Rindu Tertutup

Bagi yang gak tau, saya dulu ini pernah pake jilbab. Lha terus kenapa kok sekarang buka? Apa gak tahan? Banyak banget yang nanya soal ini ke saya. Mulai dari keluarga besar, teman dekat, bahkan teman yang cuma selewat aja. Mereka terheran-heran plus bingung. Tanggapan dari mereka juga macem-macem. Ada yang ngomongnya dalem jleb , ada yang nasehatin, ada juga yang kalem-kalem aja.

Intinya sih saya mau cerita aja apa yang sebenernya terjadi.

Jadi pertama saya pake jilbab itu abis baca buku tentang illuminati hahahaha. Saya ngerasa kok setan semakin menguasai dunia ini ya? Kayak semua yang kita lakukan, kita makan, dunia yang kita diami ini di kontrol sama tangan-tangan tak terlihat yang sangat berkuasa dan udah pasti jahat. Setelah baca buku itu pun saya langsung buka Al-Quran dan saya baca semua beserta arti. Semakin mantap lah hati saya. Lagipula berjilbab memang wajib bukan?

Akhirnya saya pun memutuskan untuk berhijab saat saya akan berangkat ke Malaysia untuk memulai studi saya. Saya mengira hati saya udah cukup kuat untuk memulai sesuatu yang baru dan saat itu keyakinan saya tak tergoyahkan. Saya gak peduli saya pokonya mau pake jilbab! Keluarga besar saya menyambut dengan suka cita terutama mama dan papa. Mereka tak hentinya sujud sukur dan bilang bangga karena saya adalah anak pertama mereka yang udah pake jilbab.

Boleh dibilang saya ini pribadi yang keliatannya dari luar gak mungkin lah pake jilbab. Saya suka banget sama heavy metal, death core, dan gaya saya anak metal banget deh. Tapi sebenernya di balik itu saya sangat tertarik sama dunia agama. Gak harus agama saya sendiri, agama orang lain pun saya tertarik untuk cari tau untuk sebatas pengetahuan aja. Saya dulu rambutnya pendek cepak dengan eyeliner hitam yang udah pasti selalu membingkai mata saya, gak lupa kaos band dan gelang item sana-sini. Metal abis deh.

Setelah saya pake jilbab saya ngerasa beda banget. Saya ngerasa aman dan nyaman setiap saat. Saya ngerasa ada sosok yang ngejagain saya. Apalagi saya jauh dari orang tua rasanya kayak ada yang melindungi aja entah kenapa. Orang juga jadi lebih respect ke saya.

Tapi dari semua itu, saya juga ngerasa diri saya ini berubah. Saya jadi pendiam dan jujur saya ini aslinya sebenernya gak bisa berenti ngomong. Entah kenapa saat saya berhijab saya jadi penyendiri dan pendiam. Well saya masi berteman dengan banyak orang tapi karena saya tau saya berhijab, otomatis kelakuan juga saya rem untuk gak terlalu berlebihan kayak sebelumnya.

Karena perilaku saya ini juga, saya jadi ngerasa gak punya temen deket untuk berkeluh kesah. Padahal itu saya baru masuk kampus, sedang adaptasi dan butuh seseorang untuk berbagi. Ditambah dengan ngerasa sepi dan sedih saya mulai kebingungan dan lost.

Teman sefakultas saya juga kurang bisa dekat dengan yang berhijab entah mengapa. Jadi waktu itu saya cuma berdua aja dan itupun hanya sebatas teman selama di kelas. Keluar kelasa saya sendirian.

Nilai saya turun drastis dan saya stres berat. Saat itu menurut saya gak ada seorang pun yang bisa saya jadikan tempat berkeluh kesah. Bahkan pacar saya dulu sempat bikin masalah juga yang semakin membuat saya terpuruk.

Sekarang saya baru sadar semua itu adalah ujian untuk saya. Apakah saya kuat dan tetap berpegang teguh. Saya gak bisa dan gak mungkin menyalahkan orang atas apa yang udah terjadi karena ini pure salah saya. Hati saya sejatinya belum mantap benar untuk tertutup. Saya masih mencari jati diri saya dan saya terlalu angkuh untuk bilang saya udah siap berhijab. Belum saya belum siap. Tapi saya tau saya pasti akan berhijab lagi dikemudian hari.

Saya rindu kenyamanannya, keamanannya, perasaan dilindungi dan dihormati. Saya juga ingin mengukuhkan siapa saya di depan semua orang. Saya ingin semua tau saya Islam dan ya sekalian berdakwah bukan?

Saya juga ingin menjilbab kan hati saya. Gak mau saya berkerudung tapi masi ngaco. Saya juga mau saya berkerudung dengan rasa suka cita bukan rasa sedih dan sepi. Semoga hidayah itu didatangkan lagi untuk saya. Aminn

43 thoughts on “Rindu Tertutup

  1. Sama๐Ÿ™‚
    Aku dulu pas SMP pernah jilbabpan, niatnya biar ga ada yang gangguin. Tapi SMA sampe kulia, ga jilbabpan karena malu sama Allah karena niatnya ga bagus. Alhamdulillah sekarang udah jilbabpan dan berusaha untuk tetap berjilbab dari fisik sampe dalem hati, insyaAllah.
    Semangat sista, hari -penuh dengan hidayah dan barokah- itu akan segera datang \^^/

  2. Haaaii Aiko, ternyata perasaan kita saat memakai jilbab sama ya? sama2 merasa lebih nyaman, aman, terlindung, dan orang disekitar menjadi lebih respek.
    Berjilbab/berhijab bagiku memang ada tahapan2nya. Aku pun perlu banyak berbenah walaupun sudah berhijab, kadang masih suka “ngawur” klo berpakaian *tutup muka*

    Jadi penasaran tampilan aiko pas masih cepak dan bereyeliner๐Ÿ˜€

    1. Iya mbak aku masi merasa belom siap untuk pake. aku gak mau main-main juga gitu mbak. Pinginnya kalo udah pake ya pake gabuka lagi huhu

      Wah parah mbak kayak preman kata mama ahahahahah

  3. *peluk aiko* semoga hidayah keduanya dilekaskan…. kali ini dimudahkan lahir batin ya dek….. pokoe lantjaaar djaya poespita deh the next time you decide to wear jilbab. aamiin.

    1. *peluk mbak Tyke balik* huuhuhuhuhuhuhuh pingin nangis baca komen mbak :(((((((( amin ya Allah semoga nanti bisa dikasi lagi hidayahnya jangan sampai hati aku tertutup deh amin ya Allah

  4. Saya tertarik dengan alasan dibalik seorang wanita yang memutuskan untuk berjilbab; dan sekarang bertambah dengan wanita yang memutuskan untuk melepas jilbab. Mungkin ada benarnya bahwa perubahan sikap orang sekeliling adalah ujian. Ujian yang bisa jadi lebih ringan dibandingkan perubahan lingkungan seseorang yang memutuskan untuk memilih agama Islam.

    Menjilbabkan hati itu seperti apa, ya? Jika yang dimaksud adalah baik secara hati terlebih dahulu, maka menurut saya tidak ada bedanya; tidak ada korelasinya antara batin dan fisik karena keduanya sama-sama harus. Pria pun yang tidak pakai jilbab hatinya juga harus baik.

    Beberapa orang menganalogikan jilbab seperti parfum yang tertutup rapi agar wanginya tidak hilang. Atau uang, sebagai sesuatu yg berharga, harus disimpan ditempat yang aman. Entahlah.

    1. Makasi mas udah mau komen hehe๐Ÿ™‚

      Iya aku masi ngerasa belum cukup kuat hatinya untuk berhijab. Maksud aku menjilbabkan hati adalah mengukuhkan kembali niat dan iman aku untuk menutup aurat dan gak mengeraskan hati aku supaya hidayah bisa aku dapat lagi. Gitu mas hehe

      Iya banget! Wanita itu terlalu berharga untuk di umbar sana sini. Sayang masih banyak yang gak menyadari akan hal itu

  5. Baru pertama pake memang susah, ada aja bikin malesnya (soale ribet pok-ame-ame), bikin gerah (tertutup kan, jeng?) plus kadang berasa belom kuat (secara kadang kelakuan masih pengen hura-hura-norak-bergembira *in-positive-way-ofcourse*, dan nggak cocok dengan image pemakai jilbab yang di dapuk banyak orang begitu pertama kali liat kita)… I’ve been there done that, dan alhamdulillah rasanya udah mulai dapet hidayah buat keep on using it. Sekarang malah rasanya kalo nggak pake malah aneh, feeling insecure, berasa di tatap keji oleh semua orang di luaran. Hahaha *numpang-curhat*๐Ÿ˜„

    ps : ciyeeee… yang blog-nya ganti theme, yang ganti poto propil๐Ÿ˜„

    1. Iya banget non parah. Gw ngerasa masi pingin macem2, ikutin fashion lah, ngasal2 gitu plus gw kalo ngomong masi suka heboh rasanya gak enak aja kalo pake jilbab kayak brangas gitu hahahaha.

      Wah brati lo pake jilbab nih? KEREN aaaaaa……mohon bantuannya ya kalo nanti gw pake lagi huhu. Iya sih sebulan pertama gw gapake berasa telanjang banget huft

      *eits meratiin aja sih beb hihi jadi malyu*

      1. Iyaaaaaaaa… Gue pake jilbaaaaaaaabbbb, suprise kan??? Ngoahahaha. Curhat lagi ah : Dan itu sebenarnya bikin gue malyu-seubun-ubun (dan salah satu alasan gue bikin blog alter begeneehhh) karena gue masih punya sisi beringas terutama dalam urusan tulis-menulis yang isinya ya semau gue. Hahaha. No body knows about that (terutama orang yang tau identitas aseli gue). And maybe they’ll shock if found this is me. Secara pencitraan demi jilbab, gue unyuuu, ceria, kind of that lah pokoke. Kan malu kalo orang malah punya presepsi gadis jilbabers itu sarkas semua gegara liat gue masih heboh X(

        Itulah yang bikin gue kadang mikir berat buat pake jilbab, tapi lebih berat lagi nggak pake. Haha. Delima yak๐Ÿ˜„

        Butuh bantuan? Siyaaaaaaappp xp

      2. Duh kita sama banget lah non gw masi ngerasa brangasan banget plus masi ada perilaku2 gak cucok tapi susah di hilangkan gitu deh huhu

        Lo keren banget gw jadi kagum :3 xixixixixi

        Nduuu gw masi gampang tergoyah ternyata hiks hiks….moga moga ntar gak gitu deh aminnn

        Yes lo harus bantu gw secara lo udah pro yakan yakan plus kita mirip2 nih jadi pasti lo ada tips dan trik non

      3. Aaaammmiiinn… Tips dan trik? Wew, nggak kepikiran dulu bisa jadi kayak gini nggak bisa lepas dari jilbab karena dapet tips dan trik darimana gitu. Its flowing naturally. Tapi kalo yang dimaksud berbagi cerita soal pengalaman berjilbab.. bole lah๐Ÿ™‚

  6. kejujuran yang patut dihargai ^^
    speri kata2 andalan saya, bebaslah! abaikan ruang opini, hijab ga hijab yg ptg itu kita yg asli, slow aja๐Ÿ™‚

  7. Semangat aii.๐Ÿ˜‰
    Seharusnya berhijab tidak menjadi penghalang kita dalam beraktivitas. Hehehehe.
    And you should be the real you next time you are ready wearing hijab. Amiiiiin๐Ÿ˜‰

    1. Huhuhu iya mbak aku ternyata masi belom kuat nih untuk terus pake. Insya Allah kedepannya dikasi hidayah lagi supaya next time lebih mantap. Aminn

      Makasi banyak ya mbak๐Ÿ™‚

  8. semangatt mbak..๐Ÿ™‚
    saya malah kebalikan, dari SMP udah pengen berjilbab tapi gag boleh. SMA maksa, tetep gag boleh. Sampai akhirnya memang saya benar2 ingin dan merasa bahwa itu kewajiban yang harus ditunaikan meskipun dilarang orang tua, tapi Tuhan memberi saya kekuatan.
    Setelah saya benar2 mantap, justru Ibu Bapak bersyukur, karena saya mempunyai keinginan sendiri yang artinya saya juga yang harus bertanggungjawab terhadap keputusan itu.๐Ÿ˜€ saya jadi tahu ternyata begitulah cara Ibu Bapak mendidik saya…

    1. Gila keren banget kamu!

      Justru kamu yang mau tapi keluarga gak mendukung. Hebat banget aku salut sama kegigihan kamu. Aku harap aku juga bisa segigih kamu mempertahankan hijab ku. Well someday aku pasti dan harus pake lagi. Insya Allah

      1. saya gigihnya juga baru nemu 9 tahun kemudian mbak. punya pengen kelas 1 SMP, dan baru berkerudung semester 7 kuliah.๐Ÿ˜ฆ nyesel sih. tapi yahh.. begitulah, Tuhan memberi saya kesempatan untuk belajar lebih dulu.

    1. berhijab memang berat awalnya Man. aku dulu, sebagai cucu mbah yg tgl segelintir aja yg blm berjilbab. dan satu hari hidayah itu ada buatku, tiba2 aja.
      luar biasa memang rasanya.
      semoga sebentar lagi Manda bs mantap kembali ya dan semua dilancarkan๐Ÿ™‚ aamiin

    1. Wah gatau mas…Saya juga masi bingung soal itu. Tp emang disini rasisnya lebih keras ketimbang di Indonesia. Jauh banget deh

  9. Semoga hidayahnya disegerakan lg ya Ai๐Ÿ™‚ aku juga dl ky gitu jaman masih sekolah, kalo sekolah pake jilbab krn dapet poin plus utk mata pelajaran agama dan ppkn๐Ÿ˜€ tp kalo diluar sekolah ya terbuka, kemudian pas kuliah sampe skrg alhamdulillah gk pernah terbuka lg๐Ÿ˜‰ btw salam kenal ya

    1. Amiinn makasi banyak ya mbak.

      Aku ingin banget bisa sungguh-sungguh pake jilbab gak lepas pakai. Karena kan wajib juga. Cuma hati aku musti di kukuhkan lagi hehe

      Salam kenal mbak makasi udah mampir๐Ÿ™‚

  10. Gw juga hampir berhijab pas SMA dulu, cuma imannya nggak kuat akhirnya nggak jadi berhijab. Hehe, well, the choice is yours, akan ada masanya dirimu bersungguh-sungguh mengenakannya๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s