Sindrom anak tengah dan pelajaran berharga (Repost from old blog)

Ini adalah postingan saya terdahulu dari akun blog lama (akihikoheroes.blogspot.com). Saya akan berbagi cerita juga disini.  Kepada seluruh anak tengah yang membaca postingan ini, ingat kalian tidak sendirian🙂

Saya adalah salah satunya yang merasakan apa dan bagaiman middle child syndrome sedari kecil. Saya memiliki kakak perempuan yang lebih tua 4 tahun dari saya dan adik perempuan yang lebih muda 7 tahun dari saya. Kami terbilang akrab satu sama lain. Walau terkadang kami bertengkar, tetapi itupun tak akan lama dan setelah itu kami baikan.

 Lantas apa yang menjadi masalah disini?

 Ya saya merasakan perasaan tidak adil dan terkucilkan dari keluarga. Mulai dari saya masih SD, saya sudah tau bahwa saya adalah pribadi yang berbeda. Tak jarang saya suka menyendiri di kamar dan bermain dengan imajinasi saya. Entah itu menulis atau menggambar.

 Apa yang menurut saya tidak adil adalah ketika orang tua saya begitu membanggakan kakak perempuan saya dan sangat memanjakan adik kecil saya.

 Saya masih ingat ketika dulu pembagian raport SD, saya hanya menduduki peringkat 12 sementara kakak saya menduduki ranking 5 besar. Perasaan sedih dan kesal sangat menghantui saya. Orang tua saya tidak habis mengucapkan pujian kepada kakak saya sementara saya hanya bisa meringkuk terdiam di kamar dan menangis. Kakak saya dengan mudah mendapatkan apa yang ia mau. cukup dengan meminta dan voila! sudah ada di depan matanya.

 Lain halnya dengan si adik kecil, orang tua saya begitu memanjakannya sampai marah pada orang tua itu tidak mengapa tetapi kalau saya yang memperlihatkan ekspresi tersebut akan dimarahi habis-habisan.  Apapun yang adik kecil lakukan akan dianggap maklum dan lumrah karena masih kecil. Bahkan ketika si adik telah menginjak usia 14 tahun.

 Kesepian saya bertambah parah……

 Saya menjadi sangat tergantung kepada teman dan pacar. Bagi saya mereka adalah orang-orang yang paling tepat dijadikan tempat saya untuk mengadu atau sekedar berbagi cerita.

 Sampai pada tahap dimana saya menyalahkan dan mengasihani diri saya sendiri. Apa yang saya lakukan dulunya begitu saya sesali. Saya terjerumus ke dalam lembah kegelapan karena tidak tau harus berbuat apa ketika saya ditinggal pergi oleh orang yang saya sayangi. Entah itu pacar atau teman.

 Tapi kini saya mengerti bahwa jika saja saya tidak terlahir sebagai anak kedua, saya tidak akan mungkin menjadi pribadi seperti sekarang. Apa yang terjadi di dalam hidup saya telah mengubah saya secara perlahan dan saya sangat mensyukurinya. Saya tahu perubahan-perubahan itu adalah perubahan yang baik. Saya senang saya adalah salah satu anak tengah yang orang-orang sering bilang unik dan misterius. Saya menikmatinya dan jika saya dibolehkan untuk terlahir kembali saya akan tetap memilih untuk menjadi saya sendiri.

 Percayalah, apa yang anda alami saat ini akan menjadi suatu pelajaran berharga di kemudian harinya. Tetaplah bersyukur dan nikmati semua proses yang sedang anda jalani.

 Kata orang YOLO atau you live only once maka dari itu buatlah hidup anda yang hanya sekali ini menjadi hidup yang tidak terlupakan dan berkesan sampai ajal menjemput.

36 thoughts on “Sindrom anak tengah dan pelajaran berharga (Repost from old blog)

    1. Hmmmm mungkin ada anak bontot juga ngerasa ditindas ya? Kalo org tua suka bilang punya anak susah justru jadi anak kayaknya lebih berat di psikis menuju dewasa menurut aku. Apalagi kalo yang di tempa dari masa kecil

      Bagusnya kita nanti jadi orang tua justru akan lebih sayang sama anak

      1. Dunno… Tapi yang gue tau sih, dari beberapa curhat temen yang anak bontot, mereka sih nggak tertindas, tapi menindas diri sendiri, why? Kalo kakak-kakaknya lebih “bagus” ketimbang dia, jadi ngerasa nggak guna, padahal menurut noni sih mau urutannya yang mana juga kalo lagi apes ya apes.. *ambil cermin. Hehe :p

        Kalo masalah gimana ntar kelanjutan psikologi anak tertindas dimasa depan si wallah hualam bissawab, rasanya nggak mesti jadi lebih sayang, ada saja kejadian yang bikin orang justru jadi berbalik 180 derajat, well never know… but hope so, semoga yang tertindas nggak bales dendam ke anaknya.. hehe😀

      2. Well.. Different family different story as well.. Bener banget kalo apes yaa apes aja deh hehe..

        Kalo menurut apa yg aku pelajarin seseorang itu sikapnya terbentuk karena lingkungan dia dn lingkungan primer dia which is family brings greater impact into their behavior. Jadi seseorang yg biasanya abis tertindas either akan jadi sama atau kebalikannya depends. Betul skali.
        Kalo lebih sayang sbnrnya aku yang mau sih… Aku gak mau anak ku ngerasain. Pengennya gitu hehe

      3. Setujaaaaaaaa… *kasi jempol*

        Kadang kepikiran kalo kelak besok gue dikasi bocah-bocah, gue nggak bakal didik macam nenek mereka, karena apa yang gue dapet dari mom rasanya worthless banget. Insya allah loh ya, soalnya gue nggak tau apa lagi yang bakal ngerubah gue kelak…

        Kadang kepikiran caranya mom gue itu buat apa coba? Kalo sekedar nunjukkin “taring”-nya sebagai orang tua juga nggak tiap saat juga kale… Ada juga gue jadi stres, nggak percaya diri, bawaannya pengen kabur mulu dari mom, and the worse is sometimes i become a big fat liar cuma buat menuhi ego nya si mom yang nggak pernah bisa terima kekurangan gue… Haiiiiss… Gue jadi deeply in curhat deh.. Haha :p

      4. Itu tuh…aku juga takut aja someday malah berubah lagi jalan pikirannya:/ hmm…

        In your case… aku rasa emang itu udah behavior your mom. why don’t you find out latar belakangnya? Feeling aku itu ada hubungannya sama masa lalu dia. Bisa jadi ada cerita sedih juga mungkin? hehee

        Kamu sabar aja ya non aku yakin karena kamu super tabah gini dengan segala tempaan from your mom ujung-ujungnya kamu akan jadi orang yang berhasil Insya Allah. Karena kamu udah tahan banting. Apalagi kalo udah dari kecil gitu misalkan. You are stronger than you know hehe

        It’s fine🙂 Kalo mau cerita juga boleh non tinggal email aku aja hehe. Siap mendengarkan!

      5. Setau gue sih, nggak ada yang salah dengan didikan nenek kakek gue, cara didiknya pun dapet cerita bukan kayak gitu, pake acara bentak-bentak dan ngamuk-ngamuk meski tetap disiplin juga nomer 1 sih. Memang sifatnya mom aja yang keras dari kecil, tanya sana sini sama tante om emang orangnya kayak gitu. Sosok pemimpin. Feel in charge untuk keluarganya karena mom punya beberapa adek.
        Dan sifatnya yang begitu kali yah yang kebawa, tapi teteup, si mommy nggak peka kalo cara yang dipake nggak ngaruh dan nggak nyampe ketujuan, kadang juga nggak liat sikon kalo keluarga mom dulu sama kakek nenek itu beda kondisi sama keluarga yang beliau bangun dengan babeh, ish ish iiiissh… kurang sensitip… Hahaha…
        Ammmiinn.. amin.. amin buat doanya *peyuk😀
        Disini ajalah ai, udah pake akun wanita bertopeng gini, im free to share everything😀

      6. Hmmm iya mungkin karena itu jadi ngaruh. Bisa jadi juga ur mom ada cerita lain yg hanya mama kamu yg tau hehe. Aku sempet nanya sm my mom dn ternyata ada alasan juga kenapa.

        Oke deh wanita bertopeng😉

      7. Maybe, nggak nutup kemungkinan juga😀
        Cerita yang gue denger juga cuma soal betapa serunya masa kecil mom bareng keluarganya dulu bareng kakek nenek, meski dulu tinggal dikampung dan belum maju… Tapi meski dengernya seru, kadang heran kok tuanya malah begitu *dislepet cobek.😀

      8. hmmm… aku masih curiga deh kayak ada yang di sembunyiin gitu. Maybe your mom gak mau hidup dia terlihat gak enak jadi ya ceritanya cuma yang enak2 aja. Bisa jadi ada yang lainnya *sotoy abis*
        Apapun itu… pasti ada suatu hal yang bikin perilakunya jadi kayak sekarang. Dulunya mungkin ur mom asik tapi karena apa jadi kayak sekarang

        Pokoknya tetap semangat non! Semakin mama kamu bilang kamu gak bisa atau apa semakin disitu juga kamu harus buktiin she’s wrong😀

  1. sebagai anak tengah dan beneran merasakan apa yang kau tulis…… berasa…..emang begini yah? itu wajar kah? punya kakak pinter dan adik (adik aku cowok) yang dibangga2in dan disayang2 Ibu, sementara aku sendiri terima kenyataan pahit kalau dulu pernah digugurin itu rasanyaaaa…….😥

    1. Itu lah mbak aku juga agak bingung yah… Apa semua anak tengah punya cerita yang senada.

      Wah😦 memang jadi anak tengah sabarnya harus luar biasa ya. Tapi justru mbak yang paling istimewa sbnrnya🙂

  2. Emm dari pengalaman sih kalau 3 anak laki semua yg bontot jadi pemberontak dan yg tengah pendamai, kalau cewe 3 org yg ke2 biasanya yg rebel..tp rebel ada yg positip koq

  3. Aku juga anak tengah, sama- sama unik, dan misterius tambahannya paling bandel!
    Kk adekku disekolahin TK , dikuliahin ke univ, sedangkan aku gak😦 , berasa gak adil, tapi ada hikmah di balik semuanya🙂

    1. Iiiii tos dulu mbak!!! Welcome to middle child geng hihi :p

      Tapi aku yakin cerita mbak lebih seru ketimbang kakak dan adik mbak?😀 hehe aku baca blog mbak aja betah banget saking serunya hihi

  4. Entah kenapa cerita kita se-warna hahaha😀
    I am like Polar Opposite.. Kalo di rumah, biasanya sangat PENDIAM dan lebih memilih menyendiri.. Tapi kalo di luar rumah, sebaliknya.. sangat CERIA dan membaur..
    Awalnya aku kira aku punya kelainan semacam bipolar atau semacamnya, ternyata saya tidak sendiri.. hahaha😀

    1. you are not alone kok😉 hihi

      awalnya aku kira aku doang yang merasa gitu ternyata banyak juga yang merasakan hal yang sama. Mungkin karena dirumah kita gak usah susah payah buat menyembunyikan apapun. yaaa sesuai dengan apa yg kita mau deh dan dirumah pengennya pasti “me time”

  5. Aku juga anak tengah, kisahnya hampir sama yang ku alami, saat masih kecil sering menyendiri kalau lagi di rumah lebih suka memperhatikan kakak dan adikku daripada kena omelan ortu. Seringkali keluyuran keluar rumah. Ketika beranjak dewasa aku malah disegani oleh kakak dan adikku dan menjadi penengah dalam menyelesaikan permasalah atau konflik yang terjadi dalam keluarga.

    1. Iya bener banget. Anak tengah soalnya udah kebiasaan jadi penengah dan pendengar yang baik. Biasanya juga lebih mandiri ketimbang kakak atau adiknya

  6. Hai sista!
    Saya pun sdg penasaran dg kepribadianku sendiri. Sampai berencana ke psikiater tes kejiwaan. Aku merasa something wrong, curiga bipolar jg. Eh ketemu blog ini. Banyak yang sama, anak ke dua. Kakak yg pintar, rajin ibadah, pekerjaan mapan. Adik yg cowok sendiri, berbakat dlm segala hal dan mereka selalu dibanggakan. Sedangkan aku, hmm. Aku mungkin selalu menyusahkan mereka dg segala keanehanku. Aku jg dari kecil smp sekarang lebih suka menyendiri di kamar drpd berbaur dg keluarga. Sedangkan di luar rumah sangat aktif, banyak teman, ceria. Rasanya, ketika melangkahkan kaki ke rumah aku seperti masuk ke dunia yg kelam, suram, menjadi pribadi yg berbeda. Makanya aku berniat tes bipolar. Thanks for sharing sista, i’m really happy to meet ur blog.

    1. Tenang aja Nasti🙂 semua akan indah pada waktunya. Kita ini punya unique selling point yang sodara2 kita ga punya🙂 let those shine and i’m pretty sure u will be one step ahead deh dari mereka hehe🙂 Semangat! Makasi yaa udah baca blog aku hehe

  7. Saya anak tengah dan merasakan “penderitaan?” sbg anak tengah. Ayah sangat membanggakan kakak, ibu sngat memanjakan adik, saya gak dapat siapapun. Apalagi cewek ketiga2nya jdnya baper banget. Sempat mikir klo saya anak “pungut” yg diambil cm krn kasian (*sinetron bgt y), tp krn sy mirip ibu sy waktu muda, jadinya gak mikir gitu lagi. Tapi tetap aja terheran2 dan misterius bgt knp jd anak tengah itu lebih sulit dr sulung & bungsu y. Seharusnya ibu sy lebih syng sy krn hnya sy yg meniru wajah mudanya hihihi

    1. Hai Ersya,
      Jangan khawatir, kita terlahir sebagai anak yang kuat. Semakin terjepit keadaan semakin tau how to survive. Kita juga pengalah dan bisa jadi moderator yang baik. Anak tengah juga lebih wise biasanya krn suka di situasi gak menguntungkan. Banyak keuntungannya juga🙂 tetap semangat buktikan kamu punya sesuatu yang sodara2 gak punya hehe

  8. Saya juga anak tengah mba. Punya kakak perempuan dan adik laki2. Cerita mba di atas juga sama dengan pengalaman saya, dari kecil bahkan sampai sekarang (sdh berumah tangga). Tapi kenapa ya rasa sakit hati saya thdp ayah ibu saya masih belum hilang. Malah kalo lagi cerita sm suami tentang itu saya masih suka nangis saking sedihnya (*lebay ngga sih).
    Intinya sy ngga bisa kalo harus jujur ttg perasaan sy ke ortu sy. Krn mereka juga ngga pernah tanya ke saya 😭😭
    Tapi saya ingin skali melupakan perlakuan mereka ke saya. Adakah tips nya mba ? Boleh dibagi..hhe

    Kalo sy punya 3 anak , sy brjanji sm diri saya sndiri saya ngga akan membiarkan anak sy mengalami hal yg sama🙂

    1. Hai mba, kita sama ya hehe. Menurut ku sih banyak keuntungannya jadi anak tengah dan poin2 itulah yang harus kita ambil untuk kedepannya. Kalau soal sakit hati dengan orang tua, aku sempat bicara sama org tua mengenai perasaan ku dan mereka baru sadar. Katanya kalo ada apa2 langsung bilang jangan di tahan sendiri. Mungkin mba bisa memulai dengan lebih banyak sharing🙂 menurutku gak ada orang tua yang mau bikin sakit hati anaknya. Bisa jadi saat itu mereka juga kewalahan ngurusin anak-anaknya

  9. Aku anak ke 4 dr 5 bersaudara. Dan Aku masalah yg sama. Skrg umur Ku 30 thn. Dan masih mengalami masalah Ini, Aku Udah prnh nanya mamak Aku, knp Aku d perlakukan kayak gni. Tpi mamak Aku cuma diam ga bergeming. Bahkan setelah Aku nangis terisak d samping nya. Mamak Aku tetap diam aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s