syar’i

Emang yang namanya Ilmu itu gak bakal pernah habis dan harus terus diperdalam. Saya kira dengan saya sudah berhijab seperti sekarang itu udah mengikuti perintah Allah dengan menutup aurat. Tapi lagi-lagi saya terlalu percaya diri dengan ilmu saya yang hanya secuil dari Ilmu Agama yang ada. Bahkan saya aja baru tau kalo hijab itu berarti “penghalang“. Ibaratnya nih, kalo kita lagi ke Masjid, kan pasti ada batas penghalang antara ikhwan (laki-laki) dan akhwat (perempuan) dengan adanya sekat. Sama aja dengan hijab yang berfungsi menjadi penghalang dan sekat agar si wanita tersebut aman dari pandangan laki-laki gak jelas. Taunya sih dulu berhijab ya kerudungan plus baju dan celana lengan panjang. Pokoknya yang panjang-panjang dan badannya kebungkus. Eh ternyata bungkusannya salah hehe

Dulu, saya itu bener-bener berpikiran negatif sama perempuan yang berhijab syar’i. Taukan yang kerudungnya panjang, lebar dan biasanya pakai gamis kemana-mana. Gak lupa kalo pakai sendal tetep berkaus kaki. Saya ngeliatnya tuh cupu, gak gaul, ketinggalan jaman, ibu-ibu, Islam garis keras, ekstrimis dan lain sebagainya. Apalgi yang bercadar, kok ya kayak teroris. Astaghfirullahalazim.. Gak hanya itu, saya ngeliat hijab syar’i itu ribet, susah, gerah. Gimana cara makan? Kalo olah raga apa gak keserimpet? Nanti naik eskalator masuk gak gamisnya? Nyangkut? Masih banyak lagi pertanyaan dudul saya yang super awam ini. Biasa lah, kalo gak tau pasti komen. Giliran udah tau aja malu deh, ternyata diri ini yang salah.

Tapi ternyata Allah swt begitu sayangnya sama muslimah bandel satu ini, Alhamdulillah dikasih hidayah lagi lewat social media. Gak tau gimana saya lagi buka-buka Explore Instagram dan ketemu lah beberapa akun random yang dimana si perempuan tersebut berhijab syar’i tapi cantiik banget. Gak tau kenapa ngeliatnya beda aja, anggun dan lebih sopan. Saya pun lupa fungsi utama hijab adalah gak menarik perhatian dong. Eh malah apa yang saya pakai selama ini kayaknya jadi sebaliknya deh 😦

Saya sih tau kalo Allah melaknat setiap perempuan yang mengenakan pakaian kayak laki-laki, begitu juga sebaliknya. Tapi saya gak tau kalo pakai celana emang gak sesuai syariat. Belum lagi saya salah dan lupa kalau kaki juga termasuk aurat. Jadilah sendalan gak pakai kaus kaki karena mikirnya norak. Hmmm..

Gak berapa lama saya jadi makin tertarik dengan hijab syar’i i don’t know why. Seperti pelajaran yang saya petik jaman dulu ketika berhijrah dari non hijab ke hijab,

Hidayah itu di jemput, bukan datang sendiri

Bagi yang berpikiran untuk jilbabin hatinya, nunggu hidayah dateng…Err gak akan dateng sis kalo gak di jemput as in kitanya nyari tau hehe. So, kepo is good. Makin penasaran soal agama, makin dikasi jalannya deh hehe

Makanya saya kembali ngubek-ngubek internet buat nyari tau hijab yang Allah mau tuh kayak gimana. Mulai deh dengan ngeliat cara pakai artis macem Oki Setiana Dewi dan Lyra Virna. Ya mereka semua panjang, gamisan, gak ada yang pake jeans dan kerudungnya gak ada yang tutorial ala ala macem lilitan kayak saya gini. Nahlo..

Gak sengaja, saya ketemu sama Hijab Sally Heart, alhamdulillah. Semacam clothing line syar’i yang menurut saya fun, sederhana dan menyenangkan. Gak norak sama sekali. Malah kayak jadi motivasi berkerudung lebih lebar lagi karena abis liat gimana bentukannya yang lucu. Kerennya lagi, ownernya yaitu Mba Ayu ini juga ngeluarin banyak buku seru kayak #DiarySally Inspirasi Hijab Syar’i (kumpulan cerita nyata muslimah yang berjuang untuk berhijab syar’i. Nanti akan saya review buku ini), dan masih banyak lagi. Gak hanya itu, kalau ke Youtube channel mereka, ada drama-drama singkat juga tentang cinta, orang tua, dan sebagainya. Akhirnya jadi dapet banyak ilmu juga nih. Terimakasih Hijab Sally

Cantik ya :”) – Link

32182996_b7ba3f4c-ee40-4475-8046-ee4c3fc92f9a

Link

*Tanggal 12 Maret 2017 akan ada acara seru dari Hijab Sally loh namanya Ikhtiar Cinta. Banyak artis yang datang jadi bintang tamu, kayak Risty Tagor, Egi John, Teuku Wisnu & Shireen Sungkar dan masih banyak lagi. Ada yang datang? πŸ™‚

Link

Nah, setelah nyari tau sana-sini barulah saya dapet sebenernya tuh hijab syar’i sesuai syariat dan Al-Qur’an itu kayak gini ciri-cirinya:

  1. Tidak ketat dan menarik perhatian -> Saya masih pakai celana jeans dan baju yang pendek 😦
  2. Sederhana -> Suka ribet sendiri kadang sama kerudung yang di pentul + peniti. Belom lagi baju suka di cari yang se-fashionable mungkin biar kekinian. Duh
  3. Tidak di kasih wewangian -> Alhamdulillah kalo nyemprot wajar dan gak di kerudung
  4. Gak perlu hijab tutorial karena makenya gampang haha
  5. Kalau pakaiannya sudah sesuai syariat, gak perlu lagi pakai mukena -> INI NIH…baru tau, mukena itu budaya Indonesia karena jaman dulu gak ada hijab syar’i. Coba liat di arab emang ada yang sholat pakai mukena? hehe

Kalo diliat-liat gaya pakaian saya yang biasa itu ngeliat fashion banget sih. Apa yang Dian Pelangi pake kalo lagi jalan-jalan? Kalo Shireen Sungkar ke mall celana nya apa? Bukan karena ikutin apa yang Allah mau. Disitu saya merasa jleb… Selama ini gimana ya hahahaha. Tapi gak ada kata terlambat dan menurut saya ini adalah proses menuju ke yang lebih baik.

Untuk saat ini saya masih mencoba membiasakan untuk pakai kerudung yang lebih lebar, walau kadang masih pakai celana dan sendal tanpa kaus kaki :”) Agak ngerasa ribet sendiri karena pas pakai tas kerudungnya nyangkut-nyangkut hahahah. Maaf masih awam. Insha Allah karena emang ingin mencari ridho dari Nya, saya berharap di kemudian hari nanti saya udah bisa pake gamis dan kaos kaki, even pakai sendal.

Masalah lain adalah restu dari keluarga. Kayaknya keluarga saya belum ngasih izin deh. Sempet sih ngomong dikit, tapi udah dibilangin kalo gaya kayak gitu nanti aja kalo udah jadi ibu-ibu.

“Ai, kamu tuh masih muda. Perjalanan masih panjang. Bergaya aja dulu sama hijabnya. Bikin keren biar orang pada suka, kan nanti juga terinspirasi buat berhijab kayak kamu. Lagian kerudung panjang lebar gitu kayak nenek-nenek. Jelek ah!”

Hmm tapi mana tau kan umur ya? Gak harus tua kalo emang udah ajalnya. Wallahualam. Lagipula, saya berkerudung berniat untuk mengikuti perintah Allah, bukan untuk gegayaan.

Belum lagi lingkungan pertemanan saya yang memang banyak yang jauh dari agama. Udah pasti bakal di cela abis deh kalo saya sampe berhijab syar’i begitu. Tapi emang hijrah gak ada yang mudah. Makin tinggi ilmu agama makin kuat pula ujiannya. Jalan menuju surga gak gampang toh. Hanya itu yang bisa saya pegang untuk saat ini.

Minta doanya ya teman-teman, semoga perjalanan berhijab syar’i saya di lancarkan. aamiin πŸ™‚

Ada pengalaman berhijab syar’i juga kah? Share yuk biar bisa menginspirasi yang lain dan saya juga bisa belajar hehe

84c8fe96c5a6e5d79c04b0b19e12c84e

Link

Link

Link

545664b2efeccb183eb684cfcf90a025
Link

11379281_694578517342741_312919568_n
Link
Advertisements

25 thoughts on “Hijrah Itu Bernama Syar’i

  1. Aku belum yang berjilbab Syar’i banget tetapi sejak berjilbab (7 tahun lalu) memang berkomitmen untuk pakai rok, jilbab harus menutup dada, pakaian tidak membentuk lekuk badan, dan tidak memperlihatkan lekuk pantat (maksudnya kalau pakai atasan ukurannya panjang). Sampai saat ini masih memegang komitmen kecuali yg bagian rok, untuk olahraga aku sesuaikan dengan celana olahraga tetapi tetap pantat ga kelihatan. Untuk yg lain2 masih tetap berkomitmen bahkan naik sepeda pun aku tetap pakai rok atau gamis. Dari awal berjilbab aku ga mikir tentang modis dan ga modis, yg penting pakaian yg aku kenakan bersih, nyaman dipakai, dan sopan. Aku orangnya ga suka ribet, makanya ga pernah punya jilbab yg melilit2 gitu. Simpel aja, bukan karena ingin dilihat orang lain, tetapi lebih karena memang ini komitmenku dengan Allah.

    1. Nah itu mba, aku tuh ngeliat contoh yang salah kayaknya. Jadilah saat pake gak berniat seperti itu krn persepsi dr awal juga salah. Alhamdulillah bisa lihat dari persepi yang lain. Aku emang dasarnya gak demen mba pake rok makanya jadi agak hmm oke galau gitu hahah tapi harus di coba sih karena memang sudah harus seperti itu ya ternyata. Aku memang harus mengambil contoh yang bener supaya gak salah kaprah lagi πŸ™‚

      1. Kembali ke niat kalo aku bilang Man. Niat untuk berjilbabnya apa. Karena tujuan masing2 orang untuk beribadah kan beda2 dan yang tahu pasti niatnya ya orang yg bersangkutan. Apapun yg terjadi di sekitar kita kalau memang niat dari dalam diri sendiri kuat, ga akan terpengaruh. Jadi, coba berdiskusi lagi dengan hatinya. Tapi akupun ga pernah menghakimi dalam hati maupun terang2an orang yang berjilbab dengan cara yg lain dari aku, karena kembali lagi bahwa semua adalah proses dan tujuan beribadah masing2 orang beda. Kita ga bisa langsung menghakimi ini atau itu salah. Siapalah kita, wong selama masih ada nafas sama2 makhluk ciptaanNya yang ga sempurna.

      2. Berniatnya memang buat mengikuti perintah mba, cuma paham sm keluarga kok ya beda. Trus jadi bingung tetap kayak biasa atau gimana. Iyaa gak tau kenapa bisa berpikiran begitu, kemakan media juga kali ya yang di sorot kalo hijab panjang pasti yang aliran sesat apalah. Padahal emang sebenernya gitu. Malu juga sih aku mba setelah tau salah total hahahaha

  2. Menginspirasi. Haha setuku sekali sama yg ini “So, kepo is good. Makin penasaran soal agama, makin dikasi jalannya deh hehe”. Semakin kita me dekat pada Allah, jalan Allah makin dipermudah kok. Semangat yaa kak aiko dlm meniti jalan menuju yg Allah mau. πŸ™‚

  3. Pake rok atau gamis, aku sukanya yg ga terlalu lebar. Sayang gamis sekarang, dijualnya pada luebar-lebar bgt. Menurutku gamis yg bawahnya terlalu lebar malah rawan kotor di bagian bawah, rawan nyangkut. Apalagi mbak-mbak yg naik motor. Aduuuh…. serem liat ujung gamisnya kayak mau masuk ke roda gt. Semoga semua dilindungi Alloh.

    1. nah itu mba! kan kalo gamisnya kotor klewer2 bawahnya bukan jd gbs dipake sholat ya? agak bingung siii. Banyak yg jual sampe menyapu lantai juga :/ aku skrg lg ngebiasain rok krn emg dasarnya ga suka jd riweuhan πŸ˜‚ iya mba! yg naik speda, motor, gt2 ngeri bgt rancu masuk roda atau nyangkut di besi nya. aamiin mbaa insha Allah 😊

      1. Klo ttg gamis panjang untuk wanita, ada dalil yg membolehkan. Silahkan dicari. Tapiiiii…… aku pribadi orangnya gampang sekali risih klo liat kotor2. Jd aku lbh pilih gamis yg nggak model umbrella/payung. Klo duduk pun kuusahakan ujung gamis belakang gak sampai menyentuh lantai.

      2. Aku klo jilbab yg panjang bgt, sampe nutupin tangan, blm siap memang. Krn aku ya gt itu, punya kekuatiran berlebihan ntr ujung jilbabnya kotor dsb. Ntahlah mungkin ini slightly OCD or something.

      3. Iya setuju mba, panjangnya aku paling sampe se pergelangan, gak lebih. Ntar kayak mukena banget jatohnya udah gitu pas makan takut masuk ke piring

  4. Mandaaa, aku memutuskan pake jilbab dua tahunan lalu. Sampe sekarang masih pake celana πŸ™ˆ. Kadang2 pake gamis, tapi sama sekali nggak pernah pake rok dan nggak punya.. bagus kalo kamu udh ada arah kesana. Semoga Allah tau niat masing2 umatnya yaaaa 😊

    1. Celana yg kulot/gombrong kayak rok gt gpp ga ya mba kan besar kayak rok πŸ˜› eahahahahah. gamis aku ngerasanya takut kotor bawahnya deh, rok kayaknya lbh aman ya mba? tp ga suka pake rok 😭😭 rasanya masuk angin :p aamiin mba kita sama2 ya mba jadi lebih baik sedikit demi sedikit bertahap dan slalu berniat memperbaiki πŸ™‚

  5. Mandaaa.. semoga lancar menjemput hidayah ya, buat kita semua juga. Aamiin..

    Aku nih kayanya masih jauh banget dari syariat (astaghfirullah..) cuma emang aku ga demen pake baju ketat kalo sehari-hari, bajuku kebanyakan gedombrong2 gitu dan lebih suka pake celana macem kulot gitu.. suka diejekin sih, kenapa sih pake baju gede-gede buat nutupin badan yang ceking, ya? πŸ˜„ biarin deh orang ngomong apa hehe. Dulunya sih di kantor wajib pake rok, cuma gatau kenapa tahun ini berubah lagi regulasinya kudu pake celana, jadi ngantor balik lagi pake celana deh (dan ga boleh yang kulot gt)

    Trus kalo kondangan nih masih demen pake dress yang ketet meletet huhu subhanallah sedih deh.. semoga bertahap kita bisa memperbaikinya ya.. πŸ™‚

    1. Semoga kita diberikan jalan yang lancar buat jadi lebih baik ya ta. Aaaak sama banget kalo kondangan terpusing deh. Trus krudung juga masih di keblakangin dan pake kalung jadi yaa sama aja yaa ahahahah :/ aamiin taa semangat!

  6. pengalamanku tentang mengkondisikan keluarga itu memang yang paling berat, tapi seiring waktu mereka akan faham kok, apalagi kalau sejak berhijab syar’i kita jadi berubah lebih baik, (perkataan, sikap, tingkah laku) mereka malah makin mendukung nantinya. Dijelaskan saja pelan-pelan dengan berhijab syari malah merasa jauuh lebih nyaman. Dulu kalau aku menjelaskan ke ibu karena sering pergi sendiri aku bilang ke beliau, kalau aku pakai hijab syari tidak ada yang mengganggu, jadi ibuku malah senang anaknya aman di perjalanan.

    1. Iya ya mba lebih baik membuktikan lewat perilaku, ternyata berhijab sesuai syariat ada manfaatnya. Wah bener juga bisa ku pake tuh alasannya. Aku sering pergi sendirian hehe. Makasi ya mba atas masukannya πŸ™‚

  7. Salam kenal kak, aku dila. Kmaren follow blog kakak karena cari2 info sekolah d malaysia, eh pertama liat vlog kakak ding 😁 makasih ya udah sharing

    Trnyata tulisan di blog kakak beragam, dan aku mrasa tertarik sama tulisan kakak yg ini. MasyaAllah… smoga proses menuju berhijab syar’inya dilancarkan ya kak… amiin…

    Oya kalo pengalamanku ktika menghadapi komentar keluarga si yang paling penting adalah kita harus menunjukkan kekonsistenan kita, ktika keluarga melihat itu, insyaAllah merekalah justru nantinya yang akan paling mendukung. Bahkan bisa jadi ada anggota keluarga yg akan terinspirasi dan mngikuti langkah kakak 😊

    Oya, untuk rok, kalo aku pakai rok atau gamis apapun pasti pake celana di dalamnya, selain melindungi jika swaktu2 takut tersingkap, juga terasa lebih adem. Mau naik sepeda atau motor juga aman…

    Keep inspiring kak 😊

    1. Hi Dila salam kenal juga ya πŸ™‚
      Wah kamu hebat banget udah syar’i aku salut. Doakan aku bisa istiqomah seperti mu ya. Makasi juga untuk masukannya, aku jadi pake dalaman celana yang agak lebih panjang karena kamu. Bener loh kadang suka gak sengaja agak tersingkap tanpa sadar ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s