Ketika panggilan itu datang, Bismillah

Hari ini bisa dibilang jadi salah satu hari yang bersejarah. Sederhana sih. Alhamdulillah banget panggilan itu datang lagi, dan kali ini saya yakin saya gak akan menyudahinya di tengah jalan. Ya saya berhijab lagi. Alhamdulillah

Cerita di mulai sejak belum lama ini saya entah kenapa berniat untuk semakin memperbaiki kualitas ibadah. Sholat 5 waktu saya usahakan banget gak bolong-bolong, ngaji dan baca artinya, dengerin ceramah atau nonton video orang tentang pengalamannya pake jilbab di Youtube. Makin lama saya makin tertarik belajar lebih dalam tentang agama yang udah saya peluk ini sejak lahir.

Saya ngerasa, karena udah terlahir Islam jadinya semua tuh “Take it for granted” alias menyepelekan karena ah udah Islam juga jadi merasa gak perlu buat belajar lebih dalam. Padahal, dengan belajar itu justru kita jadi semakin dekat dengan Allah swt, jadi lebih dikasih pemahaman apa yang baik/buruk secara lebih jelas.

Oke back to cerita, setelah tertarik mendalami Islam, saya jadi tercetus ide buat bikin blog tentang “Islam di Newcastle” dan intinya sih mau ngumpulin segala informasi yang ada salah satunya dengan dateng ke acara Discover Islam Week di universitas saya. Jadi selama seminggu Islam Society di Newcastle mengadakan pameran mengenai apa itu Islam, bisa tanya-tanya juga kalo penasaran, mengenal jilbab lebih baik, plus banyak gratisannya! hahah… Makanan, minuman dan henna gratis wah lumayan kan hehe.

Singkat cerita senin saya datang kesana dengan niatan buat menginterview panitia mengenai Islam di mata non-muslim di Newcastle dan bagaimana mereka memperlakukan perempuan muslim berhijab. Saya ketemu sama salah satu orang yang ngasih inspirasi dan pelajaran berharga, namanya Mariam. Dia cerita banyak mengenai Islam dan salah satunya nawarin ke saya mau gak ikutan hijab challenge. Jadi selama minggu itu di adakan Discover Islam Week, bagi muslim atau non-muslim yang pengen coba berhijab akan dikasih scarf dan nyoba pake selama seminggu itu. Pas hari rabu yaitu hari ini nanti di share pengalamannya.

Nah, awalnya saya grogi banget. Deg-degan..sempet pengen gak jadi dateng aja sih karena entah kenapa gak berani pake jilbab padahal udah malem, jadi kawasan kampus sepi. Cupu yaa hehe..Kemungkinan ketemu temen juga dikit banget loh padahal. Tapi akhirnya saya beraniin diri buat pake dan keluar dari kamar mandi.

Selama menuju ke venue saya ngerasa adem, tenang dan seneng banget. Rasa yang udah lama hilang itu muncul lagi tapi kali ini jauh…jauuuh sangat jauh lebih kuat. Sesampainya di tempat acara, kursi udah penuh dan saya ketemu salah satu temen saya, Yunita yang kaget liat saya pake jilbab. Yun kamu orang pertama! Hehe..

Acara udah di mulai 18 menit yang lalu dan saya langsung duduk aja. Pas ternyata itu acara sharing yang ikutan hijab challenge. Saya akhirnya ikut mencoba untuk berpartisipasi dengan share pengalaman saya pake hijab saat itu yang sungguh…saya ngerasa ini saatnya lo tutup Ai. Saatnya lo buat mengabdikan hidup lo ke Tuhan lo yang udah ngasih lo hidup.

Setelah saya bicara di depan umum itu saya ngerasa pengen nangis. Bukan nangis sedih tapi nangis bahagia. Lega. Alhamdulillah. Semua nyampur aduk jadi satu. Saya tau kali ini saya udah siap dan saya denger Allah swt bilang “Kamu sudah siap..”

Kalau diingat-ingat lagi saya baru sadar kenapa dulu saat saya pake jilbab umur 17 tahun masih galau dan hanya bertahan satu tahun. Singkat aja, saya cuma pake tanpa tau artinya. Oke ngerti wajib, cuma dibalik kewajiban itu masih banyak yang saya gak tau. Contohnya kayak umur kita gak ada yang tau. Kapan meninggal bisa aja 5 menit lagi di cabut nyawanya sementara belom berhijab. Amit-amit kan. Awalnya saya nge set target buat pake jilbab bulan Juni/Juli ini pas saya balik ke Indonesia. Tapi hati saya bilang saya harus segerakan, karena apapun yang baik itu harus di lakukan secepatnya. Kok saya bisa segitu pedenya ngasih waktu yang dimana saya bukan yang kasih umur untuk diri sendiri kan? Tapi Allah swt yang ngasih. Allah swt juga yang bisa ngambil dengan seketika. Hal lain yang saya sadari adalah saya gak belajar. Ya saya cuma asal pake tanpa pernah benerin diri, nyoba buat lebih rajin sholatnya, ngajinya dan sebagainya. Baca Qur’an udah kayak baca teks bahasa Araba tanpa tau maksudnya.ย Memang semakin kita belajar semakin didekatkan sama Allah swt dan itu pasti.

Saya gak akan pernah luput dari yang namanya kesalahan. Wong manusia biasa, bukan Nabi/Rasul apalagi malaikat yang tanpa dosa. Tapi saya tau saya masih dikasih hidup buat meyakinkan diri sendiri kalo saya harus jadi orang yang baik, lebih tepatnya muslimah yang baik. Gak mau saya agama yang udah diberikan ini saya lakukan setengah-setengah. Jilbab itu wajib bukan sunnah! Itu yang harus saya pegang sampai mati dan harus tetap begitu sampai nanti nya. Aamiinn..

Apa yang saya dapet adalah, hidayah gak akan datang sendiri. Hidayah itu perlu di cari. Setelah di cari barulah akan datang. Jadi bagi temen-temen yang masih galau coba buat nyari tau dulu deh๐Ÿ™‚ Siapa tau semakin tertarik dan Insya Allah hatinya di kuatkan.

Aamiinn.

ย ย  Maryam yang bejasa ngasih tau banyak hal

ย  Yunita, salah satu temen Indonesia

31 thoughts on “Ketika panggilan itu datang, Bismillah

  1. Alhamdullilah mba Ai, selamat ya. Semoga dilancarkan ibadah nya. Betul niat baik memang harus disegerakan. Walau saya bukan non muslim tapi saya seneng kalo liat (atau baca) temen2 saya dapet hidayah dengan berhijab *big hugs*๐Ÿ™‚

  2. Wow Ai, adem bacanyaa :’D bener, kita kadang suka ngerencanain waktu yang baik menurut kita sendiri, lupa untuk nyerahin semuanya ke Tuhan empunya waktu.โคโค

  3. Aiko chaaaan…
    Aku ikut senang sekaligus terharu bacanya. Mata sampai berkaca-kaca *serius, lho!*
    Jadi ikut tersentil juga nih. Pengin ngebenahin ibadah dan hubungan sama Allah juga

  4. Halo Kak Aiko!
    Ada friend di facebook nge-share blog post Kakak ini loh. Terus aku baca. Alhamdulillah ya Kak, in sha Allah ke depannya Kakak makin sukses dunia dan akhiratnya juga. Suka deh sama tulisan Kakak yang santai, penuh hikmah, tapi nggak menggurui๐Ÿ™‚

    1. Hi Drmahita,
      Alhamdulillah makasih ya udah mau baca tulisanku yang masih awam banget soal per agama an hehe. Aamiin untuk kamu juga ya sukses dunia dan akhiratnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s