Status sosial dalam percintaan

(http://www.lifestyle.id/wp-content/uploads/2015/06/memperburuk-masalah-cinta.jpg)

Rada bingung pas buat judul nih postingan hehe. Agak kayak artikel di Wolipop sih tapi yaudahlah ya :p

Kalo udah umur 23 kayak saya gini pasti udah mulai budek deh kuping. Makin banyak aja pertanyaan soal nikah kapan mana jodohnya dan sebagainya yang udah sampe bosen dengernya. Nah ngomongin jodoh, emang gak ada abisnya gak sih. Gak bisa di prediksi bakal sama siapa. Ada yang bilang kalo pacaran lama gak menjamin si orang itu akan jadi suami atau istri kita. Ini saya setuju banget karena ada kasus nyata yang kejadian dan beneran terjadi di depan mata.

Ada juga yang bilang cari jodoh harus liat bibit, bebet, bobot biar gak salah pilih dan gak nyesel. Ini sih kepercayaan orang tua zaman dulu ya. Apa ajasih emang yang di jadiin tolak ukur sama orang tua? Apalagi kalo bukan latar belakang si calon ini. Dari keluarga mana? Pendidikan apa? Apakah orang berada? Agamanya gimana? Yap dan segudang pertanyaan lainnya untuk dapetin jawaban dari kelengkapan bibit, bebet, bobot itu sendiri.

Cuma sekarang saya mau ngebahas salah satu permasalahan pas nyari jodoh, yaitu masalah status sosial. Tapi akan lebih ke cowok nya yang dipermasalahkan status sosialnya. Sempet baca postingan Mas Arman yang ini dan bikin saya juga pengen ngebahas. Beda status sosial sama jodoh tuh bisa aja beda latar belakang finansial, pendidikan, atau pekerjaan. Paling susah katanya sih kalo si cewenya lebih dari cowoknya. Katanya seorang perempuan yang berada, berpendidikan tinggi dan punya pekerjaan sempurna akan bener-bener menemukan kesulitan pas ternyata jodohnya dia ini cowok yang mungkin hanya lulusan SMA, dari keluarga yang sederhana dan pekerjaan yang juga biasa aja. Bukan susah hubungan sih menurut saya tapi lebih ke bagian dapet restu dari si keluarga perempuan. Mana ada kan orang tua yang mau anaknya gak bahagia dan malah kekurangan pas nantinya udah menikah? Pasti kekhawatiran orang tua juga sangat wajar mengingat anak perempuan mereka nantinya harus mereka serahkan ke cowok yang kedepannya harus bisa bertanggung jawab sama anak mereka.

Kekhawatiran juga bisa aja terjadi pas nanti si pasangan ini beneran menikah. Bisa aja si istri yang dulunya hidup enak, tiba-tiba harus ngikut pola hidup yang jauh berbeda karena kehidupan rumah tangganya yang sederhana. Bisa banget si istri ini malah menyangkut pautkan semua salah si suami yang berakibat ke berantem dan saling menyalahkan. Bisa juga si istri dapet pekerjaan yang gajinya diatas suami dan menurut saya ini enggak banget sih. Karena pada dasarnya yang cari nafkah ya harus suami dong bukan istri. Kalo mau kerja juga gaji dan posisi harus dibawah suami. Ah ribet sih kalo dipikir lagi hehe

Saya kurang tau sebenernya inti postingan ini arahnya kemana hahha. Secara ketemu jodoh aja belom dan masih awam soal nikah dan segala macem. Cuma karena makin banyak di timeline Path, Facebook, Instagram udah pada merit, jadilah kepikiran gue kapan? hahahaha. Kalo menurut saya sih nyari jodoh itu gak usah lah terlalu di ambil pusing. Udah ada yang ngatur. Tinggal gimana kitanya aja mendekatkan diri sama yang ngatur jodoh biar segera ketemu bagi yang belom ketemu. Soal masalah kayak status sosial juga…Kalo emang cinta masa karena itu doang langsung mundur sih? Harus terpacu buat lebih baik lagi kan kalo gitu hehe dan pastinya emang banyak ujian kan kalo mau menuju ke jenjang selanjutnya.

Setuju?

Persiapan Sekolah di Newcastle University

Link

Emang bener ya kalo kita udah merencanakan atau menginginkan sesuatu hal tapi kalo Tuhan gak bilang boleh ya gak bakal kejadian. Persis sama dengan ketika saya dulu pengen banget sekolah di Amerika dan udah niat bulet, ternyata gak di restuin dan berujung ke hampir gak jadinya ambil master.

Sempat akhirnya ke Education Fair untuk US dan UK. Ternyata UK master hanya satu tahun ya. Langsung deh banting setir liat-liat kampus di UK dan sempet dateng ke Education Fair yang di adain sama IBEC. Pilihan akirnya jatuh ke Leeds, Birmingham, Newcastle, atau Nottingham. Saya sempet bingung mau tahun ini apa tahun depan. Orang tua sih maunya tahun ini biar gak ngebuang waktu. Saya sempet galau juga dan gak enak sama orang tua kalo ga ambil beasiswa.

Eh ternyata Tuhan berkata lain. Sekitar seminggu yang lalu orang tua saya tiba-tiba bilang, udah sekolah lagi aja tahun ini jangan buang-buang waktu. Gak masalah kata mereka buat saya sekolah tanpa beasiswa. Saya kayak….hah ini mepet banget. Seneng dan khawatir at the same time. Intake nya September ini dan saya belom ngapa-ngapain..

Langsung saya ngacir ke Sun Education Group yang ada di STC Senayan buat nanya-nanya. Setelah ngobrol, karena saya telat banget masukin application jadi Leeds dan Birmingham udah gak mungkin. Karena mereka emang kalo ngasi feedback itu lama. Buat daftar juga udah tutup jadi udah gak bisa disana. Pilihan jatuh antara Newcastle atau Coventry.

Akhirnya saya masukin application ke dua Universitas itu. Gak lama sekitar dua hari Coventry University ngasi balesan saya keterima disana! Wow cepet juga. Tinggal registrasi dan bayar DP uang sekolah beres. Tapi entah kenapa saya masih ragu. Selain karena ini sekolah adalah sekolah baru, orang tua takut nama sekolahnya ganti dan ilang deh alumni. Jadi saya masih nahan untuk nungguin Newcastle bales. Kalo sama yang ini lebih yakin karena dia salah satu dari Russell Group juga kayak Birmingham. Udah gitu kampusnya keren ala ala old bricks hehe.

Sekitar seminggu kemudian saya dapet Email dari Newcastle yang menyatakan saya diterima secara conditional offer! Artinya saya keterima tapi masih ada persyaratan yang harus di penuhin, kayak ngirim certificates asli dan bayar uang DP sekolah (GBP 1500). Alhamdulillah dilancarin banget proses untuk masuknya. Setelah bayar dan kirim certs asli status saya jadi conditional offer yang artinya udah bener-bener keterima!

Saya milih jurusan International Marketing untuk master saya karena menurut saya program ini cocok banget sih sama saya dan abis liat course syllabusnya kok seru hehe. Plus karena saya dari Public Relation, searah lah dengan tujuan saya kedepannya.

Bagian yang paling heboh adalah ngurusin Visa dan pastinya paling deg-degan juga nih.

Ini persyaratan untuk buat student visa ke UK:

  1. Passport asli dan lampiran Passport lama kalo ada copy Visa UK
  2. Foto terbaru ukuran 3,5 x 4,5 background putih dan close up 80%
  3. IELTS certificate asli
  4. Ijazah asli
  5. Transcript asli
  6. Akte kelahiran dan Kartu Keluarga yang udah di terjemah ke Bahasa Inggris oleh penerjemah tersumpah (Sworn Translator)
  7. TB Screening (Harga Rp 690.000) di rumah sakit yang udah di tunjuk sama Embassy, RS Premier Bintaro (0217455500) atau RS Premier Jatinegara (0212800888). Jangan lupa baw paspor asli dan 2 pcs foto ukuran 4×6 dengan background biru
  8. Sponsor letter dari orang tua
  9. Surat referensi bank asli yang ditunjukkan ke Uk Visa dan Immigration
  10. Bukti keuangan mengendap 28 hari: Orang tua atau student yang cukup untuk cover sisa tuition fee. Bisa pakai tabungan atau rekening koran (tidak boleh deposito) dan dananya tidak boleh diambil-ambil kurang dari yang dibutuhkan selama visa diproses.
  11. Immigration Health Surcharge GBP 225 yang dibayar dengan USD sekitar 360 (tergantung rate saat itu) dengan credit card saat online visa application. IHS fee akan cover National Health Service (NHS) selama study di UK kecuali mata dan gigi

Semua dokumen dan ketentuan diatas harus langsung di urus secepat mungkin supaya visa juga keluar cepet. Karena sekolah saya intake September ini, jadi kalang kabut banget sih hehe. Cuma masih bisa ke kejar.

Selain visa, akomodasi juga harus di cari sebelum sampe disana. Kalo dari Newcastle sendiri, mereka punya banyak on campus accomodation yang bagus dan walking distance juga. Cuma karena saya telat apply, gak guarantee dapet huu. Semoga aja dalam 2 minggu ini ada notification dari mereka yang menyatakan saya dapet tempat tinggal deh aamiinn.. Untuk International student, saat apply accomodation harus bayar sekitar GBP 500 supaya applicationnya bisa di proses. Ini jaminan dari kita ke kampus kalo kita emang minta di cariin on campus accomodation. Kalo kita ngecancel dikenain biaya GBP 50.

Saya juga langsung browsing-browsing apa aja yang harus dibawa seperti baju, obat-obatan, dan sebagainya. takut gak cocok sih disana dan pasti harganya lebih mahal kalo beli di UK. Sempat juga beberapa hari yang lalu dikenalin sama salah satu anak degree yang masih sekolah disana dan kebetulan lagi liburan di Indonesia. Lumayan banget langsung ada pencerahan dan pastinya dapet temen langsung pas sampe sana hehe.

Selain persiapin segala dokumen dan juga tempat tinggal, saya harus nyiapin diri nih buat sekolah disana. Denger-denger dingin banget karena udah di area atas dan udah deket Skotlandia. Semoga sinus dan gatel-gatel karena kulit kering bisa teratasi dan aman-aman aja deh hehe

Bagi yang belom punya kenalan, kalo mau sekolah dimanapun saya nganjurin banget buat langsung nyari tau PPI (Persatuan Pelajar Indonesia) di Kota atau negara masing-masing. Biar mempermudah informasi supaya gak keliru dan pastinya kenal sama temen-temen Indonesia yang disana. Kalo PPI Newcastle bisa langsung aja ke website mereka, http://www.ppinewcastle.co.uk dan langsung aja contact mereka. Bahkan Instagramnya ada loh! Jadi bisa liat aktifitas mereka dan past atau future events mereka di @ppi_newcastleuk

Ini nih foto sekolahnya, aah pengen cepet-cepet berangkat hehe

Link

Link

Ini business schoolnya , Link

Bismillah…Newcastle here i come!

Long Distance REALationship !

Dari judulnya aja udah bikin galau bagi yang akan ngejalanin atau lagi ngejalanin ya hehe. LDR atau Long Distance Relationship bisa dibilang salah satu ujian terberat dalam suatu hubungan. Gimana engga coba, pas kita lagi pengen manja, kangen-kangenan, atau hanya sekedar deep talk yang membutuhkan kehadiran si pacar tuh cuma bisa menjadi angan-angan belaka. Gak bisa di pungkiri kan orang tuh butuh kehadiran seseorang secara fisik, yang bisa di peluk, bisa di pegang tangannya, dan sebagainya. Banyak orang yang ngelakuin LDR karena udah terlalu sayang juga sama pacarnya. Gak memedulikan jarak yang segitu jauhnya, misal Indonesia-German atau bahkan Amerika-Swedia yang bikin si pasangan ini kalo mau ketemu musti muter otak buat gimana caranya nyamperin si yayang.

LDR juga biasanya di lakuin sama pasangan yang udah yakin banget kalo mereka itu akan segera menikah dan biasanya diiket dengan tunangan. Kenapa? karena mereka udah yakin masa depannya sama si orang ini. Enak lah kalo udah begini karena tujuannya jelas dan gak akan buang-buang waktu. Kita juga punya tujuan yang sama jadi gak ada tuh yang satu niat nunggu buat nikahin dan yang satu cuma niat buat pacaran doang.

Banyak yang bilang dan saya juga percaya sih LDR itu emang bener menguji keseriusan pasangan dengan kita sampe mana. Bisa banget tuh kita ngetes pacar yang kayaknya ngomongnya too good to be true eh tapi ternyata dia ga kuat iman atau gak bisa dengan banyak alasan, contohnya selingkuh. Nah ini dia nih ancaman paling besar dan memungkinkan dari LDR. Pasangan atau kita selingkuh dengan orang terdekat saat itu. Yaa menurut saya wajar sih, saat kita lagi sedih kan biasanya butuh seseorang yang bisa dengan sigap ada buat nampung cerita kita dan sekedar tap on the shoulder aja udah bikin hati rasanya tenang dan tentram. Nah, gimana kalo kita atau pacar lagi di posisi membutuhkan seseorang? Oke sih bisa aja kita nelfon pacar, skype dan ceritain keluh kesah kita. Tapi yang mau saya tekenin disini adalah poin dimana kehadiran seseorang secara fisik itu sangat amat besar dampaknya dibandingin cuma online liat muka dari layar. Itu juga biasanya permulaan orang jadi selingkuh. Mendapatkan kenyamanan dari orang lain yang ada di sekitar kita.

Saya sebagai mantan pelaku LDR *halah!* udah gak percaya sih sama yang namanya LDR. Mungkin karena pengalaman buruk yang saya rasain ya? Ngeliat dan denger nama LDR aja gak percaya deh, bullshit. Padahal banyak juga pasangan yang survive kok buat LDR. Ya karena itu. Dua-duanya punya tujuan yang sama. Sementara dulu saya dengan pasangan tujuannya beda hehe jadinya gak ketemu deh goalnya.

Karena saya udah pernah ngerasain LDR selama 3 tahun ya, jadi saya mau ngasi tips aja nih buat yang sekiranya berniat pacaran jarak jauh. Here you go:

1. Niat

Pastikan kamu dan pasangan memiliki niat yang sama, tujuan yang sama. Apakah setelah pacaran kalian ingin menikah? Atau mungkin kalian berencana buat pindah bareng kemana? Nah, niat kalian harus di selaraskan ya biar pas ngejalanin juga kalian tau hubungan itu tau mau dibawa kemana, bukannya balik bertanya mau dibawa kemana? hehe

2. Sabar

Ini kudu wajib kalian lakuin. Lagi kangen, lagi sedih, apapun yang kalian rasakan ke pasangan yah cuma bisa bersabar aja sampe bisa ketemu secara langsung. Nantinya kamu akan bosen sendiri dengan advice orang-orang yang cuma bisa bilang sabar :p karena ya cuma itu juga sih yang bisa di lakuin

3. Buat surprise

Nah kalo ini biar hubungannya seru aja gak monoton, namanya juga udah jejauhan dan rasa jenuh bakal banyak banget datengnya. Bisa aja kamu buat surprise dengan tiba-tiba nyamperin pacar ke negaranya. Itu sangat sweet sih :D Tapi harus di pikirin matang-matang yaa jangan sampe pas balik kamu malah jadi super kere karena biaya yang pastinya gak mahal kalo emang nyamperinnya jauh. Bagi yang gak bisa nyamperin, kamu bisa aja kirimin si pacar karti pos yang udah di semprot parfum kamu! Jadi sambil baca, dia bisa ngendus-ngendus bau kamu dari jauh hehe. Sekalian beliin kado barang yang dia suka juga bisa jadi alternatif lain. Pokoknya se kreatif mungkin deh biar seru

4. Kuat iman

Namanya jenuh pasti ada. Apalagi jejauhan gitu deh. Wajar banget lah. Coba cari kegiatan deh yang bikin sibuk. Tapi kegiatan positif ya jangan yang merugikan juga. Paling penting adalah kuat iman dikala tiba-tiba lagi deket sama orang lain. Boleh sih deket, tapi harus inget poin nomor 1 yaitu niat kalian untuk ngejalanin LDR tuh awalnya apa. Inget, kasian pasangan yang udah jujur nungguin kamu di negaranya. Kalo kamu ada di posisi dia udah pasti mau hal yang sama kan? Sekalinya udah selingkuh tuh bakal keterusan loh. Jadi jangan mainan api kalo gak mau kebakar yaa

5. Jujur

Salah satu poin yang paling penting juga nih. Jujur lah sama pasangan. Mau kemana, sama siapa, dimana. Walaupun dia gak bisa liat kamu, tapi semakin seringnya kamu bohong sama dia suatu hari nanti bakal ketauan. Nah kalo udah ketauan udah susah deh buat si dia percaya kamu lagi. Kepercayaan itu harus di usahakan dan gak bisa di dapet gitu aja. Jujur juga dengan perasaan masing-masing. Apa yang lagi kalian rasain sekarang? Kalo ada masalah langsung di selesein secepat mungkin biar gak berlarut-larut.

6. Komunikasi

Tetep ngabarin pacar meskipun jarak dan jam kalian beda banget. Ceritain kamu hari itu lagi ngapain, trus kegiatan yang seru, dan sebaliknya tanya pacar kamu kegiatan hari itu gimana. Jangan sampe jadi jarang berkomunikasi ya karena itu akan sangat ngefek hubungan kalian. Semakin jarang kalian ngobrol, semakin bisa hilang juga rasa-rasa itu. Tetap, communication is the most important part of being in a relationship.

Long Distance Relationship atau hubungan jarak jauh adalah pacaran yang sebenernya. Jadi siapkan hati, mental, fisik, segalanya deh sebelum bener-bener mau ngejalanin. Harus siap dengan segala konsekuensi yang bakal di jalanin.

Selamat berjuang, sang pejuang cinta!

Social Media baru, Periscope


Bener-bener gak ada abisnya sih emang aplikasi-aplikasi yang bermunculan sekarang ini. Kalo dulu baru keluar Friendster rasanya paling hitz ya. Baru kenalan sama orang pasti nanya, “Friendster lo apa? Sini gue add,” dan bermula dari situlah mulai semakin menjamur aplikasi dan social media baru yang bikin kita makin sibuk sama gadget masing-masing. Kalo sekarang pas kenalan ribet deh mintain social media nya saking banyaknya hehe. Sebutlah Snapchat, Instagram, Path, Facebook, Twitter yang udah pasti di share buat di minta follow backnya atau sekedar buat stalking belaka.
Nah, baru-baru ini adalagi loh socmed yang lagi baru ngehitz di kalangan anak-anak muda. Namanya Periscope. Awal mula saya tau aplikasi social media ini dari salah satu temen yang kuliah di Australia. Kebetulan dia seneng banget sama John Mayer. Trus dia ngePath foto John Mayer lagi main gitar tapi dia bilang ini langsung live streaming dari si empunya account. Karena pada dasarnya saya emang kepo dan ingin taunya gede banget, langsung aja search di App Store si Periscope ini dan langsung deh di download. Ooohh…ternyata aplikasi ini kepunyaan Twitter. Jadi kalo mau buat accountnya bisa Sign In lewat Twitter. Followers juga bisa di dapet dari temen-temen Twitter juga. Cuma sekarang makin dikit gak sih yang main Twitter. Mungkin karena itu juga si yang punya Twitter meres otak gimana caranya Twitter gak dilupain dan at the same time buat suatu terobosan baru yang bisa ngalahin Social Media yang lain.

Jadi Periscope ini apa Ai?

Periscope itu semacam social media yang bertujuan untuk mengajak kita sebagai pengguna buat live video secara streaming apapun kegiatan dan segala macem hal yang mau kita share ke followers. kalo kita lagi live, followers bakal dapet notification buat nyuruh mereka nonton kita gitu. Kalo buat artis dan penggemar bener-bener ajang dimana bisa ngerasain secara langsung nonton si artis ini ngapain dan si penonton bisa komen atau chat dan kasi love di screen. Seru sih jadi ngerasa kayak ngobrol secara gak langsung sama artisnya hehe. Makanya kalo kayak nonton live broadcastnya artis, pasti chat bejibun deh numpuk dan artisnya mau baca juga kelimpungan hahaha.

Udah gitu ya ini Socmed dibuat cocok untuk negara maju yang Wifi nya super kenceng hahaha. Kenapa? Karena buat mengakses live broadcast, video, dan broadcast livenya sendiri butuh kuota gede. Iya dong namanya juga live kan kalo networknya cenat-cenut juga gak asik pas di tonton/pas lagi live on air. Jadi kalo mau live siap-siap aja kuota internet kesedot kenceng banget. Kalo gamau rugi ya cari yang ada Wifi. Cuma ya itu, tempat terbata hehe. Kalo ga dirumah, kantor, ya cafe. Kurang seru aja kan hehe. Gak hanya itu, video yang udah di broadcast bisa di replay bagi yang ketinggalan live nya tapi cuma dalam kurun waktu 24 jam aja nih. Cuma emang gak bisa ngechat, paling hanya bisa kasih love aja.

Nah, kalo yang bukan artis ngapain? Siapa yang nonton? Itulah pertanyaan saya sampe sekarang setelah buat si aplikasi ini hehe. Siapa yang akan dengan semangat nonton ke gak jelasan saya pas lagi beraktifitas atau apapun yang akan saya share? Yah…sekarang sih lagi mikirin konsep yang tepat apa sebelum ngepost hahaha. Malu sih kalo sampe gak jelas banget dan dengan pedenya langsung live hehe.

Bagi yang mau nyoba main, langsung aja di download aplikasi gratisnya di Apple Store dan Play Storenya Google. Bisa langsung follow akun saya di @amandaplwn. Belom pernah live sama sekali sih. Baru berniat akan hehe. Masih bingung konsepnya gimana. Tapi bolehlah di follow dulu :p Maaf kalo nanti lebih banyak random dan gak jelasnya ketimbang bermanfaat hihi

Belanja time!

Kayaknya semua orang suka belanja, gak hanya cewek kan cowok pasti suka dong. Termasuk anak tomboy kayak saya gini juga suka belanja, apalagi yang udah lama diincer hehe.

Sejak memasuki umur yang semakin menua *halah* entah kenapa saya jadi makin suka make up. Mau lipstick, bedak, eyeshadow, kalo udah liat ngiler pengen beli. Nah tujuan belanja saya hari ini tuh buat beli foundation kebanggaan, Ultima II yang sebulan udah abis aja sodara-sodara gara-gara Abnon! Wah rekor sih..sebelomnya saya paling males pake foundation karena berat. Sering banget punya foundie tapi ujung-ujungnya cuma pake dikit dan mubazir. Tapi ini si Ultima tuh selain warnanya nyatu banget sama kulit, gak bikin saya jerawatan juga. Harganya juga sangat okeloh, less than Rp 200,000 dan masa kadaluarsa 1-2 tahun! Mantap kan hehe.

Next saya langsung ke Guardian buat beli item selanjutnya. Dua bran ini saya lagi suka-sukanya dan lokal pula. Yup, Wardah dan Make Over. Sama-sama produk yang menurut saya oke banget buat di beli selain karena harga, kualitas juga oke punya. Apalagi Wardah yang terjamin halal dan Make Over hasilnya udah kayak brand luar negri. Saya dari lama penasaran banget pengen nyobain everyday bb creamnya wardah. Denger-denger sih reviewnya bagus dan harganya murah deh 30 ribu aja! Kalo Make Over sih udah pernah beberapa kali nyobain dan emang bagus banget. Kebetulan kemaren pas Abnon sponsornya Make Over jadi udah lumayan hafal sama produk mereka. Paling saya suka tuh serum beningnya dan corrective base make up yang hijau. Wah kulit jadi rata deh dan gak ada merah-merah. Lebih lembab dan tahan lama juga si make up. Cuma tadi saya beli corrective base aja gak beli yangs serum.

Udah belanjanya? belom dong hehehe. Kali ini saya mampir ke toko favorit sejak kecil, Gramedia. Tinggalin aja 3 jam saya adem-adem aja tuh gak bakal protes. Karena emang sesuka itu sama buku sih dari dulu. Kebetulan saya emang lagi pengen nyari bacaan seru selama bulan puasa ini plus kemarin baru aja baca salah satu blogger yang saya emang takjub sama dia karena karya-karyanya udah banyak beredar di pasaran, namanya Mba Indri Hapsari. Salah satu karyanya, Girl’s Talk langsung saya beli dan seru!!!! Baru baca awalan aja udah ga sabar buat next chapter. Nanti kalo udah selesai saya buat reviewnya hehe. Dua buku lain, Diary of Dajjal sama Illuminati 2 tuh buku-buku yang emang saya suka baca hehe. Gatau kenapa seneng aja baca soal teori konspirasi, kayak ada apa sih sebenernya sama dunia ini? Kalo buku satu lagi itu saya dapet gratisyyy karena beli buku Dajjal dan Illuminati. Lumayan kaan berkah ramadhan emang hehe

Evernote Camera Roll 20150623 221334

Belanjaan hari ini :D Happy me is happy

Evernote Camera Roll 20150623 221333

Ini loh bukunya mba Indri Hapsari :) Bisa di beli di Gramedia yaa

Evernote Camera Roll 20150623 221334 (1)

Buku gratisan hehe

Kalo kamu pas waktunya belanja suka beli apa aja nih?

Cerita hari ini

Tadi pagiii banget abis sholat subuh saya udah pergi ke kantor walikota. Hari ini hari ulang taun Jakarta yang ke 488 loh! Udah tua juga ya kota kita ini. Nah untuk memperingati ulang taunnya Jakarta, kantor walikota Jakarta Barat ngadain tuh apel pagi. Seluruh jajaran pemerintahan diwajibkan yang hadir ke apel buat pake encim kalo yang cewe dan sadariah buat yang cowok. Gemess deh liat ibu-ibu dan bapak-bapak pake baju daerah hehe. Kita dari Abang None juga wajib dateng nih. Bajunya juga sama, encim dan sadariah.

Evernote Camera Roll 20150623 004139

Meet my abang, namanya bang Ghani :D ini dia kostum kita pagi ini

Upacara dimulai jam setengah 8 dan selesai jam setengah 9. Lumayan tepar sih karena puasa dan puanassss banget dijemur dibawah matahari gitu. Sempet kleyengan banget sih. Untung ada abang ku yang siap megangin kalo udah agak miring-miring berdirinya hehe.

Logo baru HUT DKI Jakarta yang ke 488  nih – Credit

Selesai apel saya langsung pulang deh udah ngantuuuuk banget karena malemnya tuh saya abis keluar jalan sama temen-temen ke GI. Pulangnya juga kemaleman jadi kurang banget tidurnya huhu.

Eh baru inget lah ternyata ada janji nonton hari ini sama temen. Nontonnya juga film yang yah saya gak ngefans banget sih cuma penasaran aja. Penasaran karena kenapa semua orang ngumpulin mainan itu sampe rela bolak-balik ke MCD. Yup Minions lah jawabannya.

credit

Suka banget sama Scarlet! – credit

Sebelum nonton gak ada feeling bakal suka sama filmnya. Yah paling biasa aja ketebak alur ceritanya. Emang bener sih, cuma eh kok saya suka ya? hahahah. Bagus aja gitu becanda=becandanya si Kevin, Bob dan Stuart. Saya juga ngefans banget sama si jahat Scarlet. Keren deh jadi penjahat hahah. Alur ceritanya juga seru jadi gak ngebosenin apalagi ngantuk. Baru deh saya ngeh kenapa pada suka sama Minions sampe sesuka itu.

Oh iya ngomong-ngomong belom ngucapin selamat puasa nih buat temen-temen bloggers dan pembaca! Selamat berpuasa yaaa semoga puasanya lancar sampe hari terakhir dan tetap semangat ngejalanin aktifitasnya!

Selamat ulang tahun juga buat Jakarta. Semoga menjadi kota dengan masyarakat yang semakin modern, kreatif tapi tetap melestarikan kebudayaan yang ada :D

Malam Final Abang None Jakarta Barat 2015

Karantina 1.5 bulan kemarin akhirnya di tutup dengan malam final yang gak bakal pernah saya dan ke 29 temen finalis lain lupain. Lokasinya aja udah bikin jiper sih pas tau. Biasanya tuh selalu indoor, tapi kali ini karena lagi mau memperingati ulang tahun Jakarta dan lokasi ini lagi dilirik dunia, pas banget lah acaranya di gelar di KOTA TUA. Wah dimananya? Bagi yang udah pernah ke kota tua tau dong depannya museum sejarah jakarta ada area lapangan gede banget? nah acaranya disitu tuh, jadi kayak sekalian pesta rakyat gitu lah.

Sehari sebelum malam final kita semua udah diharuskan buat dateng ke kota tua buat GR dan latihan blockingan panggung. Begitu liat panggungnya…..Subhanallah gede amat… asli deh kayak konser. Area kota tua pinggirannya udah di pagerin ala-ala konser dan panggung lagi di buat. Kiri kanan panggung ada kerangka layar segede gaban pas buat nonton layar tancep. Gileee langsung deg-degan asli banget.

Tibalah hari yang di nanti-nanti. Seluruh finalis udah pada siap-siap di hotel Omni Batavia yang sekarang namanya De Rivier (deket jembatan kota intan) dengan super heboh! Lari sana sini buat make up, pake baju, nyari ini itu dan sebagainya. Saya adem ayem aja sih nyantai sambil di make up masi rada ngantuk dan badan pegel. Eh taunya bagi barisan saya udah harus ganti baju fashion show dari awal. Yaudah langsung aja menuju tempat ganti baju di kamar senior. Pas di cek…eh kok…bajunya gak ada ya… saya tau banget baju saya kayak apa. Udah nanya senior dan dia juga bantu nyariin tapi gak ada. Antara mau nangis sama deg-degan banget sih. Nyoba baju lain pun gak muat secara badan eke semok yaa huhu. Akhirnya nemu satu baju yang kayaknya saya cukup. Setelah usaha sedemikian rupa akhirnya cucok lah baju itu di badan saya! Alhamdulillah…makasi banget buat beberapa senior yang bantuin :”)

Langsung kami semua berangkat menuju lokasi yang ternyata……RAME BANGEEETT astaga rame banget sampe kagok sendiri. Panggungnya udah di sulap sedemikian rupa dengan tatanan lampu ala – ala konser Krisdayanti (lebay lu Ai!) dan sisi kiri kanan panggung udah ada band pengiring buat Live Music. Jadi makin berasa kemeriahan dan kemegahannya. Patut di apresiasi nih buat senior 2014 yang sukses buat malam final 2015 jadi sangat memorable gak hanya buat kita, tapi juga buat seluruh wilayah dan masyarakat. Pokoknya bagus deh *tepok tangan*

Gak lama kita semua langsung di suruh standby sama panitia karena acara bakal dimulai! AAAA……

Nah pertama acara di buka dengan tarian daerah dan lanjut ke perkenalan satu-satu setiap finalis dari video yang ada di layar. Kalo mau liat langsung aja di play disini:

Setelah pembukaan segala macem, tibalah saatnya buat fashion show dimulai. Lagunya live loh jadi baru pertama denger on the spot. Saya inget kata Mpok Novi dan Bang Agus harus pede, senyum on dan badan tegak tapi santai. Bismillah aja deh buat jalan fashion show. Untung baju saya gak seribet temen-temen saya yang lainnya.

Kelar fashion show, finalis di panggil buat maju kedepan kali ini Q&A. Waduh paling deg-degan deh takut ga bisa jawab pertanyaan dan bingung pertanyaan apa yang bakal di lontarin juri. Ternyata saya kedapetan tentan kemacetan akibat MRT. Alhamdulillah bisa jawab dengan lancar. Gak sia-sia usaha latihan Q&A pas karantina hehe.

Abis itu saya langsung lari ganti baju buat drama musikal. Kita dari baju fashion show yang agak ribet langsung ganti encim dan kain pagi sore yang udah di lipet dan bentuk jadi kain nari. Latihan MCTL kepake banget nih. Beberapa menit kemudian udah siap kita semua buat tampil drama musikal Mpok Ris. Kayak yang saya jelasin di post sebelumnya, drama musikal ini ngangkat cerita tentang jawara perempuan yang namanya Mpok Ris si jago silat.

Singkat cerita, drama musikal berjalan lancar dan sukses. Langsung kita ganti baju lagi ke baju kebesaran none dan abang lengkap dengan printilannya yang super banyak, kayak perhiasan dan peniti tiga susun. Itu semua harus selesai dengan lengkap dan rapih dalam beberapa menit doang loh! Emang buru-buru sih tapi harus tetep rapih. Kuncinya nanya ke abang masing-masing apa bajunya lengkap dan rapih?

Tiba deh waktunya pengumuman pemenang. Saya cuma ikhlas aja menang gak menang udah seneng banget dapet banyak temen dan pengetahuan. Seseruan bareng lah dari kemaren. Gak ada tuh rasa nyesel apalagi demotivasi selama karantina. Bawaannya seneng aja apapun itu. Menurut saya jadi finalis aja udah alhamdulillah banget deh. Bisa ngalahin ratusan pendaftar. Jadi kalo gak menang juga gak masalah.

Ternyata Tuhan berkata lain. Saya dikasi amanat, berkah dan tanggung jawab jadi pemenang yang menyandang predikat Harapan 1 None Jakarta Barat!!! Alhamdulillah…Seneng banget, gak nyangka karena saya tau betul masih banyak yang lebih hebat di banding saya. Cuma mungkin juri ngeliat hal lain yang saya gak liat dari diri saya sendiri.

IMG_5184

IMG_5176

sama senior 2014, Bang Tegar dan Non Tessa yang dulunya juga Harapan 1

Seneng bisa buat orang tua bangga dan hasil capek kerja keras selama karantina membuahkan hasil. Seneng banget juga liat temen-temen yang maju ke DKI sesuai dengan prediksi saya. Bahkan abang saya sendiri maju ke DKI sebagai wakil 2 :D Wah senengnya bukan main dan tentunya bangga dong hehe

Buat yang penasaran apa itu abang none, kayak gimana sih keseruannya, atau apa aja manfaat yang bisa di dapet langsung aja follow @abnonbarat di Instagram dan twitter! Ikut dong taun depan jadi junior saya :p hehe Pokoknya di coba aja dulu karena kita tuh gak tau apa yang kita miliki loh terkadang sampe pada masanya harus di coba buat di keluarin dan diasah :)

Saya mau ngucapin makasih yang sebesar-besarnya buat seluruh temen-temen bloggers yang udah bantu vote dan dukung saya. Kalian turut berkontribusi buat selempang yang saya dapet. Semoga kedepannya saya bisa menjalankan tugas dengan baik sebagai duta pariwisata. Aaamiinn…God Bless You All :D

Terimalah…Salam Takzim…Abang None Jakarta Barat…Tahun…2015!! Assalammualaikum!

Ini sedikit video malam final kemaren:

Pengalaman karantina Abang None Jakarta Barat 2015

IMG_5016

Syukur alhamdulillah akhirnya segala karantina dan urusan pemilihan Abang None Jakarta Barat tahun ini kelar juga. Gak berasa deh ternyata udah 1,5 bulan saya dan temen-temen seperjuangan di karantina sedemikian rupa. Kita ber 30 di gojlok abis mulai dari kedisiplinan, sesi Q&A, MCTL (nanti akan saya jelasin), pembekalan, dan juga gak ketinggalan masa-masa latihan koreografi yang sangat bikin jiwa raga naik turun. Gak hanya itu, kita juga udah ngelewatin malam keakrab yang dimana untuk pertama kalinya kita tampil depan publik dan juga sesi kedua penjurian yang asli bikin deg-degan banget!

Processed with VSCOcam with f2 preset
Malam keakraban

Sedikit tentang karantina, pastinya banyak yang pengen tau ngapain aja sih? Kita selama 1,5 bulan di karantina di kantor walikota Jakarta Barat gak hanya sama senior tahun 2014, tapi juga dari senior-senior taun lain dan beberapa juri. Kita dikasi pembekalan mulai dari keprotokolan, pemerintahan, kebudayaan, dan masih banyak lagi deh. Jadi kalo katanya Abang None cuma bisa bediri senyam-senyum doang itu salah besar! Kita di tuntut untuk serba tau dan serba bisa hampir di segala sisi. Udah pasti harus pinter juga dong karena sering kali Abang None jadi garda terdepan acara-acara yang mengutamakan kebudayaan. Jadi kalo ditanya macem-macem harus tau tuh jawabannya. Pembekalan juga berfungsi buat nantinya masa bertugas bisa kasih pembekalan yang udah di dapet ke masyarakat. Contohnya bisa tentang cara menjaga lingkungan agar terhindar dari penyakit. Seru dan berguna banget kan ternyata.

Gak cuma pembekalan, ada juga sesi Q&A atau question and answer yang dimana para abang none disiapin buat malam final nih. Jadi bakal ditanya random question, bisa tentang apapun tergantung juri dan harus jawab ga boleh lebih dari 30 detik. Bisa aja pertanyaan soal pemerintahan, kebudayaan, psikologi atau pengetahuan umum. Jadi harus sering-sering baca berita dan gali ilmu pengetahuan lebih jauh deh. Kalo pernah liat acara putri Indonesia dikasi pertanyaan dan waktu, nah kira-kira kayak begitu deh. Pertanyaan pun bisa jadi bahasa Inggris jadi harus prepare diri banget.

Selain itu, ada juga sesi MCTL atau make up cepol tumpal dan lokcan (ikat pinggang laki-laki di baju kebesaran abang). Semua itu harus di lakuin secepat mungkin. Kalo buat none MCT harus sekitar 3 menit dan abang dengan lokcannya dibawah 1 menit buat ngiket kain lokcan yang rapih di pinggang. Fungsinya buat apa sih? fungsinya sih lebih ke latihan buat pake baju abang none beserta printilannya yang cepet dan rapih. Biasanya guna pas lagi mau ada show panggung dan tv. Beneran harus cepet loh dan kebukti pas malam final kita udah terbiasa buat cepet dan rapih jadi sigap deh.

IMG_5193

ini dia MCTL

Bagi yang kurang bisa make up, bakal banyak sesi dimana kita diajarin pake make up yang bener,

Terakhir latihan koreografi dan fashion show selama 2 minggu sama Bang Agus dan Mpok Novi sih yang menurut saya paling seru dan berkesan. Buat fashion show, kita diajarin banyak nih karena nantinya bakal pake baju designer terkemuka. Mulai dari cara jalan, pose yang bagus, blockingnya, dan segala macem. Wah jadi tau nih ternyata buat jadi model itu capek dan susah loh. Selanjutnya, karena saya suka nari dan akting, sesi koreografi ini bikin angkatan saya makin kompak karena capeknya berasa dobel tapi tetep di tuntut harus terus On dan semaksimal mungkin. Nah buat malam final kemaren, kita dikasi tanggung jawab besar banget nih. Drama musikal  yang menonjolkan perempuan jago silat, yaitu cerita Mpok Ris. Nah ceritanya gak jauh beda sama Mirah dari Marunda yang juga jagoan silat. Bedanya Mpok Ris ini punya kekuatan sakti mandraguna yang bakal ilang kalo dia kawin. Kekuatan dia juga ada di tebu yang terus dia bawa buat jadi senjata perang. Singkat cerita, saya alhamdulillah kebagian jadi salah satu peran utama yaitu Jaenab. Saya sebagai temennya Mpok Ris yang centil tapi kalo udah di suruh berantem keluar deh laki nya hehe.

Koreo nya seru banget! None harus bisa beberapa tarian kayak nandak, blenggo Tangerang, dan silat selendang. Jadi emang di drama musikal kali ini lebih mengedepankan silat. Ada juga bagian dimana Abang sama Nonenya silat rame-rame, jadi ngeliatin kalo perempuan itu sejajar dan bisa kayak cowok. Wah keren deh pokoknya saya ngerasa pas sama diri saya yang emang demen banget silat.

IMG_5192

Silat Selendang

IMG_5195

Blenggo Tangerang

IMG_5191

Latihan Akting

IMG_5253

Di akhir suka dikasi hadiah gratis makanan buat finalis yang udah kelaperan hehe

Karantina Abang None kemaren emang kerasa banget capeknya, tapi walaupun capek saya ngerasa banyak banget dapet manfaat yang bisa di ambil. Gak nyesel deh ikutan Abang None, apalagi Jakarta Barat yang terkenal dengan kedisiplinannya hehe

Kalo mau liat kayak apasih karantina nya, bisa langsung buka link ini yaa:

Selanjutnya saya bakal cerita pengalaman kemaren malam final gimana :D stay tuned!

Alhamdulillah, Barat!

Seperti yang udah saya janjiin dari post sebelumnya, saya akan ngasitau proses seleksi ajang duta pariwisata apa sih yang baru aja saya ikutin. Well, ajang ini tuh menurut saya salah satu ajang duta pariwisata yang keren banget. Keren karena ga hanya ngeliat fisik aja tapi juga kepinteran dan perilaku juga. Jadi the whole package. Dari dulu sejak SD aja saya udah wow banget kalo denger nama ajang itu di sebut.

Ya, saya ikut seleksi Abang None Jakarta wilayah Barat sejak sabtu kemarin. Trus Prosesnya gimana aja?

via

Jadi dengan sangat baik hati Abnon Jakbar ngadain briefing hari Jumat di kantor walikota Jakarta Barat buat ngasitau ke seluruh peserta tahapan seleksi dan apa aja yang harus dipersiapkan. Sekalian juga pada hari itu kita semua calon peserta balikin map yang udah dilengkapin dengan segala dokumen yang di butuhkan dan ngukur tinggi badan plus berat juga. Jadi kalo nulisnya asal-asalan di formulir bakal ketauan hehe. Hari itu udah banyak bangeeeet yang dateng. Cantik-cantik dan ganteng-ganteng deh bikin jiper :p Sementara bang non seniornya super baiiik banget dan sangat membantu kita semua para calon finalis yang antusias dengan segudang pertanyaan hehe

Langsung aja kita di kumpulin di hall besar dan dipisah duduknya, abang sebelah kanan dan none sebelah kiri. Acara di mulai dari presentasi tentang tahapan seleksi yang wajib dilewatin. Ada 3 tahap, tahap 1 yaitu public speaking, tahap 2 focus group discussion dan tahap 3 wawancara dengan dewan juri. Tapi buat menuju semua tahapan itu sangat gak mudah. Kalo gak lolos di tahap pertama gak bisa tuh menuju tahap ke dua dan sebagainya. Belom lagi saingan super ketat jadi makin berasa deh.

Gak hanya presentasi tentang proses seleksi, setelah itu kita diajarin cara salam takzim yang bener dan make up plus office attire kita di cek deh satu-satu apa yang kurang atau terlalu berlebihan. Heels juga minimal 7cm deh jadi bagi yang gak kebiasaan pake heels kayak saya gini bakal pegel-pegel kaki hehe. Alasannya lebih ke kerapihan, keseragaman dan biar enak di liat juri.

Akhirnya hari sabtu yaitu hari seleksi tahap 1 dan 2 dateng juga. Asli saya deg-degan banget karena gak terlalu nyiapin diri. Cuma sekedarnya aja. Jam 7 udah di haruskan buat ada di kantor walikota dan….ngantuknyaa… ngantuk banget hahahhah. Tapi setelah menginjakkan kaki di kantor walikota ngantuknya langsung ilang deh! Sempet saya nyasar ke gang sempit yang memakan waktu setengah jam sampe akhirnya saya berhasil keluar! huft pengalaman deh hehe

Tahap seleksi pertama saya tunggu dengan….lama banget..Dari deg-degan sampe pegel karena saya dapet giliran paling akhir. Gapapa tetep semangat walaupun lama. Tahap 1 seleksi adalah public speaking. Kita diharuskan ngenalin diri kita dan abis itu ngejelasin gambar random di proyektor selama 30 detik. Seru sih dan saya menikmati banget proses ini.

Setelah selesai langsung aja tuh di umumin siapa yang masuk. Alhamdulillah saya lolos ke tahap 2 yaitu focus group discussion! seneng banget

Nah, tahap 2 ini menurut saya challenging banget. Jadi kita semua di kelompokkan dengan peserta secara random trus bakal diharuskan buat diskusiin suatu topik yang lagi hits di perbincangkan dengan dua bahasa. Pertama bahasa Indonesia selama 4- 6 menit dan abis itu bahasa inggris selama 4-6 menit. Jadi total diskusi 8-12 menit gitu. Kalo kita gak baca koran atau update the latest news, wah bisa bengong deh bingung jawabnya gimana. Tahap ini dibutuhkan pengetahuan umum yang luas dan argumentasi yang kuat. Tapi bukan ajang debat ya

Lagi-lagi kelompok saya dapet giliran paling akhir. Kali ini seneng-seneng aja sih jadi dapet waktu latian banyak dan bisa ngobrol plus kenalan sama temen-temen satu kelompok dan bang non 2014 yang mendampingi.

Kalo semifinalis, pengumumannya lewat socmed jadi saya sejak pulang udah deg-degan aja tuh ngerefresh twitter sama instagram hahaha. Eh taunya sekitar jam 8 temen saya yang none barat 2014 nge line saya bilang congrats! waaaaa saya lolos tahap 2!!! alhamdulillah!! Akhirnya 30 abang dan 30 none udah dapet nih. Temen-temen deket saya cuma 2 yang lolos ke tahap 3 huhu sedih

Hari minggu saya kedapetan shift pagi buat seleksi tahap 3. Sementara temen saya yang lain kebagian di shift siang jam 1. Tahap 3 ini yang paling bikin deg-degan. Kita wawancara sama 5 juri dari berbagai bidang. Ada psikologi, pemerintahan, komunikasi dan bahasa asing, budaya dan kepariwisataan sama penampilan dan kepribadian. Salah satu juri yaitu juri komunikasi dan bahasa asing tuh seseorang yang udah lama saya kagumi deh. Mpok Fifi Aleyda Yahya yang dari Metro TV itu. Aslinya cantiiiik banget dan suaranya persis kayak di TV, menghipnotis hehe. Makin deg-degan dong bakal ngobrol one on one sama dia. Ternyata Mpok Fifi None Jakbar dan None DKI loh taun 1995! Hebat banget ya

Sebelom dimulai acara, ada pembukaan dulu nih dan kita semua ber 15 di wajibkan kasih salam takzim ke juri! Perdana salam takzim di panggung. Deg-degan juga ternyata hehe.

Pokoknya selama penjurian saya udah berserah diri aja deh ikhlas mau ditanyain apapun dan hasilnya kayak gimana. Kalo rejeki gak kemana yakan hehe. Pengumuman bakal dikasi tau via telfon dan udahannya di socmed. Bayangin dong selama hari itu saya ga lepas megang HP hahahah. Kalo ada yang nelfon langsung lompat, kalo-kalo aja nomor gak dikenal yang nelfon hehe.

Saya nunggu dengan pasrah deh udahlah, saya udah cukup bangga bisa lolos ke semifinal ngalahin segitu banyak none cantik dan pinter plus dapet temen-temen baru yang seru. Eh tiba-tiba pas jam 10 ada yang nelfon dengan nomor asing!! Langsung aja saya angkat dan ternyata temen saya abang Jakbar 2014 ngasitau kalo saya gak masuk! Yaudah…gpp… ikhlas sih..

Eh taunya dia cuma bercanda sodara-sodara. Saya alhamdulillah masuk jadi salah satu dari finalis Abang None Jakarta Barat 2015!! Alhamdulillah…. rasanya seneng, bingung, pengen nangis, pengen ketawa campur aduk jadi satu. Awalnya saya iseng dan emang gak niat banget juga sih. Cuma pengen cari temen dan pengen tau abnon tuh kayak apa.

Gak sabar buat karantina dan keseruan lainnya yang bakal dikasi dari Abang None Jakarta Barat!

Mohon doa dan dukungannya ya temen-temen bloggers semua :)

Persahabatan lintas Gender

Perbincangan soal topik beginian udah sering banget saya dan temen-temen bahas. Ujung-ujungnya jadi debat dan capek sendiri karena sama-sama mempertahankan opini masing-masing hehe.

Siapa sih yang gak suka punya banyak temen? Apalagi kalo temennya itu dari gender yang berbeda alias temen cewek atau cowok. Banyak banget alasan seseorang buat temenan sama lawan jenis, apalagi yang sampe akrab banget. Mulai dari dapet cara pandang yang berbeda dari si temen itu, obrolan seru yang berbeda dan masih banyak lagi.

Nah ada yang bilang kalo temenan deket sama lawan jenis gak mungkin banget deh kalo salah satu gak ada yang naksir.

Kok bisa?

Yaaa…ada benernya juga sih. Kalo menurut ke sotoyan saya dalam dunia percintaan, orang suka biasanya karena kebiasaan. Bisa jadi kebiasaan ngobrol sama si dia, kebiasaan ketemuan, kebiasaan tau semua seluk beluk hidupnya, pokoknya karena kebiasaan. Jadi seiring jalannya waktu, si perasaan suka tersebut tumbuh dan mulai numplek di hati salah satu orang itu. Persis sama kalo mau nguasain sesuatu, bisa karena biasa. Ini juga, cinta karena kebiasaan hehe

Bisa juga karena nyaman, dari kebiasaan itu muncullah rasa yang paling ngademin, nyaman. Kita bisa jadi diri sendiri di depan dia, apa adanya bukan ada apanya. Gak perlu lah di tutup-tutupin apalagi jaim. Mau ngomong apaan juga hayu. Pas ketemu, gak dandan heboh mekapan sampe tebel atau pomade hits bertengger di rambut juga gak perlu. Alasannya ya karena kita gak malu jadi diri sendiri dan gak berusaha nutupin jati diri sebenernya karena si kenyamanan itu sendiri.

Kalo sesama temen malah jadi ada perasaan, baru lah muncul istilah yang namanya “TTM” atau teman tapi mesra. Depan umum sih temen banget, tapi kalo udah beduaan mesra abis deh kelakuannya. Mulai dari gandengan tangan, chat dengan emoticon kiss atau hug, malah udah ada yang pake panggilan sayang, persis kayak pacaran. Biasanya yang begini ini emang pengen perhatian pasangan tapi gak mau komitmen karena banyak alasan. Ada yang takut pacaran, udah punya pacar, atau emang gak mementingkan status pacaran itu sendiri.

Tapi gak semua setuju kalo temenan deket sama lawan jenis bakal ada perasaan suka. Well, mostly yang bilang kayak gitu sih saya rasa dia lagi nutupin perasaannya demi persahabatan hihihi. Kadang kalo emang udah suka banget dan confess, akan ada dua kemungkinan. Satu si temen ini juga suka dan nerima kita, dan kedua yang gak enakin adalah temen ini jadi ilfeel dan ngejauhin diri dari kita. Tapi kalo diterima juga dan jadian, kalo putus juga pada akhirnya persahabatan itu sendiri hancur.

Gak bisa di pungkiri deh kalo udah terlalu dekat sama lawan jenis kayaknya rada gak mungkin aja salah satu dari mereka gak suka satu sama lain. Gimana bisa deket kalo gak suka, ya gak? Masalahnya ada di sukanya itu, apakah mau di terusin ke titik mana? Cuma batas persahabatan atau perasaan itu di perdalam lagi?

Bahkan yang gay, lesbian, biseksual juga bisa tuh tertarik sama lawan jenis dan sebaliknya, si orang ini gak perduli seksualitas si temen yang dia suka. Kalo udah cinta emang gak mandang lagi deh hahahah *azek*

Ketertarikan sih udah pasti ada, cuma banyak yang nyangkal supaya persahabatan itu gak rusak. Susah nemuin temen lawan jenis yang bisa klop dari A-Z. Tapi ada juga kok persahabatan dengan lawan jenis yang pure cuma temenan tanpa ngelibatin perasaan sedikitpun. Walaupun…yah jarang sih saya dengernya. Tapi pasti ada kok! #optimis

Intinya sih kalo temenan sama lawan jenis, mau ada perasaan suka atau enggak, mau di confess atau di diemin aja balik lagi ke kita nya kan. Apasih tujuan awal pas temenan sama dia ini? Emang pengen temenan doang atau lagi nyari pacar buat kedepannya?

Hayo mungkin ada yang lagi di posisi kayak gini?