Dilema seorang sarjana

(http://blog.ub.ac.id/fawzy/files/2013/11/20120407_092615_sarjana-1.jpg)

 

Akhirnya ngerti juga maksudnya apa. Ya, saya lagi ada di kondisi dilema saat ini. Dilema buat nerusin S2 ke luar negri atau kerja aja di Jakarta. Banyak kekhawatiran yang muncul pas ngebahas kalo saya jadi ambil S2. Padahal, dulu saya udah mikir bulet buat kuliah di Amerika karena pengen ngalahin kesuksesan papa saya yang dulunya juga kuliah di San Diego. Kalo bisa melebihi kesuksesan doi deh *amiin*. Singkat cerita, terlahirlah beberapa kekhawatiran yang lebih baik saya pertimbangkan dulu masak-masak sebelom ngambil keputusan buat S2.

Kekhawatirannya kira-kira begini:

1. Over qualified

Orang tua sempet cerita kalo ada yang pas pulang dari luar negeri dengan gelar S2 di tangan dan lulusnya memuaskan (Cum Laude) susah cari kerja di Jakarta. Alasannya si orang itu terlalu over qualified. Perusahaan takut gak mampu ngegaji orang ini atau ngerasa tersaingi yang pada akhirnya si orang ini ngambil posisi orang lama di perusahaan. Belum lagi sahabat saya bilang temen dia yang lulusan S2 tanpa pengalaman, pas kerja disini jadi dibawah yang bergelar sarjana tapi udah banyak pengalaman. Wajar aja karena Indonesia lebih ngeliat experience ketimbang gelar. Tapi kata temen saya udahannya si temennya itu karirnya menanjak pesat sih. Jadi balik lagi, lulus S2 bukan berarti stop juga berjuangnya ya.

2. Susah dapet jodoh

Orang tua takut cowok banyak yang jiper karena pendidikan saya lebih tinggi. Mereka takut saya jadi lebih sukses dan gajinya gede. Kalo gitu kan tugas suami jadi pencari nafkah malah ikutan bingung kalo istrinya lebih sukses.

3. Networking dengan orang Jakarta pada stage awal jadi terhambat

Kalo mau sukses di Indonesia, networking harus kenceng. Nah ngebangun networking yang pas adalah sekarang pas saya dan temen-temen baru lulus. Semua calon-calon sukses juga lagi struggle buat kedepannya, dan saya bisa ngebina hubungan dari awal daripada pas baru balik dari luar nanti.

4. Kawin sama bule

Orang tua udah ngelarang banget kalo yang ini. Mereka punya feeling saya yang paling memungkinkan buat mewujudkan hahaha. Gaktau deh kenapa. Yaa kalo ini sih gak usah khawatir sih saya juga dari dulu sukanya produk asli endonesah kok. Sama yang pribumi aja kelabakan, gimana sama mas bule. Duh gak kebayang hehe

Nah semua kekhawatiran kami diatas saya bandingkan juga dengan manfaat kalo saya emang jadi ambil S2 di luar:

1. Menambah dan memperdalam ilmu pengetahuan

Dulu saya males sekolah. Males ngerjain tugas lah ini lah itu lah. Tapi setelah kuliah, baru kerasa pentingnya jadi orang yang berwawasan luas. Makanya saya kepengen ambil S2 Marketing yang pas buat menunjang si S1, yaitu Public Relation and Event Management.

2. Networking

Ini bedanya networking dengan seluruh manusia dari berbagai penjuru dunia. Udah pernah ngerasain sedikit pas di Malaysia, dan seru banget emang! Sampe sekarang saya punya temen orang Uyghur, Kazakstan, Rusia, Korea, Jepang, Belanda, Jerman, dan masih banyak lagi. Belajar kebudayaan mereka dan sama-sama bertukar pikiran pas lagi diskusi itu yang gak bisa saya lupain sampe sekarang. Jadi lebih open minded aja gitu kerasanya

3. Menjelajah dunia

Rugi kalo kuliah di luar negri tapi gak eksplor negara itu dan tetangganya. Belajar kebudayaan warga setempet, ngeliat penduduk dari negara maju aslinya tuh gimana, dan ngebuka pikiran kita kalo dunia itu luas banget. Banyak hal menarik yang bisa di pelajari dari menjelajah tempat-tempat seru pas lagi studi di luar.

4. Kepuasan tersendiri

Bangga dong lulus dari luar negri, ambil S2 dan nilai memuaskan? Pasti ada rasa kepuasan tersendiri yang kita rasain dan orang juga akan lebih menghormati kita. Di Indonesia, lulusan luar negri masih dianggap hal yang wow dan pastinya orang di sekitar kita juga bangga dong kalo kita sukses๐Ÿ™‚

5. Memperbaiki Indonesia

Saya gak ada niatan buat tinggal di luar negri. Kenapa? Karena saya pengen balik dari sana “nyuri” ilmu buat memperbaiki Indonesia. Dari negara maju, saya bisa belajar gimana mereka menata negaranya jadi rapih, gak macet, orang-orangnya juga berpendidikan. Sementara, kita minim akan semua hal itu. Saya janji dari lama sama diri sendiri harus bisa kontribusi buat negara apapun itu supaya bisa bikin Indonesia jadi lebih baik. Kalo bukan dari anak muda Indonesia, siapa lagi? *pidato presiden selesai*.

Yah semua hal diatas lagi saya pertimbangkan sih. Apapun itu saya gak mau sampe nyesel dan ngerjainnya stengah-stengah.

Mungkin ada yang pernah mengalami hal yang sama atau ada saran buat saya?๐Ÿ™‚

25 thoughts on “Dilema seorang sarjana

  1. Menurutku kerja dulu sebentar di Indonesia, br abis itu ambil s2.. Biar ada gambaran dunia kerja, jd pas belajar s2 lbh bisa bayangin gmn aplikasi ilmu nantinya.. Hohoho..

  2. Mungkin pernah karena semua ada masanya, tapi dengan seiring jalannya waktu semua bisa berupah dengan apa yang kita pikirkan saat ini, Belajar itu nggak ada habisnya, selagi kita mampu ingin melanjutkan pendidikan S2 bisa lanjut lagi aja hehe

    untuk pilihan kerjaan jangan kita bekerja untuk orang terus, tapi bagaiamana kita ini yang nantinya memperkerjakan untuk orang dan memberi lapangan kerja, semacam entrepreneur..

    tapi kembali aja sih sekarang, pilahnmu adalah jalanmu, apa yang kamu dapatkan hasil jerih payahmu itu juga kepuasan tersendiri nanti๐Ÿ™‚

    kalau masalah jodoh atau kawin sama bule, bisa jadi km nanti menetap di sana kalau jodohnya disana๐Ÿ˜€

    jangan pasrah km intinya, terus berusaha dong, jalanin yang ada S1 udah ada, km ngambil apa emang?

    1. sipp makasi ya masukannya๐Ÿ™‚
      kmrn ambil s1 nya public relation and event management under communication. makanya pengen nerusin marketing gitu

  3. Kalo kata kakak2 kelas *ahem* S2 aja langsung, kalo pake kerja dulu pasti ntar udah ogah2an belajar lagi lol
    Tapi aku juga bentar lagi berdilema gini Ai,, aku juga mikir2 soal s2 d luaar nyuri ilmu hihihi

  4. Dilema emang ya… Mesti dipikirin masak masak lah. Kalo gw jd lu pasti milih sekolah ke US secara itu impian gw dari dulu tp gak kesampean.hehe.

    Di Indo, kalo apply ke perusahaan asing apalagi model management consulting kayak McKenzie, mereka prefer s2 luar negeri. Dijamin lbh gampang masuk. Kalo ntar udh masuk McKenzie, keluarnya pasti gampang nyari kerjaan tempat lain dah.

    Ttg jodoh, jodoh mah gak bisa diatur. Lha gw juga “cuma” lulusan s1 lokal sementara esther lulusan s2 dari US. Gak masalah kok kalo emang jodoh.๐Ÿ™‚

    Pergaulan juga sama yg penting kalo udh ke luar negeri jgn jadi sombong.๐Ÿ™‚

    Anyway… Good luck for whatever that you decide.

    1. huhuhu mas arman, aku mau ngasi liat komen ini ke mama papa deh biar mrk baca :’) makasi banyak sarannya, bikin aku makin yakin yg mana yg harus aku pilih

  5. Menurutku sih, selain sholat istikarah, baiknya jalanin aja apa yg ada di depan mata. Yg di depan mata ada lakik baik2 ngajak nikah? Ya nikah lah. Di depan mata ada penawaran beasiswa S2? Ya kuliah lagi aja. Atau tau-tau ada tawaran bekerja? Ya kerja dl aja. Apa yg terjadi di masa depan (susah dapet kerja, susah cari jodoh dll) kan kita nggak tau. Yg bs kita lakukan cuma menjalani yg ada, dgn sebaik2nya๐Ÿ™‚

    1. Betul juga ya mbak :” hehe makasi banyak masukannya jadi semangat buat ambil yang udah aku yakin terbaik hehe. Insya Allah yang terbaik amiinn

  6. Ayooo amrik aja sana terusin s2 . Urusan jodoh rejeki mah seiring jalan Insya Allah seiring sejalan bakal gak kemana hehehe. Mumpung masih muda Amanda kejarlah ilmu ke negeri paman sam ;p

  7. Ai, boleh nyumbang saran ya. Ai bisa kerja di perusahaan yang ada program sekolahnya juga. Kebanyakan sih emang government atau oil & gas, jadi nanti Ai bisa ambil beasiswa sekolah di Amerika. Hehe semoga membantu๐Ÿ˜€

  8. Aiiii~ aku baru baca postmu yang ini, nih! Lanjutin komen2 yang di atas aja yak. Selama bisa kerja dulu, kerja lah. Setahun aja sambil apply-apply beasiswa. Itu waktu yang cukup kok sambil siap2in dokumen + ga buta banget akan dunia kerja.

    Yang dibilang mbak Nadya lebih bener lagi. Abang sepupuku begitu soalnya๐Ÿ˜€ Kuliah S2 dibayarin kantor.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s