Real Story: Kekerasan Dalam BerPacaran (KDBP)

Tadi malam saya kayak biasa sebelom tidur ngecek ada berita apa yang lagi hitz di Indonesia dan dunia. Sampai saya tiba-tiba ketemu artikel dari BBC yang bercerita tentang seorang PRT yang di siksa sama majikannya. Udah gak asing lagi ya sama berita kayak gitu. Tapi bedanya, ini terjadi di negara kita sendiri, which is bikin saya semakin gemes sampe pengen gigit karpet.

Kok bisa orang tuh tega nyiksa orang? Kok bisa sampai si majikan ini ada hati buat nyetrika si PRT, bukannya nyetrika kemeja dia buat besok ke kantor. Kok bisa si PRT ini disuruh makan tai kucing dan disuruh masuk kandang layaknya binatang. Gak sampai disitu, si mbak yang sungguh kasian banget hidupnya ini pas melakukan “kesalahan”, langsung aja gitu anunya di cabein. ANUNYA…!!! Gila ya..dikira anu itu ikan lele apa di cabein.

Ada lagi berita viral di sosmed tentang PRT muda yang fotonya lagi duduk sendiri sambil ngeliat meja majikannya. Gak keliatan makanan ada di mejanya, sementara si majikan makan dengan lahap dan meja juga penuh makanan. Gak tau lah apakah makanan si mbak ini belum sampai atau memang gak di pesenin.

Saya sangat gak habis pikir sama orang yang bisa tega menyiksa dan melakukan kekerasan kepada seseorang, gak terkecuali pas pacaran. Semua berita tadi ngingetin saya sama pengalaman pahit yang…bikin saya bersyukur banget sekarang udah sama si Abang.

Ini beneran saya alamin beberapa tahun yang lalu ketika saya cuma ngira penyiksaan oleh pacar sendiri itu cuma omong kosong novel fiksi aja.

Here’s my story…

Saya kenal dengan (sebut aja Andi) ini dari salah satu temen saya. Awalnya sih keliatannya baik dan agamanya bagus ya rajin shalat, ngaji, which is didalam kepala saya orangnya gak bakal lah aneh-aneh.

Hubungan saya dengan dia awalnya baik-baik aja, sampai ketika menginjak bulan ke 6 kok perilakunya makin aneh. Dia mulai makin nempel sama saya, kalo pulang kampus (kampus kita sama cuma beda jurusan) maunya pulang bareng. Pas saya lagi sibuk dan ada meeting dengan teman kelompok dia malah marah-marah. Marah karena saya udah janji mau pulang bareng sama dia. Padahal meeting tugas kelompok juga tiba-tiba jadi saya juga mau gak mau harus datang. Ini salah satu project penting salah satu kelas dan saya gak mau absen dari meeting. Dia malah marahin saya, ngamuk di depan umum bikin malu deh. Temen-temen saya cuma bengong aja liat kelakuan si Andi ini, sampe pas saya selesai dibikin malu di depan umum temen-temen cuma nanya,”Are you okay? Should we talk to him?” dan saya nolak. Jangan lah mereka juga ikutan. Ini urusan saya dengan Andi.

Awal mula saya masih bisa tahan dan sabar, meski udah gak nyaman banget. Bawaanya tiap liat tuh kesel, gak seneng. Sampai semakin hari dia ngelunjak dan mulai minta pinjem uang. Memang betul ya ada yang bilang kan, kalo minjemin uang ke seseorang gak akan ada abisnya karena dia pasti akan minta terus, which is itu yang kejadian sama saya. Andi terus-terusan minjem uang ke saya mulai dari alasan uang dari orang tuanya telat, sampai abis karena hal gak jelas. Ada moment dimana saya pula yang jadinya harus bayar kos-kosannya. Uang saya cepat habis dan malah saya sendiri keteteran karena banyak ngabisin duit buat dia. I know i was so stupid back then. Tapi saya capek dengan ulahnya jadi iyain aja.

Sempat saya minta putus tapi sungguh saya gak nyangka dia akan ngancem BUNUH DIRI, lompat dari beranda rumahnya kalo sampe putus sama saya. Emang udah gila ya dunia. Saya akhirnya nurutin kemauannya untuk gak jadi putus sama dia.

Ketika hubungan kami menginjak bulan ke 12, ini titik dimana saya muak banget sama kelakuannya. Kami berdua sempet ngerayain 1 year anniversary yang dimana dia ngajak saya makan di restoran mahal dan end up minum di bar keren yang pastinya satu gelas juga mahal harganya. Itu bukan keinginan saya, dia yang insist pengen ngebayarin semuanya. Oke lah saya pikir.

Ternyata beberapa hari kemudian dia nagih dong hahahah. Minta dibayar ke dia uang makan dan minum pas ngerayain anniversary itu. Lah kaget dong apaan nih!

Kok tiba-tiba minta duit? Bukannya mau traktir?

Dia maksa saya buat bayar setengahnya, yang sebenernya kalo di itung-itung lagi saya bayar lebih banyak ketimbang dia, karena selain itu saya juga beliin dia kado. Sementara dia gak ngasih apa-apa. Dari situ saya udah makin eneg sama kelakuannya yang luar biasa kurang ajar.

Akhirnya udah bener-bener gak tahan dan saya minta putus lewat telfon dan chat. Dia gak terima dan langsung ngejar saya sampai ke depan pintu rumah. Andi dateng ngamuk-ngamuk dan ngancem bakal bunuh diri. Oh my God…here we go again.. Saya dalem hati pengen biarin dia lompat sih hahahhaha. Tapi masalahnya..saya gak mau dia jadi setan gentayangan yang ganggu hidup saya, bukan malah takut masuk penjara hahahah.

Yah gajadi lagi lah dia saya putusin, malah abis ngancem doi pingsan dan akhirnya saya harus nenangin Andi biar cepet bangun dan pergi dari rumah saya. Drama banget gak sih hidup saya ini hehe

Berantem ala sinetron setelah kejadian itu makin sering. Pernah Andi dateng dengan mobil sewaannya sambil ngamuk-ngamuk di parkiran apartment saya. Untung saat itu dua temen saya ini emang lagi sama saya, jadi ada saksi kayak gimana kelakuannya sama dia. Saya nyuruh temen-temen buat gak ikut campur. Sampe kalo saya butuh bantuan mereka saya akan minta tolong. Saat itu lagi-lagi Andi ngancem bunuh diri dengan nabrakin mobil itu ke dinding.

Pernah juga kami berantem di parkiran (sering banget ya di parkiran?) apartment dia sampai saya nangis-nangis minta tolong ke orang yang ada disana. Tangan saya di tarik dan di genggam erat banget sampe luka karena dia narik tangan saya yang ada jamnya. Jam itu neken tangan saya sampe lebam. Alhamdulillah ada dua orang arsitek bangunan yang dateng bantuin saya, akhirnya saya bisa kabur.

Puncaknya terjadi ketika saya mutusin dia untuk yang ke sekian kalinya lewat chat dan abis itu saya block semua nomornya, chat, sosmed dan segala macem. Saya langsung nginep di rumah temen karena takut pulang. Saya tau dia pasti nunggu di depan rumah saya dan ternyata benar.

Salah satu temen baik saya nelfon dia buat dateng ke kampus dan kami ber 7 (saya dan teman-teman dekat) ngadain rapat mendadak buat nyelesain masalah yang ngeganggu ini. Udah kayak rapat DPR, diputuskan lah saya selesai hubungannya dengan dia dan teman saya yang jadi ketua rapat ini ngasi wanti-wanti ke Andi, kalo sampe ngusik hidup saya dia harus berurusan sama semua temen-temen saya yang ada disitu. Sungguh saya terimakasih banget sama semua temen-temen yang udah bantuin saya ini.

Setelah putus, saya makin di teror sama Andi. Dia terus nelfonin dan ngatain saya di chat. Dia juga nanya ke temen-temen saya posisi saya di kampus dimana. Untung semua temen saya baik banget dan gak ada yang buka mulut ke Andi. Saya jadi takut kemana-mana sendiri dan selalu berdoa buat selalu dilindungi.

Suatu hari tepat jam 10 malam ada chat dari dia yang dimana dia pengen minjem charger HP. Saya ngira dia udah tobat dan gak gila, salah saya ya saya percaya orang bisa berubah dengan cepat. Yaudah saya iya in dan dia datang sambil ngasih kado yang isinya coklat, baju, dan CD ntah apa. Saya kasitau dia buat balikin tuuh charger secepatnya.

Dua jam kemudian ada chat lagi dari dia kalo dia udah dibawah dengan charger saya. Akhirnya saya turun dan disitu dia masih di dalam mobil nyuruh saya masuk ke mobilnya. Saya gak ngira dia ternyata akan kunci mobil itu dan meminta yang enggak-enggak. Kalau mau keluar dari mobil saya HARUS peluk dan unblocked dia. Gila banget. Saya bilang gak mau pastinya dan ketika saya mau buka pintu mobil, dia lompat nahan tangan saya dan saya kaget banget. Ternyata dia masih Andi yang dulu, yang suka seenaknya. Saya nangis dan panik karena dia ngancem saya macem-macem sampai akhirnya ada satpam lewat saya minta tolong dan teriak. Saat dia lengah saya langsung buka pintu dan lari masuk kerumah. Saya bener-bener lari sekenceng-kencengnya dan ngunci semua pintu.

Saya nelfon temen-temen saya sambil nangis dan minta tolong dan 15 menit kemudian saya denger suara gedoran pintu dari depan dan makian yang udah gak asing lagi, Andi ngejar saya sampai depan pintu dan ngamuk-ngamuk suruh buka pintu.

Asli disitu saya ngira saya bakal di bunuh whatsoever. Anceman bunuh diri sampe anceman lain diteriakin Andi dari depan. Saya tetep gak bergeming dan gak akan pernah mau buka pintu. Itu udah sekitar jam 2 atau 3 pagi dan dia masih disitu gedor-gedor pintu. Sampai saya tinggal untuk tidur yang dimana…gak bisa, dia juga masih di depan ngomong ngalor ngidul.

Jam 7 pagi saya bangun sambil ย ngecek lubang intip yang ada di pintu. Kosong! Alhamdulillah dia udah pergi. Hari itu jam 10 saya memang ada kelas dan dilema untuk keluar karena takut. Akhirnya sekitar jam 9 saya memberanikan diri buat buka pintu pertama. Ada jarak 50cm dari pintu pertama ke pintu depan. Sementara pintu depan cuma pintu besi bepagar, jadi saya bisa liat dengan jelas orang yang ada di luar. Ternyata dia masih ada sodara-sodara! Dia lari ke arah pintu dan ngamuk, marah-marah, ngancem saya lagi dan bilang kalo saya udah ngancurin hidup dia. WHAT?

Saya takut dan lari masuk rumah, sambil nelfon temen-temen buat jemput. Saya juga nelfon satpam apartment untuk bantu ngamanin dia. Gak berapa lama temen-temen cowok saya dateng sambil marah-marah ke Andi dan nyeret dia pergi. Satpam pun rame bantuin buat ngamanin Andi. Sementara temen-temen cewek saya dateng jemput buat ke kampus. Di mobil saya cuma nangis dan kesel, gak nyangka bakal ada pengalaman kayak gitu.

Disini saya cuma mau bilang, hati-hati sama siapapun yang udah dari awal kebiasaan buat ngamuk-ngamuk depan umum, ngancem, dan bahkan main fisik. Kasitau segera orang ini ke lingkungan terdekat dan jangan di hiraukan deh anceman-anceman palsu dari dia. Orang kadang bisa semakin gila kalo udah sayang. Tau kan yang pacar bunuh pacar sendiri karena cemburu? Agama bagus gak menjamin dia juga orang yang lemah lembut. Banyak faktor yang harus kita pikirkan dan tinjau ulang deh.

Semoga bagi yang pernah ngalamin jangan sampai ngalamin lagi dan cerita saya bisa jadi bukti bahwa kekerasan dalam pacaran itu ada, nyata, dan berbahaya.

Cheers,

Aiko

50 thoughts on “Real Story: Kekerasan Dalam BerPacaran (KDBP)

  1. Mandaaa serem banget pengalamannya๐Ÿ˜ฆ
    aku juga pernah deket sama org yang belom jadi apa2 udah berani marah2in aku depan umu….langsung ilfil setengah mati, papaku sendiri aja gak pernah kayak gitu…lha dia siapa:/

    1. Iya mbaa ga kebayang sebelumnya orang kayak gitu emang real. Ih sebel banget belom jadi apa2 udah berani marah2in depan umum. iyaa keluarga aja gak kayak gitu kok dia yang orang luar berani gituin. Gak banget deh

  2. Wah, bisa gitu ya๐Ÿ˜ฎ. I’m sorry you have to go through that. But, also bagus bisa sharing kayak gini, mudah-mudahan jadi pengingat temen-temen yang juga berhadapan dengan potential partner yang melakukan kekerasan. Oiya, salam kenal ya.

    1. Hai mba salam kenal๐Ÿ™‚ iyaa tapi aku bersyukur dengan pengalaman itu, jadinya aku sama yang sekarang bisa lebih menghargai keberadaannya dan perhatiannya hehe. Betul mba jangan sampai berlarut apalagi diem aja, harus laporan dengan orang sekitar. Kalo perlu polisi, kalau emang udah keterlaluan.

  3. Super hororr.. Btw, aku sedikit kepo. Emang Manda ga tinggal bareng orang tua atau orang lain di rumah ya? Waktu Andi ngejar – ngejar, atau nunggu depan rumah atau ngancem lompat?

  4. bersyukur sudah dapat pengalaman berharga, makasi sudah sharing mbak Aiko.
    sepertinya saya akan mengalami ini, haha, dari cerita ini kyknya sy harus ambil tindakan secepatnya๐Ÿ˜€

  5. Kok horror banget mba.. itu sih kalo uda kaya gitu pasti ga pake akal sehat dan kesulut emosi terus orangnya.. terus si doi akhirnya sekarang udah nikah apa belum mba ? #kepo ><

    1. iya ternyata di kehidupan nyata memang ada orang kayak gitu, gak hanya di film aja huhu jadi harus hati2 banget. Dia belom sih kayaknya aku gatau juga. Semoga udah tobat aja deh kasian kalo ga cewenya

  6. aakk horror bangeeet nda๐Ÿ˜ฆ

    aq ada sih mantan yg ngejar aq dan ga bs move on smpe mohon2 di kosan tp ga smp sehoror cerita kamu.
    itu aja aq sempet takut banget pulang ke kosan krn tkt ditungguin.
    apalagi kya km ya?
    knp dlu ga lapor ke ortunya aja nda?
    *etapi smua udh berlalu
    smoga di Andi udah waras yaa.

  7. aku serasa membaca naskah sinetron serem yaa kalo sampe kejadian di alam nyata. Selamat sekarang sudah bertemu orang yang tepat.

    “Agama bagus gak menjamin dia juga orang yang lemah lembut.” yees jika menilai agama bagus dari segi kerajinan ibadahanya saja..๐Ÿ™‚

    Terima Kasih sudah berbagi kisahnya Mba Manda

    1. Wahahahah seandainya memang hanya script aja dan gak kejadian nyata mas…Iyaa nih hamdalah udah jauh dari penyiksaan๐Ÿ˜ฆ Jadi bersyukur banget sekarang. Betul…kita gak bisa ngejudge orang dari cara dia beribadah doang tapi banyak faktor lain yang harus di ambil berat juga. Sama2 mas๐Ÿ™‚

  8. ya ampuunn mba.. sereeemm banget sih pengalamannya… aku dulu sempet punya pacar yg drama, jadi kalo berantem drama banget gitu, bikin males.. untungnya sih ga separah mantan mba yg ini..

    1. Itupun krn aku bingung udah di ancem sm dia kalo aku putusin dia mau bunuh diri…jadi bingung mutusin sebenernya hahahahahah *ketawa miris*. aamiiin makasi mba๐Ÿ™‚

  9. Mirip ai…aku tekor 36 juta buat cowok murahan kyk gitu ! ๐Ÿ˜… minjem uang dr awalnya beli hape krn hapenya rusak trus beli komputerlah laptop lah bayar kredit motor lah…itu pas aku tkw taiwan gajiku masih 7juta. Pas aku tanya keseriusannya dg hubungan kita dia jwb its imposible katanya krn aku tkw dia D3 ๐Ÿ˜… tp gaji tkw ku di embat cuiiihhh amit amit kalo ingat betapa stupid nya aku ๐Ÿ˜… *eh curcol ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

    1. Basi banget yang suka matre juga hihhh pengen di jejelin ke got aja kayak gak punya harga diri banget gak sih mba heuft. Alhamdulillah suami mba sangat sayang ya mbaa, semoga langgeng dan selalu bahagia๐Ÿ˜€

  10. Aku juga pernah punya pengalaman sama pacar yang emotionally abusive Manda, tapi ga sampe separah ini. Lesson learned banget deh abis itu. Semoga langgeng ya Manda sama abang๐Ÿ™‚

  11. OMG Mandaaaa, aku bacanya campur aduk nih :”(((. So sorry for what happened to u. Alhamdulillah skrg udah ketemu jodoh yang baik.. thanks for sharing ur story, semoga lancar terus kedepannya yaaaa.. dan si Andi diberi hidayah deh. Aamiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s