Kepercayaan

Saya lagi ngerasa akhir-akhir ini lagi banyak aja di tes tingkat kepercayaan saya sama seseorang. Gak melulu soal cinta-cintaan deh. Mulai dari teman, keluarga, ya orang terdekat juga ada. Susahnya saya itu sulit percaya sama orang. Ada yang bilang bagus karena saya gak gampang kena omongan orang tapi ada juga yang bilang jelek karena keliatannya mikir negatif mulu.

Sebenernya bukan mikir negatif sih tapi menurut saya lebih ke arah hati-hati dan preventif. Apalagi kalo yang udah sering ngasi kepercayaan dan end upnya malah disakitin. Jadi makin susah gak sih buat percaya lagi sama orang?

Kalo urusan cinta-cintaan mungkin tepat banget buat orang yang udah di selingkuhin. Rasa sakitnya itu akan membekas lama dan untuk nyembuhinnya bakal susah banget. Mungkin ada seseorang yang datang ke dalam kehidupan kita tapi ujung-ujungnya tetep balik nanya diri sendiri, yakin gak sih sama orang ini? Apa bener mau kasi kepercayaan yang ibaratnya udah pernah diinjak sama yang dulu? Ujung-ujungnya jadi gagal move on dan malah trauma.

Begitu juga dengan persahabatan. Bisa aja kita di kecewain sama temen deket yang udah super deket kayak keluarga sendiri dan ternyata dia nusuk kita dari belakang. Sakitnya bukan main. Padahal dia adalah tempat kita berbagi selama ini. Malah bisa jadi nanya ke diri sendiri ini yang bermasalah dia apa kita ya?

Bagi yang pernah di kibulin pasti lebih jaga jarak dan hati-hati kan sama si orang itu? Jadi inget cerita dongeng klasik tentang penggembala domba yang suka ngerjain penduduk lain dengan pura-pura teriak ada serigala. Ujung-ujungnya pas beneran ada serigala gak ada lagi yang percaya sama dia.

Kepercayaan itu harganya mahal. Kepercayaan itu harus di upayakan untuk di dapat bukannya bisa langsung tiba-tiba jeng jeng langsung ada. Kalau kepercayaan hilang, untuk mendapatkannya akan jauh banget lebih sulit ketimbang pertama kali mencoba membangun image “dapat dipercaya”. Semua butuh waktu dan tidak ada yang instan bukan?

29 thoughts on “Kepercayaan

    1. Dulu aku percayaan mbak tapi karena beberapa kasus, aku langsung berubah jadi susah percaya sama orang gitu. Bawaannya jadi curigaaa aja padahal kan belum tentu juga huhu

  1. Hai Aiko, inget kata2 ini “shame on you if you fool me once, shame on me if you fool me twice.” Ini nggak mesti soal cinta2an, tapi gue sendiri selalu berprinsip harus give someone a chance. Kalo lo punya temen tapi dr awal udah curiga dan gak percaya aja, lo nggak akan take chance untuk dapet sesuatu yang wow, let’s say the friendship turns out to be great atau begitu juga dengan relationship.
    Make sure kalo orang ini share the same value with you, bahwa kepercayaan itu harganya mahal, karena kalau emang dia juga merasa begitu, dia pasti nggak akan kibulin kamu.
    tapi inget, once kamu dibohongin/disakitin, never ever give another chance, kalaupun kamu kasih second chance, it’s your own risk. Kalo sampe disakitin dua kali, yang bego itu kamu.
    Tapi kalo disakitin untuk pertama kali, aku selalu menganggap, well, what the hell at least I gave my trust, kalo mau disia2in yeah that’s your lost.
    Aku cuma maw bilang, jangan sampe membuat kesempatan untuk have something very incredible with your friends/boyfriend hanya karena kamu takut kasih kepercayaan. =)
    Take a chance.

    1. Makasi banyak mbak atas sarannya :”)

      Aku bakal berusaha untuk menyeimbangkan kedua sisi, jadi yaa gak terlalu curigaan dan gak terlalu open juga. Saat aku ngasi second chance aku juga harus siap dan betul itu based on my own risk. No one to blame karena aku ibaratnya harus udah siap.

      Bakal aku inget-inget banget nih! Sekali lagi makasi ya mbak Mayโค *hugs*

  2. Awalnya gw juga gampang percaya sama orang. Lama-lama jadi waspada sendiri. Solusinya, ya poker face aja, tapi dalem hati tetep waspada. Use our logic jangan lupa๐Ÿ™‚

  3. Mending curigaan ketimbang percaya trus pas ditipu keliatan bloon.. hihihi *selftoyor*
    Kalo aku sih bukannya curigaan, prevent aja, orang yang paling kita percaya cuma manusia, bisa khilaf… Been there and done that๐Ÿ™‚

    Kalo sama gue percaya gak ai? Secara undercover gini.. hope someday can show you who am i in real.. hehe๐Ÿ™‚

    1. Suka kesel gak sih udah kasi kepercayaan tia-tiba ditipu dengan gampangnya. Rasanya pengen bejek2 apaa gitu hahaha

      Hmm..percaya gak ya? hahaha tenang walaupun lo gak ngasi info secara mendalam gw udah berasa kayak kenal lo secara langsung, yaitu lewat tulisan lo *azek*

      1. HAHAHAHAH boleh boleh yuuk marii~

        Asikkk can’t wait :p
        Kalo udah tau aselinya bole dong non kita kongkow bareng fufufu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s