Masih Ada Asa by PWAG Indonesia

Beberapa hari yang lalu saya diajak salah satu temen SMA saya buat nonton film dokumenter di Goethe Institut mengenai kisah nyata dua perempuan asal Flores yang kena pelecehan seksual. Saya sih gak pernah ya nobar film dokumenter gitu. Makanya tertarik buat dateng dan kebetulan hari itu juga saya gak ada rencana apapun. Jadilah saya dan temen saya berangkat menuju tempat yang dimaksud.

Sampe sana kami cukup tepat waktu. Sekitar jam 3, sesuai undangannya kita bedua udah celingukan diluar, bingung tempat masuk ya yang mana. Dahlah masuk aja sekalian ngiterin ini tempat. Ternyata Goethe Institut itu semacam pusat belajar dan kebudayaan Jerman yang udah tersebar di 159 negara. Suka banyak acara menarik di tampilin disini kalo liat poster-poster yang bertebaran. Mulai dari acara musik, film dokumenter, pementasan drama, dan sebagainya. Bahkan acara di Erasmus Huis, kedutaan Belanda juga dipajang disini posternya. Temenan jadi saling membantu ya. Sebelumnya harus registrasi ulang dulu nih. Udah rame banget aja ternyata yang dateng. Banyak mahasiswa dari UI dan lainnya yang berdatangan. Gak hanya yang muda, bahkan yang lanjut usia pun ada, tertarik buat nonton film dokumenternya.

(Alamat Goethe Institut: Goethe Haus, Jl. Sam Ratulangi, Menteng, Jakarta)

Film yang bakal saya tonton ini diselenggarain sama PWAG Indonesia (Peace Women Across the Globe Indonesia), tergabung di dalam PWAG International Women Rights and Peace sejak tahun 2004. Semacam Non-Profit Organization yang dibentuk untuk memperjuangkan keadilan para perempuan Indonesia yang kena issue yang menyangkut hak asasi manusia dan keselamatan mereka. Nah, mereka-mereka inilah yang ngebantuin korban pelecehan seksual, korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) buat terus semangat dan bangkit dari masa lalu nyeremin mereka. Ada yang ngeluarin buku, buat film dokumenter, dan berbagai kreasi lainnya. Gak hanya berniat buat ngasi tau publik aja soal masalah-masalah yang di hadapi perempuan jaman sekarang, tapi juga ngebantu para korban buat berani cerita ke masyarakat. Gak gampang loh ngaku ke seluruh dunia kalo kita pernah di perkosa, di siksa, dan sebagainya. Banyak banget korban yang lebih milih buat diem karena takut sama ancaman si pelaku. Makanya dengan mereka-mereka ini yang berani bicara, memiliki harapan kedepannya makin banyak juga yang berani buat bicara dan makin aware sama masalah yang dihadapi perempuan saat ini.

Dikirain acara udah mulai, ternyata masih pada nongkrong diluar sambil icip refreshment yang udah di sediain panitia. Ada teh, kopi, risol, lemper dan semuanya khratesyyy *mure lu Ai* hehe seneng banget ya orang Indonesia sama gratisan. Gak berapa lama, akhirnya pintu auditorium dibuka dan kami pun dengan tertib masuk kedalem.

Ternyata tempatnya lumayan besar juga. Cukup buat 200an orang kali ya. Wah kursi penuh banget! Banyak yang antusias ternyata sama acara ini. Saya dan temen saya sampe gak kebagian tempat duduk di belakang. Waduuh alamat nontonnya encok nih leher.

Acara akhirnya di mulai dengan opening performance keren penyanyi asli Indonesia yang spesialisasinya bawain lagu-lagu tradisional Indonesia, tapi dia remake ulang! Namanya mbak Dyah Purwitasari atau panggilannya mbak Tata.

Setelah performance selesai, di lanjut dengan sedikit speech dari beberapa pembicara kayak Ibu Valentina Sagala (Aktivis perempuan) dan sutradara dari film Masih Ada Asa, Mas Yuda Kurniawan. Dipanggil juga pemain-pemain inti di film buat selanjutnya di kenalin ke penonton ini dia nih mereka yang udah hebat banget berani nyeritain pengalamannya di film yang bakal di tonton.

Gak berapa lama, film pun di mulai. Ceritanya tentang Ati dan Ros, dua orang asli Flores dengan agama yang berbeda (Ati Muslim dan Ros Kristen) tapi punya satu kesamaan cerita, mereka udah dilecehkan secara seksual. Bu Ati di perkosa sama salah satu anggota DPR di Flores dan Mbak Ros di perkosa sama segerombolan cowok di Bekasi. Asli, selama film berlangsung ada kali beberapa scene bikin saya berkaca-kaca karena sedih, kasian, gemes sama pelaku, udah deh campur aduk. Tapi perasaan yang paling monoton selama nonton sih bagian dimana saya ngerasa takjub sama Ati dan Ros yang luar biasa hebatnya. Hebat dalam ikhlasnya mereka nerima kejadian itu, ketabahan mereka buat bangkit setelah jatuh, dan keberanian mereka buat muncul di depan publik dan nyeritain kisah mereka yang udah pasti gak semua korban pelecehan seksual berani buat ngelakuinnya.

Setelah selesai filmnya, semua pemain di film dokumenter beserta Mbak Valen dan Mas Yuda di suruh maju kedepan buat diskusi dan Q&A session. Bagian ini yang saya yakin bakal susah banget buat Bu Ati dan Mbak Ros. Bener aja, pas ditanya pesan mereka soal filmnya, dua-duanya gak sanggup buat ngomong sampe abis. Mereka berdua nangis di panggung dan itu bikin satu auditorium saya yakin pada nangis juga dalem hati. Kasian banget😦 huhuhu

(Pake jilbab Bu Ati dan Mbak Ros yang baju Orange)

Akhirnya acara di tutup dengan performance super keren dari Fajar Merah. Lagu-lagunya bukan kayak lagu mene-menye percintaan, tapi lebih ke soal pemerintahan, kehidupan, pokoknya bagus buat di simak deh. Paling spesial sih performance dari Fajar Merah dan Mbak Ros yang nyanyi lagu soundtrack Masih Ada Asa. Keren banget loh suara si Mbak RosπŸ˜€ Dia memang cita-citanya jadi penyanyi. Kita doain aja semoga Mbak Ros sukses jadi penyanyi kondang yaaπŸ™‚

Untung aja panitia tau banget nih abis nonton sedih-sedih pasti laper. Udah di sediain makan malem, nasi Bali yang enak banget. Sukses deh PWAG Indonesia acaranya mantap!

Gak nyesel saya dateng ke acara pemutaran film premier dokumenter kayak gini. Emang pertama kali tapi udah pasti bukan yang terakhir ya. Jadi belajar banyak hal dan sadar kalo sebenernya harus lebih bersyukur lagi sama kehidupan. Masih banyak di luar sana yang ngalamin peristiwa yang bikin trauma seumur hidup, tapi bisa tuh bangkit dan berjuang buat bahagia. Jadi gak ada alasan buat terus sedih dan terpuruk sama masalah yang kita punya.

Rubah masalah itu jadi semangat yang bisa motivasi kita buat kedepannyaπŸ™‚

16 thoughts on “Masih Ada Asa by PWAG Indonesia

  1. Goethe ini yang deket cikini-Gondangdia itu bukan Ai? Tempatnya enak sih keknya ya. Gw rasa filmnya pasti menyentuh dengan tema seperti itu. Gak nyangka Bu Ati dan Mbak Rossnya bakalan dateng.

    1. Yesss betul mas DaniπŸ˜€
      Enak tempatnya adem trus suasana kayak jaman Belanda gt gedungnya. Iyaa sedih dan pingin nangis gitu rasanya kasian banget😦
      Iya, Bu Ati jauh2 dari Flores buat dateng ke acara ini aja dan Mbak Ati juga jauh dari Bekasi dia

  2. Duh menarik banget yah Ko, gw jg seneng banget tuh spend my day di pusat2 kebudayaan, krn pernah ngeles di Erasmus jd sering nya kesana sih, banyak acara yang seru-seru dan film2 dokumenter yang diputar

    1. waaa aku dr dulu pengen banget mbak les di erasmus huhu kayaknya seru gitu deh. selalu kepngen bisa bahasa belanda tapi gak pernah kesampean

  3. Ini tempatnya asik Aiko tenang, apalagi di perpustnya, 2 bulan yang lalu juga habis dari sini diajak nonton sama sutradaranya “Garuda 19” selalu ada kalau gak sala dalam sebulan berapa kali gtu pemutaran film nih

    1. telat nih aku baru tau hehe. but bakal kesini lagi sih iyaa mau nyoba ke perpusnya itu! tempatnya pw banget kayaknya. waahh oke deh harus terus pantengin jadwal mereka yaa

  4. Duh, sedih….πŸ˜₯

    Tapi hebat banget ya mereka, masih bisa berbagi cerita di tengah kesedihan itu…. Cerita yg bisa jadi pelajaran buat siapa pun…

    Kalo ga salah sih ini tempatnya emang sering dijadiin lokasi pemutaran film dokumenter gitu… Mungkin karena nyaman, hehe….

    1. Iyaa salut banget deh sama pejuang2 kayak mereka gitu. Keren..
      Betul banget tempatnya nyaman, rindang banyak pohon trus ada perpustakaan juga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s