Pelajaran Berharga Menjadi Female Solo Traveler

Haduh emang susahnya saya kalo nulis nih nunggu mood enak baru deh bisa. Kalo gak ya males, ya ada alesan dan jadilah draft numpuk dengan segudang judul tanpa isi. Anyway, saya mau bagi-bagi sedikit pengalaman saat dulu saya nekat jalan-jalan sendiri ke Eropa Timur.

Ceritanya bermula saat saya lagi stres dan galau bukan karena cinta, tapi karena S2. Saat itu tugas astaga numpuknya..belum lagi proposal disertasi yang belum kelar dan segudang aktifitas lainnya yang emang harusnya bisa dikerjakan kalau sehari lebih dari 24 jam. Disaat kegilaan dan pertanyaan,”Ai lo ngapain sih di UK?” menghampiri benak saya, tercetus lah ide untuk refreshing jalan-jalan. Udah dari lama denger kalo Prague itu kotanya cantik, romantis, dan cocok buat di jelajahi. Iseng-iseng saya nyari tau dan ternyata deket situ ada negara lain yang gak kalah cantiknya yaitu Kroasia. Banyak hutan-hutan lindung under UNESCO yang masih terawat dengan cermat dan jadi tujuan wisata para turis.

Gak tau gimana, tiba-tiba saya udah beli aja itu tiket pesawat dan tempat penginapan, padahal minta ijin sama orang tua aja belom hahaha nekat yes. Si abang sebenernya juga gak setuju karena saya emang booked hotel buat seorangan sementara saya belom pernah solo traveling seumur hidup. Okelah tinggal di Malaysia dan UK ya, tapi ini beda saya ke negara asing yang gak pernah saya injek sendirian. Akhirnya beraniin ngomong ke orang tua dan dimarahin pastinya! Dibilang kok ya nekat, Eropa Timur bahaya, sampe di wanti-wanti soal film Taken, itu loh film anak perempuan yang di culik di Eropa pas dia mau jalan-jalan juga. Duh, langsung saya agak ragu dan hampir cancel perjalanan ke Prague dan Zagreb, Croatia. Tapi entah suatu kekuatan mendorong saya buat nekat dan pergi. Alhamdulillah juga bertemu Ozu atau Nazura Gulfira di Instagram, dan dia menguatkan niat saya buat udah jalananin aja, new adventure awaits!

Ternyata benar, saya gak menyesal barang sedikit pun. Jalan-jalan sendiri dan menjadi solo traveler bener-bener seru dan menantang. Gimana enggak? Saat itu saya udah berkerudung sementara dua negara tersebut minim turis muslim. Jadilah saya ngider-ngider disana memang sering kali di liatin dari atas sampai bawah. Orang pada heran saya ini dari mana. Muka asia berkerudung, perempuan, jalan-jalan sendiri. Sempat di Zagreb ada orang yang nanyain saya ini orang apa karena dia gak bisa nebak negaranya hahahah lucu. Bahkan saat saya bertemu rombongan turis dari Jepang, banyak yang mengagumi keberanian saya untuk jalan sendirian.

Tapi yang sangat berkesan dan bisa saya ambil sebagai pelajaran lewat jadi female solo traveler adalah gimana pengalaman tersebut membentuk saya menjadi personaliti yang lebih baik setelah pulang. Saya ngerasa jadi lebih mandiri lagi dan teliti, sangat berhati-hati dalam menghadapi orang baru, dan juga cepat menghafal jalan dan lingkungan baru. Namanya juga traveling on your own, apalagi kalau perempuan yang terlihat lebih lemah dari laki-laki memang dalam urusan keamanan diri sendiri harus jadi nomor satu yang harus di perhatikan setiap traveler.

Selain itu, saat saya jalan-jalan sendiri itu adalah momen dimana saya jadi ada waktu untuk berpikir sendiri dan merenungkan banyak kejadian yang sudah lalu. Sayapun jadi bisa melihat kemana arah hidup yang saya inginkan dari banyak berjalan-jalan sendirian. Saya juga sering manfaatin momen sendirian tersebut buat flashback dan belajar dari kesalahan terdahulu untuk memperbaiki kedepannya. Gak hanya itu, jalan sendirian juga lebih enak sebenernya karena kita bisa pergi kemanapun semau kita, makan apapun yang kita lagi ngidam saat itu, atau nyobain atraksi baru kapanpun kita inginkan. Gak ada deh rembukan dan ribet soal jalan dan makan.

img_5280
Gedung konser di Prague
img_5676
Pemandangan kota Prague yang Cantik
img_6013
Salah satu traditional dancer di Kroasia

img_6047

img_6340
Teman baru dari Itali
img_6086
Masjid di Zagreb,Kroasia

Berikut tips dari saya untuk seorang female solo traveler supaya jalan-jalannya bisa terlaksana dengan lancar, aman, dan bahagia tanpa harus takut ngerasa gak aman atau kesepian:

  1. Untuk yang muslim, masukkan agenda berkunjung ke Masjid. Selain kita bisa merasakan sensasi berbeda dari mengunjungi rumah ibadah, saya yakin insha Allah Tuhan juga akan melindungi kita selama perjalanan karena ini bisa diartikan sebagai cara kita untuk selalu mengingatNya, walaupun lagi jalan-jalan. Saya pun baru tau, masjid di Zagreb termasuk masjid terbesar se-Eropa loh. Untuk agama lain, mengunjungi rumah ibadah khas negara tersebut bisa menjadi salah satu agenda menarik selain ke museum dan belanja
  2. Perempuan terlihat lebih rawan jalan sendiri, untuk itu jangan pernah berdandan terlalu menonjol kecuali ada yang menemani. Lebih baik sederhanakan baju, perhiasan dan makeup agar kita bisa lebih berbaur dengan masyarakat sekitar. Jauhkan pula gaya ala turis yang mencolok dan terkesan orang dari luar.
  3. Pastikan sudah tahu arah tujuan kita dan hindari muka “kebingungan” saat di tengah jalan. Gerak-gerik kita dapat mudah terbaca dan bisa dengan mudah menjadi tujuan utama para orang yang berniat jahat.
  4. Selalu keep alert dan percaya akan perasaan anda. Kalau anda merasa tidak aman/keadaan terancam/takut, segera cari tempat ramai atau masuk ke salah satu pertokoan
  5. Hindari pulang malam, kalau bisa sore sudah sampai tempat penginapan
  6. Persiapkan alat keamanan seperti pepper spray/pisau kecil/benda tajam yang bisa dijadikan alat keamanan di saku yang mudah terjamah saat kondisi anda dalam bahaya.
  7. Simpan nomor-nomor penting yang dapat di hubungi langsung di negara tersebut seperti KBRI, Polisi dan Ambulance.
  8. Berikan kabar kepada keluarga atau teman posisi anda agar masih ada yang mengetahui lokasi keberadaan anda. Ini untuk membantu lebih lanjut jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.
  9. Jaga barang-barang berharga anda, terutama tas. Saya kadang membawa gembok kecil untuk mengunci resleting tas apabila saya menggunakan tas backpack.
  10. Hindari mengeluarkan dompet terus-menerus setiap kali bertransaksi. Saya saranan mengeluarkan uang dengan nominal kecil dan di simpan di dalam dompet terpisah dengan dompet utama. Dompet kecil tersebutlah yang bisa kita gunakan untuk bertransaksi. Jangan bawa uang terlalu banyak juga saat pergi keluar. Bawa secukupnya aja.
  11. Tetap ramah kepada siapa saja. Justru momen traveling sendirian bisa dijadikan momen untuk menambah teman. Selama saya jalan-jalan, sering saya bertemu teman baru yang menambah keseruan jalan-jalan saya.

Tetep banyak yang nanya saya ini ngapain jalan sendirian kayak gak punya temen aja. Nekat sendiri ke negara asing dan gak pernah terjamah. Tapi lagi-lagi saya bersyukur pernah merasakan jalan-jalan sendiri yang dimana saya jadi lebih percaya dengan kemampuan yang saya miliki. Mulai dari merencanakan dengan cermat sampai bagaimana harus bertindak saat masalah terjadi. Semua itu menurut saya bisa jadi pelajaran dan pengalaman berharga gak hanya untuk saat itu, tapi juga untuk masa mendatang sebagai pelajaran hidup.

Jadi bagi yang lagi galau atau ragu buat jalan sendirian, jangan ragu! Rencanakan semua dengan matang dan stay alert. Bagi kamu yang mau nonton perjalanan saya jalan sendiri, langsung aja ke Youtube channel saya di Amanda Pahlawan TV.

Gimana ada yang pernah jalan-jalan sendirian juga? Yuk share your story di komenπŸ™‚

18 thoughts on “Pelajaran Berharga Menjadi Female Solo Traveler

  1. wiihh.. beraninya mbakk..πŸ˜€ saya sering kepikiran buat jalan- jalan gitu sendirian. tapi nggak pernah berani. boro- boro keluar negeri. ke taman kampus aja kalau sendiri rasanya hmm.. nggak de.πŸ˜€ mungkin lain hari perlu dicoba memang.

    1. hihi iya mbaa aku pun awalnya takut banget, apalagi stelah nonton film taken itu. Cuma emang dasarnya suka nekat jadi udah deh hajar aja. Dicoba mbaa seru lohπŸ˜€ pengalaman yang berbeda hehe

  2. aq belum pernah dan belum beraniπŸ˜€
    mungkin krn aq anaknya agak panikan dan suka banget keliatan kya org bingung.
    selama ini kalo jalan pasti ngandelin adek ato nggak temen.

    tapi catatan km berguna bgt nda, mgkn suatu hari nti bisa kya km. jalan-jalan sendirianπŸ˜€

    1. Cobain syer skali2, yang deket2 aja dulu buat latihan hehe. Iyaa aku karena udah kebiasaan hidup sendiri juga mungkin jadi agak lumayan alert. Seru kok pengalaman yang baru jadinyaπŸ™‚

  3. Kalau jalan2 sendiri seputar Indonesia sudah sering, bahkan sampai ke Toraja dan pedalaman kalimantan juga. Jalan2 sendirian ke LN baru sekali. Beberapa bulan lalu ke Berlin. Itupun ga sendiri2 banget, karena sendiri pas berangkat dan pulang ke Belanda, nyampe Berlin ketemu temen2 haha. Btw, justru selama aku jalan2 ke LN, pasti selalu mengunjungi gereja, karena aku tertarik dengan interiornya.

    1. wihhh Toraja salah satu wish list banget tuh mba. iyaa seru ya ternyata masuk ke gereja atau bangunan kuno yang dulunya dipake buat ibadah. Banyak makna yang tersimpan dari setiap ukiranπŸ˜€

  4. Eropa Timur emang destinasi yg dianggap remeh ama orang ya, mulai dari “emang aman” sampe “emang mau liat apa disana”, pdahal kaya budaya dan latar belakang sejarah, plus mureeee :))

    1. banget mba sampe orang tua kalang kabut tau aku mau ke Kroasia dan Ceko hahahaah :p padahal iya banget super murah, orang2nya baik dan tempatnya kerennnnnn

  5. aku terakhir jalan2 sendiri ke Taipei Man.. seru sih sempet ngerasain nyasar, tapi overall bener kayak kamu bilang, pengalaman dan pelajarannya asik banget! Oh tapi aku kalau solo travel selalu milihnya ke kota, rasanya seru gitu perasaan lost in the crowd. Kalau ke wisata alam, takutnya baper jadi galau kalau sendirian hahaha…

    1. Iyaa aku denger2 Taipei seru ya apalagi makanannyaπŸ˜€ hehe iya wisata alam sendirian emang agak berasa sedikit lonely :p aku juga kalo ga ktemu pasangan dari Spanyol pasti langsung brb baper.com :p

  6. Wah, pas banget. Aku dari minggu kemarin kepikiran mau solo backpacking. Dari minggu kemarin mau udah maju mundur mau beli tiket, karena masih ragu-ragu akhirnya gak jadi-jadi sampe sekarang. Huhuhu Pas baca blog kamu jadi semangat lagi.πŸ˜€

  7. hai mbak, salam kenalπŸ˜€
    ngomong-ngomong, saya juga suka jalan-jalan sendiri (bukan traveling, karena belum ada cukup biaya untuk itu haha). jalan-jalan sendirian, biasanya memberi saya banyak waktu untuk berpikir. untuk memperhatikan sekeliling, yang cenderung sulit dilakukan saat ada “teman jalan” sebab pasti akan ada urge untuk ngobrol. hehehe.

    1. Salam kenal jugaπŸ™‚ Iya betul! Kita jadi ada waktu untuk sedikit berpikir sejenak tentang hidup, masa depan dan rencana2 hidup kedepan lainnya. Flash back dikit lahπŸ˜€ dan gak usah ikutin kemauan orang. Pokoknya “semau gue”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s