Lupa Enjoy

Keadaan kayak sekarang yang mengharuskan orang-orang di rumah aja sampe lebih dari sebulan menurutku bikin cukup stress sih. Apalagi dengan dibayang-bayangi ketakutan akan ketularan virus mematikan Covid 19 ini. Rasanya dirumah juga gak aman, paket dateng langsung ambil disinfektan semprat-semprot jemur bawah matahari trus cuci tangan mulu sampe kulit kering huhu.

Bahkan nih, menurut penelitian ada yang namanya istilah “Cabin Fever” untuk orang-orang yang stres akibat terisolasi terlalu lama di suatu tempat. Gejalanya juga serius loh kayak gelisah, gak ada motivasi untuk ngapa-ngapain, mudah emosi kayak tersinggung, putus asa, sulit konsentrasi, pola tidur yang berantakan, mudah emosi (Sedih/marah/tidak sabaran). Kalau terlalu lama dibiarkan dan tidak di carikan solusi untuk menghindari Cabin Fever bisa berakibat fatal loh ke kesehatan mental.

Gaboleh dibawa nyantai aja untuk mental health kita, karena bukan cuma tubuh yang harus sehat, jiwa juga penting banget untuk dijaga kesehatannya. Maka dari itu saya mikir juga kayaknya gejala cabin fever ini sudah mulai terasa pelan-pelan menggerogoti mental healthy yang kayaknya tadinya sih gak kenapa-kenapa ya.

Trus sempet ngeliat temen di insta story nyalain lilin aromaterapi. Jujur saya bukan tipe yang suka wangi-wangian lilin atau oil diffuser yang hits itulah. Tapi pas cari tahu lebih dalam kayaknya menarik juga untuk di coba. Salah satu efek yang paling dikenal orang dari lilin aromaterapi tuh menenangkan. Pantesan kan kayak orang meditasi atau mau di pijat si mbak nya suka nyalain wewangian dari lilin atau diffuser dinyalakan saat di rumah sakit dengan alasan untuk menenangkan si orang tersebut.

Pas banget tiba-tiba salah satu temen saya baikk banget ngirimin lilin aromaterapi doongg aduuuhhh surga buat mu sis hehe. Baru dibuka dusnya aja udah kecium wangi enak banget, ternyata wangi Green Tea aaa yum pengen Matcha latte jadinya hahaha salfok ya. Tapi emang enak wangi nya loh.

Gak sampe 5 menit pas aku nyalain lilinnya, kamar semerbak deh wangi tapi gak wangi lebay bikin puyeng eneg yaa, wangi nya ini nyaman dan bikin tenang, rileks. Ini yang aku cari sih, rasa rileks dan tenang yang kayaknya udah lumayan lama gak aku rasain semenjak isolasi dirumah dimulai.

Green tea itu banyak banget kandungan baiknya selain bikin santai, tidur juga bakal lebih lelap deh which is bener banget, aku hampir kelewat sahur loh karena tidurnya pules bener (ini kebo berarti) hahaha. Trus Green tea juga ngebantu kita-kita yang udah mulai stress dengan kondisi saat ini untuk lebih tenang. Lagian, kalo stress itu pintu masuk penyakit paling mudah. So jangan stress ya teman-teman!

Sekarang sebelum tidur udah pasti nyalain dulu lilin biar pikiran rileks dan nyaman terus. Ini mah bakal nyari lilin lagi nih biar tidur pules terus hehe. Kalo mau coba lilinnya bisa langsung ke @gratias.beauty yaa! Selain Green Tea kalo gak salah sih ada wangi lain kayak lavender dan Jasmine. Udah gitu ada promo 40% loh sampai tanggal 15 Mei aja! Makanya langsung cek ke Instagram yang bersangkutan yaa, karena jiwa dan raga yang sehat itu sangat mahal harganya 🙂

Gara-Gara Corona

Kasian deh in blog terbengkalai sama yang punya sampe berdebu gini. Padahal banyak kenangan manis di dalemnya dan aku tuh kalo ngeblog kenapa cuma mau pas buka laptop aja ya… Ada yang pernah ngeblog di Ipad gak? Kalo pake keyboard nya enak kah apa langsung ketik di screen nya? Oh iya kalo ada yang punya tips supaya gak males ngeblog komen dong hehe

Anyway, ini udah karantina ke berapa hari ya.. udah lupa.. bahkan hari aja sampe lupa saking udah 2 bulan ya gak keluar rumah. Lupa kayak gimana rasanya nyetir, lupa rasanya nongkrong di mall, lupa rasanya ketemu temen-temen.. Ah lupa semua deh gara-gara Corona. Padahal udah ada rencana pengen jalan-jalan, pengen ini pengen itu tapi semua cuma bisa jadi pengen doang karena untuk terealisasi bisa jadi malah akhir tahun ya amit-amit kalo Coronce ini masih terus ada sampe end of this year. Gak kebayang gimana kondisi Indonesia, Dunia yang pasti bakal kacau luar biasa.

Tadi orang tua ku baru aja dari supermarket dan mereka ngobrol sama karyawan disana yang katanya per tanggal 30 ini bakal di PHK. Beberapa teman-temannya udah menyusul dan selanjutnya nanti giliran mereka. Padahal si mbak itu punya anak yang masih kecil-kecil dan sekarang bingung mau kasih makan apa ke anak-anaknya.. kasian banget ya.. lagi-lagi gara-gara Corona. Sisi negatifnya sangat berdampak ke berbagai sektor deh terlebih perekonomian dan pariwisata.

Sedih juga ini Ramadhan pertama yang janggal sekaligus berkah ya buat aku, secara aku udah dua tahun gak puasa karena menyusui waktu itu plus sebelumnya juga puasa ya di Inggris, dengan waktu selama 19 jam. Berasa kemudahannya menjadi muslim di Indonesia dengan waktu puasa yang gak berasa tiba-tiba udah Adzan maghrib aja gitu. Makanan Ta’jil yang melimpah dan beragam, gak kayak pas di UK buka puasa cuma pake wafer sama teh huhu

Tapi dibalik jeleknya corona sebenernya buat aku ada banyak yang bisa di syukuri dari diem aja dirumah dan social distancing, salah satunya jadi bersyukur aja gitu gara-gara Corona bisa kumpul sama keluarga lengkap di rumah dan buka bersama, sahur, tarawih dan sholat berjamaah. Coba kalo gak ada Corona mungkin keluarga ku banyak yang mencar satu disana satu disini walaupun bulan Ramadhan.

Udah gitu positifnya lagi ya dari Corona adalah jadi gak harus bertemu dan berurusan langsung sama orang yang kita gak suka! hahahah ini mau gimana juga bener kan hehe karena jadi gak ada alasan untuk bertemu. Bisa jadi ketemu lagi malah tahun depan.. who knows..

Dunia bakal jadi gak sama lagi setelah Corona lewat. Aku takut bakal makin kacau, terlebih baca teori konspirasi mengenai berbagai macam hal, seru sih tapi ya serem. Bisa terjadi? Bisa banget..

Stay healthy ya teman-teman blogger ku, semoga wabah ini cepat berlalu, cepat udahannya dan kita bisa back to our normal life.

Happy ramadhan juga yaa selamat puasa 🙂

Sepi dalam Perantauan

Parah ya saya baru banget berasa bisa buka blog lagi, akhirnya setelah terakhir banget ngepost adalah tahun lalu hahah maafkan sodara-sodara. Jadi ibu tanpa bantuan itu susah banget ya ternyata, ditambah keribetan ngurusin hal-hal lain jadilah gak ada waktu buat ngeblog apalagi buat video di Youtube. Haih…maafkan daku

Anyway, tadi pas buka blog dan liat feeds langsung di suguhkan oleh postingan dari Dixie tentang kesepiannya sebagai imigran di Swedia. Ini sungguh sama dan pas banget sama keadaan yang udah berlangsung selama hampir 2 tahun saya di Inggris.

Awalnya saat saya baru sampai di Inggris setelah habis menikah itu excited bukan main. Selain akhirnya bareng sama suami lagi setelah sebulan berpisah, saya juga datang dan tinggal di kota yang sama sekali baru. Even saat kuliah dulu saya belum pernah tuh main ke Bristol. Dalam kenangan saya dulu, masih terngiang serunya saat S2 dan tinggal di Newcastle. Rasanya selalu ingin melakukan sesuatu yang baru dan menantang, pergi menjelajah dan banyak lagi.

Setelah saya jalani ternyata semua begitu berbeda. Mungkin saat kuliah saya banyak punya waktu untuk diri sendiri dan teman, saya bisa melakukan apapun yang saya mau tanpa ada tanggung jawab besar seperti saat setelah menikah. Harus urus rumah, suami, belum lagi perut yang dulu semakin membesar dan berat bikin saya cepat capek dan susah jalan lama atau terlalu jauh. Saya lebih sering menghabiskan waktu di rumah atau pergi keluar jalan-jalan tapi ya itu, hanya saya sendiri tanpa ada teman. Jadilah saya sangat menunggu-nunggu waktu weekend dimana suami bisa ikut menemani.

Saat kuliah pun saya bertemu banyak teman sebaya yang kompak dan bisa dikatakan teman baik sampai sekarang. Sementara di Bristol dengan jumlah mahasiswa Indonesia yang tidak banyak dan gap umur yang jauh, saya merasa kurang bisa dekat. Apalagi saya sudah bukan student. Rasanya agak awkward ya, ntah lah.

Begitupula dengan warga Indonesia yang sudah lama disini, tidak ada yang seumuran dengan saya (banyaknya seumuran dengan orang tua) jadi lebih susah lagi untuk ikut kumpul. Ditambah lokasi rumah orang Indonesia di Bristol yang jauh-jauh, sementara saya di pusat kota. Saya semakin jarang bertemu orang Indonesia selama saya tinggal disini.

Rasanya sudah lama saya tidak pernah pergi dengan teman-teman, tertawa, bercerita hal-hal yang perempuan suka (suami saya sama sekali tidak cocok kalau diajak ngobrol soal perempuan! hahaha). Tanggung jawab mengurus anak pun ada pada saya 100% jadilah rasanya meninggalkan si kecil 2 jam saja hati sudah komat-kamit rindu hahaha

Rasa kesepian ini begitu menghantui dan hampir bikin saya lebih sering emosional. Mungkin karena lelah, sepi, dan segala macamnya menumpuk jadi satu, tapi tetap tidak ada solusi. Seseorang yang dulu nya aktif seperti saya tiba-tiba hanya dirumah sendiri mengurus anak tanpa teman dan keluarga. Yah begitulah, cukup berat ternyata.

Being a stay at home mom with no friend or family on your side is hard but it’s the most beautiful thing in the world, karena saya bisa selalu berada di sisi Kai dan melihat perkembangannya. Mungkin saya harus lebih banyak bersyukur dengan keadaan yang ada dan merubahnya menjadi hal positif.

Semoga saya bisa

Mom and a Wife

Lupa kalo ternyata ada WP di hp hahahah jadi nyesel juga kenapa gak ngeblog lewat HP atau Ipad instead of harus buka laptop segala. Gak tau ya, tapi saya ini senengnya kalo ngetik di actual keyboard jadilah pas sibuk

banget urus Kai tuh gak ada waktu buat buka laptop.

Anyway, sekarang Kai udah 4 bulan! Yes! Hari ini! Gak berasa 4 bulan yang lalu saya masih kesakitan kontraksi, beratnya perut dan deg-degan mau melahirkan. Tiba-tiba udah gede aja Kai..

Sekarang Kai lagi seneng banget guling-guling and mundur. Lucu sekaligus bikin khawatir ya takut pas dia gegulingan itu kepalanya kebentur keras. Untungnya kamar full karpet jadi empuk, plus masi saya cover lagi dengan selimut tebal biar nyaman.

Selama ngurusin Kai saya jadi suka mikir ya, ini adalah pekerjaan 24 jam tanpa berhenti, tanpa satu libur pun dan gak di gaji.

Being a mom juga harus belajar gimana ngurusin anaknya, memperhatikan pertumbuhan, menjaga, entertain dia biar seneng, dan muter otak banget kalo lagi rewel macam pas growth spurt.

Belum selesai sibuknya urus bayi, jangan lupa kita bukan hanya “Mom” tapi juga “Wife”, yang dimana suami butuh diperhatiin. At some point saya suka berasa punya anak dua hahaha

Sampe saya berasa waktu untuk diri sendiri, even mandi sama makan aja luxury banget. Sesuatu yang mahal dan gak gampang, kecuali pas abang lagi dirumah jadi bisa gantian jaga. Makanya saya paling merindukan suami pulang biar ada yang bantuin (ada yang kayak gini juga?) hahaha dan pastinya bawa titipan belanjaan semacam roti atau susu. Disini udah masuk Fall dan suhu diluar udah sampai 10°. Kadang males juga keluar.

Jangan dikira jadi ibu rumah tangga santai aja kayak di pantai, kerjanya tidur makan nonton belanja online (eh) doang. Tapi sebenernya lebih sibuk dan gak ada waktu istirahat ketimbang yang pada kerja. Apalagi kalo anaknya lebih dari satu, wih mondar-mandir terus. Lumayan bikin kurus tapi ya hihi

Capek? iya. Seneng? Pake banget! Saya memilih untuk mengurus anak ketimbang kerja karena saya mau ada dan melihat pertumbuhan Kai. Biasa saya catet dia udah bisa apa pada umur berapa dan tanggalnya. Yah buat memory lah sekaligus data pribadi. Saya gak bisa kayaknya ninggalin Kai lama-lama atau anak saya yang lain kalo masih kecil gitu.

Being a mom and a wife tuh luar biasa rasanya. Masih terus bersyukur diberikan kenikmatan untuk bisa merasakan jadi ibu yang sebenarnya. Respect kepada seluruh ibu di luar sana yang tanpa lelah mengurus anak, suami dan rumah. Working mom pun pasti sulit dan capeknya beda.

Moms you are amazing!

Welcome to the world, mini Aiko! Labor Story

Memang urusan jodoh, maut, rejeki dan punya anak itu cuma Tuhan yang tau dan bisa ngatur. Kepengennya gini gitu end up nya semua gak di sangka-sangka. Rencana buat melahirkan pengen yang ala gentle birth dalem air biar kesan pertama melahirkan gak sakit. Apa dikata ternyata Tuhan berkehendak lain. Sama juga dengan feeling-feeling kayaknya si kicil bakal keluar pas bulan April, eh taunya mundur jauh sampe bulan Mei. Who knows? hehe

Anyway saya mau cerita perjuangan kemarin pas melahirkan (untuk di Blog ini panggil aja dengan Kai, singkatan dari baby K nya Ai dan saat ini dia lagi seneng ngomong Kai haha 🙂 ) yang ternyata butuh perjuangan super. Mungkin agak panjang sekalian biar bisa baca lagi nanti-nanti, jadi kalo tertarik baca sampe akhir makasi yaa hehe

Awal mula kontraksi kenceng itu pas tiba-tiba dengan anehnya tangan dan kaki pada bengkak dan gatel super yang bikin sampe gak bisa tidur. Gatelnya tuh kalo di garuk jadi putih-putih bentol, yang akhirnya berbentuk kayak pulau. Banyak yang bilang itu bawaan bayi sih sampe sempet ke GP nanya yang ternyata dia juga gak tau kenapa, jadilah dikasi resep buat gatel karena tungau (agak ga nyambung gak sih hahaha). Manjurnya pake Aveeno lotion dan dalam seminggu secara mistis itu gatel dan bengkak di tangan dan kaki hilang gitu aja, digantikan dengan sakit kontraksi luar biasa.

Waktu itu mikirnya udah suakit buanget eh taunya belum apa-apa itu guys 🙂 hahah pengen rasanya ngetawain diri sendiri.

“Rasanya sakit kontraksi kayak apa Ai?”

Well, bayangin sakit pas menstruasi tapi dikali 50.000x lebih sakit dari pas hari yang tersakit. Rasanya itu rahim kayak di injek sama onta. Apalagi kalo jalan dan berdiri, wuih kayak ada gunting nancep di dalem. Saya ampe gak habis pikir yang anaknya banyak gimana cara dia ngehandle kontraksi kayak gini berkali-kali? Luar biasa.

Pas bulan April akhir saya udah feeling nih Kai bakal keluar nih pasti deh pasti! Akhirnya for the first time sekitar jam 11 pagi kami berangkat ke RS dengan pede kalo pembukaan saya udah 4 keatas. Secara katanya kalo kontraksinya udah berdurasi kurang dari semenit dengan interval 3 menit saya udah bisa nelfon ke RS dan minta buat di cek disana.

TER NYA TA…Sodara-sodara…. baru pembukaan 1! hahahahhaha kayak mau ngakak aja karena ya demi apa banget rasanya udah kayak gitu tapi baru pembukaan 1. Still long waaayyy to go sampe ke 10. Di RS cuma di cek urin, tensi darah, cek pembukaan sama dikasi pain killer trus udah disuruh pulang. Bidannya bilang sih dia udah bisa nyentuh kepalanya Kai, at least kita tau dia udah posisi yang cocok buat melahirkan.

Seminggu sejak dari RS karena false alarm itu bener-bener super menyiksa banget. Kontraksi makin lama makin intense durasi dan interval. Setiap hari gak bisa deh tidur tanpa paracetamol. Makin parah tuh kalo udah malem, pasti kebangun dan meringis kesakitan dan end upnya jadi jalan bolak-balik sana sini karena semua gaya (including nungging) rasanya tuh salah aja gitu.

One night saya udah ngerasa makin ga kuat, segala yang disuruh bidan buat meringangkan sakit kontraksi (minum pain killer, berendam dalam air hangat, kompres punggung) gak ngaruh dan subuh minta sama abang buat nelfon ke RS minta untuk segera di cek.

JENG…lagi lagi false alarm. Baru pembukaan 2 dong zzzz padahal itu udah mau seminggu dan ngerasa banget sih pembukaan kok ya alot bener deh. Trus bidan bilang itu biasa karena anak pertama dan jarak untuk pre-labour pembukaan 1-3 ini bisa makan waktu harian atau mingguan. Dahlah saya udah pasrah banget aja.

Karena makin gemes akhirnya udah aja saya bawa jalan-jalan biar makin cepet pembukaannya. Berharap dari 2 lompat ke 7 hahahahah yakali dah Ai hmm..

Sampe sekitar tanggal 13 Mei subuh saya ngerasain rasa sakit kontraksi yang luar biasa. Langsung nelfon RS dan akhirnya mereka nyuruh dateng buat di cek. Udah deg-degan taunya baru pembukaan 3 dong huhu pengen nangis banget rasanya. Bidannya sempet ngudek-ngudek pengen coba pecahin air ketuban, tapi katanya terlalu tebel jadilah gagal.

Akhirnya disuruh sama dokter dan bidan buat stay a bit longer disana, dikasi pain killer dan siangnya akan di cek ulang pembukaannya siapa tau udah 4 (di Inggris untuk bisa di ambil tindakan oleh RS kalo pembukaan udah sampe 4). Lumayan tuh saya dikasi pain killer yang kuat banget, di suntik di paha dan akhirnya bisa tidur juga buat bales dendam semalem gak tidur sama sekali karena kesakitan.

Siangnya saat pengecekan ternyata pembukaan masih mandek di 3, tapi katanya 3 menuju 4. Bidan dan dokter ngerasa emang perkembangan saya ini alot, sementara saya udah kesakitan selama seminggu lebih jadilah mereka kasih saya opsi, mau dipecahin ketubannya atau diinduksi. Saya milih dipecahin ketubannya buat mempercepat kontraksi dan akhirnya sore saya di pindahin ke ruang melahirkan untuk di pecahin ketubannya secara manual oleh bidan.

Delivery Suite

Alhamdulillah banget dikasi kamar sendiri, nyaman, dan gede banget pake ada kolam water birthnya gitu. Saya sempet liat ada ruang melahirkan yang barengan gitu sama orang lain dan sangat bersyukur gak tau kenapa ditaronya disitu.

DSC01288DSC01270

Bidan saya, Georgia langsung masang alat CTG untuk ngerekam detak jantung bayi dan pengukur tingkat kontraksi yang dua alat tersebut di lilit di perut. Kalo kontraksi lagi tinggi, itu bisa sampe 100an lebih. Sementara detak jantung Kai bisa menandakan gimana perkembangan dia selama ketuban abis di pecahin nanti.

Gak berapa lama proses mecahin ketuban berlangsung. Bentar banget kok dan rasanya kayak ngompol ada yang anget-anget keluar gitu. Katanya kontraksi akan semakin kenceng abis dipecahin ketubannya dan saya perlu jalan bolak-balik buat mempercepat si kontraksi itu. Akhirnya saya milih naik turun-tangga di temenin abang dengan meringis kesakitan plus kecapean.

DSC01259

Balik ke kamar kontraksi rasanya makin aduhai dan saya udah gak kuat jalan. Walhasil tiduran lagi di kasur sambil nungguin bak air penuh buat berendem air anget biar sakit kontraksinya agak lebih lumayan.

Berendam memang ternyata lebih bikin rileks dan agak meringankan sakit, tapi ya agak doang ya kalo lagi kontraksi kenceng tetep berasa tuh sakitnya hahaha. Cuma ya emang lebih bebas aja bergerak. Berasa kayak dugong somehow lol hahaha

Sempet di cek lagi pembukaan dan ternyata baru pembukaan 6 atau 7 gitu lah padahal sakitnya udah gak wajar. Gas Entonox yang gak pernah jauh dari saya udah gak kebayang dihirup berapa banyak. Ini gas emang bikin nge fly dan saya sempet ngigo ngajak party masa! hahahahah semua ketawa termasuk saya. Suara pun berasa berubah jadi berat kayak bapak-bapak, sempet bikin saya ketawa ngakak meski lagi nahan sakit.

Sekitar setengah 1 malam saya di cek lagi pembukannya dan omg…baru pembukaan 8 setelah sekian lama. Bener-bener alot banget kayak karet gelang.  Saya udah bilang abang kalo pembukaan masi belom 10 sampe jam setengah 1 saya minta epidural. Dulu gak mau sama sekali deh epidural pengennya tetep bisa tahan rasa sakit, eh pas hari H udahlah udah gak perduli hahaha cuma butuh tidur dan istirahat buat nanti ngeluarin bayinya. Gak berapa lama dokter dateng ngasi saya kontrak buat tanda tangan dan jelasin side effect dari epidural. Katanya epidural kan sakit banget ya, gak loh masih tetep sakitan konraksi ya 🙂 hahahaha

Akhirnya loh bisa tidur enak sampe kira-kira jam 4 pagi gitu dibangunin sama dokter dan di jelasin keadaan Kai dalam perut gimana. Ternyata posisinya back to back dan instead of kepala lurus neken biar pembukaan, eh kepala dia miring. Plus pelvis saya katanya rendah jadi sulit buat normal. Dikasi 2 pilihan mau dicoba di balik posisi Kai dengan forcep (semacam tang) atau caesar. Setelah diskusi dengan abang akhirnya kita pilih jaan c-section, secara kalo pake forcep belom tentu berhasil dan ujung-ujungnya c-section juga.

Sekitar jam 5 subuh dimulailah proses operasi. Abang ikut masuk nemenin dan ngerekam semuanya. Sesaat sebelum operasi aneh banget tangan dan bibir saya gemetar hebat, padahal saya ngerasa gak takut cuma ada lah nervous secara ini operasi pertama kali. Ternyata kata dokter ini pengaruh obat dan akan hilang setelah operasi selesai. Jadilah selama operasi saya gemeteran gak jelas plus eneg pengen muntah karena seluruh organ dalam perut di acak-acak. Baby Kai memang posisinya udah di bawah banget jadi rada susah ngeluarinnya, kata para dokter (ada 11 dokter saat operasi berlangsung!) operasi saya termasuk operasi besar dan sulit karena kepala bayi sudah di posisi siap untuk melahirkan secara normal.

20mLtrW

Gak lama sekitar 15 menit saya dan suami denger suara yang udah lama kita tunggu-tunggu, suara tangisan bayi :”)

 

Sempet bingung dan amaze sendiri gak nyangka bisa punya anak hahaha. Langsung Baby Kai dikasih ke saya sebentar buat skin to skin dan langsung di gendong sama abang karena saya masih mual dan ya masi belom bisa dekap dia. Selebihnya sekitar 1 jam itu ngurusin jahitan di perut.

Saya dan Kai di rawat total satu minggu yang harusnya hanya 3 hari karena masih ada perawatan yang harus di jalani. Untung makanan rumah sakitnya surprisingly enak hahahaa. Gak ke foto karena selalu lagi laper dan udah habis duluan. Biasa saya mesen chicken kurma yang termasuk dalam menu halal (Yes ada menu halal loh!)

20180514_122523
Makanan pertama sehabis melahirkan

20180518_19071620180519_08240520180519_08055220180519_080550

Gak berasa sekarang Kai udah mau 2 bulan aja dan bener-bener masih gak nyangka saya dan abang udah punya anak perempuan yang super lucu dan gemesin hehe. Suatu berkah banget rasanya bisa di percaya sama Allah untuk menjaga dan merawat amanahnya sampai nanti diambil suami 😦 hiks

Mohon doanya untuk baby Kai ya om dan tante 🙂

 

 

Obsesi Tas Bayi – Jujube

Pengalaman pertama kali mau punya anak itu emang lagi seru-serunya nyari tau soal ini itu. Mulai dari pas hamil informasi soal kehamilan sampe siap-siap nanti kalau bayinya udah keluar. Salah satunya adalah nyari barang bayi yang tepat dan berkualitas, tapi juga designnya bagus.

Nah jaman kakak saya punya anak, saya selalu merhatiin barang-barang kakak termasuk Diaper Bag. Keliatan banget kalo selama anaknya masi baby itu kakak saya selalu ribet dengan dua tas. Satu tas dia satu tas bayi dan lalu saya jadilah tempat penitipan barang kalo dia lagi heboh sama anaknya hahaha.

Untuk menghindari kondisi kayak gitu, akhirnya saya berniat buat nyari tas bayi yang sesuai dengan keinginan saya, yaitu praktis, gampang di bersihin, banyak kantongnya, ada insulated pocket dan pastinya designnya cute jangan yang membosankan gitu.

Akhirnya nyari-nyari di Youtube review mama-mama di US dapetlah satu merk diaper bag yang bikin saya obses banget karena saking lucu dan versatile nya, yaitu JUJUBE. Merk ini memang asli dari Amerika dan udah lama ada ternyata, tapi di Indonesia kayaknya gak terlalu terkenal ya (apa saya aja yang gak tau) jadinya kalo di liat-liat yang punya tas Jujube ini gak banyak. Bisa jadi juga karena harganya yang memang lumayan mahal untuk kelas diaper bag, ada harga ada barang karena beberapa alasan tertentu.

Jadi semua barang dari JUJUBE (gak hanya tas, tapi juga pouch dan sebagainya) memiliki beberapa keunggulan seperti:

  1. Machine Washable, jadi kalo kotor langsung masuk mesin cuci aja! Beres
  2. Mommy pocket, setiap tas jujube memiliki kantong depan yang lumayan besar buat barang si ibu, jadi gak usah bawa tas sampe 2 kayak kakak saya. Kalo mau naro dompet, HP, lipstick, tissue kecil, kunci semua tinggal cemplungin aja ke kantong ini
  3. Stain resistant, bahan tasnya terbuat dari Teflon (iya teflon alat buat masak!) jadi gak usah takut ada noda kotor ketinggalan di tas
  4. Dalamnya tas Jujube semua berwarna cerah, jadi gak susah nyari apa yang kita butuhin
  5. Agion Treated Lining, menjaga tas kita dari kotor dan berjamur
  6. Tas jujube memiliki 2 insulated pockets di luar untuk botol dan banyak pockets dari zip pocket sampai mesh pocket di dalam tas
  7. Kalau beli tas nya udah termasuk changing pad dengan design senada jadi gak usah cari atau beli-beli lagi
  8. Crumb Drains, di bagian tas paling bawah ada semacam bolongan kecil di setiap sisi kiri dan kanan tas untuk memudahkan sisa makanan kayak biskuit terbuang dari tas dengan mudah. Kalau kena saos atau susu juga tinggal wipe pake wet wipes atau tissue yang dibasahi air atau bisa juga kain basah
  9. Designnya lucu dan keren-keren banget! Mulai dari design klasik sampe yang fun berkat kolaborasi dengan Tokidoki
  10. Bagi yang sangat terorganize, Jujube nawarin berbagai macam aksesoris mulai dari yang satu set namanya Be Set (Terdiri dari 3 pouch dengan ukuran besar, medium dan kecil. Besar termasuk long strap bisa dijadikan tas dan yang medium termasuk short strap), Be Quick (pouch paling besar, bisa juga dijadikan tas tapi long strap tidak termasuk), Fuel Cell (kotak makan), paci pod (untuk dot atau pacifier agar tetap bersih) dan sebagainya!

Be Set

Ju-Ju--Set

Be Quick

Screen Shot 2018-05-03 at 11.47.30

Fuel Cell

Screen Shot 2018-05-03 at 11.57.07

So far saya udah koleksi banyak nih barang-barang dari Jujube. Untuk tas bayi sehari-hari saya akan ngandelin JUJUBE BFF yang ukurannya pas dan sesuai dengan yang saya butuhkan. Reviewnya bisa liat di video berikut ya:

Selain itu, koleksi lain yang saya punya adalah Tokidoki BRB dengan design Tokipops (tas backpack), Be Classy dengan design Donutella Sweet Shop, Hobobe dengan design Nantucket, Tokipops dan Sea punk Super be, dan masih banyak lagi :p Kebanyakan pun saya beli di group JUJUBE UK yang memang isinya adalah ibu-ibu se-Inggris dengan obsesi yang sama dengan saya, yaitu barang-barang Jujube. Jadilah saya bisa dapet print design yang limited edition atau yang udah lama keluar dan gak muncul lagi dengan harga super miring. Asiknya lagi, di grup ada yang bisa buat custom jadi saya sering beli gantungan kunci dengan print Jujube dari changing pad yang gak kepake. Kreatif banget kan!

Setelah masuk grup juga saya ngerasa jadi punya banyak temen orang sini, karena emang kita ngobrol daily dan kalo curhat atau nanya soal parenting pun mereka dengan senang hati membantu. We called ourselves Pink Lady 🙂

Tas Jujube Hobobe in Nantucket dan Dompet Be Spendy in Donutella Sweet Shop
Mini’d Be light in Donutella Sweet Shop dan Black & Bloom Large Set piece
Be Ready in Donutella Sweet Shop (Cocok untuk tas makeup atau peralatan gadget)

Asiknya lagi, kalo ada yang udah gak kepake harga jualnya masih tinggi, apalagi yang limited edition dijual 3-4x lipat pun pasti laku! Contoh aja kayak new collection yang rose gold kemarin, karena emang cuma sedikit jadi gak banyak yang bisa dapet. Berapa menit aja udah abis. Alhamdulillah saya sukses dapet beberapa aksesoris dan tas 🙂

Setelah babynya keluar juga saya berencana untuk buat packing video di Youtube yang isinya barang-barang baby yang saya selalu bawa daily! There will be more Jujube Videos in the future hehe

Kira-kira ada yang punya obsesi yang sama kah dengan saya? 🙂

39 weeks Update and Health Visitor

aaaa gak kerasa tiba-tiba udah 39 minggu aja dan sedikit lagi menuju due date. So far braxton hicks atau kontraksi palsu makin intense sakitnya dan jadi setiap hari. Dulu biasanya random aja, bisa misalkan senin sakit trus udah beberapa hari kemudian sakit lagi. Tapi ini sekarang setiap hari dan sakitnya tuh…haduh….Semacam mules dapet gitu tapi parah! Cara tau itu kontraksi palsu atau asli pun dengan hanya ganti posisi. Misal perut sakit pas duduk coba berdiri atau nungging biasanya hilang hehe.

Gak cuma kontraksi palsu, semakin kesini berasa banget bayinya menggeliat di sekitar kemaluan. Kayak ada sesuatu ngudek-ngudek hahah susah juga sih jelasinnya, tapi lucu aja gitu rasanya. Plus selangkangan juga sering sakit ngilu udah kayak di tendang bola (kayak pernah aja hihi). Yah daerah melahirkan udah mulai acak kadut lah rasanya.

Kemarin sempet ngira bayinya bakal keluar pas ulang taun, eh taunya masih nyaman aja dia di dalam perut saya. Masih belum ada tanda-tanda kontraksi asli, pecah ketuban atau pendarahan. Sementara suami dan orang tua udah pada berdoa biar cepet keluar karena udah gak sabar pengen ketemu! hahah

Anyway, baru aja tadi siang health visitor dateng. Sempat diragukan kebenarannya karena kita pikir dia bidan dari klinik saya. Sementara pas minggu lalu cek kehamilan 38 minggu dia bilang gak tau menau dan harus hati-hati. Pas nelfon ke yang bersangkutan sebelum dateng ternyata dia dari NHS dan memang health visitor, jadi yang memperkenalkan diri dan ngecek keadaan saya sebelum si baby dateng. Make sure saya paham soal breast feeding, safe sleep buat baby, gimana perasaan saya dan suami, trus juga kesiapan kami berdua sebagai orang tua. Seneng deh ada yang merhatiin gitu hahah trus dia juga banyak tanya soal kita berdua, jadi makesure dia kenal banget sama pasangan yang bayinya akan dia tanganin nanti sama midwife (bidan).

Saya dikasih beberapa pamflet untuk dibaca, ya informasi-informasi semacam safe sleep untuk mencegah SIDS (Sudden Infant Death Syndrome), bahayanya mengguncang-guncangkan bayi karena bisa mempengaruhi kesehatan bahkan otak anak, apa yang harus di lakukan kalau kita sebagai orang tua terutama ibu stress (who to contact to) dan sebagainya.

Plus saya juga sempet nanya soal water birth dan ASI kalau-kalau mampet atau gak keluar saya harus apa. Alhamdulillah semua pertanyaan terjawab sudah dan tinggal nunggu aja nih si kecil mau keluar kapan.

It could be any day and i’m super excited to join the motherhood gang 🙂 mohon bantuannya sama mamak-mamak yang udah pro yaa hehe

Siap – siap

Gak berasa sebentar lagi udah masuk minggu ke 37 dan untuk ukuran bayi sudah bisa di sebut cukup bulan kalau memang lahiran minggu depan. Antara deg-degan, excited, penasaran dan gemes pengen cepet-cepet tapi jangan kecepetan (apa ini? hahaha) bayinya buat keluar. Lebih pengen dia keluar pas 39 minggu sih karena terhitung seluruh organ tubuh udah siap buat menghadapi dunia luar. Terakhir kemarin private USG beratnya udah 2.89kg aja dong… Semoga baby K gak gendut-gendut amat biar gampang pas keluarnya hahaha

Badan berasa makin berat, apalagi kaki dan tangan udah bengkak aja. Jadilah cincin kawin nyesek karena ukuran pas masi kurus dan sepatu lama udah mbeleketek karena kakinya bengkak gendut-gendut hehe.

Semua barang baby K udah siap, mulai dari baju, hospital bag, baby pod, car seat, selimut sampai peralatan mandi. Buat mama dan ayahnya juga udah siap semua di koper, jadi kalo air ketuban pecah langsung geret koper ke RS.

Rencana pengen water birth sih, karena keliatannya nyaman ya dalem bak air hangat gitu trus kalo lahiran normal gak pakai lama masa penyembuhannya, karena saya disini sendirian aja sama suami kalo sampe c-section (bismillah semoga enggak!) bakal repot dan kasian baby K 😦

Minta doanya ya teman-teman 🙂

Gara-gara Rendang Ayam

Sosial media lagi rusuh banget lantaran salah satu kontestan asal Malaysia di Master Chef UK, Zaleha Kadir Olpin yang ternyata adalah penduduk Bristol juga tereliminasi saat menghidangkan nasi lemak dengan ayam rendang. Alasan tereliminasi bukan karena rasa masakannya yang gak enak, tapi karena menurut para juri cara dia masak ayam itu salah!

l-40-620x348
link
Screen Shot 2018-04-03 at 11.18.32.png
Foto dari video Youtube bisa langsung di tonton juga gimana reaksi juri

Banyak netizen yang marah dan ngamuk karena gak terima dengan komentar sang juri yang bilang ayamnya seharusnya crispy dan dimasak sangat tender, lembut dan empuk sampai dagingnya fall apart. Even chef Malaysia ternama, Chef Wan yang biasa wara-wiri di Asian Food Channel gak setuju dengan apa yang juri katakan dan bahkan menantang juri untuk membuat nasi lemak ayam rendang untuk membuktikan cara yang benar memasak the real authentic nasi lemak ayam rendang.

Rendang jelas asal muasalnya dari Indonesia, tepatnya kampung halaman saya minangkabau, Padang. Tapi memang rendang pun sudah mengakar di negara-negara lain karena memang dulunya kita ini satu. Jadi negara kayak Malaysia atau Singapur punya style rendang masing-masing. Tapi ya jelas pakem dasarnya semua sama, kalo rendang gak di masak crispy. Justru yang crispy kalo nasi lemak ayam goreng itu baru oke lah yang semacam di Old Town punya (favorite pas masih di Malaysia dulu).

Jadilah karena masalah ayam rendang ini, seluruh netizen dari Indonesia, Malaysia, Singapur bersatu untuk pertama kalinya demi membela nama rendang hahaha. Saya juga pencinta rendang kesel sih dengernya, mana ada rendang crispy dan bumbunya gak di atas ayam atau daging wong masaknya kan memang di campur sama kuah bumbu.

Akhirnya karena saking hebohnya salah satu juri komentar tentang di Twitternya begini:

Screen Shot 2018-04-03 at 12.01.25.png
Link

Gimana gak makin heboh ya hahahah

Malaysia tuh udah kayak rumah ke dua, negara tercinta ke dua setelah Indonesia. Makanannya enak-enak dan saya sempet naik 5 apa 6kg gitu selama tinggal 4 tahun disana hahahah. Selalu kangen sama naan cheese, nasi lemak, ayam tandoori, laksa dsb aduh kalo ngomongin makanan udah deh jadi pengen balik ke Asia aja rasanya hahaha. Disini ada sih restoran Chinese nyediain nasi lemak tapi gak tau deh enak apa engga, belom coba.

Anyway karena masih dalam topik nasi lemak, ada satu restoran di Malaysia yang nyediain nasi lemak TERENAK yang pernah saya makan seumur hidup. Fix gak lebay karena memang saya pecinta nasi lemak juga dan udah nyobain di beberapa tempat yang “katanya” enak. Tapi paling enak disini guys, di Village Park yang lokasinya di damansara. Gak jauh dari rumah saya dulu di Subang, hanya sekitar 15 menit dengan mobil udah sampe. Kalo mau makan disini pas lunch harus rada cepet loh datengnya karena selalu full table nya. Bisa pilih makan di dalam apa di luar, tapi kalo di luar panasss. Bisa juga takeaway untuk di makan di rumah.

image.jpg
Link

Nasi lemak yang di buat disini tuh rasanya pas! Nasinya juga pulen tapi gak lembek/keras. Ayamnya di goreng kriuk ayam berrempah dan yaampun enak banget! Biasa ayamnya bertulang dan di potong lurus kayak chicken katsu. Bumbunya meresap sampe ke tulang dan sambelnya huhu nangis enak banget sampe biasa nambah bisa 3x hehe. Kadang saya mesen juga sampe 2 ayam saking masih kepengen. Jadilah satu ayam dengan nasi, sisanya ngegado ayam aja pake sambel. Sepiring nasi lemak lengkap udah sama telur, teri kacang, sambal dan timun. Harganya juga gak mahal kok tapi lupa berapa RM nya hehe. Paling nikmat sambil nyeruput teh o ice (es teh) atau teh o ice limau (es teh jeruk nipis), best giler!

Pokoknya yang suka nasi lemak atau penasaran wajib banget ke Village Park, alamatnya disini (google map juga gampang langsung ada pasti):

Village Park Restaurant (Halal)

5, Jalan SS 21/37, Damansara Utama, 47400, Petaling Jaya, Selangor, Malaysia

Mulutmu Harimau mu

Beberapa waktu yang lalu sosmed lagi rame perihal anak yang bunuh adeknya sendiri lantaran terpengaruh sama komentar temen ibunya. Si tante itu bilang kalo kakaknya nanti gak bakal disayang lagi sama mama karena adeknya yang baru. Saya jadi ngerasa agak flashback karena komentar semacam itu pernah terucap sama beberapa ibu-ibu gak jelas dengan niat katanya “bercanda”. Mereka sempat bilang saya mukanya beda sama kakak  dan keluarga, kayak anak angkat. Jadilah sempet trauma untuk jangka waktu yang agak lama. Masa kecil dulu, saya jauh lebih gak percaya diri dan sering malu sama fisik hanya karena keinget omongan gak penting tante-tante tersebut.

Ada lagi kasus yang lebih ringan tapi ngeselin, contohnya adalah ketika dulu saya sempat beberapa kali beli HP Samsung. Saat itu orang taunya paling bagus Iphone dan Samsung memang gak se-stabil sekarang. Saat teman-teman liat HP baru saya, mereka malah komentar, “Ih kok lo beli Samsung sih? Ini kan produk gagal dan jelek banget pasti ntar lo nyesel belinya,” padahal saya gak minta pendapat mereka. Toh saya beli pake uang sendiri bukan uang mereka. Kalau menyesal pun udah resiko saya dari awal kok saat membeli.

Pernah pula saat saya lagi capek banget karena kesibukan kuliah, akhirnya curhat ke temen kalo lagi capek sama kesibukan dan dia bukannya nenangin malah komentar,”yah lo mah gitu doang. Gue lebih capek nih! Gue harus bla bla bla..” yang akhirnya saya pilih buat cuekin gak mau dengerin. Langsung tau aja kalo ini bukan contoh temen yang baik.

Sempat juga denger seliweran saat acara kondangan, ada dua ibu-ibu yang lagi sibuk banggain anak masing-masing gak mau kalah. “Eh anakku udah bisa berhitung 1-10 loh! Padahal aku gak pernah ajarin,” Lalu si temannya ini gak mau kalah dengan menyaut, “Ah menghitung mah anakku udah lewat! Sekarang dia sudah bisa ngomong bahasa Inggris biarpun hanya sedikit,” lalu saya pegel sendiri denger tinggi-tinggian ini dan akhirnya ngacir ambil mie bakso.

Saya juga pernah baca kolom komentar di salah satu selebgram yang baru melahirkan. Isinya cercaan para netizen karena dia cerita kalo proses melahirkannya c-section lantaran dia gak berani normal. Padahal itu hak dia dong mau milih proses yang mana. Apa gak bisa beri selamat dan mendoakan kesehatan ibu dan bayi? Buat apa coba ngurusin gimana cara keluar bayinya, emang situ yang hamil? hehe. Terlebih netizen mana tau apa yang sebenernya terjadi, kondisi ibu dan anaknya, catatan medis selama kehamilan dan sebagainya. Pasti banyak pertimbangan dan gak asal milih kan.

Saya suka gak ngerti sama gunanya komentar nyeleneh yang gak penting. Apa coba manfaat nya untuk yang mendengarkan kalo gak hanya sakit hati? Susahkah kita untuk bahagia atas pencapaian atau kepemilikan seseorang? Kayaknya kok berat gitu kalo cuma bilang yang standar semacam,”Oh iya?” atau “wah gitu ya,” ketimbang komentar panjang lebar yang gak berfaedah. Terlebih adalah orang yang selalu pengen lebih dari lawan bicara. Lebih beruntung dapet diskonan, lebih utama saat anaknya bisa sesuatu atau lebih capek/bahagia ketimbang lawan bicara dsb.

Apa gak bisa gitu kita nyoba nenangin orang yang emang lagi capek ketimbang gak mau kalah capeknya sama dia? Apa juga gak bisa kita kasih ucapan selamat sama temen yang baru beli tas yang harganya diskon 30% padahal mungkin kita juga baru beli tas itu dengan diskon yang lebih besar? Kenapa juga tante-tante gak bisa bilang ke anak kecil yang belum mengerti seutuhnya akan suatu kalimat dengan memberi komentar positif dan membangun? Gak kepikiran kali ya kalau trauma masa kecil itu sangat berdampak kepada kepribadian anak sampai dia dewasa.

Ngerti sih semua orang bebas berpendapat, namanya juga beda orang beda kepala. Tapi mbok ya di pilah-pilih komentarnya gitu, jangan asal nyeblak aja. Persis kayak para netizen di sosial media yang kadang suka komentar tanpa dipikir sebelumnya. Padahal kalo dia ada di posisi orang tersebut saya yakin pasti marah banget.

Sungguh saya gagal paham

 

Things of Me

www.sosialia.com

amijasmine

Sekedar Catatan Kecil

For The First Time and Forever

Do right. Do your best. Treat others as you want to be treated ( Lou Holtz )

Sundariekowati

Love The Life

Keluarga Ibrahim

Cerita Keluarga Setengah Lusin

Rewinnita Maretnoningtyas

Dream, Pray, & Make it Happend

shiq4.wordpress.com/

Blognya Penulis Artikel Freelance

Andik Taufiq

knick knacks of my daily life

ALMAZIA.co

Change your mind and you can change the world

Ceri(a)ta

Daily Life, Recipe, and Every lil' thing that I Love

Mon Journal

Look through my things and figure me out

Hello Hijabers

Expand Your Knowledge