Mara Sophie at Erasmus Huis, Jakarta (Last day)

Saya baru sadar, saya ini hadir di semua acara Mara Sophie yang ada di Jakarta ya! Rajin banget hehe. Yah alasannya sih cuma satu karena saya sayang banget sama mereka *muka merah. Pokoknya saya akan usahain banget selama saya di Jakarta dan mereka juga, saya harus hadir! Show mereka ini gratis loh! Coba deh buat para pasangan yang lagi bosen sama Mall, nonton show kayak gini seru loh. Udah gratis, ketemu sama artisnya lagi!

Kamis kemarin Mara Sophie rencananya manggung di Erasmus Huis (Kedutaan Belanda) Jakarta. Shownya dia ini start jam setengah delapan malam. Saya udah di wanti-wanti sama Masja (Manager Mara Sophie) untuk hadir lebih awal yaitu sekitar pukul setengah 7. Katanya sih biar kita bisa ngobrol dulu. Hari itu juga saya udah ngeset weker sebelom bobok siang harus udah bangun jam 5 buat dandan plus segala macamnya.

Saya telat pergi dari tempat saya menuju Erasmus House. Jam setengah 7 saya justru baru aja berangkat! Parah banget nih huhu. Tau gak kenapa saya bisa lama? Karena galau milih baju! Emang dasar cewek ya pengennya apa-apa serba oke.

Saya naik taksi menuju Erasmus House. Duh deg-degan nih pasti telat. Nyampe jam berapa coba? Belum lagi macet. Saya cuma bismillah aja. Kalo emang saya dikasi Rejeki nonton hari itu ya nonton. Kalo enggak juga gak papa toh saya udah 4 kali nontonin mereka. Maunya sih lebih ke ketemu dan ngobrol.

Ternyata si pak supir taksi ini gak tau dimana Erasmus House! Walah…. saya juga apalnya cuma bentuk gerbang depan Kedutaan. Gak hapal saya daerah Rasuna Said dan kawan-kawan. Makin gugup jadinya. Saya cuma mempercayakan pada insting kami berdua yang berujung kepada…. Nyasar๐Ÿ™‚ hahahahah. Gak jauh-jauh amat sih untungnya. Kita udah sampe di Jl. Rasuna Said tapi gak tau yang mana gedungnya. Seinget saya ada belokan gitu deh. Tapi kan belokan banyak Ai T,T

Kita udah setengah jam muter-muter masih juga gak nemu tempatnya. Selain macet juga capek banget kan kalo pake nyasar segala. Si Pak Supir menyerah dan memilh untuk nanya jalan di pom bensin. Kata pak supir gedungnya kayak bakul kebalik! Haha lucu sih perumpamaannya.

Well akhirnya saya sampe juga deh di Erasmus Huis dan sudah menunjukkan pukul setengah sembilan. Saya telat satu jam! Aaaah tidak…….

Pas saya masuk ke dalam terlihat di bawah ada screen besar yang menampilkan Mara Sophie dan orang-orang yang duduk diluar sambil nonton. Kata pak satpam penuh jadi saya nonton di bawah aja. Idih gak mau๐Ÿ˜ฆ Saya pun mencoba untuk naik ke atas dan di cegat pak satpam lainnya. Saya keukeuh pengen naik ketemu manager. Si pak satpam nyuruh saya untuk nunggu. Saya udah mikir nih wah nonton dibawah deh sampe tiba-tiba dari kejauhan ada orang yang saya kayak pernah lihat. Wah salah satu orang kedutaan yang saya temuin kemaren di Black Cat. Saya belom sempet kenalan pula parah deh๐Ÿ˜ฆ Si Bapak menyalami saya dan bilang, “Oh ini sih saya kenal,” dan dia mengajak saya untuk mengikuti dia keatas ย beserta dengan rombongan media yang telat juga kayak saya. Alhamdulillah…

Saya ngira bakal berdiri walaupun diatas karena katanya penuh banget. Full! Eh emang rejeki gak kemana ada kursi kosong langsung aja saya duduk manis dan nonton.

Selama pertunjukkan saya ngerasa nyelekit banget ini hati. Seneng dan sedih. Oh tidak hari terakhir saya ketemu mereka.. Ngeliat mereka.. Ngobrol.. Bercanda.. Saya gak rela pisah sama mereka deh๐Ÿ˜ฆ Gaktau kenapa performance mereka hari ini adalah yang terbagus dari beberapa kali saya nontonin mereka. Mungkin karena show terakhir jadi mereka mau memberikan yang terbaik. Well done!

Image

Sampai akhirnya sampai pada lagu terakhir, Sophie ngomong beberapa kata sebagai penutup konser pada hari itu. Dia berterimakasih sama bandnya dia, Wendy, Masja, orang kedutaan dan….. Saya??? Kaget banget tiba-tiba dia mention nama saya dan bilang walau gaktau saya udah dateng atau belum dan duduknya dimana tapi dia berterimakasih sama saya karena sudah membantu mereka semua. Saya pun sukses menangis…Nyesek bin terharu. Sama-sama kak๐Ÿ™‚ Lagu terakhir pun dibawakan yang berjudul Angel.

Sempat terjadi Encore dan mereka membawakan lagu terakhir. Show pun selesai dan semua penonton bertepuk tangan dengan riuh, bahkan ada yang sampai teriak-teriak saking terhanyutnya.

Saya melihat Masja dari jauh dan langsung menghampiri. Saya meminta maaf karena datang sangat terlambat. Dia menggandeng saya dan langsung membawa saya menuju backstage. Anak-anak semua sudah disana dan saya minta maaf sama mereka karena sangat telat.

Saya diajak ke ruang ganti Kak Sophie dan sambil menunggu dia ganti baju untuk ketemu fans dibawah Masja cerita kalau sebenernya Sophie ini lagi gak enak badan. Pilek sama sakit tenggorokan. Wow gak keliatan sakit sama sekali loh pas di panggung. Memang penyanyi profesional ya. Mau ada apa kalo udah di panggung semuanya perfecto.

Kami pun menuju kebawah dan salah satu teman saya, Jessica yang memang berencana untuk nonton dan ketemu saya udah nungguin. Dia bilang nyariin saya. Maaf ya Jess. Dia kepingin banget foto sama mereka semua tapi tunggu sepi aja. Bener sih daripada rame gitu kan.

Suasana dibawah bisa dibilang rame banget. Orang bejubel pengen foto sama Sophie. Udah pasti The Boys juga gak ketinggalan buat di kejar dan dimintain foto bareng. Gak hanya foto bisa juga minta tanda tangannya Sophie. Udah disediain sama mereka semacam Post Card jadi tinggal sebut nama srat sret bawa pulang.

Akhirnya setelah suasana mulai agak lengang saya menyuruh Jessica untuk foto dengan The Boys. Saat saya mau motoin eh saya juga disuruh ikutan foto. Asik hehe. Pas menuju foto ke dua tiba-tiba teman saya yang saya tungguin juga Tari, dateng dan langsung ikutan foto! Bisa aja lu tar hehe.

Saya memang punya vlog (video blog) yang isinya saya dan artis-artis gitu. Nah menurut saya ini adalah waktu yang pas untuk minta mereka ngomong. Nanti saya upload deh videonya. Lucu banget!

Saya dikasitau sama The Boys saya gak boleh pulang dulu harus ikutan mereka ke hotel buat minum-minum. Waduh.. padahal abis itu saya ada acara. Tapi karena hari terakhir saya okein aja deh. ย Venue udah sepi tuh dan Sophie ngajakin saya ke hotel bareng dia, Masja, Bob dan Wendy tapi The Boys melarang saya untuk pergi. Mereka bilang saya punya mereka jadi perginya sama mereka aja. Iya deh bang aku sama kalian ajah *centil mode: On*

Saya, Mas Wes dan Lex naik mobil menuju hotel sementara Maarten dan Mr. Arnold (orang kedutaan) jalan kaki. Lha… ternyata hotelnya deket bangeeeeeetttt deh hahahah. Mas Wes bilang dia dan Lex terlalu capek buat jalan kaki dan lebih memilih untuk naik mobil aja walaupun deket. Iya sih mengingat jadwal mereka yang segitu sibuknya…

Kami sampai hotel dan langsung menuju ke restoran. Bagus deh bukan menuju club hehe. Disitu mereka pesan makan dan minum sambil ngobrol-ngobrol. Saya belum merekam Sophie dan Wendy jadi pas sekalian aja.

Saya juga sempet minta mereka pamerin jam tangannya sambil dinyalain dan saya foto. Lucu aja buat kenang-kenangan saya hhahaha. Sayang karena saya pake flash jadi gak keliatan lampunya๐Ÿ˜ฆ

Image

Jam Casio diskotik BFF – Mara Sophie and The Boys + Wendy

Mas Wes datang ke restoran paling terakhir dan membawa temannya yang bernama Dika. Katanya sih orangnya tukang ngelawak. Sama aja kayak Mas Wes doyan becanda. Orangnya emang baik banget. Saya pun sempet untuk berkenalan juga.

Saat saya dan Sophie lagi ngobrol tiba-tiba Sophie ngelepas kalung hatinya dan ngasih ke saya. Dia bilang sebagai kenang-kenangan karena saya orang yang istimewa buat dia. Saya bengong gak percaya. Ciyus nih buat saya? *sambil nahan nangis* Saya juga teringat dengan kalung favorit saya, si kalung batu Moonstone. Jadilah saat itu kami berdua tuker-tukeran kalung. Kak sophie makein saya dan saya makein dia. *Unyu moment*

Image

Akhirnya saya harus pulang karena ya udah malem dan saya pulang pake taksi. Semuanya melukin saya dan saya sempat berfoto-foto dengan HP mas Wes dan Wendy yang kepingin juga. Masja pun mengantarkan saya sampai saya naik ke dalam taksi.

Memang kalau Tuhan sudah merencanakan, apapun itu pasti bermakna. Bisa jadi awalnya kurang baik tapi balik lagi, ย semua akan indah pada waktunya๐Ÿ™‚

Image

11 thoughts on “Mara Sophie at Erasmus Huis, Jakarta (Last day)

  1. ya ampun.. baik banget si mara sophie sama crew nya ya…. sampe nyebut nama lu di konsernya bilang terima kasih. bener2 sangat perhatian ya….๐Ÿ™‚ so sweet…

  2. Woaahh.. Semua jenis emosi tertumpah ditulisan ini (kecuali emosi marah lah yah.. Haha), pengalaman aiko keren, terharu baca pas tuker-tukeran kalung… Sampe ikut-ikutan jerit dalem hati : ciyuuuss ituuu??? :O

  3. Pengen punya instax mini tp ngenes ngebayangin sekali jepret ngeluarin uang 8 ribu (harga yg terpajang di sevel).. apa dirimu nemu tpt beli film yang murah kah?

    1. Aku gak pernah beli di indo mbak abis mahal:/ biasanya beli di malaysia. Jatohnya sekitar 60rb gitu yg polos. Aku juga gak sering make sih mbak. Kalo ada momen penting aja hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s