Sir, English is not my first language

Banyak yang nanya ke saya dulu pas kuliah di Malaysia itu gimana cara mengatasi Bahasa Inggris, apalagi kalo IELTS nya pas-pasan. Katanya takut gak bisa catch up sama assignment yang emang harus pake bahasa Inggris. Daripada saya ngulang mulu, mending ditulis disini ya.

Dulu awal saya sebelum kuliah di Malaysia itu bahasa Inggris saya biasa aja. Bener-bener biasa. Cuma karena memang saya tertarik belajar bahasa, jadi pas prosesnya saya enjoy banget dan di luar belajar itu saya suka nyari tau sendiri. Semua tidak terlepas dari satu hal mendasar yang menjadi kunci utama,

Bisa karena biasa. Beneran deh

Apapun yang di biasakan lama-lama kita udah tau celahnya , apalagi bahasa. Kalo di latih terus ya makin lancar dan makin terbiasa dengan apa yang mau di bicarain itu udah di ujung lidah.

Menurut saya sih paling berguna tuh nonton film ya.Pokoknya menghilangkan subtitle bahasa Indonesia deh. Awalnya tuh susah juga ya, apalagi yang aksennya kuat kayak film British, waduh…bengong aja hehe. Tapi lama kelamaan karena terbiasa jadinya dari gak ngerti jadi menerka-nerka. Terus naik levelnya sampe ke ngerti. Selain kita tau pronunciation yang bener dari satu kata tuh apa, tapi kita juga bisa belajar aksen si aktor/aktris dan kita aplikasikan pas ngomong. Karena saya kebanyakan nonton film Amerika, alhasil aksen bahasa inggris saya sekarang lebih cenderung mengarah ke Americans. Sementara si Abang (pacar saya) yang udah lama tinggal di UK aksennya lebih cenderung ke British. Semua tergantung dari lingkungan dan bagaimana kita menyerapnya.

Beberapa hal di bawah ini adalah apa yang saya lakukan secara nyata selama tiga tahun di Malaysia, kuliah dengan kurikulum UK, dosen yang ngomongnya full English, dan mengaplikasikannya ke tugas-tugas yang kebanyakan nulis dan presentasi:

  1. Practice. Practice. Practice. Jangan pernah males buat latian ngomong dan nulis bahasa Inggris. Kalo gak ada temen latian coba buat ngobrol aja sama diri sendiri, emang terdengar agak gila ya but it works!
  2. Hapus subtitle dari semua film berbahasa Inggris kayak yang tadi saya bilang
  3. Banyak baca buku, artikel, atau koran Inggris supaya memperkaya vocabulary. Liat juga gimana struktur penulisan mereka
  4. Bertemanlah dengan International students sebanyak mungkin bagi yang kuliah di luar negeri. Jangan keseringan sama orang Indonesia. Apa gunanya jauh-jauh keluar kalo pas balik pulang skill Englishnya stagnan atau gitu-gitu aja? Berteman dengan orang luar selain nambah pengetahuan akan budaya dan negara orang itu, kita juga pastinya latihan ngomong secara langsung. Kalo orangnya gak paham, kita kan jadi terpaksa muter otak gimana caranya biar dia ngerti
  5. Dengerin dosen baik-baik, kalo bisa duduknya di depan. Distraction itu mudah banget datengnya, dengerin dosen ngomong Indonesia aja suka day dreaming tiba-tiba apalagi yang bahasa Inggris? Gak nyimak dikit udah deh ketinggalan jauh. Sayang kan
  6. Kunci TOEFL/IELTS bagus adalah latihan. Strukturnya dari dulu sama kok, kalo udah tau gimana cara jawabnya pasti lebih gampang
  7. Untuk tugas, kalau ada kesulitan dalam prosesnya minta tolong temen yang emang jago atau tanya aja langsung ke dosennya udah bener belum. Kebanyakan dosen di luar sangat terbuka untuk diskusi loh, gak terkecuali diskusi mengenai tugas.
  8. Belajar untuk ujian lebih baik mengerti daripada menghafal. Kalo menghafal gampang lupa dan susah, tapi kalo mengerti kita bisa nuanginnya dalam kalimat kita sendiri. Nah, vocabulary harus lebih ditambah biar tulisan kita lebih bervariasi dan gak ada pengulangan di setiap paragrafnya
  9. Presentasi di depan kelas pasti ada. Untuk overcomenya sih selain latihan juga penguasaan materi. Buat kisi-kisi apa yang akan di bicarakan didepan, tapi kalo bisa sih jangan di hafal ya karena kalo nervous apalagi pertama kali bisa-bisa buyar deh. Jangan lupa presentasi dibuat semenarik mungkin dan gak monoton. Interaktif sama audience juga penting banget loh.
  10. Terakhir dan yang paling penting, PERCAYA DIRI. Percaya kamu bisa dan yakin dengan kemampuan sendiri🙂

Semua hal diatas harus di lakukan dengan sabar. Semangat terus dan jangan langsung menyerah kalo gak ngerti sesuatu. Tanya atau cari tau. Buktinya ada tuh temen saya bahasa Inggrisnya kurang banget dulunya pas lulus dia GPA (IPK) tertinggi se angkatan. Nah semua itu possible asal ada niat yang kuat🙂

 

25 thoughts on “Sir, English is not my first language

  1. einiii… kalo gak dipake, lama2 bisa luntur yaa inggrisnya.. huhuhu…
    aku sering lho, kalo ada mahasiswa asaing di kantor, trus nanya2, tiba2 ngblank gitu.. rada lama mikirnya, baru bisa jawab.. masalahnya, kalo di indonesia ini, mau praktiknya sama siapa dong.. kalo ngomong bahasa inggris di kantor, kadang diledekin.. huhuhu

  2. Inggrisku juga pas2an Nda ahahah trus sejak pindah ke LN brusaha berteman dengan lokal gak melulu dengan orang Indo jadi sekalian bisa practice kan yaa. Mereka ngertilah klo pletat pletot kita ngomongnya ;p eh tapi yaa kadang aku juga ngrasa orang lokal ngomong juga suka gak sesuai ama grammar deh… Hihihi apalagi kita yaa yg bahasa ibu nya bukan inggris😉

    1. Iya mba biar makin lumayan lah ya inggrisnya hehe. Temen ku orang Taiwan malah dia bilang ngelatih bahasa Mandarinnya:/ lhaa hahahah. Iya mbaa gak berarti bule tapi dia Inggrisnya bagus ya ternyata hehe

  3. Setuju banget. Bisa karena biasa. Kalau susah nonton film tanpa subtitle, coba pelan-pelan beralih dari subtitle bahasa Indonesia ke bhs inggris. Baru deh dilepas tanpa subtitle sama sekali. hehehe

  4. iyaaa bener, kalo sering practice pasti lama2 jadi jago….kalo gak pernah dipake ya lama2 ilang huhuhu. Mau mulai lagi baca2 novel bahasa inggris deh, sama nonton gak pake subtitle, sukur2 sambil belajar ngeblog bahasa inggris juga🙂

  5. betul!! aku juga dulu begitu biarpun sampe sekarang english saya masih jauh dari orang2 expert tapi much better dari sebelum saya ngajar dlu. hehehe.
    karena dlu kebetulan guru yg aku dampingi itu dari England aku jadi suka banget dan terobsesi buat ke England one day, aksennya jg dulu lebih ke British cuma karena sekarang di lingkungan tmn2 yg dari amerika jadi kalo ngomong lebih ke aksen amerika tapi beberapa masih dengan pelafalan British. jadi aneh. huahahaha😀

    1. Hai mba Adele🙂

      hahahah lingkungan emang ngaruh yaa dan biasanya inggris kita menyesuaikan. Makanya yg tinggal di singapur atau Malaysia suka banyak yang bilangin hati-hati jadi singlish😛

  6. Belajar karena suka itu memang lebih gampang ya, contoh lah dulu aku ga ngerti bahasa Inggris, gara – gara suka main games RTS (real time strategy) akhirnya suka ngomong Inggris sendiri, beberapa tahun sempet ikutan kursus, dan yang terakhir ¨Toastmaster di Indonesia¨, tapi karena kerjaan dan jauhnya lokasi, akhirnya mulai luntur aksen Inggrisku yang ke Eropa Timuran😀

      1. Seru donk, yang jelas mau gagap atau gagal paham soal Inggris tidak jadi soal, yang penting kita ada kemauan untuk belajar ngomong Inggris, tepuk tangan selalu diwajibkan oleh audience meskipun banyak salah ucap😀

      1. aamiiin insha Allah aku doakan! pokoknya belajarnya harus semangat krn pendidikan yg akan bikin kamu maju kedepan🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s