Status sosial dalam percintaan

(http://www.stokethefire.org/wp-content/uploads/2013/10/loveandmoney.jpg)

Rada bingung pas buat judul nih postingan hehe. Agak kayak artikel di Wolipop sih tapi yaudahlah ya :p

Kalo udah umur 23 kayak saya gini pasti udah mulai budek deh kuping. Makin banyak aja pertanyaan soal nikah kapan mana jodohnya dan sebagainya yang udah sampe bosen dengernya. Nah ngomongin jodoh, emang gak ada abisnya gak sih. Gak bisa di prediksi bakal sama siapa. Ada yang bilang kalo pacaran lama gak menjamin si orang itu akan jadi suami atau istri kita. Ini saya setuju banget karena ada kasus nyata yang kejadian dan beneran terjadi di depan mata.

Ada juga yang bilang cari jodoh harus liat bibit, bebet, bobot biar gak salah pilih dan gak nyesel. Ini sih kepercayaan orang tua zaman dulu ya. Apa ajasih emang yang di jadiin tolak ukur sama orang tua? Apalagi kalo bukan latar belakang si calon ini. Dari keluarga mana? Pendidikan apa? Apakah orang berada? Agamanya gimana? Yap dan segudang pertanyaan lainnya untuk dapetin jawaban dari kelengkapan bibit, bebet, bobot itu sendiri.

Cuma sekarang saya mau ngebahas salah satu permasalahan pas nyari jodoh, yaitu masalah status sosial. Tapi akan lebih ke cowok nya yang dipermasalahkan status sosialnya. Sempet baca postingan Mas Arman yang iniΒ dan bikin saya juga pengen ngebahas. Beda status sosial sama jodoh tuh bisa aja beda latar belakang finansial, pendidikan, atau pekerjaan. Paling susah katanya sih kalo si cewenya lebih dari cowoknya. Katanya seorang perempuan yang berada, berpendidikan tinggi dan punya pekerjaan sempurna akan bener-bener menemukan kesulitan pas ternyata jodohnya dia ini cowok yang mungkin hanya lulusan SMA, dari keluarga yang sederhana dan pekerjaan yang juga biasa aja. Bukan susah hubungan sih menurut saya tapi lebih ke bagian dapet restu dari si keluarga perempuan. Mana ada kan orang tua yang mau anaknya gak bahagia dan malah kekurangan pas nantinya udah menikah? Pasti kekhawatiran orang tua juga sangat wajar mengingat anak perempuan mereka nantinya harus mereka serahkan ke cowok yang kedepannya harus bisa bertanggung jawab sama anak mereka.

Kekhawatiran juga bisa aja terjadi pas nanti si pasangan ini beneran menikah. Bisa aja si istri yang dulunya hidup enak, tiba-tiba harus ngikut pola hidup yang jauh berbeda karena kehidupan rumah tangganya yang sederhana. Bisa banget si istri ini malah menyangkut pautkan semua salah si suami yang berakibat ke berantem dan saling menyalahkan. Bisa juga si istri dapet pekerjaan yang gajinya diatas suami dan menurut saya ini enggak banget sih. Karena pada dasarnya yang cari nafkah ya harus suami dong bukan istri. Kalo mau kerja juga gaji dan posisi harus dibawah suami. Ah ribet sih kalo dipikir lagi hehe

Saya kurang tau sebenernya inti postingan ini arahnya kemana hahha. Secara ketemu jodoh aja belom dan masih awam soal nikah dan segala macem. Cuma karena makin banyak di timeline Path, Facebook, Instagram udah pada merit, jadilah kepikiran gue kapan? hahahaha. Kalo menurut saya sih nyari jodoh itu gak usah lah terlalu di ambil pusing. Udah ada yang ngatur. Tinggal gimana kitanya aja mendekatkan diri sama yang ngatur jodoh biar segera ketemu bagi yang belom ketemu. Soal masalah kayak status sosial juga…Kalo emang cinta masa karena itu doang langsung mundur sih? Harus terpacu buat lebih baik lagi kan kalo gitu hehe dan pastinya emang banyak ujian kan kalo mau menuju ke jenjang selanjutnya.

Setuju?

14 thoughts on “Status sosial dalam percintaan

    1. hahahhaha gamau skrg mbaa huhu nanti aja dua taun lg. cuma pengen kl bs udh pacaran dulu biar kenal satu sm lain agak lamaan hehe. skrg sih enzoy life bgt hihi

  1. Mau cantik, ganteng, kaya, miskin, nasib baik maupun buruk, ga akan berpengaruh di masa depan, Faktanya kita kebanyakan sering melihat pasangan yang serasi, kompak, dan syukurlah klo emang bernasib seperti itu, Tapi, dibalik itu smua lebih banyak lagi yang di nasibkan/ dijodohkan Tuhan dengan orang yang bukan kita inginkan (berkebalikan) dalam aspek apapun.

    1. bener sih…orang Indonesia kayak gak abis abisnya nanya kapan hahahaha. Iya nih mungkin karena kebawa lingkungan aja kali yaa lagi pada musim kewong hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s