Malam Final Abang None Jakarta Barat 2015

Karantina 1.5 bulan kemarin akhirnya di tutup dengan malam final yang gak bakal pernah saya dan ke 29 temen finalis lain lupain. Lokasinya aja udah bikin jiper sih pas tau. Biasanya tuh selalu indoor, tapi kali ini karena lagi mau memperingati ulang tahun Jakarta dan lokasi ini lagi dilirik dunia, pas banget lah acaranya di gelar di KOTA TUA. Wah dimananya? Bagi yang udah pernah ke kota tua tau dong depannya museum sejarah jakarta ada area lapangan gede banget? nah acaranya disitu tuh, jadi kayak sekalian pesta rakyat gitu lah.

Sehari sebelum malam final kita semua udah diharuskan buat dateng ke kota tua buat GR dan latihan blockingan panggung. Begitu liat panggungnya…..Subhanallah gede amat… asli deh kayak konser. Area kota tua pinggirannya udah di pagerin ala-ala konser dan panggung lagi di buat. Kiri kanan panggung ada kerangka layar segede gaban pas buat nonton layar tancep. Gileee langsung deg-degan asli banget.

Tibalah hari yang di nanti-nanti. Seluruh finalis udah pada siap-siap di hotel Omni Batavia yang sekarang namanya De Rivier (deket jembatan kota intan) dengan super heboh! Lari sana sini buat make up, pake baju, nyari ini itu dan sebagainya. Saya adem ayem aja sih nyantai sambil di make up masi rada ngantuk dan badan pegel. Eh taunya bagi barisan saya udah harus ganti baju fashion show dari awal. Yaudah langsung aja menuju tempat ganti baju di kamar senior. Pas di cek…eh kok…bajunya gak ada ya… saya tau banget baju saya kayak apa. Udah nanya senior dan dia juga bantu nyariin tapi gak ada. Antara mau nangis sama deg-degan banget sih. Nyoba baju lain pun gak muat secara badan eke semok yaa huhu. Akhirnya nemu satu baju yang kayaknya saya cukup. Setelah usaha sedemikian rupa akhirnya cucok lah baju itu di badan saya! Alhamdulillah…makasi banget buat beberapa senior yang bantuin :”)

Langsung kami semua berangkat menuju lokasi yang ternyata……RAME BANGEEETT astaga rame banget sampe kagok sendiri. Panggungnya udah di sulap sedemikian rupa dengan tatanan lampu ala – ala konser Krisdayanti (lebay lu Ai!) dan sisi kiri kanan panggung udah ada band pengiring buat Live Music. Jadi makin berasa kemeriahan dan kemegahannya. Patut di apresiasi nih buat senior 2014 yang sukses buat malam final 2015 jadi sangat memorable gak hanya buat kita, tapi juga buat seluruh wilayah dan masyarakat. Pokoknya bagus deh *tepok tangan*

Gak lama kita semua langsung di suruh standby sama panitia karena acara bakal dimulai! AAAA……

Nah pertama acara di buka dengan tarian daerah dan lanjut ke perkenalan satu-satu setiap finalis dari video yang ada di layar. Kalo mau liat langsung aja di play disini:

Setelah pembukaan segala macem, tibalah saatnya buat fashion show dimulai. Lagunya live loh jadi baru pertama denger on the spot. Saya inget kata Mpok Novi dan Bang Agus harus pede, senyum on dan badan tegak tapi santai. Bismillah aja deh buat jalan fashion show. Untung baju saya gak seribet temen-temen saya yang lainnya.

Kelar fashion show, finalis di panggil buat maju kedepan kali ini Q&A. Waduh paling deg-degan deh takut ga bisa jawab pertanyaan dan bingung pertanyaan apa yang bakal di lontarin juri. Ternyata saya kedapetan tentan kemacetan akibat MRT. Alhamdulillah bisa jawab dengan lancar. Gak sia-sia usaha latihan Q&A pas karantina hehe.

Abis itu saya langsung lari ganti baju buat drama musikal. Kita dari baju fashion show yang agak ribet langsung ganti encim dan kain pagi sore yang udah di lipet dan bentuk jadi kain nari. Latihan MCTL kepake banget nih. Beberapa menit kemudian udah siap kita semua buat tampil drama musikal Mpok Ris. Kayak yang saya jelasin di post sebelumnya, drama musikal ini ngangkat cerita tentang jawara perempuan yang namanya Mpok Ris si jago silat.

Singkat cerita, drama musikal berjalan lancar dan sukses. Langsung kita ganti baju lagi ke baju kebesaran none dan abang lengkap dengan printilannya yang super banyak, kayak perhiasan dan peniti tiga susun. Itu semua harus selesai dengan lengkap dan rapih dalam beberapa menit doang loh! Emang buru-buru sih tapi harus tetep rapih. Kuncinya nanya ke abang masing-masing apa bajunya lengkap dan rapih?

Tiba deh waktunya pengumuman pemenang. Saya cuma ikhlas aja menang gak menang udah seneng banget dapet banyak temen dan pengetahuan. Seseruan bareng lah dari kemaren. Gak ada tuh rasa nyesel apalagi demotivasi selama karantina. Bawaannya seneng aja apapun itu. Menurut saya jadi finalis aja udah alhamdulillah banget deh. Bisa ngalahin ratusan pendaftar. Jadi kalo gak menang juga gak masalah.

Ternyata Tuhan berkata lain. Saya dikasi amanat, berkah dan tanggung jawab jadi pemenang yang menyandang predikat Harapan 1 None Jakarta Barat!!! Alhamdulillah…Seneng banget, gak nyangka karena saya tau betul masih banyak yang lebih hebat di banding saya. Cuma mungkin juri ngeliat hal lain yang saya gak liat dari diri saya sendiri.

IMG_5184

IMG_5176

sama senior 2014, Bang Tegar dan Non Tessa yang dulunya juga Harapan 1

Seneng bisa buat orang tua bangga dan hasil capek kerja keras selama karantina membuahkan hasil. Seneng banget juga liat temen-temen yang maju ke DKI sesuai dengan prediksi saya. Bahkan abang saya sendiri maju ke DKI sebagai wakil 2๐Ÿ˜€ Wah senengnya bukan main dan tentunya bangga dong hehe

Buat yang penasaran apa itu abang none, kayak gimana sih keseruannya, atau apa aja manfaat yang bisa di dapet langsung aja follow @abnonbarat di Instagram dan twitter! Ikut dong taun depan jadi junior saya :p hehe Pokoknya di coba aja dulu karena kita tuh gak tau apa yang kita miliki loh terkadang sampe pada masanya harus di coba buat di keluarin dan diasah๐Ÿ™‚

Saya mau ngucapin makasih yang sebesar-besarnya buat seluruh temen-temen bloggers yang udah bantu vote dan dukung saya. Kalian turut berkontribusi buat selempang yang saya dapet. Semoga kedepannya saya bisa menjalankan tugas dengan baik sebagai duta pariwisata. Aaamiinn…God Bless You All๐Ÿ˜€

Terimalah…Salam Takzim…Abang None Jakarta Barat…Tahun…2015!! Assalammualaikum!

Ini sedikit video malam final kemaren:

26 thoughts on “Malam Final Abang None Jakarta Barat 2015

  1. Congrats Amanda, yaaay๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

    Btw, mo tanya dunk, kenapa di bagian memperkenalkan diri Abnon rata2 menggunakan bahasa asing? Bukankah Abnon ini ajangnya national? I understand if the purpose for showing the talent of each contestant, tapi apa ga lebih baik kalo bagian itu ada tersendiri, paling ga, bukan diawal bagian introduction. Sorry, I am just curious ๐Ÿ˜€

    1. Makasi mbaa Alhamdulillah hehe
      Iyaa kita di wajibkan bisa dan kebiasaan bahasa asing karena target market ga hanya buat turis lokal, tapi juga internasional. Kenapa pas introduction sih supaya lebih menarik aja mba pas malam final dan ekspektasi penonton juga kita malah ngomong bahasa inggris/ bahasa lain di semua area (Q&A contohnya) hehe

  2. Alahamdulillah Ai..

    kalau udah mau nyoba ikut dan ada hasilnya emang punya kepuasa tersendiri dan disitu jadi tau, kedepanya bakalan punya tantangan dan tanggung jawab atas apa yg udah pernah diikutin semoga tugas bisa dijalani sebaik mungkin dan prestasi bertambah๐Ÿ™‚

    1. Makasi mba Alhamdulillah hehe. Ternyata bajunya yang aku pake emang buat aku cuma ga dikasitau kalo itu gantinya yang lama -_- hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s