Waktu yang Tepat

Dulu saya mikir, kenapa ya kok gak pernah ketemu sama seseorang yang “pas”, dari segala aspek yang saya cari dari seorang laki-laki. Selalunya semua terbentur oleh ketidak cocokan pasangan dengan berbagai macam faktor, salah satunya oleh orang tua.

Sampai akhirnya saya berjanji setelah mengakhiri hubungan yang lalu dengan penuh drama, kalau yang selanjutnya ini (insha Allah) jadi yang terakhir dalam kehidupan saya.

Saya dulu gak percaya sama yang namanya jodoh. Mungkin pesimis karena pada saat itu masih juga ketemunya sama orang yang salah. Tapi satu hal yang saya baru sadari sekarang,

Bertemu yang salah adalah untuk bertemu dengan yang benar

hah apa nih maksudnya Ai?

Iyaa jadi kita itu memang disengajakan oleh Tuhan untuk terus bertemu dengan orang-orang yang salah sebagai pemberi pelajaran, pengalaman dan rasa syukur yang nantinya akan terasa saat kita bertemu dengan yang tepat. Bertemu dengang orang yang tepat pun memang sudah di atur sama Tuhan loh. Saya pernah nonton salah satu acaranya Mario Teguh dan beliau mengatakan kalau kita harus memperbaiki diri dan memantaskan diri agar dipertemukan dengan jodoh yang telah di siapkan oleh Tuhan. Saat itulah saya baru sadar, “Ai lo gak akan ketemu sama orang yang tepat disaat lo pun belum menjadi orang yang tepat buat dia. Lo masih jadi diri lo yang asal-asalan” .

Persis dengan bagaimana saya dengan Abang bertemu. Semua berdasarkan ketidak sengajaan dan gak ada sama sekali niatan dari kami berdua untuk ketemu karena udah ada rasa suka. Sama sekali gak ada. Tapi itu yang bikin semua jadi berkesan.

Uniknya lagi, saya dengan Abang memang sudah berdekatan di lingkungan yang sama sejak SMA sampai Kuliah. SMA karena saya datang ke acara sekolahnya untuk lomba Choir dan dia adalah salah satu panitia, sementara Kuliah adalah ketika kami sebenernya belajar di kampus yang sama tapi gak saling kenal. Padahal temen-temen kita kurang lebih sama, tapi memang lagi-lagi belum waktunya. Sama sekali saya gak pernah liat dia seliweran di kampus atau acara Indonesia di kampus. Hanya beberapa kali saya denger nama dia di sebut karena beberapa temen saya menyarankan untuk ketemu dia nanti kalo udah di UK. Kami dekat tapi jauhhh banget.

Hingga akhirnya kami berdua bertemu di London beberapa waktu yang lalu, dengan Alhamdulillah kelancaran yang belum pernah saya rasakan sebelumnya. Ternyata Tuhan berkata saat itulah Β kami sudah siap untuk di pertemukan, siap untuk bersama, dan semoga siap untuk kedepannya.

Ya, waktunya sudah tepat. Bismillah

32 responses to “Waktu yang Tepat”

  1. Mudah2an berjodoh ya Man dan dia yg paling baik untuk kamu πŸ˜„

    1. aamiin mbaa hehe semoga 😊😊

  2. suka dengan kata-kata ini “kita itu memang disengajakan oleh Tuhan untuk terus bertemu dengan orang-orang yang salah sebagai pemberi pelajaran, pengalaman dan rasa syukur yang nantinya akan terasa saat kita bertemu dengan yang tepat. ”
    mungkin aq juga perlu sadar diri kali ya ai, kmrin masih asal-asalan. ya asal-asalan dirinya, gaya pacarannya. smoga aq juga segera ktemu dg org yg tepat seiring dg instrospeksi diri sndiri.

    1. iya syer emang harus berbenah diri ternyata katanya. aamiin semoga kita semua diberikan yang terbaik ya πŸ™‚

      1. Amiin ya rabbal alamin ai..

  3. ihh dalem banget kaka,semoga langgeng yaaa…

    1. aamiin hihi :3 buat kamu juga yaa

  4. Semoga lancaaaaar..

    1. aamiiin buat kamu juga kelancaran untuk semuanya πŸ™‚

  5. 😘😘😘😘

  6. Kalau aku selalu berkeyakinan bahwa semua yg terjadi di dunia ini termasuk urusan jodoh, akan datang pada saat yg tepat, tidak terlalu cepat maupun tidak terlalu lambat, yg penting kita ga berhenti berikhtiar. Semoga dilancarkan urusannya ya sampai pada tujuan yg ingin dituju.

    1. ah betul bgt mba. mindset perlu dirubah. aamiiin makasi mba. semoga mba diberikan kelancaran dalam segala urusannya πŸ™‚

  7. Penginnya semua org sih sekali aja tp lgs ok ya?hihi…Semoga dilancarkan.

    1. hehe iyaa dan yang bisa seperti itu aku takjub mba. temen ku pacaran cuma skali dn akhirnya pacarnya pun jd suami dia. liatnya pun aku seneng mba hehe. aamiin makasi mba semoga mba diberikan kelancaran dalam segala urusan aamiiin

  8. Semoga berjodoh dunia akhirat πŸ™‚

    1. aamiin terimakasih mba Uchi πŸ™‚

  9. mudah2 an jodoh tp mukanya mirip πŸ™‚ kalau mirip katanya jodoh

    1. aamiiin aamiiin hehehe insha Allah mba hehe

  10. Semoga lancar dan jodoh ya.. Aamiin.. Tapi muka kalian mirip bangeet.. Kaya kakak adek.

    1. aamiin mbaa :3 aaa makasii hehe iya banyak yg ngira kita kk ade πŸ˜…πŸ˜…

  11. Hihiy, ikut happy ❀
    Semoga jodoh dan dilancarkan segala urusan ya Ai. Aamiin.

    1. aamiiin makasi ta ❀️❀️ luv

  12. Semoga lancar ya πŸ™‚

    1. aamiiin terimakasih mba Puji πŸ™‚

  13. Aahh… manisnya. Semoga lancar semuanya ya mbak. Amiin. πŸ™‚

    1. aamiiinn makasi mba 😊😊😊

  14. Kalo jodoh emang gak lari kemana ya… Pasti ada jalannya πŸ™‚

    1. aamin mas Arman semoga berjodoh sm yg satu ini heehhe

  15. Suka sama komen-komen di postingan ini. Udah mau komen itu aja πŸ˜€ *semoga langgeng ya Ai*

    1. aamiiin makasi banyak mas πŸ˜€

  16. Mandaaa, ikutan seneng dengernyaa kalo udah bertemu dengan jodoh paling tepat buat kamu :’)

    btw, aku suka banget kata – katamu yang ini “Iyaa jadi kita itu memang disengajakan oleh Tuhan untuk terus bertemu dengan orang-orang yang salah sebagai pemberi pelajaran, pengalaman dan rasa syukur yang nantinya akan terasa saat kita bertemu dengan yang tepat.”

    doakan aku juga yaa semoga bisa bertemu dengan orang paling tepat di waktu yang paling tepat juga πŸ˜€

    1. Ozuuu makasi yaaa ❀ aamiin semoga kita mendapatkan yang terbaik πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: