Radio Cinta

Susah juga nih saya mau ngomongin cinta. Topik yang paling ribet karena cinta itu jelimet banget buat dimengerti.

Saya kemarin baca di blognya Jari Manis Indonesia tentang komunikasi alam bawah sadar. Ada yang bikin saya tertarik. Seseorang bisa diketahui kadar kedekatannya dengan orang lain apabila sudah saling mengerti tanpa harus berbicara. Contohnya nih kita sama teman baik bisa aja pas lagi ngobrol tiba-tiba terdiam dan ketawa cekikian berdua padahal kita lagi gak ngomongin sesuatu yang lucu. Gak ada yang ngerti apa yang kita ketawain  kecuali kita dan si sahabat ini. Istilahnya seperti pikiran kita dan dia “nyambung” lewat alam bawah sadar. Contoh lain adalah ketika kita baru kenalan dengan seseorang tapi rasanya kok omongannya ngalir banget kayak udah lama kenal. Ini yang disebut resonansi energial (Jari Manis Indonesia, Komunikasi alam bawah sadar).

Nah untuk urusan cinta-cintaan, Salah satu hal aneh  yang melibatkan urusan hati itu adalah love at first sight atau cinta pada pandangan pertama. Wih…Baru ketemu langsung jatuh cinta.. Saya sih gak pernah ngalamin ya. Well tertarik sama orangnya iya tapi gak sampe tahap sejauh itu:/

Menurut saya cinta pada pandangan pertama itu gak ada ya. Mungkin yang ada “ketertarikan” antara kedua belah pihak. Seperti halnya radio, kita menyamakan frekuensi radio kita dengan stasiun pemancar. Kalo gak cocok ya bunyinya kayak radio rusak, kalo cocok sukses deh kita dengerin stasiun radio yang kita tuju.

Sama dengan radio, menurut saya seseorang itu cocok atau enggaknya sama pasangan tergantung dengan frekuensi antara kita dan dia. Bisa ngobrol lama, ketawa-ketawa, curhat panjang itu udah klop banget frekuensinya. Sementara yang hanya ngobrol dikit-dikit pas ketemu dan cuma saling menanya kabar tanpa pernah berbagi cerita menurut saya terlalu maksain untuk dapetin frekuensi yang nyambung tapi tetep aja gak bisa.

Jadi yah…cinta itu memang gak bisa dipaksakan. Kalo orangnya udah pindah ke lain hati ya kitanya gak bisa juga tiba-tiba nyelonong motong frekuensi dia dan pasangannya yang sekarang. Bisa juga pas pasangan udah bosan, kita gak bisa maksain untuk nimbulin lagi rasa itu karena ya… semua harus terjadi alami dan apa adanya. Sesuatu yang dipaksakan itu gak ada bagus-bagusnya deh! *kok curcol? hihihi*

Oke saya masih juga gak paham soal cinta. Gak akan pernah. Tapi ada satu yang selalu saya inget, cinta itu bagaikan radio yang saling terhubung dengan stasiunnya. “Frekuensi yang sama”. Sampai sekarang saya masih mencari stasiun saya yang hilang. Frekuensi saya masih memancar ngalor ngidul gak tentu arah karena bingung si “dia” masih entah dimana :p

*Terimakasih banyak mas untuk bacaan-bacaan yang sangat menarik di blognya terutama yang “KOMUNIKASI ALAM BAWAH SADAR” tulisan ini sangat terinspirasi dengan tulisan mas😀 Jari Manis Indonesia kalo ada yang penasaran sama postnya, ini linknya monggo dibaca keren banget! KOMUNIKASI ALAM BAWAH SADAR*

2 thoughts on “Radio Cinta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s