Pengalaman karantina Abang None Jakarta Barat 2015

IMG_5016

Syukur alhamdulillah akhirnya segala karantina dan urusan pemilihan Abang None Jakarta Barat tahun ini kelar juga. Gak berasa deh ternyata udah 1,5 bulan saya dan temen-temen seperjuangan di karantina sedemikian rupa. Kita ber 30 di gojlok abis mulai dari kedisiplinan, sesi Q&A, MCTL (nanti akan saya jelasin), pembekalan, dan juga gak ketinggalan masa-masa latihan koreografi yang sangat bikin jiwa raga naik turun. Gak hanya itu, kita juga udah ngelewatin malam keakrab yang dimana untuk pertama kalinya kita tampil depan publik dan juga sesi kedua penjurian yang asli bikin deg-degan banget!

Processed with VSCOcam with f2 preset
Malam keakraban

Sedikit tentang karantina, pastinya banyak yang pengen tau ngapain aja sih? Kita selama 1,5 bulan di karantina di kantor walikota Jakarta Barat gak hanya sama senior tahun 2014, tapi juga dari senior-senior taun lain dan beberapa juri. Kita dikasi pembekalan mulai dari keprotokolan, pemerintahan, kebudayaan, dan masih banyak lagi deh. Jadi kalo katanya Abang None cuma bisa bediri senyam-senyum doang itu salah besar! Kita di tuntut untuk serba tau dan serba bisa hampir di segala sisi. Udah pasti harus pinter juga dong karena sering kali Abang None jadi garda terdepan acara-acara yang mengutamakan kebudayaan. Jadi kalo ditanya macem-macem harus tau tuh jawabannya. Pembekalan juga berfungsi buat nantinya masa bertugas bisa kasih pembekalan yang udah di dapet ke masyarakat. Contohnya bisa tentang cara menjaga lingkungan agar terhindar dari penyakit. Seru dan berguna banget kan ternyata.

Gak cuma pembekalan, ada juga sesi Q&A atau question and answer yang dimana para abang none disiapin buat malam final nih. Jadi bakal ditanya random question, bisa tentang apapun tergantung juri dan harus jawab ga boleh lebih dari 30 detik. Bisa aja pertanyaan soal pemerintahan, kebudayaan, psikologi atau pengetahuan umum. Jadi harus sering-sering baca berita dan gali ilmu pengetahuan lebih jauh deh. Kalo pernah liat acara putri Indonesia dikasi pertanyaan dan waktu, nah kira-kira kayak begitu deh. Pertanyaan pun bisa jadi bahasa Inggris jadi harus prepare diri banget.

Selain itu, ada juga sesi MCTL atau make up cepol tumpal dan lokcan (ikat pinggang laki-laki di baju kebesaran abang). Semua itu harus di lakuin secepat mungkin. Kalo buat none MCT harus sekitar 3 menit dan abang dengan lokcannya dibawah 1 menit buat ngiket kain lokcan yang rapih di pinggang. Fungsinya buat apa sih? fungsinya sih lebih ke latihan buat pake baju abang none beserta printilannya yang cepet dan rapih. Biasanya guna pas lagi mau ada show panggung dan tv. Beneran harus cepet loh dan kebukti pas malam final kita udah terbiasa buat cepet dan rapih jadi sigap deh.

IMG_5193

ini dia MCTL

Bagi yang kurang bisa make up, bakal banyak sesi dimana kita diajarin pake make up yang bener,

Terakhir latihan koreografi dan fashion show selama 2 minggu sama Bang Agus dan Mpok Novi sih yang menurut saya paling seru dan berkesan. Buat fashion show, kita diajarin banyak nih karena nantinya bakal pake baju designer terkemuka. Mulai dari cara jalan, pose yang bagus, blockingnya, dan segala macem. Wah jadi tau nih ternyata buat jadi model itu capek dan susah loh. Selanjutnya, karena saya suka nari dan akting, sesi koreografi ini bikin angkatan saya makin kompak karena capeknya berasa dobel tapi tetep di tuntut harus terus On dan semaksimal mungkin. Nah buat malam final kemaren, kita dikasi tanggung jawab besar banget nih. Drama musikal Β yang menonjolkan perempuan jago silat, yaitu cerita Mpok Ris. Nah ceritanya gak jauh beda sama Mirah dari Marunda yang juga jagoan silat. Bedanya Mpok Ris ini punya kekuatan sakti mandraguna yang bakal ilang kalo dia kawin. Kekuatan dia juga ada di tebu yang terus dia bawa buat jadi senjata perang. Singkat cerita, saya alhamdulillah kebagian jadi salah satu peran utama yaitu Jaenab. Saya sebagai temennya Mpok Ris yang centil tapi kalo udah di suruh berantem keluar deh laki nya hehe.

Koreo nya seru banget! None harus bisa beberapa tarian kayak nandak, blenggo Tangerang, dan silat selendang. Jadi emang di drama musikal kali ini lebih mengedepankan silat. Ada juga bagian dimana Abang sama Nonenya silat rame-rame, jadi ngeliatin kalo perempuan itu sejajar dan bisa kayak cowok. Wah keren deh pokoknya saya ngerasa pas sama diri saya yang emang demen banget silat.

IMG_5192

Silat Selendang

IMG_5195

Blenggo Tangerang

IMG_5191

Latihan Akting

IMG_5253

Di akhir suka dikasi hadiah gratis makanan buat finalis yang udah kelaperan hehe

Karantina Abang None kemaren emang kerasa banget capeknya, tapi walaupun capek saya ngerasa banyak banget dapet manfaat yang bisa di ambil. Gak nyesel deh ikutan Abang None, apalagi Jakarta Barat yang terkenal dengan kedisiplinannya hehe

Kalo mau liat kayak apasih karantina nya, bisa langsung buka link ini yaa:

Selanjutnya saya bakal cerita pengalaman kemaren malam final gimanaπŸ˜€ stay tuned!

13 thoughts on “Pengalaman karantina Abang None Jakarta Barat 2015

    1. Hehe iya baru ada waktu luang nih. Aaamiinn makasi mas errickπŸ˜€ iyaa udah ada hasilnya. Nanti aku ceritain di post berikut yaa hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s