Review Kamera Sony Alpha 5100 – After two weeks

IMG_2440

Saya bukanlah expert atau menguasai kamera. Gak pernah sebelumnya tertarik buat beli kamera dengan alasan kamera handphone udah sangat mencukupi kebutuhan saya motret hal random atau selfie. Dulu apalagi mikir buat beli DSLR aja gak ada karena bodynya yang guede, berat dan harganya juga mahal. Jadi saya gak ada tujuan untuk beli kamera dari dulu sampe kemarin. Nah pas liburan ke Korea, saya jadi doyan buat video. Intinya si video ini saya mau post ke Youtube. Yaahh niatan buat jadi Youtubers pemula deh hahaha. Bagi yang mau liat perjalanan saya selama ke Korea kemarin, silahkan buka link ini: Jangan lupa subscribe dan like yaa *teteup* Karena digicam saya hasilnya masih standar dan cenderung gak bagus buat video, barulah ada niatan buat beli kamera dengan kualitas DSLR tapi lebih kecil dan ringan dibawa.

Ya itulah mirorrless camera yang lagi naik daun saat ini.

Jadi Sony Alpha 5100 itu key featuresnya apa aja?

– 24.3 megapixel APS – C CMOS Sensor

– 6 fps continuous shooting with subject – tracking

– 3 – inch flip – up LCD and touch functionality

– Full HD video recording

– Wi-Fi with NFC and downloadable apps

– Interchangeable camera lens

Ini dia tampak full body, close up dan stengah badan si Mas soni :3

IMG_2441

IMG_2442

IMG_2443

IMG_2444

(Maap kualitas fotonya gelap, abis ngambilnya udah tengah malem hehe)

Di review ini saya gak bakal ngomongin hal-hal yang saya gak ngerti hahah karena saya juga masih awam soal dunia kamera, tapi yang jelas saya mau ngasitau pengalaman saya selama satu minggu ini mainan dengan si Sony Alpha 5100 ini.

Apa yang saya suka banget?

Bodynya tergolong enteng dengan spesifikasi segitu hebatnya. Dengan kualitas yang katanya udah setara dengan DSLR, ini kamera enak banget buat dibawa pergi jalan-jalan buat street photography atau bagi vloggers yang butuh bawa kamera setiap hari dengan kualitas mumpuni, mirrorless lah jawabannya.

Trus keunggulan dari kamera mirorless lainnya apa Ai?

Nah ini sih tergantung masing-masing orang aja sukanya yang mana. Saya pribadi milih Sony karena dari dulu kalo beli digital camera udah yakin sama kualitas Sony. Soal serinya kenapa Alpha 5100 karena dia itu gabungan antara Sony Alpha 5000 dan Sony Alpha 6000 jadi ditengah-tengah. Senengnya lagi si lensa si kamera bisa di lepas dan ganti dengan lensa yang lebih canggih. Tapi yang diatas gak bisa ngalahin keunggulan yang satu ini, ada Wi-Finya hihi. Jadi kalo mau kirim foto gak ada lagi namanya copot SD Card colok ke laptop atau komputer. Skip semua hanya dengan pergi ke settingan kamera dan send to smartphone or computer dengan Β aplikasi Sony Play Memories camera app di Apple store atau Android dengan gratis. Kita bisa foto ala gopro dengan handphone. Pokoknya bisa ngontrol mau jepret langsung aja dari aplikasi yang udah kita donlot di hape. Tepok tangan deh buat teknologi jaman sekarang.

Kalo disimpulin, ada beberapa point penting (+) (-) yang saya dapet setelah ngoprek kamera ini:

Plusnya (+):

– Body yang enteng dan kecil

– Hasil yang tajam dan jernih karena 24.3 megapixels

– Framenya bisa di copot

– WI-FI dan NFC!

– Bisa edit langsung fotonya dengan efek-efek yang udah di sediain di kamera (Black and white etc)

– Screennya bisa di flip sampe 180 drajat. Kalo demen selfie atau vlogers, pasti suka

 

Kalo minusnya (-):

– Batre yang lebih cepet abis. Mungkin karena fiture wifi itu kali dan gabakal kuat buat diajak jepret foto sampe 500an kalo cuma pake satu batre aja. Ngeshoot pake videonya juga cuma beberapa jam kalo terus-terusan

– Susah banget nyari aksesoris buat kamera ini. Kalo yang biasa aja sih ada tapi yang luthu susah di cari huhu. Temen nyuruh ke JPC Kemang tapi udah males duluan karena jauh dan yakin gak bakal ada itu yang saya cari *sotoy mode on*

Kesimpulannya, saya suka banggetss sama ini kamera! Hampir kemana-mana saya bawak, takut keilangan momen pas lagi butuh hehe

Lagi-lagi saya cuma amatiran di dunia perfotografian. Kalo buat sekelas jepret asik-asikan, kamera Sony Alpha 5100 ini udah lebih dari cukupπŸ˜€

Video saya jalan-jalan di Korea kemarin bisa di liat di link ini

Jangan lupa like, komen, dan subscribe ya *teteup* :p

22 thoughts on “Review Kamera Sony Alpha 5100 – After two weeks

  1. Pingin bgt punya mirrorless kecil gini buat jalan2. Tapi kl minta lagi pasti dipelototin bubu sambil disuruh liatin 2 kamera yg mejeng manis di rak.. Ahahahha..

    1. tapi dslr juga oke bgt kok mbak cm aku aja gak pro takut mubajir beli dslr hehe. harganya aku beli ituh mm lg diskon dari 8.5 jadi 7.5 ap ya trus aku tawar lagi jadi 7 jt mbak hehe. aku beli di ratu plasa btw

  2. wah bikin ngilerrr.. gw uda punya canon s100 yang masi baru 2 taonan ini dipake. sayang juga klo beli kamera baru. tp itu gw akhirnya jarang bawa kemana2 krn gw dah ada hp samsung yg lbi enak buat moto + upload. yg ini keren yaa, abis jepret bisa langsung transfer ke hp

    salam kenal ya, gw baru baca2 blognya ke belakang2, tulisannya asikπŸ˜€

    1. iyaa aku dulu gada pengen beli kamera takut ga kepake nya itu krn hp kita kan skrg udh canggih bgt tu. Kl ga krn buat youtube aku gak beli kyknya tp emg udh lama tergiur :p Salam kenal jg mbakπŸ™‚ alhamdulillahh makasi hehe

    1. nah aku juga belom nemu tuh gimana hehe. Kalo udah aku bahas mungkin nanti. Tapi aku ga terlalu ngerasa bermasalah sama bunyinya sihh. Yuk sama2 saling membantu aku juga baru hehe

  3. Haloo aku jg pengguna 5100 nih aku mau tanya hasil foto km biasanya berapa MP ya kalo udah di transfer ke smartphone? Thank youπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s