Populer – Penting dan gak penting

http://img-2.onedio.com/img/raw/53866edc3b646bcc315f0816

Dari dulu saya gak pernah jadi anak populer. Ikutan geng ini itu, masuk osis, ngedance, olahraga atau apapun yang biasanya bikin jadi populer. Banyak anak yang sering kali usaha sedemikian rupa buat dapetin julukan itu. Ada yang maksa buat deketin geng terhits di sekolah, masuk ekskul yang sebenernya dia gak suka biar eksis, sengaja pacaran sama cowok populer (entah itu temen seangkatan atau senior) atau malah nyari ribut biar sering jadi bahan gosipan.Β 

Kenapa sih banyak yang pengen jadi populer? Emang segitu pentingnya ya?

Menurut saya sih anak-anak yang emang terlahir secara natural jadi populer emang gak ada niatan untuk jadi kayak gitu. Mereka emang kebetulan terlahir dengan kelebihan, bisa jadi tampangnya yang bagus, berduit, otak encer, atau supel banget sampe tukang bakso sering ngajak makan bareng *kok jadi modus?* Ya pokoknya populer itu cuma bonus yang mereka dapet dari apa yang mereka punya. Sedangkan yang emang kepengen buat jadi populer, biasanya gak sadar kalo dia itu bisa aja nunjukin talenta dia yang berujung ke populer itu sendiri. Cuma banyak yang gak sadar karena taunya buat mencapa popularitas ya hanya dengan cara-cara diatas. Padahal dengan menekuni apa yang kita suka, kalau kita bisa ahli di bidang itu ya otomatis orang akan “ngeliat” dan jadi populer dengan sendirinya.

Urusan penting atau enggak itu tergantung orangnya masing-masing. Misalkan dia ini public figure, ya jelas butuh dan wajib jadi populer. Kalo gak ada yang tau dia, gimana bisa dapet taweran job kan? Tapi kalo mikirnya penting gara-gara yakin kalo populer itu nantinya sukses, saya berani bantah gak semua kayak gitu. Ada aja yang dulunya eksis banget pas SMA taunya pas udah tua malah kerjanya gak jelas. Semua tergantung rezeki masing-masing dan populer bukan berarti bakal sukses juga.

Jeleknya status populer ini, saya denger dari beberapa temen soal sekolah-sekolah eksis di Jakarta yang menerapkan “tingkatan” di angkatannya. Ada 3 tingkatan, atas, tengah, dan bawah. Tingkatan bawah itu di anggap anak cupu dan gak gaul deh. Gak bisa main ke tingkat tengah dan atas. Bergaulnya terbatas banget. Kalo tingkat tengah itu terserah, bisa main keatas dan kebawah. Sementara yang atas, eksklusif banget hanya main sama yang atas dan boleh milih juga kalo main sama yang tengah masi boleh deh. Mereka gak akan sudi buat nyentuh tingkat bawah. Nanti turun pamor katanya. Cerita begini kali ya yang menginspirasi film-film FTV. Karena emang nyatanya ada dan seperti itulah Indonesia yang sebenarnya

Ada lagi di sekolah yang lain, untuk jadi populer diliat dulu dari tas merek apa yang dipake, orang tuanya siapa, mobilnya apa, tinggal dimana, dan sebagainya. Ini mengedepankan materi banget deh. Duh kalo denger yang kayak begini persis film Meteor Garden hahaha. Gak pake barang-barang bermerek pun di cap miskin dan kuper. Gak mungkin masuk kelas populer di sekolah itu. Ujung-ujungnya bagi yang emang gak mampu jadi maksa harus beli padahal uang itu sebenernya harus di pake buat bayar uang sekolah. Akhirnya nunggak eh malah di keluarin. Ngenes banget cuma gara-gara pengen populer malah jadi putus sekolah.

Balik lagi soal popularitas, menurut saya gak usah deh sok-sok pake barang mahal atau maksain sesuatu yang emang kita gak nyaman. Be who you are. Gak temenan sama yang populer atau gak jadi populer is not the end of the world! Bukan berarti temen-temen yang biasa itu gak seru. Tetep seru pastinya kalo kamu buat jadi seruπŸ™‚ Main sama semua orang selain memperluas networking, juga menambah wawasan kita. Bisa aja kita dapet pencerahan dan ilmu dari tukang jual siomay yang lagi mangkal di depan atau pak satpam depan komplek loh. Jadi jangan deh ada yang namanya milih-milih temen dan nganggep si ini cupu apa si ini jelek dan gak penting. Selain itu, gali terus talenta yang ada di diri kita, temuin jati diri, dan jangan pernah takut untuk nyoba hal baru. Dari semua itu kamu bakal temuin kepopuleran kamu dengan sendirinya.

So, just be yourselfπŸ˜‰

*Post ini terinspirasi dari postnya mbak MariskovaΒ :)*

Β 

3 thoughts on “Populer – Penting dan gak penting

  1. Wkatu aku jamannya SD dan SMP sih gga peduli kale ya popular atau gga, yg jelas aku mainnya ama temen2 yg sama2 punya interest ama bintang2 Amerika. Jadi kita segrup ini ngomonginnya para penyanyi dan bintang film Amrik dan ke sekolah bawa2 majalah2 dari Amrik. Pas SMA berhubung aku pindah ke sekolah campuran, jadi yah untuk sementara gga terlalu heboh banget ama bintang2, udah mulai ngeceng cowo soalnya he he he. Emang sih waktu SMA meskipun aku gga milih2 temen tp grup aku kayaknya dinilai tinggi gitu. Pdhal aku sih rasanya biasa2 aja ama temen2 lain. Pas kuliah di Amrik, yah temen2 ku lebih beragam lagi, berhubung orang Asia emang demen senyum jadinya aku punya banyak temen bule dan juga dari neg2 lain. Sempet sih pas lagi ngobrol ama satu temen Taiwan, si cewe ini kesel dan rada komplen gitu sb aku setiap bbrp menit disapa atau bersapaan ama orang2 yg aku kenal. LOL Dia bilang, idih susah deh ngobrol tanpa gangguan ama aku neh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s