Kekerasan Verbal

Baru aja saya nonton film Komedi keluaran baru-nya The Rock yang “Central Intelligence” kemarin. Lagi-lagi saya kalo abis nonton film paling suka menelaah arti dari film tersebut. Nah, suka banget nih sama pesan yang di sampein si film ini. Intinya, bullying pada anak itu adalah tindakan yang sangat salah dan tidak terpuji.Β Suka banget setiap The Rock ngomong, “i don’t like bullies“.

CI-TRLR-0010.JPG

link

Bullying itu gak hanya fisik aja loh, tapi juga ada verbal atau lisan. Nah ini yang mau saya bahas lebih lanjut di post kali ini.

Nonton film kemarin saya jadi ingat ada temen sekolah saya dulu yang sering banget di olok-olok sama sekelompok anak yang melabelkan geng mereka sebagai “anak gaul”. Dikatainnya jahat pula dan alasannya ya karena apalagi kalo bukan temen saya ini lebih unik ketimbang yang lain. Mulai dari ngatain dibelakang dia sampe ngatain depan dia. Kasiannya adalah sekali seseorang dapet “cap” selama sekolah, pasti akan terbawa sampe dewasa. Kayak misalkan si A udah di cap “Gajah Sumatra”, nah sampe gede pun pasti julukan itu bakal nempel sama si A, bahkan pas reuni sekolah, si A pun masih dikenal dengan julukan itu. Apa gak sakit hati? Meskipun kita ikutan ketawa tapi yakin deh pasti pernah ngerasa sedih juga.

Kekerasan verbal gak hanya terjadi di lingkungan pertemanan, tapi juga di lingkungan yang paling dekat dengan kita yaitu keluarga. Sering kali orang tua sering banget lupa pas marahin anaknya dan cenderung menggunakan kata kasar dan merendahkan si anak. Gak jarang saya denger orang tua merendahkan anak saat si anak sedang berusaha bangkit dari keterpurukannya. “Mama gak yakin kamu sanggup deh…” atau “Ayah ngerasa kamu gak mampu melakukan ini”.. Bukannya di support malah di patahkan semangatnya. Ada juga orang tua yang ngatain anaknya lamban, lemot, gendut (ini yang paling sering), ceking, bodoh, dan sebagainya.

scolding-child-needlessly

link

Gak cuma ngatain dan ngerendahin, tapi ada juga orang tua yang seneng banget ngebandingin anaknya sama anak orang lain. Membanggakan anak lain di depan anaknya sendiri, padahal yang butuh dukungan dan support ya anaknya sendiri. “Tuh lihat deh Kiki anaknya rajin, pinter, solehah, dsb dll..hebat banget deh! Pasti mamanya bangga banget tuh..” padahal anaknya sendiri baru aja berhasil terpilih gambarnya di sekolahan. Simpel tapi seharusnya termasuk prestasi yang membanggakan. Cuma sayang aja orang tuanya lagi “terpukau” sama rumput tetangga yang lebih hijau.

Semua kekerasan verbal diatas sangat sangat bisa mempengaruhi psikis si anak sampai besar. Kalo anaknya gak kuat, besar kemungkinan dia bakal tumbuh menjadi anak yang gak berani mencoba hal-hal baru, gak percaya diri, minder sama temen-temennya, berusaha menjadi orang lain, atau sebaliknya jadi suka marah, ngomongnya ikut-ikutan pedas, dan berbagai dampak negatif lainnya.

Banyak loh anak yang kabur dari rumah, pakai obat terlarang, bahkan sampai mau bunuh diri. Dulu ada temen saya yang sering banget nyoba bunuh diri atau yaa nyakitin dirinya aja dengan alasan rasa sakit di hati nya bisa lebih terobati dengan nyakitin badannya.

Selalu orang tua tipe ini lihat anaknya berlaku salah tuh harus di hadapi dengan ucapan pedas dan menyakitkan hati anak. Padahal anak sangat mendengarkan si ibu atau ayah dan rasa sakit itu akan terus membekas sampai dia dewasa. Anak pun sangat percaya ucapan orang tuanya. Kalau orang tua bilang dia lamban, yaa dia percaya dirinya lamban padahal enggak sama sekali!

Tapi bagus kalo anaknya bisa mengubah keadaan jadi bermanfaat buat dirinya. Berbagai tekanan dari lingkungan tersebut bisa membentuknya jadi anak yang kuat dan mencoba untuk membuktikan ke yang ngebully dia kalo dia itu bisa. Anggapan negatif orang mengenai dirinya itu salah besar. Tapi gak menutup kemungkinan anak tersebut ketika dewasa jadi depresi, dan depresi itu salah satu hal yang berbahaya loh.

Lain halnya dengan teman yang seneng bully, gak jarang loh saya denger si orang yang seneng jahatin temennya ini end up jadi bawahannya. Malu gak sih kalo justru kita di gaji sama orang yang udah kita katain?

Semua kekerasan verbal dalam bentuk apapun itu salah dan banyak dampak negatif ke si korban.

Kita sebagai manusia sudah harus sepantasnya berlaku baik kepada siapapun. Kita kan gak tau apa yang kita lakukan atau ucapkan menimbulkan dampak apa ke lawan bicara. Mungkin bagi kita cuma bercanda, lha kalo engga buat orang lain gimana?

Yuk sama-sama berpikir dulu sebelum bertindak, menjaga lisan sebelum terucap dan selalu berlaku baik tanpa pandang bulu.

 

17 thoughts on “Kekerasan Verbal

  1. Saya juga kadang kasihan sama korban bullying. Sayanya heran kok dianya nggak mau nglawan gitu. Mau nolongin kok ya gimana gitu. Serba salah.

    1. Iyaa…mungkin udah terlalu trauma jadi gak berani buat melakukan tindakan apapun buat dirinya. Mungkin bagi anak yang suka di bully orang tua harus kasih motivasi jauh lebih tinggi ketimbang anak lain biar PD buat ngelawan atau sekedar ngasih tau orang tua deh kondisinya di sekolah

  2. Paling sebel denger orang tua bully anaknya sendiri. Rasanya pengen lempar sendal tapi ga jadi ah sayang, soalnya sandal swallow sekarang harganya mahal sejak dipake artis korea😦

    1. Sori maksud aku jd nya ga rela gitu ngelempar sandal swallow ke org yg suka bully. Mesti sandal rusak aja kayaknya😦

    2. huahauahha mending di simpen sendalnya buat dipake :p iya aku pun heran sama orang tua bully anaknya. Padahal ngelahirinnya aja udah susah, dan darah daging nya sendiri

  3. Kalo masih sekolah dan melakukan perundungan (bullying) yaaa, ga bisa diterima tapi masih dimaafkan lah. Kalo udah dewasa masih ngelakuin itu, itu bener-bener ada yang salah sama jiwanya ya. Semacam cari perhatian publik, ingin terlihat hebat/ber-power dengan membuat orang lain terkesan ga berdaya. Cupu sih menurut gw, semacam banci yang ga punya kemampuan buat cari perhatian dengan cara yang positif.

    1. Iya yang heran tuh temen2 aku yang kebanyakan udah tua tua pun masih aja suka ngatain temen yang lain. Aneh aja harusnya bisa bertindak lebih dewasa.

  4. Hmmm tapi jangan judgmental juga… Walaupun gw setuju emang ada ortu yg melakukan kekerasan mental ke anaknya tp juga banyak yg melakukan apa yg dikira org lain sebagai kekerasan mental demi untuk memotivasi anak.

    Emang teori selalu gampang diucap. Jangan banding in anak, jangan ngomong negatif ke anak, dll. Tapi praktek gak segampang itu. Comparison pada batas yg wajar menurut gw justru bagus dan perlu. Bayangin kalo kita gak pernah compare sama sekali… Gak akan jd ada ambisi apa apa. Gak bagus juga.

    1. Iyaa akupun belom pernah mendidik anak dan jadi orang tua jadi gatau gimana rasanya hahah. Mungkin membandingkan anak dengan anak lain bisa jadi motivasti, tapi mungkin juga kalimat yang di pilih bisa lebih baik. Instead of jadi kayak ngerendahin anaknya, diubah jadi perbandingan yang memotivasi. Soalnya aku sempet denger dari temen yang doyan nyoba bunuh diri salah satu alasan dia karena orang tuanya suka bandingin dia sama sodara2nya gitu deh. Tapi kalimat orang tuanya itu emang nyelekit juga sih. Dia jadi trauma dan benci banget buat ada dirumah

  5. sedih sih memang kalo dibandingin sama anak lain…apalagi kalo yg ngomong itu ortu sendiri😦 tapi entahlah kan katanya mendidik anak juga gak gampang ya….belum ngalamin juga sihh

    1. iya..mungkin niat orang tua baik tapi bisa juga orang tua gak sadar penggunaan kalimatnya salah dan terdengar seperti merendahkan si anak ya mba

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s