Mendadak Gaul (Repost from old blog)

 

Judul post ini selalu saya pakai setiap kali saya bertemu dengan seseorang yang memiliki sejumlah karakteristik. Sebut saja karakteristik ini “Unik Banget”.

Apa artinya mendadak gaul?

Mendadak gaul itu sendiri artinya adalah suatu sikap terkejut seseorang yang sedang dalam perjalanan menuju populer. Bisa juga dibilang proses awal noraknya orang ketika sedang menanjak ke tingkat yang lebih tinggi. Ibarat baru kenal sama gemilangnya dielu-elukan orang lain, baru berteman dengan selebritis, naik status sosial dari “sape elu” ke “oke juga nih” dan hal semacamnya.

Ya jadi saya membuat istilah ini berdasarkan kisah nyata dari berbagai macam jenis sifat orang-orang yang saya kenal. Selalunya istilah ini keluar disaat beberapa karakteristik jelas terlihat. Cenderung bisa dikatakan kalau karakteristik ini selalu bermunculan tiba-tiba. Apa sajakah itu?

1. Berubah jadi sok asik

Berubah gimana nih? Memang manusia itu pasti berubah. Tapi kemana dulu arah perubahan itu. Baik atau buruk? Menguntungkan atau tidak menguntungkan? Untuk karakteristik pertama ini orang tersebut bisa dikatakan berubah menjadi lebih buruk. Perangainya menjadi suka kelewat batas. Dulunya sabar, pemaaf atau rendah hati jadi pemarah, sombong dan kikir. Seakan-akan di matanya dia itu terbilang sempurna *wuih*
Semua hal negatif itu juga ia anggap sebagai sesuatu yang lumrah jadi gak ada masalah tuh buat berubah jadi seperti itu.

2. Anak baik jadi bad boy atau bad girl (kalo jadi batman dan batgirl sih keren :p)

Berikutnya orang ini berubah jadi nakal. Banget. Kalau dulu si anak ini alimnya luar biasa, bisa langsung jadi (maaf) liar luar biasa. Gak ada itu merokok, minum bir, atau nyoba narkoba di kamus dia. Minum susu, cuci kaki, bobok. Sip banget deh. Tapi karena dia lagi mendadak gaul, dia mulai tuh kepengen segala hal yang dia dulu bilang gak banget. Dugem juga bukan tempat dia buat nongkrong biasanya. Banteran cafe atau restoran. Lagi-lagi sering kemakan omongan sendiri. Akhirnya demen

3. Gampang terpengaruh dengan lingkungan sekitar

Ibaratnya nih kalau temennya masuk got ya dia ikutan, temennya loncat dari jurang ya dia juga ikutan loncat. Apapun yang teman lakukan dan katakan dimata dia itu benar. Bahkan hal-hal yang dulu dia gak pernah lakuin sebelumnya. Namanya juga pengen populer. Ikutan apapun yang temen lakuin biar bisa naik pangkat gak peduli itu betul apa salah. Mulai deh prinsipnya sendiri kemakan sama omongannya.

4. Penasaran dengan hal baru

Seperti saya bilang diatas, dia jadi nyoba hal baru yang gak pernah dia coba sebelumnya. Kalau baik ya bagus dong jadi positif. Tapi kalo ujung-ujungnya negatif? Wah… kan merugikan banget. Mulai dari penasaran merokok, minum bir, dugem, ngobat sampe yang udah punya pacar jadi suka penasaran dengan orang lain alias mulai coba-coba buat selingkuh! Jelek banget kan… Kasian pacarnya yang setia abis tapi dilupain gitu aja hanya karena si orang ini lagi mendadak gaul. Lagi  kaget deh.

5. Baru mengenal dunia malam

Kalau dulu ada yang pernah bilang ke saya gak ada gunanya dugem. Buang-buang duit, berisik, gak jelas, dan sebagainya. Saya cuma mengiyakan aja. Suatu hari saya ngegep dia dugem dan saya cuma bisa ketawa. Lha yg dulu yang kamu omongin itu hanya wacana sajakah? Kita tak tau hanya dia dan Tuhan yang tau.
Mendadak gaul yang baru kenal dunia malam juga jadinya rajiiiiiiinnn banget pergi dugem. Lebih rajin dari sholat 5 waktu. Biasanya sampe udah kenal sama waiter/waitress dan bartender. Bisa dia beredar seminggu 2-3 kali. Ketagihan nih yee…

6. Lupa dengan orang sekitar

Ini dia yang paling nyebelin karena berdampak kepada orang terdekat disekitarnya. Kacang lupa pada kulitnya….pas banget buat gambarin karakteristik yang satu ini. Saat dia dulu masih biasa-biasa aja dan belum kenal sama popularitas dia bener-bener selalu ada buat orang terdekatnya. Tapi setelah dia berubah, dia pun lupa dan menganggap kalau orang baru yang dia kenal selama proses menuju kepopuleran ini adalah DEWA. Orang-orang dulu hanya dianggap orang yang ia kenal pada masa lampau. Orang yang dulu ada buat dia disaat susah juga ikut dilupakan.

Semua karakteristik diatas menjadikan seseorang menurut saya “mendadak gaul”. Tidak semua orang memiliki semua yang diatas tetapi pasti pernah menjadi salah satunya. Menurut saya itu adalah sesuatu yang wajar kalau diterapkan saat kita masih SMA karena saat itulah kita sedang mencari jati diri kita. Tetapi tidak untuk dimasa kuliah karena sudah mengarah kepada dunia yang lebih serius dan berakibat kepada masa depan kita sendiri.

Menurut saya apa yang paling penting dalam proses pendewasaan diri kita adalah harus selalu memegang teguh prinsip kita jangan sampai terbawa arus negatif lingkungan. Serap yang positif dan jadikan pelajaran yang negatif untuk tidak diikuti. Penting mengingat bahwa orang yang cerdas tau kapan dan bagaiman menempatkan diri. Berterima kasihlah kepada orang yang selama ini mendampingi anda di saat suka dan duka. Mereka sangat berjasa dalam proses pendewasaan diri anda. Mencoba boleh tetapi tetap pikirkan dampak jangka panjangnya.

Semua kembali lagi kepada anda. Andalah yang paling tau apa yang terbaik untuk hidup anda kan?🙂

*Apa yang saya bicarakan diatas hanya pengamatan saya selama ini dan maaf jika ada yang merasa tersinggung atau tidak senang.

Just my opinion🙂

17 thoughts on “Mendadak Gaul (Repost from old blog)

  1. Pernah gak ya ketemu orang macam gini. Kalo gw sih sekarang-sekarang ini yang ngerasa mulai kenal sama dunia malam dan kawan-kawan. Tapi gak ada keinginan untuk jadikan dunia baru itu semacam lebih eksis dari yang dari dulu ada sih. Gak nyambung ya.. Maap. :grin

    1. Sebenernya sih gpp asalkan dulunya gak pernah bilang gak mau atau gak suka atau anti gitu -_- kan lucu aja kok dulu bilang gitu eh trus dilakuin:/

      Hahahha udah eksis kok mas dani nya :p

  2. Dunia malam ya…jadi inget jaman jahiliyah, pernah ke gep mhs sendiri yg kerja disana, mc nya sampe ngasih selamat datang buat pak dosen. Haiyaaaaa males bgt deh abis itu hahahaha

      1. yang ada wibawa anjlok wkakakaka tapi emang sih dasarnya emang ga pantes ngajar, temen2 lama juga pada ga percaya kalo tak ceritain profesiku sekarang😀 #curhatNyelempit

  3. Aiiii aku kalau ketemu org kaya gini sekarang paling ketawa2 aja, langsung mikir, dulu pas aku kaya gitu dia kemana ya? hahahaha.. bener kata kamu itu pantesnya mungkin pas sma yang masih jaman labil2nya ya, kalau udah kuliah kok kayanya gimana gitu..

  4. Intinya mungkin pilihan ya, Ai.. Kalo nantinya pilihan dia berubah, ya itu sebenarnya pilihan lagi sih buat berubah. Hahah.. Atau mungkin dia lupa dengan pilihannya sendiri.

    Bener, aku rasa sih pengaruh lingkungan alias teman itu kuat banget. Mungkin beberapa orang bisa bertahan dan tetep temenan, tapi banyak juga kan yang akhirnya ngikut tanpa disadari dengan berbagai alasan.🙂

    1. Iyaa mbak tergantung pribadi masing2 mau milih jalur yang mana asalkan gak berubah jadi buruk aja hehe

      Kebanyakan sih pasti lama2 keikut mbak like it or not karena kita juga gak selalu kuat benteng pertahanannya *cie kayak game aja bahasanya* :p

  5. mendadak gaul ini bisa jadi karena mendadak jadi orang kaya nggak sih, Ai? orang kaya baru gitu, deeeehhh..😆
    Btw, ini bukan lagi nyindir siapa2, kan? ya kali aja, gituuuuhhh… hahaha..

    1. Sebenernya sih dari perilaku yang dari baik jadi buruk gt mbak. Kalo orang kaya baru juga bisa tapi jadi judul yang lain😀 hehe
      Mmm….hmmm..kalo udah ditanya gitu sih emang ada contoh hidupnya :p

  6. Hahaha dulu jaman kuliah banyak nih yang begini. Biasanya kalo yang baru jadi anak kos & baru dateng ke Jakarta, bebas merdeka jauh dari ortu, mulai deh berubah. Yang sebulan pertama baik, alim, berikutnya jadi ratu/raja dugem, terus males makan di warteg maunya makan di mall. Lucu sih kadang ngeliatnya😀
    Selama gak jadi tengil sih oke oke aja. Aku sih gak ikut ikutan, sadar diri hahaha bukan pencitraan ya cuma jaman itu duit terbatas, sedikit banyak jadi tau diri aja🙂

    1. Huahahaha iya banget mbak! Kebanyakan sih yang begitu krn tiba2 jadi jauh sama ortu trs ngerasa bebas mau ngapain aja. Tapi ada jg kasus lain yg dimana si org ini berubah krn ikut salah satu beauty pageant yang udh pasti pergaulannya jetset bgt

      Iya bener banget mbak selama kelakuannya baik kalo mau ngapain aja sih oke. Aku gak demen berparty2 ria sih lebih ke anak nongkrong hehe :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s