Karantina Abang None Jakarta Barat 2015

(Juara taun lalu, Bang Ido dan Non Anin)

via

Akhirnyaaa ada waktu juga buka komputer setelah beberapa hari ini absen huhu. Saya ngilang beberapa hari karena lagi super duper sibuk banget sama karantina Abnon yang asli….capek ya ternyata hahaha. Karantina itu bisa di bilang hampir setiap hari deh. Mulainya dari jam 3 sampe jam 11 atau 12 malem. Saya aja yang gak ada kegiatan udah capek, gimana yang kuliah dan kerja ya. Salut sih sama temen-temen seperjuangan Abnon yang masih pada semangat walaupun aktifitasnya udah padet juga buat kuliah dan kerja *tepok tangan*

Anyway, saya mau share aja nih pengalaman awal-awal karantina selama beberapa hari ini. Kalo dulu sebelom masuk Abnon di pikiran saya karantina tuh ya cuma pembekalan materi aja. Oh ternyata tidak saudara-saudara! Masih banyak lagi yang di lakuin. Mulai dari belajar senyum, berdiri dengan pose yang bener, cara berbicara yang baik di depan umum, dan lain-lain. Saking banyaknya saya sampe ngerasa otak saya lagi di masukin banyak pengetahuan dan ilmu yang sangat bermanfaat deh hehe. Emang belom selesai sih karantinanya (lama karantina satu bulan di kantor walikota), cuma saya gatel aja pengen cerita :p

Gak hanya itu aja, serunya karena sama-sama keluarga Barat 2015, jadi apapun itu di jalanin dengan seru aja. Rame-rame ngejalaninnya mau itu susah ataupun seneng. Udah keluarga deh pokoknya. Ditambah bantuan senior-senior barat yang super baik dan support kita banget jadi karantinanya makin fun deh. Udah nambah ilmu, dapat kesempatan buat promosi pariwisata Jakarta, eh nambah temen juga loh :D

Sangat menyarankan temen-temen semua yang penasaran sama apa itu Abang None buat ikutan pemilihan Abnon Jakarta Barat taun depan ya! Gak bakal nyesel deh dijamin!Ntar ketemu saya juga gitu hehe *teteup*

Untuk kelanjutan lengkap cerita karantina, tunggu aja ya post saya berikutnya ;)

Alhamdulillah, Barat!

Seperti yang udah saya janjiin dari post sebelumnya, saya akan ngasitau proses seleksi ajang duta pariwisata apa sih yang baru aja saya ikutin. Well, ajang ini tuh menurut saya salah satu ajang duta pariwisata yang keren banget. Keren karena ga hanya ngeliat fisik aja tapi juga kepinteran dan perilaku juga. Jadi the whole package. Dari dulu sejak SD aja saya udah wow banget kalo denger nama ajang itu di sebut.

Ya, saya ikut seleksi Abang None Jakarta wilayah Barat sejak sabtu kemarin. Trus Prosesnya gimana aja?

via

Jadi dengan sangat baik hati Abnon Jakbar ngadain briefing hari Jumat di kantor walikota Jakarta Barat buat ngasitau ke seluruh peserta tahapan seleksi dan apa aja yang harus dipersiapkan. Sekalian juga pada hari itu kita semua calon peserta balikin map yang udah dilengkapin dengan segala dokumen yang di butuhkan dan ngukur tinggi badan plus berat juga. Jadi kalo nulisnya asal-asalan di formulir bakal ketauan hehe. Hari itu udah banyak bangeeeet yang dateng. Cantik-cantik dan ganteng-ganteng deh bikin jiper :p Sementara bang non seniornya super baiiik banget dan sangat membantu kita semua para calon finalis yang antusias dengan segudang pertanyaan hehe

Langsung aja kita di kumpulin di hall besar dan dipisah duduknya, abang sebelah kanan dan none sebelah kiri. Acara di mulai dari presentasi tentang tahapan seleksi yang wajib dilewatin. Ada 3 tahap, tahap 1 yaitu public speaking, tahap 2 focus group discussion dan tahap 3 wawancara dengan dewan juri. Tapi buat menuju semua tahapan itu sangat gak mudah. Kalo gak lolos di tahap pertama gak bisa tuh menuju tahap ke dua dan sebagainya. Belom lagi saingan super ketat jadi makin berasa deh.

Gak hanya presentasi tentang proses seleksi, setelah itu kita diajarin cara salam takzim yang bener dan make up plus office attire kita di cek deh satu-satu apa yang kurang atau terlalu berlebihan. Heels juga minimal 7cm deh jadi bagi yang gak kebiasaan pake heels kayak saya gini bakal pegel-pegel kaki hehe. Alasannya lebih ke kerapihan, keseragaman dan biar enak di liat juri.

Akhirnya hari sabtu yaitu hari seleksi tahap 1 dan 2 dateng juga. Asli saya deg-degan banget karena gak terlalu nyiapin diri. Cuma sekedarnya aja. Jam 7 udah di haruskan buat ada di kantor walikota dan….ngantuknyaa… ngantuk banget hahahhah. Tapi setelah menginjakkan kaki di kantor walikota ngantuknya langsung ilang deh! Sempet saya nyasar ke gang sempit yang memakan waktu setengah jam sampe akhirnya saya berhasil keluar! huft pengalaman deh hehe

Tahap seleksi pertama saya tunggu dengan….lama banget..Dari deg-degan sampe pegel karena saya dapet giliran paling akhir. Gapapa tetep semangat walaupun lama. Tahap 1 seleksi adalah public speaking. Kita diharuskan ngenalin diri kita dan abis itu ngejelasin gambar random di proyektor selama 30 detik. Seru sih dan saya menikmati banget proses ini.

Setelah selesai langsung aja tuh di umumin siapa yang masuk. Alhamdulillah saya lolos ke tahap 2 yaitu focus group discussion! seneng banget

Nah, tahap 2 ini menurut saya challenging banget. Jadi kita semua di kelompokkan dengan peserta secara random trus bakal diharuskan buat diskusiin suatu topik yang lagi hits di perbincangkan dengan dua bahasa. Pertama bahasa Indonesia selama 4- 6 menit dan abis itu bahasa inggris selama 4-6 menit. Jadi total diskusi 8-12 menit gitu. Kalo kita gak baca koran atau update the latest news, wah bisa bengong deh bingung jawabnya gimana. Tahap ini dibutuhkan pengetahuan umum yang luas dan argumentasi yang kuat. Tapi bukan ajang debat ya

Lagi-lagi kelompok saya dapet giliran paling akhir. Kali ini seneng-seneng aja sih jadi dapet waktu latian banyak dan bisa ngobrol plus kenalan sama temen-temen satu kelompok dan bang non 2014 yang mendampingi.

Kalo semifinalis, pengumumannya lewat socmed jadi saya sejak pulang udah deg-degan aja tuh ngerefresh twitter sama instagram hahaha. Eh taunya sekitar jam 8 temen saya yang none barat 2014 nge line saya bilang congrats! waaaaa saya lolos tahap 2!!! alhamdulillah!! Akhirnya 30 abang dan 30 none udah dapet nih. Temen-temen deket saya cuma 2 yang lolos ke tahap 3 huhu sedih

Hari minggu saya kedapetan shift pagi buat seleksi tahap 3. Sementara temen saya yang lain kebagian di shift siang jam 1. Tahap 3 ini yang paling bikin deg-degan. Kita wawancara sama 5 juri dari berbagai bidang. Ada psikologi, pemerintahan, komunikasi dan bahasa asing, budaya dan kepariwisataan sama penampilan dan kepribadian. Salah satu juri yaitu juri komunikasi dan bahasa asing tuh seseorang yang udah lama saya kagumi deh. Mpok Fifi Aleyda Yahya yang dari Metro TV itu. Aslinya cantiiiik banget dan suaranya persis kayak di TV, menghipnotis hehe. Makin deg-degan dong bakal ngobrol one on one sama dia. Ternyata Mpok Fifi None Jakbar dan None DKI loh taun 1995! Hebat banget ya

Sebelom dimulai acara, ada pembukaan dulu nih dan kita semua ber 15 di wajibkan kasih salam takzim ke juri! Perdana salam takzim di panggung. Deg-degan juga ternyata hehe.

Pokoknya selama penjurian saya udah berserah diri aja deh ikhlas mau ditanyain apapun dan hasilnya kayak gimana. Kalo rejeki gak kemana yakan hehe. Pengumuman bakal dikasi tau via telfon dan udahannya di socmed. Bayangin dong selama hari itu saya ga lepas megang HP hahahah. Kalo ada yang nelfon langsung lompat, kalo-kalo aja nomor gak dikenal yang nelfon hehe.

Saya nunggu dengan pasrah deh udahlah, saya udah cukup bangga bisa lolos ke semifinal ngalahin segitu banyak none cantik dan pinter plus dapet temen-temen baru yang seru. Eh tiba-tiba pas jam 10 ada yang nelfon dengan nomor asing!! Langsung aja saya angkat dan ternyata temen saya abang Jakbar 2014 ngasitau kalo saya gak masuk! Yaudah…gpp… ikhlas sih..

Eh taunya dia cuma bercanda sodara-sodara. Saya alhamdulillah masuk jadi salah satu dari finalis Abang None Jakarta Barat 2015!! Alhamdulillah…. rasanya seneng, bingung, pengen nangis, pengen ketawa campur aduk jadi satu. Awalnya saya iseng dan emang gak niat banget juga sih. Cuma pengen cari temen dan pengen tau abnon tuh kayak apa.

Gak sabar buat karantina dan keseruan lainnya yang bakal dikasi dari Abang None Jakarta Barat!

Mohon doa dan dukungannya ya temen-temen bloggers semua :)

Persahabatan lintas Gender

Perbincangan soal topik beginian udah sering banget saya dan temen-temen bahas. Ujung-ujungnya jadi debat dan capek sendiri karena sama-sama mempertahankan opini masing-masing hehe.

Siapa sih yang gak suka punya banyak temen? Apalagi kalo temennya itu dari gender yang berbeda alias temen cewek atau cowok. Banyak banget alasan seseorang buat temenan sama lawan jenis, apalagi yang sampe akrab banget. Mulai dari dapet cara pandang yang berbeda dari si temen itu, obrolan seru yang berbeda dan masih banyak lagi.

Nah ada yang bilang kalo temenan deket sama lawan jenis gak mungkin banget deh kalo salah satu gak ada yang naksir.

Kok bisa?

Yaaa…ada benernya juga sih. Kalo menurut ke sotoyan saya dalam dunia percintaan, orang suka biasanya karena kebiasaan. Bisa jadi kebiasaan ngobrol sama si dia, kebiasaan ketemuan, kebiasaan tau semua seluk beluk hidupnya, pokoknya karena kebiasaan. Jadi seiring jalannya waktu, si perasaan suka tersebut tumbuh dan mulai numplek di hati salah satu orang itu. Persis sama kalo mau nguasain sesuatu, bisa karena biasa. Ini juga, cinta karena kebiasaan hehe

Bisa juga karena nyaman, dari kebiasaan itu muncullah rasa yang paling ngademin, nyaman. Kita bisa jadi diri sendiri di depan dia, apa adanya bukan ada apanya. Gak perlu lah di tutup-tutupin apalagi jaim. Mau ngomong apaan juga hayu. Pas ketemu, gak dandan heboh mekapan sampe tebel atau pomade hits bertengger di rambut juga gak perlu. Alasannya ya karena kita gak malu jadi diri sendiri dan gak berusaha nutupin jati diri sebenernya karena si kenyamanan itu sendiri.

Kalo sesama temen malah jadi ada perasaan, baru lah muncul istilah yang namanya “TTM” atau teman tapi mesra. Depan umum sih temen banget, tapi kalo udah beduaan mesra abis deh kelakuannya. Mulai dari gandengan tangan, chat dengan emoticon kiss atau hug, malah udah ada yang pake panggilan sayang, persis kayak pacaran. Biasanya yang begini ini emang pengen perhatian pasangan tapi gak mau komitmen karena banyak alasan. Ada yang takut pacaran, udah punya pacar, atau emang gak mementingkan status pacaran itu sendiri.

Tapi gak semua setuju kalo temenan deket sama lawan jenis bakal ada perasaan suka. Well, mostly yang bilang kayak gitu sih saya rasa dia lagi nutupin perasaannya demi persahabatan hihihi. Kadang kalo emang udah suka banget dan confess, akan ada dua kemungkinan. Satu si temen ini juga suka dan nerima kita, dan kedua yang gak enakin adalah temen ini jadi ilfeel dan ngejauhin diri dari kita. Tapi kalo diterima juga dan jadian, kalo putus juga pada akhirnya persahabatan itu sendiri hancur.

Gak bisa di pungkiri deh kalo udah terlalu dekat sama lawan jenis kayaknya rada gak mungkin aja salah satu dari mereka gak suka satu sama lain. Gimana bisa deket kalo gak suka, ya gak? Masalahnya ada di sukanya itu, apakah mau di terusin ke titik mana? Cuma batas persahabatan atau perasaan itu di perdalam lagi?

Bahkan yang gay, lesbian, biseksual juga bisa tuh tertarik sama lawan jenis dan sebaliknya, si orang ini gak perduli seksualitas si temen yang dia suka. Kalo udah cinta emang gak mandang lagi deh hahahah *azek*

Ketertarikan sih udah pasti ada, cuma banyak yang nyangkal supaya persahabatan itu gak rusak. Susah nemuin temen lawan jenis yang bisa klop dari A-Z. Tapi ada juga kok persahabatan dengan lawan jenis yang pure cuma temenan tanpa ngelibatin perasaan sedikitpun. Walaupun…yah jarang sih saya dengernya. Tapi pasti ada kok! #optimis

Intinya sih kalo temenan sama lawan jenis, mau ada perasaan suka atau enggak, mau di confess atau di diemin aja balik lagi ke kita nya kan. Apasih tujuan awal pas temenan sama dia ini? Emang pengen temenan doang atau lagi nyari pacar buat kedepannya?

Hayo mungkin ada yang lagi di posisi kayak gini?

One Direction? Adios Zayn!

via

Gak, saya gak suka Zayn dan gak suka One Direction. Cuman makin kesini lagunya mereka ini jadi makin enak buat di denger dan catchy banget. Saya juga akuin emang itu anak-anak yang dulunya bocah berubah jadi pada ganteng banget yaa, terutama Zayn. Taunya cuma dia Islam tapi punya banyak tato (?) dan suaranya paling bagus *correct me if i’m wrong*. Eh taunya beberapa hari sebelum konser di Indonesia dia milih buat balik ke UK karena katanya stres. Menurut saya sih gak profesional yah karena udah teken kontrak dan kasian dong yang mau nonton dia jadi rugi. Tapi pilihan ada di tangan dia dan konser tetep harus jalan toh.

Ini yang namanya Zayn Malik

via

Kebetulan kemaren kan konsernya One Direction di Jakarta, dan hebuooohhnya gak ketulungan! Udah dari jam 5 subuh itu semua Directioners pada dateng ke GBK. Bahkan ada yang sampe buat tenda segala yaampun. Sekolah dan kerja juga jadi di nomor 2 kan. Surat bolos, surat ijin sakit udah dipersiapkan sedemikian rupa. Adek saya pun jadi salah satu Directioners (fans One Direction) yang sungguh, niat banget. Sebelum hari H dia udah keliling Mall-Mall dan Hotel kece di area GBK dan sekitarnya. Sampe dia dan temen-temennya pura-pura jad turis dari Singapur dengan dandanan rapih kece plus ngomong pake bahasa Inggris! hahaha. Tapi sukses kok dipersilahkan masuk sama pihak hotel. Sementara fans lainnya cuma pada melongo dan iri liat adek saya dan temen-temennya berhasil masuk.

Pastinya fans yang lain juga pada begitu yaa karena kapan lagi bisa, kalo hoki foto sama personil One Direction kan. Pagi banget jam 5 dia udah rapih dan langsung ngacir ke GBK buat join sama Directioners lainnya. Mana itu seharian hujan deres banget deh. Tapi tetep aja fans-fansnya gak peduli. Sakit pun di jabanin cuma buat liat konsernya One Direcion. Salut!

Nah, pas konser kemarin tepatnya pas setengah konser masih berjalan datenglah kabar gak enakin buat para Directioners di seluruh dunia. Zayn resmi hengkang dari dunia entertainment alias keluar dari One Direction! Wih……gak disangka fansnya yang kebanyakan masih anak- anak dan ABG pada bereaksi terlalu berlebihan, malah gak wajar! Saya liat di twitter banyak yang pada nangis kejer, mau bunuh diri, sampe motong urat nadi ngancem si Zayn supaya balik lagi ke One Direction!

Saya ngeliatnya sedih beneran deh. Terlalu obsesi sampe nyawa aja gak dipeduliin. Belom tentu juga si Zaynnya liat dan peduli. Kalo udah mati, apakah bakal yakin dia balik lagi ke One Direction itu? Lagian dia gak meninggal kan cuma keluar aja dari One Direction. Pengen jadi anak 22 tahun dengan hidup normal (walau saya tau itu gak mungkin) dan pacaran dengan santai sama ceweknya. Sungguh saya prihatin bener sama generasi muda zaman sekarang ya. Dulu pas The Rev (Drummer Avenged Sevenfold) meninggal saya nangis, banyak yang nangis dan berduka tapi yaudah. Itulah hidup yakan ada awal ada akhir #cielah Parahnya lagi, kelakuan nyeremin anak-anak fans Directioners itu di post di Social Media, bikin keadaan makin buruk karena jadi makin banyak yang ikutan aksi #Cut4Zayn ini :( hih… 

 

  

Berlebihan.. 

Intinya sih kalo suka sama sesuatu gak boleh terlalu berlebihan. Apa yang berlebihan itu emang gak bakal baik deh jatohnya.

Adios Zayn, sukses selalu

*From one of Directioner’s sister*

Si Upik Abu

via

Sebenernya sih dari semua karakter Disney Princess saya paling demen sama Mulan. Soalnya dia yang paling mendekati real dan gak ada tuh bantuan magic. Ada sih, Mushu bantuin dikit tapi keseluruhan si Mulannya yang usaha buat naklukin penjahat dan nyelametin Cina. Hebat banget huhu Mulan aku pada mu.

Anyway, nonton Cinderella karena pengen tau aja kalo di jadiin film manusia yang main siapa dan kayak apa. Ditambah lagi baju dress dan sepatu kaca Cinderella bikin kepo kan kayak gimana aslinya. Jadilah nonton pertama kali berdua sama temen saya. Bener-bener penuh deh bioskop! Pastinya penuh sama perempuan dan anak kecil. Bahkan banyak anak kecil nontonnya dress up pake kostum ala Cinderella gitu. Gemes deh. Nonton yang ke dua saya sama mama karena dia pengen ditemenin. Yah ternyata semua perempuan gak liat usia pasti demen ya nonton film prinzes gini.

Film ini ceritanya sama aja sih sama apa yang kita tau, jadi gak terlalu antusias banget sama jalan ceritanya. Malahan saya lebih suka jalan cerita Frozen Fever yang lucu dan kreatif. Gaunnya Elsa yang hijau saya naksir berat *out of topic*. Balik lagi ke Cinderella, Saya lebih mantengin baju-baju keren yang berseliweran di film ini. Asli ngefans banget sama gaya si Ibu Tirinya. Apalagi yang dress dia pake pas lagi ada party di rumahnya, kerennn!!! Mirip sama kebaya deh dan itu bisa banget di pake di zaman sekarang.

via

Kalo buat si Ella, emang dress dia pas ke pesta dansa gak usah diraguin lagi keindahannya. Luarnya biru tua laut dengan hisan kupu-kupu kecil di dada dan dalemnya si dress itu warna silver. Jadi kalo dia lagi muter-muter warna yang di ciptain sama dressnya jadi super cantik. Ditambah sepatu kaca yang kalo aslinya pasti sakit dipake cuma bagus buat di pajang, lengkap! Kereta kudanya saya juga naksir banget! Full warna gold gitu huhu berkilau sekali

via

via

Pangerannya….gak begitu suka sih menurut saya biasa aja. Cuma matanya emang itu biru banget ya huhu magical bikin terhipnotis gitu. Coba lebih tinggi lagi dan yang main Chris Pine si ganteng yang nongol di film Princess Diaries 2, waduh gak ngedip pasti pas nonton hehe.

Matanya *,*

via

Kalo pangerannya dia…..AAAAA…..

via

Seisi bioskop asli heboh banget ada yang tepok tangan, kakinya jejingkrakan pas Ella ketemu Pangeran Kit. Lucu sih liatnya hehe pada antusias banget nontonnya. Bahkan temen saya nabok-nabok saya mulu setiap pangerannya keluar -_-

Bagus sih dijadiin manusia princessnya. Saya nunggu banget nih kalo ada yang mau buat filmnya Mulan :D Semoga ada yang denger ide saya ini hehe

Dari film ini saya jadi selalu inget untuk harus selalu “Have courage and be kind” :)

via

Kamu suka karakter princess Disney yang mana?

Totok Aura Wajah Dian Kenanga

Dulu sempet sih nyoba totok aura wajah tuh deket rumah, bener-bener deket. Palingan cuma 10 menit udah sampe. Enak sih abis kelar totoknya. Muka jadi berasa fresh dan seger. Trus lebih hebatnya lagi, kalo totok di tempat ini tuh pake di doa-doain gitu jadi gak hanya tenaga dalem aja. Kalo yang kena black magic atau guna-guna, si ibu yang notokin wajahnya tau loh. Cuma saya tuh lupa namanya apa. Nanti saya cari tau trus di ulang deh pengalamannya biar bisa di review :D

Nah, saya kebetulan pengen nyoba totok di tempat lain. Tapi tetep gak mau yang jauh dari rumah dong. Stelah di search di Eyang Google, nemu lah tempat totok aura wajah yang gak jauh dari rumah. Letaknya persis di depan Universitas Pembangunan Jaya, bersebrangan. Namanya Dian Kenanga. Kalo dari Giant lurus aja terus sampe keliatan UPJ di kanan kamu, dan si Dian Kenanga tepat ada di samping kiri :)


Sebelum kesana saya udah reservasi via telfon. Wah, saya salut nih setengah jam sebelumnya pihak Dian Kenanga sms dan nelfon saya buat konfirmasi ulang jadi apa engga dateng kesana. Padahal saya udah di depan gedungnya tuuh hihihi. Terlalu semangat buat jalanin perawatin biar kulitnya kinzlonggg

Sampe sana saya langsung di sambut dengan dekor model sunda dan mbak-mbak di counter yang nyuruh saya isi data diri karena baru. Pas lagi isi-isian, salah satu mbaknya nyuruh saya lepas sendal dan diganti dengan sendal swalow dari sana. Langsung aja saya disuruh duduk nunggu mbak yang bakal nangangin saya. Belom aja duduk tiba-tiba udah ada yang dateng ngajak saya keatas.

Saya suka sih sama dekornya yang berasa kayak di pedesaan tapi bukan gitu. Tradisional khas ala ala biar kerasa adem dan tenangnya tempat totok ini. Oh iya mereka gak hanya nyediain totok aura wajah, tapi ada cuci blow, make up, dan sebagainya udah kayak salon pada umumnya gitu.


Nah, ternyata pijetnya itu private banget bok, di dalem kamar kecil berisikan satu tempat tidur, kaca, kursi dan meja tempat si mbak naro ramuan dan minyak dia buat ngebalurin di muka saya nanti. Dekor kamarnya pun mayoritas kayu dan anyaman. Berasa di Bali atau Bogor gitu lah ntah kenapa hahaha. Kerasa alamnya. Kedengeran sayup-sayup suara musik sunda yang bikin saya jadi tambah rileks.


Kalo mau totok wajah ternyata tetep harus ganti bajunya sama kain yang udah di sediain. Kata mbaknya karena nanti bakal ada pijet sampe ke bagian punggung. Kalo pake kalung juga musti di lepas biar mbaknya mijetnya makin pol deh. Pas saya udah baring, mbaknya pun ngatur cahaya penerangan di kamar jadi redup dan tingkat kerileksan saya makin naik 100% deh hahaha. Suka banget. 

Dimulai lah proses pembersihan wajah dulu supaya kotoran yang ada di wajah bersih. Sambil di bersihin saya nanya-nanya sama mbaknya soal Dian Kenanga ini. Ternyata yang punya masih terbilang muda loh, baru 41 tahun. Trus semua mbak-mbaknya yang disana seminggu dua kali latihan tenaga dalem buat di salurin pas totok aura itu. Nah nama Dian Kenanga ini diambil dari nama si yang punya, Dian dan Kenanga nama anaknya.

Gak kerasa muka saya tiba-tiba udah di unyel-unyel bejek-bejek dan itu sumpah enak banget! Berasa angetnya dari tenaga si mbak yang di salurin ke muka saya dan pas dia notokin muka tuh kena di titik-titik yang biasanya suka saya keluhin pas lagi sakit kepala. Pokoknya mantep deh. Bener aja, doi tangannya langsung ke bawah-bawah area punggung saya loh mijetnya. Duh enak banget, udah lama gak ngerasa dimanjain kayak gini huhu.

Akhirnya proses terakhir muka kita dikasih masker dan sukses lah saya ketiduran tuh. Pas lagi di masker pun mbaknya cabut keluar, jadi jangan takut kalo yang suka tidur ngorok apa ngelindur mbaknya gak denger hehe.

Akhirnya mbaknya dateng bersihin muka saya dan selesai lah totok aura wajahnya. Muka saya sumpah segernya luar biasa dan fresh banget. Keliatan makin kinclong dan kenyal pas di pegang.

Bedanya totok aura wajah disini sama tempat saya biasa, mereka gak pake doa-doa. Biasa aja. Saya senengnya disini servisnya sangat memukau deh. Bener-bener kita di manjain bak putri raja hehe. Saya puas banget dan berencana buat dateng lagi nih.

Harganya pun gak mahal-mahal amat, Rp.160.000 udah ngerasa puas banget. Sebenernya abis totok biasanya dikasih minum, cuma karena saya lagi puasa jadi gak minta deh. Kan udah rileks banget abis totok aura wajah, minum teh anget wahhh kombinasi tiada tara deh hehe

Bagi yang berminat buat nyoba totok aura wajah, Dian Kenanga ini punya banyak cabang loh. Untuk lebih lanjutnya bisa langsung aja ke website resmi mereka

Dian Kenanga Cabang Bintaro

Ruko Kebayoran Arcade 3 Blok E – 1 No. 7-8

Jl. Boulevard Bintaro Sektor 7, Jakarta Selatan

Telp: (021) 29521653, 29521654

Masih Ada Asa by PWAG Indonesia

Beberapa hari yang lalu saya diajak salah satu temen SMA saya buat nonton film dokumenter di Goethe Institut mengenai kisah nyata dua perempuan asal Flores yang kena pelecehan seksual. Saya sih gak pernah ya nobar film dokumenter gitu. Makanya tertarik buat dateng dan kebetulan hari itu juga saya gak ada rencana apapun. Jadilah saya dan temen saya berangkat menuju tempat yang dimaksud.

Sampe sana kami cukup tepat waktu. Sekitar jam 3, sesuai undangannya kita bedua udah celingukan diluar, bingung tempat masuk ya yang mana. Dahlah masuk aja sekalian ngiterin ini tempat. Ternyata Goethe Institut itu semacam pusat belajar dan kebudayaan Jerman yang udah tersebar di 159 negara. Suka banyak acara menarik di tampilin disini kalo liat poster-poster yang bertebaran. Mulai dari acara musik, film dokumenter, pementasan drama, dan sebagainya. Bahkan acara di Erasmus Huis, kedutaan Belanda juga dipajang disini posternya. Temenan jadi saling membantu ya. Sebelumnya harus registrasi ulang dulu nih. Udah rame banget aja ternyata yang dateng. Banyak mahasiswa dari UI dan lainnya yang berdatangan. Gak hanya yang muda, bahkan yang lanjut usia pun ada, tertarik buat nonton film dokumenternya.

(Alamat Goethe Institut: Goethe Haus, Jl. Sam Ratulangi, Menteng, Jakarta)

Film yang bakal saya tonton ini diselenggarain sama PWAG Indonesia (Peace Women Across the Globe Indonesia), tergabung di dalam PWAG International Women Rights and Peace sejak tahun 2004. Semacam Non-Profit Organization yang dibentuk untuk memperjuangkan keadilan para perempuan Indonesia yang kena issue yang menyangkut hak asasi manusia dan keselamatan mereka. Nah, mereka-mereka inilah yang ngebantuin korban pelecehan seksual, korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) buat terus semangat dan bangkit dari masa lalu nyeremin mereka. Ada yang ngeluarin buku, buat film dokumenter, dan berbagai kreasi lainnya. Gak hanya berniat buat ngasi tau publik aja soal masalah-masalah yang di hadapi perempuan jaman sekarang, tapi juga ngebantu para korban buat berani cerita ke masyarakat. Gak gampang loh ngaku ke seluruh dunia kalo kita pernah di perkosa, di siksa, dan sebagainya. Banyak banget korban yang lebih milih buat diem karena takut sama ancaman si pelaku. Makanya dengan mereka-mereka ini yang berani bicara, memiliki harapan kedepannya makin banyak juga yang berani buat bicara dan makin aware sama masalah yang dihadapi perempuan saat ini.

Dikirain acara udah mulai, ternyata masih pada nongkrong diluar sambil icip refreshment yang udah di sediain panitia. Ada teh, kopi, risol, lemper dan semuanya khratesyyy *mure lu Ai* hehe seneng banget ya orang Indonesia sama gratisan. Gak berapa lama, akhirnya pintu auditorium dibuka dan kami pun dengan tertib masuk kedalem.

Ternyata tempatnya lumayan besar juga. Cukup buat 200an orang kali ya. Wah kursi penuh banget! Banyak yang antusias ternyata sama acara ini. Saya dan temen saya sampe gak kebagian tempat duduk di belakang. Waduuh alamat nontonnya encok nih leher.

Acara akhirnya di mulai dengan opening performance keren penyanyi asli Indonesia yang spesialisasinya bawain lagu-lagu tradisional Indonesia, tapi dia remake ulang! Namanya mbak Dyah Purwitasari atau panggilannya mbak Tata.

Setelah performance selesai, di lanjut dengan sedikit speech dari beberapa pembicara kayak Ibu Valentina Sagala (Aktivis perempuan) dan sutradara dari film Masih Ada Asa, Mas Yuda Kurniawan. Dipanggil juga pemain-pemain inti di film buat selanjutnya di kenalin ke penonton ini dia nih mereka yang udah hebat banget berani nyeritain pengalamannya di film yang bakal di tonton.

Gak berapa lama, film pun di mulai. Ceritanya tentang Ati dan Ros, dua orang asli Flores dengan agama yang berbeda (Ati Muslim dan Ros Kristen) tapi punya satu kesamaan cerita, mereka udah dilecehkan secara seksual. Bu Ati di perkosa sama salah satu anggota DPR di Flores dan Mbak Ros di perkosa sama segerombolan cowok di Bekasi. Asli, selama film berlangsung ada kali beberapa scene bikin saya berkaca-kaca karena sedih, kasian, gemes sama pelaku, udah deh campur aduk. Tapi perasaan yang paling monoton selama nonton sih bagian dimana saya ngerasa takjub sama Ati dan Ros yang luar biasa hebatnya. Hebat dalam ikhlasnya mereka nerima kejadian itu, ketabahan mereka buat bangkit setelah jatuh, dan keberanian mereka buat muncul di depan publik dan nyeritain kisah mereka yang udah pasti gak semua korban pelecehan seksual berani buat ngelakuinnya.

Setelah selesai filmnya, semua pemain di film dokumenter beserta Mbak Valen dan Mas Yuda di suruh maju kedepan buat diskusi dan Q&A session. Bagian ini yang saya yakin bakal susah banget buat Bu Ati dan Mbak Ros. Bener aja, pas ditanya pesan mereka soal filmnya, dua-duanya gak sanggup buat ngomong sampe abis. Mereka berdua nangis di panggung dan itu bikin satu auditorium saya yakin pada nangis juga dalem hati. Kasian banget :( huhuhu

(Pake jilbab Bu Ati dan Mbak Ros yang baju Orange)

Akhirnya acara di tutup dengan performance super keren dari Fajar Merah. Lagu-lagunya bukan kayak lagu mene-menye percintaan, tapi lebih ke soal pemerintahan, kehidupan, pokoknya bagus buat di simak deh. Paling spesial sih performance dari Fajar Merah dan Mbak Ros yang nyanyi lagu soundtrack Masih Ada Asa. Keren banget loh suara si Mbak Ros :D Dia memang cita-citanya jadi penyanyi. Kita doain aja semoga Mbak Ros sukses jadi penyanyi kondang yaa :)

Untung aja panitia tau banget nih abis nonton sedih-sedih pasti laper. Udah di sediain makan malem, nasi Bali yang enak banget. Sukses deh PWAG Indonesia acaranya mantap!

Gak nyesel saya dateng ke acara pemutaran film premier dokumenter kayak gini. Emang pertama kali tapi udah pasti bukan yang terakhir ya. Jadi belajar banyak hal dan sadar kalo sebenernya harus lebih bersyukur lagi sama kehidupan. Masih banyak di luar sana yang ngalamin peristiwa yang bikin trauma seumur hidup, tapi bisa tuh bangkit dan berjuang buat bahagia. Jadi gak ada alasan buat terus sedih dan terpuruk sama masalah yang kita punya.

Rubah masalah itu jadi semangat yang bisa motivasi kita buat kedepannya :)

Pariwisata Indonesia VS Mancanegara

Via

Terinspirasi dari blognya mbak Noni yang ngebahas soal pariwisata, saya juga jadi mau ikutan ngebahas nih perbedaan pariwisata di Indonesia dan negara lain.

Pas saya di Malaysia, masih inget tuh saya sering banget pergi ke tempat wisata mereka yang sebenernya di Indonesia juga ada. Contohnya kayak Taman Putrajaya. Itu taman gedeeeee bangeettt trus super bersih dan udaranya sejuk. Saya gak nemu tuh ada sampah satu pun selama ngiterin Taman Putrajaya. Plus bisa nyewa sepeda kalo mau sepedaan keliling taman. Masih banyak lagi fasilitas yang di sediain taman itu. Masuk taman pun gratis. Jadi kalo mau jalan-jalan nikmatin udara segar gak perlu keluar biaya. Sementara sepedanya bayar tapimurah banget deh, kalo gak salah sekitar Rp.15,000an gitu buat 1-2 jam. Lumayan banget kan.

Gak hanya taman aja yang dijaga banget sama pemerintahnya, museum dan planetariuimnya karena di jaga dengan baik jadi rame pengunjung, sampe saya dan temen-temen lumayan kaget juga. Masuknya kok sampe desek-desekan begini. Hebat deh pengelolaannya. Sebenernya bukan cuma peran pemerintah aja yang turut andil dalam ngejaga lingkungan jadi kinclong gitu. Udah pasti masyarakat yang sadar akan kedisiplinan dalam segala aspek juga termasuk pihak yang harus di apresiasi paling tinggi. Kalo pemerintah udah ngasi banyak tapi masyarakatnya bandel kan sama aja boong.

Kalo di Indonesia bisa kita liat, museum dan tamannya tuh terbengkalai banget. Sedih liat museum yang sepi pengunjung kayak museum nasional Indonesia. Padahal asli deh, BAGUS BANGET di dalem dan bersih juga. Itu juga baru di renovasi jadi masih baru dan makin keren. Kalo mau baca pengalaman saya jalan-jalan keliling Jakarta, bisa baca disini dan disini. Sayang aja itu museum isinya orang dari negara lain semua. Paling kalo ada orang Indonesia itu anak-anak sekolahan yang lagi pada tur sekolahnya. Mereka pun gak menyimak isi museum, cuma selfie, ngegosip sama lari-larian -_- walah dalah. Kalo soal taman, emang udah mulai lebih baik sih dari dulu ya. Udah lebih di perhatiin soal kebersihannya plus ada juga yang dilengkapi WIFI, jadi bisa browsing sambil main ayunan hehe.

Cuman ya itu, masyarakat kita ini belom disiplin buat menjaga dan melestarikan apa yang udah kita punya. Capek-capek tukang bersih nyapu itu tempat, kita seenaknya aja buang sampah ciki abis makan di lantai. Dinding di pantek “i wuz here” lah, nama angkatan sekolah, geng, pokoknya bikin dinding jadi kotor dan jelek, gaenak diliat. Emang orang Indonesia terlalu kreatif ya. Bangunan museum atau taman juga di pretelin buat kenang-kenangan atau malah dijual buat kepentingan sendiri. Ini gimana toh. Kitanya selalu protes tapi balik lagi, sadar gak sih sebenernya kita ngerusak punya kita sendiri? Kalo misuh-misuh dan cuma bisa nyalahin pemerintah mah sampe kapanpun Indonesia bakal statis, gak maju deh.

Kalo mau pariwisata kita maju dan turis asing rame dateng ke Indonesia, khususnya Jakarta sih mending benahi diri masing-masing dulu sih menurut saya. Buat hal-hal kecil semacam buang sampah mbok ya di tempatnya, trus jangan suka meludah di jalanan sembarangan. Kalo terlalu kreatif, mending kreatifitasnya jangan yang merusak lingkungan. Bisa kan grafitinya di tuangkan ke kanvas trus di jual apa di pajang di deviant art. Pokoknya sadar akan kedisiplinan. Emang butuh waktu sih, tapi paling engga kalo bisa mengingatkan sesama kan lebih baik.

Buat pemerintah, mending uang korupsinya itu semua buat lestariin dan jaga semua tujuan wisata yang kita punya. Transportasi umum juga harus nyaman dan aman. Biar jalan ga semrawut dan orang jadi gak males ke tujuan wisata yang kebetulan di daerah macet. Denger-denger bakal ada Hop on Hop off bus di Jakarta. Semoga kejadian deh. Gak musti gratis, yang bayar asalkan tujuan wisatanya jelas,seru, dan tour guidenya mumpuni orang pasti rela bayar kok. Bus gratis sih bagus di terapin yang kayak di Malaysia, dari satu tempat tujuan wisata ke yang lain gratis. Bikin masyarakat sendiri menyenangi pergi ke museum, taman. ragunan, dan sebagainya.

Permudah juga turis mancanegara dengan di banyakin pusat informasi di beberapa wilayah strategi di kota masing-masing. Kalo perlu, tempat yang rame turisnya disediain duta pariwisata yang nongkrong disitu buat bantu turis yang mau tanya-tanya kayak di Korea. Taro juga map kota dan pariwisata yang tersedia di cafe-cafe atau restoran yang biasa di kunjungin turis. Pokoknya bikin mudah si turis-turis itu buat mengakses tempat wisata yang kita punya.

Yuk kita sama-sama menjadikan negara kita yang kaya akan kepariwisataannya ini jadi tujuan destinasi turis mancanegara , biar kita kasi liat ke mereka Indonesia itu kayak surga :D

Nama julukan untuk si gendut

via

Dulu pas kecil saya ini gendut banget, sampe keluarga ngasi julukan “Mandut” yang saya benci banget. Emang sih enak buat ngomongnya, tapi dengernya gak enakin hati huhu terluka hati kecilku ini. Sempet saya rada depresi karena nama julukan itu. Pas saya buka-buka diary jaman SD, banyak tulisan-tulisan menyedihkan yang seharusnya seumuran saya ini belom kepikiran dengan hal kayak gitu. Yah sekarang sih masih gede juga badan saya hahahaha tapi saya udah lebih nyantai lah kalo tiba-tiba salah satu keluarga saya manggil dengan nama julukan itu.

Kesel gak sih sama orang yang suka seenaknya ngasi nama julukan sama kita, apalagi kalo soal berat badan. Contoh juga kayak cici panda, si penyiar sekaligus MC kondang itu yang sebel di panggil Cici Panda sama temen-temennya sampe nempel jadi nama panggilan dia, bahkan sampe terkenal. Ada juga penyanyi yang lagi naik daun saat ini, Tulus yang lagunya enak-enak banget. Sering tuh di radio di puterin lagunya yang judulnya Gajah, terinspirasi dari julukan Gajah yang dikasi sama temen-temennya dulu. Untung aja pas terkenal bukan jadi Gajah Tulus ya namanya.

Balik lagi, gampang ya kayaknya orang seenaknya kasi nama julukan yang sebenernya tuh nyakitin hati si orang yang dijulukin. Kalo dia cuek sih pasti dibawa santai atau becandain balik. Kalo orangnya baper alias bawa perasaan kan jadi berabe, kayak saya hehe. Bisa-bisa jadi depresi dan minder karena di panggil dengan julukan yang berhubungan dengan badan besar tersebut.

Banyak dampak buruk yang terjadi sama si orang yang jadi korban loh. Selain depresi yang udah saya sebutin di atas, orang itu bisa jadi gak pede dan benci sama dirinya sendiri. Kalo sampe gak kuat hati, wah bahaya deh. Ada yang sampe akhirnya jadi bulimia yang bisa berakibat fatal. Ada juga yang diet ketat tapi salah sampe masuk rumah sakit, kayak salah satu temen saya. Kurusan sih iya tapi sakit. Kan gak banget.

Nah dampak positif dari hal begini juga ada. Emang semua hal buruk kalo mau diambil hikmah pun ada. Kayak temen saya yang udah muak di panggil gendut sampe akhirnya diet keras tapi bener ya makan dan olahraganya. Akhirnya jadi ganteng banget dan langsung jadi artis hahahaha. Bisa juga yang kayak Cici panda, dia ngebuktiin ke semua temen-temennya dulu kalo si cici yang dulunya dipanggil kayak panda ini akan berhasil. Adapun Tulus yang jadi terinspirasi buat lagu dari hasil cemoohan temen-temennya soal badan dia.

Tapi gak banyak di luar sana yang bisa ngubah keadaan itu jadi berbalik menguntungkan kayak orang-orang yang saya bilang diatas. Sebenernya, semua bentuk tubuh itu cantik kok. Asal kita pinter-pinter aja ngerawat diri. Mandi yang bersih, perawatan diri, pake parfum, baju yang cocok pasti tetep enak diliat gimanapun ukuran badan kita. Ditambah kalo emang ternyata kita pintar dan berwawasan luas, udahlah gak keliatan deh ukuran badan. Persis kayak Miss Big yang walaupun badannya gak langsing kayak Miss Indonesia, tapi tetep enak dilihat, karismatik, dan menarik.

Bagi yang suka ngatain, hayo hati-hati karma berlaku loh. Gak mau kan nanti anak cucu kita yang kena?

Kontes Duta Pariwisata di Indonesia

Dulu saya gak terlalu peduli sama kontes-kontes kecantikan atau ajang duta pariwisata. Tapi semenjak banyak temen saya dan mantan saya adalah alumni Abang None, saya mulai tau deh soal ajang tersebut. Tapi cuma sebatas tau doang tanpa memperdulikannya. Nah, tahun ini juga lagi heboh pendaftaran Abang None dan semua temen saya yang dulu ikutan juga heboh post di semua social media mereka. Setau saya kan kalo yang ikut Miss Universe atau Putri Indonesia pasti nanti mewakilkan Indonesia di luar negri buat kontes yang lebih besar lagi skalanya kayak Miss Universe. Tapi kalo ajang duta pariwisata kayak Abang None gitu kerjaannya abis kontes selesai ngapain dong? Penting gak sih sebenernya ikutan ajang kayak gini? Pertanyaan itu akan saya jawab satu-satu dibawah yaaa hehe.

Ternyata di Indonesia gak hanya ada Abang None dari Jakarta, ada juga Kang Nong dari Banten, Raka Raki dari Jawa Timur , Cici Koko dan masih banyak lagi. Tujuan ajang ini cuma satu, untuk promosiin wilayah dan daerah masing-masing. Ada juga namanya Abang None Buku yang bertujuan untuk menambah minat baca dan pergi ke perpustakaan para pemuda dan pemudi. Wah, taunya emang Abang None doang karena tinggal di Jakarta. Padahal masih banyak lagi ajang duta pariwisata yang bertebaran di seluruh Indonesia. Untuk seleksinya, gak hanya bermodalkan tinggi atau muka ganteng dan cantik, tapi juga harus berwawasan luas dan bisa bahasa asing. Seleksinya pun susah dan banyak saingannya. Dari 200-300an yang mendaftar cuma dipilih 30 aja biasanya. Jadi gak sembarangan deh yang jadi finalis, apalagi sampe bisa menang.

Non Afiffah, None Jakarta 2012, temen SMA saya dulu. Foto diambil disini

Kang Abi yang berhasil dapet Kang Nong persahabatan, temen saya juga. Foto diambil disini

Raka Raki dari Jawa Timur. Foto diambil dari sini

Nah trus kerjaan duta pariwisata ini ngapain aja? Oh jelas banyak banget. Gak hanya promosi pariwisata, tapi mereka juga ada yang jadi duta anti narkoba, lingkungan, ikut bantu penanganan sampah dan masih banyak lagi. Mereka juga ada yang pergi sampai ke luar negri loh buat promosiin Indonesia. Hebat banget ya. Sayang aja pekerjaan mulia mereka ini gak banyak beredar di media. Masyarakat jadi suka bertanya-tanya sebenernya ngapain aja sih duta pariwisata ini? Kok kayak cuma ajang tahunan yang gak ada hasilnya? Padahal kalo media mau lebih niat untuk ngeliput mereka pasti juga ikut andil dalam merubah pola pikir masyarakat yang masih negatif soal ajang-ajang ini. Bisa aja kan di buat reality show tentang duta pariwisata di Indonesia. Selain kita jadi tau tugas mereka, kita juga bisa liat kayak apa sih pariwisata yang ada di wilayah atau daerah masing-masing.

Kalo untuk penting dan gak pentingnya sebenernya tergantung ya. Tapi saya ngeliat lebih banyak dampak positifnya. Saya ngeliat temen-temen saya jadi lebih berani dan berwawasan luas abis ikutan Abang None. Mereka gak hanya di bekali dengan public speaking aja, tapi juga materi tentang pariwisata Jakarta, kebudayaan betawi, keprotokoleran dan sebagainya. Selain itu para finalis juga berkesempatan buat promosi pariwisata di dalam dan luar negri! Nambah pengalaman banget kan. Ditambah juga mereka jadi tergabung dalam keluarga besar ajang tersebut yag udah pasti nambah pula networkingnya.

Sebenernya gak harus ikutan ajang beginian buat promosi negara sendiri. Kita bisa dan harus ngelakuin karena yaa tugas kita sebagai masyarakat Indonesia buat ngasitau ke seluruh penjuru dunia kekayaan budaya dan wisata yang Indonesia punya. 

Untuk ajang dan kontes, jujur saya belom pernah ikutan. Gak pernah terbersit buat ikut sampai beberapa minggu yang lalu. Ajang itu sendiri masih saya rahasiakan, sampai nanti selesai pengumuman finalis yang keterima. Semoga saya salah satunya hehe amiin

Mohon doanya temen-temen :)