Nitip Dong!

Pernah gak sih tiba-tiba temen yang udah lamaaa banget gak hubungin atau seseorang yang kita gak terlalu kenal deket tumben-tumbennya nge-chat kita, nanyain kabar. Dulu sih mikirnya emang mau ngajak ketemuan ya, tapi makin kesini kok nyariinnya cuma karena ada “maunya” aja?

Jadi beberapa hari ini entah mengapa semua temen saya yang udah lama gak ada kabar dan bahkan emang gak deket sama saya tiba-tiba jadi pada menghubungi semua. Tapi udahannya saya pasti tau sih gak mungkin cuma nanya kabar dan ajak ketemuan. Bener kan mereka nitip sesuatu. Ya bagi temen deket sih gak masalah ya, tapi yang saya bingung adalah orang-orang yang sama sekali gak pernah hubungin, bahkan deket sama saya aja enggak, tiba-tiba nodong titipan. Lehoo anda ini bagaimana toh!

Nitipnya pun macem-macem, mulai dari barang kecil sampe yang berat dan susah di bawa. Gak kepikiran kalo saya harus terbang berpuluh-puluh mil, ngelewatin imigrasi, musti transit di negara lain untuk beberapa jam, baru lah sampai di Indonesia. Bahkan orang-orang ini pun gak nawarin buat ketemuan. Trus ngasihnya kapan? Di gojekin gitu? Emang saya jualan ya hahaha lama-lama saya charge double juga nih sekalian ambil untung hihi

Itulah salah satu yang saya bingung dari orang Indonesia, kalo ada yang ke luar negeri bukannya orang itu di doakan supaya selamat disana dan sampe pulang nanti eh malah dimintain oleh – oleh yang terkadang gak masuk akal. Mbok ya mikir kalo lagi liburan kita juga bawa koper terbatas berat dan spacenya, dan kan lagi jalan-jalan kapan pula ada waktu nyari barang titipan dia. Adanya malah nyusahin aja. Bahkan ada yang nitip oleh-oleh dan bilang gini,”Gue maunya bukan gantungan kunci atau magnet ya, gak guna buat gue. Maunya yang lain”, oh my God…ini bener-bener nyebelin banget tipe orang kayak gini hahaha. Gak masalah deh kalo deket, lha kalo jauh dan banyak mau bikin kezel aja huuu

Trus sekalinya ada yang udah lama gak pulang ke Indonesia bukannya di doakan juga selamat sampe tujuan atau minta ketemuan ealah malah nitip barang. Emang saya pulang cuma bawa ransel? *lalu misuh-misuh sambil liat ukuran koper*

Saya gak masalah deh sama temen deket, malah saya nawarin mereka ada yang mau nitip gak. Tapi bagi yang gak deket dan gak perduli sama saya, ngapain juga saya peduli sama titipan dia? Capek deh udah effort tapi dianya juga aslinya gak care sama kehidupan kita. Pernah terjadi sekali, saya udah capek-capek nyari titipan dia, saya suruh dia datang kerumah buat ambil dan diambilnya baru sebulan kemudian! Bener-bener gak sopan banget deh hih sejak saat itu saya males sama si orang ini. Deket banget juga enggak tapi semena-mena.

Kira-kira kalian pernah gak jadi orang yang di titipin? Atau malah seneng nitip ke temennya?

57 thoughts on “Nitip Dong!

  1. Welcome to the real world, AikoπŸ™‚ Sudah biasa itu hehe. Kasih aja postinganmu ini ke mereka2 yg mau nitip agar bisa mempertimbangkan lagi jadi nitip atau engga dengan tambahan biaya (ongkos capekmu). Kan kamu udah spare waktu juga buat nyari.

    Kalo mamaku mah banyak juga titipannya, Amrik gitu loh. Ampe ober-baggage USD 600 gua yg kesel sendiri krn yg nitip2 pada gak tau diri!

    1. kayaknya emang makin jauh negara nya makin banyak titipannya gak sih πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ hadeh… bener bener gak mempertimbangkan kita sebagai orang yg bawa barang ya. IHHH itu nyebelin bgt ge omg sampe $600!!! Aku bakal marah jg sih fix πŸ’€πŸ’€πŸ’€πŸ’€πŸ’€

      1. Nyokap bilang temen deket, dulu dia pernah bantuin kita bla bla bla.. Dalam hati gue, oh ni orang minta balas jasa nih? *suudzon* πŸ˜‚ Kalo aku mah fix tinggalin di airport aja, cukup bawa titipan keluarga. Bodo amat dah diomelin πŸ˜‚

      2. hauahauahauhaha bener bener pasti mau gamau akan ada pemikiran kayak gitu gak sih πŸ˜‚πŸ˜‚ abis kan pasti kitanya yg ribet padahal barang sendiri aja udah bejibun, apalagi perjalanan jauh. hadohhh

    1. Iya itu oke deh masih bisa nitip koper yg lain. Lha kalo sendirian kita jadi rempong sendiri kan😦 belom kalo ternyata barang yg dititip menimbulkan masalah -_- udah deh kzl

  2. Klasik banget ya manda. Lucu deh 2 bulan lalu tiba2 kakak kelasku inboxin aku lewat fb messenger ga deket2 amat padahal eh nanyain adekku kapan pulang dr US soale mau nitip beliin tas. Hellowwwwwwwww!!! Yg dititip adekku pulak kan. Udah ga nyambung banget..tralala trilili deh pokoknyaπŸ˜€

  3. Biasanya kalau traveling, selalu berusaha beliin oleh2, bukan titipan ya.. Cuma kadang ada yg hargain, ada yg yah gitu deh. Kalau ada yg mau nitip, biasanya aku bilang, transfer dulu, gak bawa duit banyak. Kalau nitipnya barang kecil2 masih ok, kalau yang dah gede, rada mikir juga. Kalau nitip temen, jarang kayaknya, paling banter krn pada tahu aku koleksi magnet kulkas, biasanya dikasih itu aja.

    1. hmmm iya jg ya aku gak blg suruh transfer sih mba. nah kl yg kecil macem magnet atau gantungan kunci sih masi oke ya mba, lagi banyak dimana-mana dan ringan. cuma kl yg mintanya susah itu yang…hmmmm…

  4. Kalo dikasih oleh oleh, diterima dengan sangat sukahati. Kalo gak dikasih ya gak masalah juga sih. Lha wong saya gak sponsorin perjalanan dia. Hahahaha.

  5. Kalo aku termasuk yang tidak masalah dititipin, dengan catatan apa yang dia mau memang kebetulan aku juga mau beli. Tapi kalo untuk khusus carikan untuk dia, biasanya aku tolak halus. Hehehe… Ya bener banget, terkadang yang akhirnya udah kita belikan pun, ngambilnya entah kapan, sampe aku yang akhirnya nawarin kirim ke alamat yang bersangkutan dan buntutnya gak enak juga nagih ongkir dan harga barang yang dimau.

    1. bener bgt mba jadi sekalian, bukannya kita di pusingkan nyari barang itu. nah kan mba!! bingung aku sama orang kayak gitu, ujung-ujungnya kita lagi yang urusin udah kayak seenaknya aja

  6. hahaa kalo yang nitip bukan temen deket dan nyusahin sih selalu gua tolak.πŸ˜€
    bilang aja udah gak muat kopernya karena banyak titipan keluarga. gampang kan.πŸ˜€

  7. Yang begini aku sudah lama kasi tau kalau tidak menerima titipan dan tidak memberi oleh2 (kecuali untuk keluarga inti, itupun klo ada request, yg biasanya mereka ngerti klo aku juga males bawa banyak2 dan berat2)

  8. gak mau nitip dan gakmau dititipin, tapi gimana yaaa gak semua orang ngerti sih…mau dijelasin sampe berbusa-busa atau dikasih artikel beginian kalo gaktau malu mah tetep yaπŸ˜€

    jadi akupun sudah kebal kalo dibilang pelit karena gak pernah ngasih oleh2 ataupun dititipin….lagian dia juga gak ngebayarin jalan2ku kok

      1. hihihi term and condition apply x)))

        beda mbaaa, kalo titipan dibawa ke sana kan bawaan bakalan berkurang…tapi kalo titipan oleh2 yang ada bawaan jadi nambah

    1. itulah…walau keliatannya sepele tapi annoying sih apalagi yang gak deket jadinya kzl aja kayak cukup tau orang ini cuma azas manfaat aja temenannya. iya aneh deh yang bilang gak kasih oleh-oleh lha siapa dia hahaha kalo keluarga gak papa deh kalo bukan…haduh

  9. Aku klo dititipin (waktu itu di Sydney), bilang terus terang: “Duit cash AUD$ ku terbatas. Klo masih mau nitip, bayar di muka pake AUD dan bayar bagasinya juga,” – bukan cuma mereka yg gak tau malu nodong2 (akrab jg kagak). Aku jg berani malu ngomong begitu, hahaha.

    1. bener ya mba kitapun harus jelasin keadaan kita. Tinggal di luar bukan berarti dananya juga unlimited. Harus belajar buat lebih bisa nolakin orang deh aku hmm

  10. Aku tukang nitip sejak pindah ke Belanda. Titipanku jenisnya cuma satu, buku berbahasa Indonesia. Jadi kalau ada siapapun yang berkabar kepadaku akan ke Belanda dan ga berkeberatan kutitipin untuk dibawakan buku Indonesia, pasti aku akan nitip. Tapi aku terang2an sih, kalau berkeberatan ya gpp. Tahu diri akunya hehe.

  11. pernah jadi titipers tapi cuma sekali-kalinya dan itupun cuma nitip tas aja. kesini-sinya malah suka pada ngasih sendiri padahal aku gak minta,#rezekianaksoleh

      1. iyaa mbaa apalagi kalo hubungan keduanya gak deket tapi si anu ini minta nitip. Kadang mikirnya nitip as in jadi oleh-oleh bukan di ganti duitnya huu

      2. tuhan dipikir kita beli pake daun kali ya,hehehe. berarti aku titiper yang tau diri karena aku transfer dulu uangnya baru temenku beliin meskipun dia diskon sih karena ngikutin rupiah aja harganya gak ngikutin euro,hahaaa

      3. Nah kalo TF in advance oke deh at least gak pake uang kita gitu. Kan yang nitip gak hanya seorang doang😦

  12. Saya biasa aja kalo ada temen yang minta nitip beliin apaaa gitu. Cuma kalo giliran temen yang pergi, saya pantang nitip-nitip, dalam hal ini minta oleh-oleh. Kecuali saya memang bawakan uang sendiri untuk minta tolong dibelikan. Tapi ini pun jaraaaaang sekali karena khawatir merepotkan. Apa ya.. kayaknya rusuh aja gitu karena saya yakin pasti yang nitip ke dia juga banyaaak. Apalagi kalo perginya ke luar negeri. Kasian jadinya

  13. jarang dititipin karena jalan-jalannya atau pulang2nya juga ngga pengumuman…hahaha..terima jadi saja bawanya apa…biasanya sih snack…kalau nitip, liat sikon aja…tp biasanya tanpa dibilang dikasih macam2…

    1. hahaha bener juga ya mba mending diem2 aja tiba2 udah sampe :p iya aku kadang beli coklat satu bungkus gede trus bagiin ke temen-temen

  14. kalau aku sich nga bakalan dech nerima titipan dan nitip2 oleh2/barang. rasanya lebih berbahagia kalau kita membawakan oleh-oleh karena kitanya mau bukan diujug-ujug dengan keharusan. begitu juga kalau teman kita dengan sukarela membelikan kita oleh-oleh tanpa kita minta, rasanya yang menerima dan memberi sama-sama bahagianya. hehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s