Ngomong Kasar dan Jorok, Gaul?

 

Dulu saya sempet belajar sosiologi pas SMA, secara anak IPS yakan dan guru saya bilang seorang individu itu sifatnya akan terbentuk dari keluarga dan teman-temannya. Ternyata betul juga setelah dipikir-pikir.

Bagi yang anak Jakarta pasti udah gak asing lagi kalo setiap ngomong selalunya ada embel-embel, “Anjing” atau “Tai” atau berbagai kalimat kasar lainnya. Anehnya, semakin kita dekat dengan orang itu, semakin kasar lah kita. Kebalikannya, kalo kita gak kenal-kenal amat pasti sopan deh *jaim alert*.

Contohnya nih, Rudi punya temen deket namanya Ino dan hampir setiap hari mereka main bareng. Suatu hari Rudi nge-LINE sahabatnya ini buat curhat masalah mantannya,”Eh nyet lo dimana? Temu dong gue mau cerita masalah Sinta nih. Ngepet banget tu cewek, si anjing emang,”. Kira-kira Ino marah gak kalo temennya ngomong ke dia kayak gitu? Oh tentu tidak! Dia akan membalas dengan yang kira-kira senada dengan Rudi, “Gue di pangkalan nih lagi ngangon kebo. Sini lah cerita sekalian gue mau makan mie nya Bu Tjondro. Laper gila nyeettt. Buru!”

Percakapan diatas bisa dibilang contoh gimana anak-anak Jakarta biasa saling berinteraksi dengan temennya. Saya sih gak bisa bilang semuanya, tapi kebanyakan lingkungan saya dan kadang saya masih suka kebawa-bawa kebiasaan buruk ini. Ino dan Rudi sama-sama mengatai diri mereka monyet, tapi justru itulah arti kedekatan mereka. Semakin dekat semakin banyak binatang yang keluar dari kebunnyaπŸ™‚

Terus kalo ngomong kasar gaul gitu? Well, sebenernya sih enggak juga ya tapi banyak yang menyangka untuk mencapai level “gaul” itu, setiap ngomong ya harus di sisipkan kalimat kasar dan jorok biar terlihat keren. Persis kayak orang bule yang demen Fuck sana-sini. Ada temen saya yang sebelum masuk satu perkumpulan gak pernah tuh ngomong kasar sedikitpun. Setelah tiga bulan nongkrong sama mereka, tercemarlah kamus bahasa Indonesia yang baik dan benarnya. Malah dia lebih jago daripada temen-temennya loh!

Menurut penelitian kecil-kecilan saya juga, anak-anak Jakarta yang tergolong gaul itu pastinya selalu membubuhkan Tai atau anjing di setiap bercandaan mereka. Contohnya, Lili lagi ngelawak masalah becak yang nabrak andong (what) terus Mimi bales dengan ketawa ngakak dan bilang, “hahahahahhaha taeeee (tai) lu Li”. Itu bukan ngatain Lili, tapi emang si Mimi lagi beneran ngerasa Lili lucu banget. Malah udah kayak terdengar pujian secara tersirat kalo Lili sukses ngelawak dan bikin ketawa Mimi.

Walaupun dipake sehari-hari, tapi tetep kok bahasa kasar dan jorok itu juga masih dipake kalo orangnya lagi marah dan gak suka sama seseorang. Beda intonasi beda arti. Contoh lagi nih, Dea lagi kesel sama temennya, Andi yang nyolong lemper dari kotak makan siangnya. Sontak, Dea langsung narik lengan Andi sambil teriak,”wey balikin lemper gueee anjiiiiingggggg…!!!!” dengan nada tinggi, melebihi frekuensi kelelawar.

Saya masih kurang tau siapa yang duluan membudidayakan bahasa kasar dan jorok di sela-sela percakapan santai anak muda sekarang, khususnya anak Jakarta. Tapi yang jelas itu sudah mengakar dan bukan berarti pula ngomong jorok dan kasar menandakan ke kerenan dan ke gaulan seseorang di lingkungannya.

Apakah kamu salah satunya atau malah sebaliknya?

 

24 thoughts on “Ngomong Kasar dan Jorok, Gaul?

  1. Iya Man, ini bener. Dulu pas di radio kan anak2 co jg suka ngomong jorok lama2 keikut trus pas jam aku siaran udah beda ama mereka apalagi ps udah berhenti kerja yahhhhh ilang sendiri ngomong joroknya. Malah gak pernah lagi dan ngerasa terganggu bgt kalau denger

    1. Nah itu mba kalo masih bergaul dengan yang ngomongnya jorok pasti susah menghilangkan kebiasaan deh:/ bener-bener harus menjauh ya mba brarti biar ilang gitu. Aku juga lagi membiasakan untuk gak gitu, dan sekarang malah agak gak enak aja dengernya

  2. iya…biasa kalau lingkungan anak-anak yang gaul dan suka tampil….tanda keakraban atau untuk nyairin suasana…kalau nggak suka bicara seperti itu tapi banyakan gaul dengan mereka lama-lama bisa latah…
    gw pribadi menghindar bahasa yang kasar karena perkataan itu kita ga tau kapan terkabul atau ga…jadi mending yang bagus2 aja…dan berdasar pengalaman teman jg, mereka yang suka nyumpah dan bicara kasar, matinya kok ya kurang enak…sepertinya terbawa sampai ke jiwa..

  3. Hahahah kalo gaul sama orang Bandung, bilang si anjing itu berarti si kesayangan. Gaulnya emang begitu. Jujur waktu aku SMA juga suka begitu cuma pas masuk dunia kerja ya berkurang drastis. Baiknya sih emang jangan, cuma kembali ke orangnya lah kalo pada saling gak keberatan ya sah sah aja. Mungkin untuk inner circle aja gak sampe keluaranπŸ™‚

    1. waduh iya?? hahahah ngeri juga dipanggil pacar sm si anjing:/ Iyaa aku dulu juga termasuk agak tercemar sih hahaha tp skrg membiasakan untuk gak begitu lagi, karena gak ada manfaatnya ya mba:/

      1. Betul, nanti ketika sudah masuk ke dunia kerja apalagi pasti berubah deh. Karena yang kayak begitu biasanya masih ABG atau remaja. Kalo yang sudah dewasa (kuliah atau kerja) masih begitu manner nya perlu di bentuk ulang kali yaπŸ˜‰

  4. Dulu di kantor buat ngganti omongan gitu, kita ganti kata lain. Kaya misal yg pd biasa bilang bajingan, trus jd bajigur. Nah sama sama minuman kan, jd plesetin skalian deh jd ngumpat dan misuh misuh nya nama nama makanan. Lucu. Kaya wedang ronde, gedang goreng, bahkan capuccino. Wkwkwk

    1. Bisa jadi mbaπŸ˜€ bego goblok suka dipake sama orang2 Betawi. Tapi sampe membudi daya yang binatang2 itu tuh aku gak ngerti lagi deh:/ jelek banget

  5. Gue malah gak pernah ngomong kasar Ai krn waktu kecil pernah dicabein ortu pas begitu πŸ˜‚ mreka takutnya kelepasan ngomong sm yg lebih tua, ga sopan. Jadinya kalo bersumpah-serapah gitu banyakan dlm hati aja deh, kalo yg keluar mulut palingan “siyalan” “buset” hahahah cemen yak πŸ˜‚ untung pacarku yg skrg jg ga pernah ngomong kasar jd telingaku aman huehehe

    1. Jangan deh geg once you’re in it, you won’t go back hahaha susah ngilanginnya karena kan udah jadi a part of habit gitu. Gak berasa.. Wah bagus emang lingkungan juga sangat mendukung, apalagi pacar. Aku paling ga suka kalo cowok ngomong kasar ke cewek, apalagi pacar

  6. yang pasti udah jadi kebiasaan sih …

    PR buat calon orang tua sih dijaman sekarang ini buat gimana nanti didik anaknya, salah satunya lingkungan yang gampang banget ikut2an yang gak biasa di rumah tapi malah dapet kata2 dari luar rumah

    1. Iya betul mas, kebiasaan dan denger dari temen-temen. Apalagi kalo lagi umur masih teenager gitu lebih percaya temen ketimbang orang tua

  7. Salam kenal mba. Teman-teman kuliah yang dari Jakarta pun sering ngomong kasar begitu, dan yah risih banget dengernya. Apalagi ngomongnya di daerah yang adat Jawa nya masih tinggi. Sekarang pas udah kerja ya kok masih ada aja yg ngomong gitu di chat grup alumni ;(. Masih banyak orang pinter yang saringan manner nya agak rusak ehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s