Persahabatan lintas Gender

Perbincangan soal topik beginian udah sering banget saya dan temen-temen bahas. Ujung-ujungnya jadi debat dan capek sendiri karena sama-sama mempertahankan opini masing-masing hehe.

Siapa sih yang gak suka punya banyak temen? Apalagi kalo temennya itu dari gender yang berbeda alias temen cewek atau cowok. Banyak banget alasan seseorang buat temenan sama lawan jenis, apalagi yang sampe akrab banget. Mulai dari dapet cara pandang yang berbeda dari si temen itu, obrolan seru yang berbeda dan masih banyak lagi.

Nah ada yang bilang kalo temenan deket sama lawan jenis gak mungkin banget deh kalo salah satu gak ada yang naksir.

Kok bisa?

Yaaa…ada benernya juga sih. Kalo menurut ke sotoyan saya dalam dunia percintaan, orang suka biasanya karena kebiasaan. Bisa jadi kebiasaan ngobrol sama si dia, kebiasaan ketemuan, kebiasaan tau semua seluk beluk hidupnya, pokoknya karena kebiasaan. Jadi seiring jalannya waktu, si perasaan suka tersebut tumbuh dan mulai numplek di hati salah satu orang itu. Persis sama kalo mau nguasain sesuatu, bisa karena biasa. Ini juga, cinta karena kebiasaan hehe

Bisa juga karena nyaman, dari kebiasaan itu muncullah rasa yang paling ngademin, nyaman. Kita bisa jadi diri sendiri di depan dia, apa adanya bukan ada apanya. Gak perlu lah di tutup-tutupin apalagi jaim. Mau ngomong apaan juga hayu. Pas ketemu, gak dandan heboh mekapan sampe tebel atau pomade hits bertengger di rambut juga gak perlu. Alasannya ya karena kita gak malu jadi diri sendiri dan gak berusaha nutupin jati diri sebenernya karena si kenyamanan itu sendiri.

Kalo sesama temen malah jadi ada perasaan, baru lah muncul istilah yang namanya “TTM” atau teman tapi mesra. Depan umum sih temen banget, tapi kalo udah beduaan mesra abis deh kelakuannya. Mulai dari gandengan tangan, chat dengan emoticon kiss atau hug, malah udah ada yang pake panggilan sayang, persis kayak pacaran. Biasanya yang begini ini emang pengen perhatian pasangan tapi gak mau komitmen karena banyak alasan. Ada yang takut pacaran, udah punya pacar, atau emang gak mementingkan status pacaran itu sendiri.

Tapi gak semua setuju kalo temenan deket sama lawan jenis bakal ada perasaan suka. Well, mostly yang bilang kayak gitu sih saya rasa dia lagi nutupin perasaannya demi persahabatan hihihi. Kadang kalo emang udah suka banget dan confess, akan ada dua kemungkinan. Satu si temen ini juga suka dan nerima kita, dan kedua yang gak enakin adalah temen ini jadi ilfeel dan ngejauhin diri dari kita. Tapi kalo diterima juga dan jadian, kalo putus juga pada akhirnya persahabatan itu sendiri hancur.

Gak bisa di pungkiri deh kalo udah terlalu dekat sama lawan jenis kayaknya rada gak mungkin aja salah satu dari mereka gak suka satu sama lain. Gimana bisa deket kalo gak suka, ya gak? Masalahnya ada di sukanya itu, apakah mau di terusin ke titik mana? Cuma batas persahabatan atau perasaan itu di perdalam lagi?

Bahkan yang gay, lesbian, biseksual juga bisa tuh tertarik sama lawan jenis dan sebaliknya, si orang ini gak perduli seksualitas si temen yang dia suka. Kalo udah cinta emang gak mandang lagi deh hahahah *azek*

Ketertarikan sih udah pasti ada, cuma banyak yang nyangkal supaya persahabatan itu gak rusak. Susah nemuin temen lawan jenis yang bisa klop dari A-Z. Tapi ada juga kok persahabatan dengan lawan jenis yang pure cuma temenan tanpa ngelibatin perasaan sedikitpun. Walaupun…yah jarang sih saya dengernya. Tapi pasti ada kok! #optimis

Intinya sih kalo temenan sama lawan jenis, mau ada perasaan suka atau enggak, mau di confess atau di diemin aja balik lagi ke kita nya kan. Apasih tujuan awal pas temenan sama dia ini? Emang pengen temenan doang atau lagi nyari pacar buat kedepannya?

Hayo mungkin ada yang lagi di posisi kayak gini?

23 thoughts on “Persahabatan lintas Gender

  1. hahahaha posisi yang gimana ya? *pura gak tau*

    kalau perasaan suka itu wajar, bukti ketertarikan seorang melihat dengan apa yang dia pandang dan ada suatu pembicaraan yang asik, nah disini yang perlu ditanyakan apa iya mudah untuk jatuh cinta misalnya pada pandangan pertama? ini yang mesti dipikir ulang

    1. nah itu dia. kalo menurut aku sih gak bisa tuh love at first sight. semua butuh proses hehe. naksir sih bisa banget cuma kalo buat perasaan berlebih ya gak mungkin kayaknya. tapi gatau juga ya kalo di luar sana ada yang pernah ngerasa cinta pada pandangan pertama hehe

      1. hahha sama ya emang dulu juga pernah tapi sebagai cowok sedikit menjaga perasaan lebih asik itu kenal baik dan sejauh mana untuk saling tukar pikiran disini ada sedikit penjajakan nanti

  2. astaga, kyknya pengalaman bgt nih penulisnya ya
    hihihihihiπŸ˜€
    klo ditanya pernah ada di posisi ini, ya sering klo bisa dibilang
    well, nikmati aja, sambil nyari yang bener2 klop dari A-Z
    bisa jadi diri sendiri

    anyway, nice post, ulasannya mantapπŸ˜€

    1. hahahah iya saya nulis based on pengalaman pribadi sih biar akurat :p
      Yup bener banget sambil menyelam minum air lah ya hehe
      Makasi banyakπŸ™‚ really appreciate

    1. HAHAHAHA can’t agree more! padahal sbenernya doi sih biasa aja cuma kita nya aja kegeeran hehe trus jadi berujung ke suka berlebih gitu kan. Tapi aku rasa antara si cewek atau cowok pasti ada yang punya perasaan lebih cuma gak ada yang mau ngaku aja fufufu

  3. Aku pernah sahabatan ama cowok.. dekeeet bgt sampe dibilang napa gak pacaran aja sihhh. Aku jg heran loh sama persahabatan kita yg bener2 murni gak pake cinta2an. Ternyata 5 tahun kemudian dia ngaku kalo dia itu Gay.. huuuu….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s