Pariwisata Indonesia VS Mancanegara

Via

Terinspirasi dari blognya mbak Noni yang ngebahas soal pariwisata, saya juga jadi mau ikutan ngebahas nih perbedaan pariwisata di Indonesia dan negara lain.

Pas saya di Malaysia, masih inget tuh saya sering banget pergi ke tempat wisata mereka yang sebenernya di Indonesia juga ada. Contohnya kayak Taman Putrajaya. Itu taman gedeeeee bangeettt trus super bersih dan udaranya sejuk. Saya gak nemu tuh ada sampah satu pun selama ngiterin Taman Putrajaya. Plus bisa nyewa sepeda kalo mau sepedaan keliling taman. Masih banyak lagi fasilitas yang di sediain taman itu. Masuk taman pun gratis. Jadi kalo mau jalan-jalan nikmatin udara segar gak perlu keluar biaya. Sementara sepedanya bayar tapimurah banget deh, kalo gak salah sekitar Rp.15,000an gitu buat 1-2 jam. Lumayan banget kan.

Gak hanya taman aja yang dijaga banget sama pemerintahnya, museum dan planetariuimnya karena di jaga dengan baik jadi rame pengunjung, sampe saya dan temen-temen lumayan kaget juga. Masuknya kok sampe desek-desekan begini. Hebat deh pengelolaannya. Sebenernya bukan cuma peran pemerintah aja yang turut andil dalam ngejaga lingkungan jadi kinclong gitu. Udah pasti masyarakat yang sadar akan kedisiplinan dalam segala aspek juga termasuk pihak yang harus di apresiasi paling tinggi. Kalo pemerintah udah ngasi banyak tapi masyarakatnya bandel kan sama aja boong.

Kalo di Indonesia bisa kita liat, museum dan tamannya tuh terbengkalai banget. Sedih liat museum yang sepi pengunjung kayak museum nasional Indonesia. Padahal asli deh, BAGUS BANGET di dalem dan bersih juga. Itu juga baru di renovasi jadi masih baru dan makin keren. Kalo mau baca pengalaman saya jalan-jalan keliling Jakarta, bisa baca disini dan disini. Sayang aja itu museum isinya orang dari negara lain semua. Paling kalo ada orang Indonesia itu anak-anak sekolahan yang lagi pada tur sekolahnya. Mereka pun gak menyimak isi museum, cuma selfie, ngegosip sama lari-larian -_- walah dalah. Kalo soal taman, emang udah mulai lebih baik sih dari dulu ya. Udah lebih di perhatiin soal kebersihannya plus ada juga yang dilengkapi WIFI, jadi bisa browsing sambil main ayunan hehe.

Cuman ya itu, masyarakat kita ini belom disiplin buat menjaga dan melestarikan apa yang udah kita punya. Capek-capek tukang bersih nyapu itu tempat, kita seenaknya aja buang sampah ciki abis makan di lantai. Dinding di pantek “i wuz here” lah, nama angkatan sekolah, geng, pokoknya bikin dinding jadi kotor dan jelek, gaenak diliat. Emang orang Indonesia terlalu kreatif ya. Bangunan museum atau taman juga di pretelin buat kenang-kenangan atau malah dijual buat kepentingan sendiri. Ini gimana toh. Kitanya selalu protes tapi balik lagi, sadar gak sih sebenernya kita ngerusak punya kita sendiri? Kalo misuh-misuh dan cuma bisa nyalahin pemerintah mah sampe kapanpun Indonesia bakal statis, gak maju deh.

Kalo mau pariwisata kita maju dan turis asing rame dateng ke Indonesia, khususnya Jakarta sih mending benahi diri masing-masing dulu sih menurut saya. Buat hal-hal kecil semacam buang sampah mbok ya di tempatnya, trus jangan suka meludah di jalanan sembarangan. Kalo terlalu kreatif, mending kreatifitasnya jangan yang merusak lingkungan. Bisa kan grafitinya di tuangkan ke kanvas trus di jual apa di pajang di deviant art. Pokoknya sadar akan kedisiplinan. Emang butuh waktu sih, tapi paling engga kalo bisa mengingatkan sesama kan lebih baik.

Buat pemerintah, mending uang korupsinya itu semua buat lestariin dan jaga semua tujuan wisata yang kita punya. Transportasi umum juga harus nyaman dan aman. Biar jalan ga semrawut dan orang jadi gak males ke tujuan wisata yang kebetulan di daerah macet. Denger-denger bakal ada Hop on Hop off bus di Jakarta. Semoga kejadian deh. Gak musti gratis, yang bayar asalkan tujuan wisatanya jelas,seru, dan tour guidenya mumpuni orang pasti rela bayar kok. Bus gratis sih bagus di terapin yang kayak di Malaysia, dari satu tempat tujuan wisata ke yang lain gratis. Bikin masyarakat sendiri menyenangi pergi ke museum, taman. ragunan, dan sebagainya.

Permudah juga turis mancanegara dengan di banyakin pusat informasi di beberapa wilayah strategi di kota masing-masing. Kalo perlu, tempat yang rame turisnya disediain duta pariwisata yang nongkrong disitu buat bantu turis yang mau tanya-tanya kayak di Korea. Taro juga map kota dan pariwisata yang tersedia di cafe-cafe atau restoran yang biasa di kunjungin turis. Pokoknya bikin mudah si turis-turis itu buat mengakses tempat wisata yang kita punya.

Yuk kita sama-sama menjadikan negara kita yang kaya akan kepariwisataannya ini jadi tujuan destinasi turis mancanegara , biar kita kasi liat ke mereka Indonesia itu kayak surgaπŸ˜€

22 thoughts on “Pariwisata Indonesia VS Mancanegara

      1. iya betulπŸ˜€ kitanya harus sering ngebahas biar banyak yg lama2 sadar trus peduli dn akhirnya ikut serta buat bantu pariwisata kita sendiri

  1. Iya problem terbesar di Indo adalah org org nya gak disiplin. Makanya apa apa gak teramat dan kotor. Sayang emang. Dan juga karena gak disiplin makanya jd macet dan banjir. Semua problem nya krn gak disiplin.

  2. setuju banget, karena mentalnya masih banyak yang suka seenaknya dan gak mau tahu. Trus sekarang kalo aku amatin, jalan-jalan itu jadinya sebuah gaya hidup dimana yang dipentingkan itu bisa foto dan eksis dimana aja, gak peduli itu ganggu orang lain atau ngerusak tempatnya.

    Semoga kita pelan-pelan bisa kasih contoh yg baik ya dari ngeblog

  3. yang I wuz here dan mritilin bangunan…. bikin kesel banget loh
    kalo kamu pernah denger lawang sewu, kan dalemnya temboknya dilapis marmer nih, sekarang bolong2 karena sebelum jadi tempat wisata dicolongin orang😦 kan sayang banget itu

    1. Ngeselin banget ya -__- huftt semua aja di pretelin pdhl bukan punya dia punya negara loh. Kitanya aja masih ngambil yang bukan hak kita, gimana Indonesia maju haduhhh

  4. Ai emang cocok nih calon Duta Pariwisata yaπŸ™‚

    sebenernya ada dari fasilitas yg diberi pemerintah untuk memajukan Pariwisata indonesia, masalah yang perlu dijaga adalah “diri sendiri” ini yang menjadi kendala, semakin banyaknya pengunjung untuk berkunjung ke tempat wisata dan makin semrawut orang2 berkunjung dan kurang menjaga lingkungan, seharusnya membantu petugas kebersihan setempat dengan cara mengikuti peraturan masing2 saat berkunjung ke tempat wisata, mau di daerah manapun.

    Belum lama ini juga dari temen dapet info yang suka naik gunung kan pada suka liat bunga edelweis, yang aturan kan gak boleh dipetik eh ada yg ngepost di sosmed pamer ceritanya, tapi disini salah malah ngerusak bukan menjaga, udah gtu sampah berserakan di mana2

    *terkadang saya merasa sedih, lebih ke seneng2nya eksis tapi gak menjaga*

    1. Amiin heheheh
      Itu dia, masyarakat kita jauh dari yang namanya disiplin😦 apapun itu. Tuh dia gak malu kan malah sengaja pamer. Sedih ya liatnya huhu

  5. wisata kita itu sebenarnya indah dan buanyak dan tak bisa dihitung klo mau mengeksplorenya , cuma sayang kadang warga setempat yang blm bisa memaksimalkan..padahal pemerintah sebenearnya sudah memaksimalkan..tapi klo ada investor masuk yang mau ngelola serius warga sekitar berontak😦

  6. Salam. Masyarakat malaysia mengamalkan ‘kebersihan bermula dari rumah”.
    “Sopan bermula dari rumah”
    “Tatatertib bermula dari rumah”
    “Hormat menghormati bermula dari rumah”.
    Secara umumnya semua nilai yang baik bermula dari rumah.
    Kempen sering ada di tv dan radio.
    Saya yakin indonesia mampu mendidik masyarakat spt di malaysia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s