Empat musim

Setelah beberapa bulan gak update blog rasanya banyak banget yang pengen diceritain. Terlalu banyak sampe bisa jadi tanggul jebol kali haha :p

Bisa dibilang, selama kurang lebih 3 bulan saya gak update blog kejadian demi kejadian silih berganti datang setiap hari. Mulai dari saya yang udahan sama nobu (hiks gapapa udah ada gantinya :p nanti di ceritain di postingan berikut hehe) sampe saya nemu geng temen main baru yang bisa banget kita setiap malem pasti main keluar entah kemana. Mungkin itu juga bisa jadi salah satu alasan kenapa saya segitu gak sempetnya ngeblog selain sibuk kuliah dan nari.

Semua terjadi begitu cepat dan beraneka ragam. Persis kayak empat musim. Spring, summer, autumn dan winter. Semua campur aduk jadi satu dan terjadi begitu cepat. Saking cepetnya sampe saya sakit-sakitan gara-gara kena pancaroba hehe. Selama musim-musim itu berganti, saya cuma bisa bertahan sekuat tenaga saat ย winter datang dan salju turun membekukan hati saya, atau saat spring dimana bunga-bunga bersemi dan kebahagiaan bermekaran di hati (lebay) hehe.

Semoga setiap musim yang terjadi di dalam hidup saya bisa saya lewati dengan hati dan fisik yang kuat. Semoga dalam setiap musim tersebut membawa berkah dan makna hidup yang mendalam untuk saya. Amin

18 thoughts on “Empat musim

  1. Wah, kebetulan Ai, gw udah 3 bulan gak blog walking. Jadi gw ga ketinggalan banyak ya? Hehehe^^… Apa?? Udahan sama Nobu?? Oh no… semoga semua baik-baik aja ya Ai ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s