Semua Berawal dari Rumah

Ide postingan ini sebenernya berawal dari kebanyakan nonton K-Drama. Lha emang apa hubungannya? Ada banget sisbro. Jadi kebanyakan alur cerita Korea tuh most of them emang percintaan kan. Tapi konflik-konflik yang ada di dalamnya selalu bersangkutan dengan kepribadian si orang itu yang kadang “ajaib”. Misalkan, si cowok bandel banget sampe semua orang udah capek berurusan sama dia. Ternyata bisa dilihat, saat dia di rumah tuh gak bahagia. Bisa aja ayahnya tukang mabok dan mukulin istrinya, terjadilah trauma masa kecil yang kebawa sampe gede. Bisa juga karena kurangnya kasih sayang orang tua, sampe si anak bandel karena nyari perhatian mereka.

Kalo dipikir lagi emang bener banget ya, personality kita itu terbentuk dari rumah, bukan dari sekolah.Β Dulu saya pernah di ajarin sama guru Ilmu Sosial pas SMA, keluarga itu turut andil banget loh dalam perkembangan manusia sampe dia beranjak dewasa. Bisa dibilang, ring 1nya adalah keluarga. Gimana engga, kita setiap hari dari lahir sampe gede tinggal sama keluarga. Otomatis seluruh kebiasaan dan perilaku menganut yang ada di rumah. Kalo orang tuanya suka ngomong kasar, ada kemungkinan anaknya juga ngikut. Kalo orang tuanya rapih dan bersih, ada kemungkinan pula anaknya juga bersih. Tapi gak semua itu pasti yaa, tergantung sama orangnya masing-masing juga.

Gimana kita berperilaku di kehidupan sosial juga ngaruh sama apa yang kita bawa dari rumah. Contohnya, kalo di rumah sering bohong sama orang tua udah pasti ke temen, guru atau siapapun chance untuk berbohong pasti gede banget. Bisa juga kalo dirumahnya jorok, pas di luar juga ya sama aja tetep buang sampahnya ngasal.

Makanya, berat juga ya sebenernya jadi orang tua. Ngasuh anak itu gak gampang loh. Saya kesel banget sama orang yang bilang ibu rumah tangga itu gak ngapa-ngapain cuma di rumah doang santai. Weh salah banget situ. Ngurusin anak jadi bener pas gede itu PR terbesar loh. Kalo salah-salah jadi pembunuh apa gak stres juga orang tuanya? Belom lagi ngepel, nyuci, masak, melayani suami. Nah kan

Sempat saya liat postingan di FB yang bagus banget tentang parenting. Cocok buat yang akan atau sudah jadi orang tua nih πŸ˜€ Yang belom menikah juga sebagai pelajaran ajaa, monggo di simak disini:

 

Kata Abah Ihsan salah satunya disini yang sederhana banget nih, kita udah kebiasaan dengan gadget sampe pas makan keluarga semua sibuk dengan HPnya, bukan ngobrolnya. Berarti emang PR orang tua sejak awal untuk bisa nerapin pola asuh yang tepat buat anaknya. Pelajaran banget nih dan niat saya kedepannya harus bisa nanemin “Software” terbaik ketika nanti punya anak. Gak boleh nyari di luar, apalagi di Ambassador hehe

 

Advertisements

22 thoughts on “Semua Berawal dari Rumah

  1. Kebetulan aku baca artikel kmren soal anak2 yg katanya neh ai anak2 di belanda adalah anak2 yg paling bahagia di bandingkan anak2 dr negara lainnya yah bersangkutan dg cara pola asuh orang tua di rumah katanya begitu ai πŸ˜…

      1. tapi orang-orang justru lebih sering menyalahkan anaknya langsung. Padahal dia bisa begitu karena campur tangan ortunya. Aku korban dari beberapa kesalahan didik ortu, hehe

  2. Ortuku jg bilang hal yg sama Ai, gatau ya kalo skrg tp anak2 dulu kalo bandel, gak disiplin, gak beres pasti dituduh “gak diajarin mamanya ya?”
    Ngeri πŸ˜‚ Beban jadi ortu itu berat kalo gak dibiasain dr single

  3. Memang kita mesti “upgrade” sesuai dengan anak2 yg lahir di jaman gadget ini mbak. Apalagi, sekarang ada TV, terutama ponakan saya pada tingkahnya ngikutin apa yg dia lihat di TV. Nepok jidat juga orang tuanya, anaknya bandel ngikutin tingkah laku yg ditonton di TV πŸ˜€

  4. Tetangga gw suami istri ngomong nya kasarbanget, satu kebun binatang bisa keluar semua padahal kondisi nya ngak marah atau kesel. Ini nular sama anak nya yg usia 5.5 th, masih kecil tapi anjing babi ngentot dah biasa keluar dari mulut nya

  5. Setuju banget Man, sering banget deh di pesta2 wedding gitu, kan ajang ngumpul keluarga besar pengantin, kelihatan banget yang kalau ortunya gimana, anaknya gimana.. memang paling parah kalau ngomong kasar, anak kecil gampang banget terpengaruh.. diomongin gak mempan juga.

    1. Iyaa, pasti keliatan banget ya mba gabisa di pungkiri. Apalagi kalo anak ga sopan gitu duh miris banget huhu. Iya kalo di kasarin keknya kebal deh, malah dia jadi kasar sama orang lain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s